Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Belajar Nge-rem

Dulu lagi saya belajar nyetir, babeh yang waktu itu masih berstatus calon suami pernah bilang, “Yang paling penting waktu belajar nyetir itu bukan belajar ngegas tapi belajar ngerem.”
Dan akhirnya saya nggak pernah bisa nyetir mobil sampe sekarang… Ngerem terus sih… hihihi…
Nggak ding, memang saya aja yang gampang senewen jadi nggak cocok buat jadi sopir.

Tapi yang mau saya cerita di sini bukan soal mobil…

 

Jadi si koko Semsem yang lagi nunggu pengumuman kelulusan, hari ini pergi liburan ke Pangandaran sama temen-temen satu sekolah dan guru-gurunya juga. Sekalian perpisahan gitu deh.
Biarpun ini bukan untuk pertama kalinya dia pergi sendiri (maksudnya nggak sama-sama orang tua), tapi saya sebagai emaknya tetep aja ada rasa kuatir.
Apalagi ini main ke laut. Di koran kan sering saya baca anak yang tenggelam pas main di pantai sama rombongan sekolah.
Duh… kadang-kadang kebanyakan baca atau dengar berita malah bikin kekuatiran makin meningkat.

Padahal saya udah tau juga bahwa kecelakaan mah bisa terjadi di mana-mana. Di rumah juga bisa aja. Tapi namanya kuatir tetep aja ada ya…. šŸ˜¦

 

Mama saya juga udah berkali-kali telepon nyuruh saya bilangin Semsem ini dan itu. Jangan berenang terlalu jauh, jangan keluyuran di pantai malem-malem, jangan pisah sama rombongan, jangan ini, jangan inu, jangan ono…….
Malah jadi saya lebih senewen…
Dan akhirnya saya memilih untuk nggak ngomong apa-apa ke Semsem. Cuma bilang, “Jaga diri baik-baik. Jangan kebablasan.”
Selebihnya saya memilih menyerahkan Semsem pada penjagaan Tuhan.

Soalnya saya tahu, Semsem nggak suka kalau saya terlalu bawel ngatur dia. Kan dia sudah gede, sudah tahu bahkan sudah hapal apa yang boleh dan apa yang nggak boleh. Jadi kalo saya ekstra bawel hasilnya dia malah cemberut. Ngambek.

 

Makanya sudah lama saya berusaha pasang rem di mulut. Apa yang kira-kira nggak perlu diucapkan ya nggak saya ucapkan.
Bukan berarti saya melepas anak-anak begitu saja. Mengingatkan itu tetap perlu kok. Tapi mengingatkan itu nggak sama dengan memberi ceramah. Kalau dia sepertinya masih ingat ya nggak perlu diingatkan lagi.
Belajar berserah lebih banyak sama Tuhan aja. Bagaimanapun sebagai orangtua nggak mungkin saya selalu ada di samping anak-anak. Semakin mereka besar, semakin sering mereka berada jauh dari pelukan ketek saya.

 

Benar sih, dunia di luar rumah itu makin lama makin nggak aman. Bahaya mengintai setiap saat. Bukan cuma kejahatan, tapi yang lebih mengerikan adalah pengaruh pergaulan yang nggak baik.
Tapi saya mau belajar untuk mempercayai anak-anak saya. Saya mau belajar mempercayai bahwa mereka nggak akan melupakan apa yang sudah ditanamkan orangtuanya dari kecil. Kalo bukan orangtuanya trus siapa coba yang mau percaya sama mereka?

 

Gampang?

Nggak banget. Susaaaaaah malah….
Berkali-kali sampe gemes sendiri. Udah di ujung lidah itu “ceramah” trus terpaksa saya telen lagi.
Apalagi waktu Semsem UN kemarin. Kalo liat dia siang-siang masih santai, rasanya udah kepingin neriakin “Belajaaarrr!!!”. Tapi trus saya cubit sendiri mulut saya, dan akhirnya perang sendiri dalam hati.
“Udah jangan bawel. Dia tau kok kapan harus belajar.”
Tapi bahan UN banyak. Gimana kalo nggak selesai belajar. Gimana kalo besok nggak bisa. Gimana kalo nilainya jadi jelek.”
“Tapi kalo dibawelin nanti dia malah bete dan nggak konsentrasi belajarnya.”

 

Kadang-kadang berhasil ngerem, kadang-kadang tetap kebablasan…
Gimana dong…… Jadi emak emang nggak gampang. Udah belasan tahun jadi emak, tapi masih banyak banget yang harus saya pelajari…..

 

Tadi pagi waktu Semsem mau berangkat, tetep juga nggak tahan untuk bilang, “Hati-hati ya!”… padahal entah sudah berapa kali bilang begitu….. šŸ˜¦
Dan sepanjang hari ini beberapa sms saya kirim cuma untuk tanya dia sudah nyampe atau belum, sudah makan atau belum, lagi ngapain sekarang….
Hadeeeuuuh… susah bener buat nggak cerewet….

 
DSC_0193

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Belajar Nge-rem" (34)

  1. Terharu setiap membaca artikel2nya, so touch. Be a wise mother in God. GBU.

  2. Ah komen ti payun, congratz ieu site mani mingkin hebring euy!

    Mangga bade di aos heula ah………

  3. Semua orang tua terutama ibu-ibu akan berlaku seperti anda kok Mam. Jadi saya pun dulu begitu. Tapi anak-anak memang nggak suka kalau kita kebawelan, maka pesan ya diirit-irit secukupnya jangan kepanjangan hehehehe……..

    Sini saya peluk cium dulu ah.

  4. Di rumah saya terbalik, yang cerewet bukan emak, tapi saya. Kalau diadu sama berondongan mitraliur, yakin masih menang saya. Sejak dulu saya tahu, cerewet itu gak bener, gak baik dan malah bikin anak suka membantah. Tapi susah bener ya ngeremnya? Untung saja sekarang sudah banyak berkurang.

  5. itu selalu dilemanya jadi ortu ya. terlalu bawel ntar anaknya malah sebel. mau gak bawel, takut anaknya ‘lupa’ atau kurang berhati2 ntar kalo sampe kejadian (amit2) kita nyesel karena gak ngingetin… šŸ˜€

    • Kalo anak masih kecil-kecil sih saya nggak menghemat kebawelan saya sama sekali. Memang masih harus banyak diajari dan diingatkan. Anak saya yang dua lagi itu nggak makan kalo saya belum nyuruh makan, nggak mandi kalo saya lupa nyuruh mandi, nggak belajar kalo saya belum naikin suara dua oktaf…
      Tapi kalo udah gede kayak Semsem udah lain lagi ceritanya.

  6. Teh Novi, kayanya yg namanya emak mah gitu semua deh, saya sudah beranak banyak dan sepuh, teteuuup kemaren ditanya2 trs sama momih “dimana? Sampe mana? Berdoa dulu sebelum pergi, minum obatnya dll” hehe

    • Ihhh… iya pisaaan… mamah saya juga begitu, Teh.
      Boro-boro pergi jauh kayak Teteh yang sampe lintas negara… saya mah kemarin pulang sendiri ke Tasik aja diceramahin dulu…
      Apalagi mamah saya orangnya lebih panikan dan kuatiran dari pada saya.

      Tapi saya mah ambil positifnya aja. Tandanya si mamah sayang sama saya. Gitu kan yah?

  7. Ah, teh Novi, kalau aku masih nih cerewet banget kalo sama anak. Eh cuma sama anak? Ha…ha…ha…lah dasarnya aku ceriwis, setelah jadi emak, tambah ceriwis deh. Padahal sudah banyak juga baca arikel parenting gimana caranya membimbing anak secara efektif. Tapi biarpun sudah ngerti, praktiknya susah euy.

    • Iya, Mbak… Nggak gampang mempraktekkan apa yang ada di buku-buku parenting. Sikonnya kan nggak sama ya….
      Mbak Irma cerewet? Keliatan kok…. hahahaaaa…
      Ampuuun…. saya jangan dicelupin ke sumur Suminten!!!

  8. Jadi inti ceritanya, Novi = mobil, gasnya gak ada. :))))

  9. pingkanrizkiarto said:

    wkwkwwk… ya gitu deh, namanya juga emak-emak… :p

  10. khas emak2 banget. aku juga gitu….hehehe…

  11. hahaha hidup emakemak.. emang kudu pake rem.. *eh?
    jadi sekarang gimana semsem? UN lancar jaya? fotonya nyengir lebar gitu..

  12. Ini wajar banget bu … amat sangat wajar …

    And I Tell you ya Bu …
    Memang ,… mungkin anak-anak akan bilang Mama atau Papa itu cerewet … bawel … rempong dan yang sejenisnya …

    Tapi percaya sama saya …
    Mereka justru akan selalu merindukan ini … kecerewetan Mama dan atau Papanya …

    jika Mama-Papa … tidak bawel .. diam saja … hening … cuek bebek … melakukan pembiaran … saya yakin mereka malah tidak nyaman … hahahaha … (Memang kelihatanyanya Senang … tapi sesungguhnya ada sesuatu yang hilang dari hati mereka … yaitu perhatian orang tuanya …)

    Hah … saya jadi nyerocos begeneh … maaf keun ya Bu …

    So … mari kita cerewet … jangan di rem … Hahaha ….

    (asal jangan over dosis aja ya Bu …)(ini yang susah menakarnya …)

    Salam saya

    • Nah iya… supaya nggak over dosis ini makanya saya belajar ngerem, Om…
      Soalnya entah kenapa saya punya kecenderungan kuatir berlebihan. Efeknya mulut ini jadi suka ekstra bawel.
      Makasih udah mampir, Om….

  13. whoaaaaa…
    Teteeeeeeh…
    berarti aku mah cerewet dan remnya udah blong pisan atuh yaaaaah….hiks…

    ih, tapi beneran susah banget lhooo..
    padahal yang diomongin selalu diulang2 semacam radio butut aja *sigh*

    baiklaaaaah…
    akan coba nge-rem sekarang mah teh šŸ™‚

  14. Ngerem mobil bisa,,, kalau ngerem makan susahnya,,,, apalagi jalan jalan ke mall,,,,, susah ngeremnya,,,,,,,

  15. wahahaah nanti kalo udah jadi emak aku bakalan gitu juga kali ya šŸ˜€

  16. ngomong sama renang sama kaya belajar nyetir mobil kali
    kalo rem diinjak ga berenti juga tunggu bensinnya abis
    kalo masih jalan juga, tabrakin ke pohon…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: