Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Kemarin siang ada teman Debi main ke rumah. Yang bikin saya sampe takjub adalah anak itu bawa BB…..
Anak kelas 4 SD gitu……Β  Dan waktu saya tanya itu BB punya dia atau punya orangtuanya, dia bilang itu punya dia sendiri.
Trus saya tanya lagi, emang punya BB buat apa sih. Dia bilang buat telepon atau BBM ke mamah kalo lagi di kantor.

Duh, kok gaya banget ya…

Apa saya aja yang rese, mentang-mentang sendirinya nggak punya BB. Iyaaaa… saya kan rajin mandi, mana bisa punya BB alias bau badan… *sayup-sayup terdengar suara kriukkk kriukk…!
Iyaaaaa…… saya tau itu memang garing.

 

Tapi saya memang jadi mikir, sejauh mana sih kita perlu memberikan fasilitas pada anak? Atau lebih dari itu, sejauh mana sih kita boleh memanjakan anak?

 

Saya punya dua orang teman, sebut saja namanya S dan L. Keduanya punya latar belakang sama, berawal dari hidup susah di masa kecil trus menikah dan usaha suaminya maju sehingga mereka jadi orang kaya.
L berprinsip nggak mau membiarkan anak-anaknya mengalami kesusahan seperti masa kecilnya dulu. Maka dia memanjakan anaknya habis-habisan dengan segala macam fasilitas. Mainan bertumpuk, baju-baju bagus, sekolah termahal, liburan-liburan mewah. Pokoknya apapun yang anaknya mau bakal diturutin.
Dengan cara itu dia berharap bisa membuat anaknya bahagia.

Sebaliknya S biarpun kalo itung-itungan materi masih jauh di atas si L, tapi dia mendidik anak-anaknya dengan disiplin yang tinggi. Kalau anaknya menginginkan sesuatu, biarpun dengan gampang dia bisa membelikan, tapi dia biasa memberi syarat tertentu. Misalnya 3 kali nilai ulangan 100 baru dia bisa beli sepatu baru. Anaknya biarpun sekolah di sekolah “mahal” tapi pulang pergi cuma diantar motor sama pembantunya.
S bilang bukan bermaksud pelit, tapi dia ingin anaknya belajar menghargai semua yang mereka punya karena semua itu nggak didapat dengan gampang.
Dia juga bilang (yang membuat saya kagum…), kita nggak pernah tahu apa yang akan terjadi di kemudian hari. Iya kalo usaha papanya lancar terus. Tapi kalau sampai keadaan berbalik dan mereka hidup susah lagi, dia ingin anak-anaknya nggak kaget apalagi sampai frustasi. Bagaimanapun lebih mudah orang susah menyesuaikan diri jadi orang kaya dari pada orang kaya belajar lagi untuk hidup susah.
Setiap hari natal dia ajak anak-anaknya membagi nasi kotak atau pakaian buat gelandangan dan pengemis. Katanya biar anak-anak melihat bahwa masih banyak orang susah, dan supaya mereka belajar bersyukur dengan semua berkat yang mereka dapat.

Bagaimana dengan anak-anak mereka akhirnya?
Anak-anak S, adalah anak-anak yang sederhana, nggak tinggi hati dan menyenangkan.
Sedangkan anak L, baru-baru ini mogok sekolah karena kepingin dibelikan mobil Honda jazz buat ke sekolah. Katanya sih dia malu kalo cuma diantar jemput pake motor. Padahal ini anak rumahnya nggak jauh dari sekolah. Jalan kaki aja masih nyampe kok.

 

Lihat bedanya kan?

Memanjakan anak dengan kemewahan berlebihan tidak selalu baik akhirnya.
Segala sesuatu harus ditempatkan pada porsi yang pas.

Buat saya yang lebih penting adalah mengajar anak sejak dini untuk takut Tuhan, punya moral yang baik, jujur, berani kerja keras. Dunia makin lama makin mengerikan. Hidup makin susah. Rejeki makin sulit dicari. Cuma orang-orang bermental baja yang bisa sukses pada akhirnya.
Dan saya jelas kepingin anak-anak saya nantinya semua jadi orang sukses. Makanya saya juga nggak memanjakan mereka sekarang.
Lagian mau manjain dengan kemewahan gimana caranyaaaaa???? Kebijakan uang ketat masih terus berlangsung begini….
Bersyukur sajalah masih dicukupkan…..

 

Bagaimana menurutmu temans?

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Memanjakan anak, perlukah?" (43)

  1. aku cuma mulai menanamkan ke nathan, hidup itu ga mudah… tapi sulit jg nanaminnya. wkwkwkwk

    • Aku juga begitu. Tapi plus praktek langsung… Misalnya nggak selalu beliin apapun yang mereka mau. Belajar makan apapun yang ada di rumah tanpa ngeluh. Belajar nggak iri kalo teman punya barang lebih bagus.
      Pokoknya belajar hidup sederhana deh. Karena sederhana itu indah kalau kita bisa menikmatinya.

      Cium sayang buat Nathan n Peter

  2. Setuju.. Memanjakan anak dengan kemewahan berlebihan tidak selalu baik akhirnya.. saya mah skala prioritas aja kalo ada permintaan dr anak2.. yg gak penting dan berlebihan gak dikabulin. da duit na ge euweuhan πŸ™‚

    • Kalo kata Daniel mah, “Nggak ada duit, ambil aja duit di ATM, Mah… kan banyak tuh.”
      Hooh banyak tapi kan duit orang…. πŸ™‚

  3. Saya lebih memilih mendidik anak dengan cara ibu yang kedua. Soalnya dia benar, nasib manusia terbalik-balik itu ada, siapa yang bisa menghindarinya, dan siapa pula yang tahu akhir hidup seseorang? Belajar hidup sederhana dan menghargai apa yang dimiliki itu penting.

    • Iya, Bund…… kalo nggak diajari menghargai dan bersyukur dari sekarang, nantinya mereka akan jadi manusia-manusia yang nggak pernah puas. Iiiiiihhhh…. jangan sampe deh anak-anak kita kayak gitu ya.

  4. setuju dengan S
    aku juga melongo pas baca anak kelas 4SD udah pegang BB πŸ˜€
    *ya dlem hati juga berpikiran sama aku juga ga pake BB
    tapi kan alangkah baik nya anak segede gtu jangan di kasih HP
    apalagi BB kalo ada yang Broadcast ngirim gambar yang macem-macem gmna..
    apa ga takut tuh orang tua nya..
    mungkin si anak bilang nya buat telponan atau BBm’an sma orang tua nya aja tapi kita kan ga tau sedetail nya gmana..

    hemm..
    kalo aku punya anak nanti aku akan berusaha mengajarkan si anak seperti si S gmna si anak harus bisa tau gimana kehidupan, biar ga sombong, πŸ˜€

    • Betul banget….. gadget keren itu bisa jadi berbahaya kalau nggak pinter-pinter memanfaatkannya. Dan saya rasa anak kelas 4 SD belum cukup pintar untuk memilah-milah yang baik dan yang nggak baik.
      Kalo memang perlu dibekali HP, saya sih mendingan kasih HP jadul yang bisanya cuma telepon dan SMS doang.

  5. aku jg berusaha ga memanjakan anak ci.
    sampe skrg depin blm pegang hp, ga punya ps juga nitendo ds. laptop pake lungsuran papah, itupun chargernya jebol blm diganti πŸ˜‰
    temen2 depin udah byk sih, yg punya bb. kalo masa2 sehabis tes dan diijinin bawa mainan ato buku cerita, banyak tuh yg bawa psp, nitendo ato malah 2-2nya *ckckckck…
    iri? jelaslah namanya juga anak-anak, tapi kami selalu berusaha nanemin kalo keinginan ga sama dg kebutuhan. dan ga semua keinginan harus dipenuhi.
    reward buat nilai bagus juga ada lah, tapi ga pernah tuh beli mainan. maklum mamahnya pelit, ga pernah rela beli mainan mahal. jadi depin harus puas dg hadiah berupa buku bacaan, alat sekolah atau duit buat ngegemukin babinya πŸ˜‰

    • Sepakat sama Mamah. Punya mainan-mainan mewah begitu nggak menjamin kita jadi lebih keren kok. Semsem juga sama, masih pake hp lungsuran mamahnya (dan mamahnya juga dulu dapet hp itu lungsuran dari adiknya… hehehe..). Boro-boro psp atau nitendo mah.
      Tapi anak-anak saya sih nggak pernah protes soalnya mereka lihat emak babehnya juga nggak pernah gaya-gayaan beli barang mahal.
      Ujungnya ya tetap aja, orangtua harus kasih contoh hidup sederhana dulu.

      Jadi…. celengan babi Depin udah gemuk ya, Mah? Kapan mau dipotong?
      *mendadak berbinar-binar penuh harap

  6. Jika anda ingin anak-anak anda menjadi orang-orang baik,
    Berikan waktu anda dua kali lebih banyak bagi mereka.
    Sedangkan uang cukup setengahnya saja.
    (Abigail van Buren)

  7. setuju memanjakan anak jgn berlebihan, nanti malah menjerumuskan

  8. ntar lihat nanti siapa yang lebih sukses dan tahan banting, anak S, anak L, apa anak tehnovi.. πŸ˜€

  9. iya yang penting jangan berlebihan lah ya.. nanti malah takutnya anak jadi konsumtif…

  10. Setujuu sama ibu S, biar hidup berkecukupan tapi harus tetep mendisiplinkan anak. Suka ngenes liat orang tua yang suka memaksakan diri demi memanjakan anak, padahal kondisinya gak mampu..

    • Padahal anak itu kalo dikasih pengertian bisa kok. Apalagi kalo lihat orangtuanya hidupnya sederhana juga.
      Beda lagi kalo ortunya hobi belanja trus nyuruh anak prihatin. Nurustunjung itu mah….

  11. tarik ulur aja, ceu…
    kadang manjain kadang kerasin
    melihat sikonnya kumaha biar berimbang

  12. Gak perlu teh Novi, karena memanjakan itu sebenarnya sama saja dengan merusak anak. Lagipula anak-anak tuh sebenarnya sudah cukup senang kalau kita mendengarkan omongan mereka, mau main sama mereka, memberi perhatian pada mereka lah intinya.

    • Setujuuuuuuh…. perhatian itu jauuuuuh lebih mahal.
      Percuma juga dikasih mainan mahal-mahal tapi mainnya cuma sama pembantu aja tiap hari.

  13. Memanjakan anak-anak ya Teh? wuaahhh kantong kang mas bisa jebol kalau selalu memanjakan barudak, ada 4 gitu lhoo hehehe

    • Harus adil ya, Teh…. Saya juga kalo beli apa-apa mesti 3 nih…
      Makanya beli buku paling enak, beli satu bacanya gantian. Tetep emak pelit mah……..

  14. si anna anak semata wayang nan lucu kayak emak-nya ituuu *inti-nya emak-nya juga lucu* hihihihi kalo ngikutin kata hati mau-nya ngikutin semua yang dia mau secara emak-nya suka feeling guilty ngabisin waktu lebih banyak di kantor daripada main2 sama doi…tapi…. kalo diturutin semuanya tanpa usaha apa2 dari dia itu bikin dia nga punya daya juang buat hidup-nya nanti kalo emak-papi-nya ud nga ada.
    Jadi ditega2in kalo dia mau apa2 harus berjuang dulu, reward gratisan cuma pas ulang tahun aja *emak yang kejem tapi tetep cinta mati sama anak-nya* πŸ˜€

    Cie..numpang narsis sekalian di mari ya ahahaha *ketawa raksasa*

    • Memang harus rada tega kok… asal jangan jadi si raja tega aja. πŸ˜›
      Percaya deh, Anna tetap tau kok bahwa Mommy cinta mati sama dia, biarpun sibuk di kantor.
      Dan ngajarin dia berjuang dulu sebelum dapat sesuatu itu bukan kejem namanya, tapi sadis….. *eh????
      Nggak kok… apa yang Mommy Anna lakuin itu udah jempol…

      Narsis di mari???
      Bayarrrrr!!!!

  15. wah mending ngajarin anak untuk mandiri deh
    kalo pengen sesuatu ya harus berusaha *nabung misalnya* atau mungkin diajari bisnis kecil2an
    jualan kue di sekolah *kek aku dulu* dengan begitu anak akan tahu bahwa untuk mendapatkan apa yang diinginkan itu tak mudah harus dengan usaha

    • Biar sampe gede terbiasa kerja keras dan nabung ya…

    • depin bgt tuh.
      dulu dia suka bikin pembatas buku buat dijual ke temen2nya.
      pernah juga booking tempat ke tantenya waktu tantenya ikut bazar, mau jualan jepit rambut.
      hasilnya ya jelas, lg2 buat ngegemukin babinya. tp mamahnya puyeng krn disuruh modalin mulu wkwkwkwkwk

  16. aku setuju dengan S, cuma kadang kepikiran juga, kerja keras pontang panting, ninggal anak istri, setelah dapat duit terus buat apa? duitku gak banyak, tapi sebisa mungkin anak ya dibrti lebih biar ngerti rasanya jadi orang berpunya, cuma memang caranya gak boleh asal memberi.

    • Keinginan untuk ngasih lebih buat anak pasti ada lah. Saya juga sama. Tiap dapat rejeki lebih ya diniatkan buat nyenengin anak-anak. Tapi saya sih tetep dengan pesan sponsor bahwa mereka dapat sedikit kesenangan itu karena berkat Tuhan. Dan tetep juga ada skala prioritasnya.

  17. yup, bener ci. kalo dasarnya udah keren kaya semsem, ga punya mainan mahal tetep keren ya ci πŸ˜‰

    eh, itu soal si babi, ga usah ngarep deh ci. yg punya lbh pelit dr mamahnya ;D

  18. pingkanrizkiarto said:

    kadang urusan manjain anak tu karena gengsi dan ego ortu juga sih… :p

  19. […] Semua itu karena saya sayang dan peduli dengan masa depan mereka. Seperti yang pernah saya ceritakan di sini. Jadi, biarpun ada seseorang yang pernah bilang saya ini raja tega, saya nggak peduli. Semua yang […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: