Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

27_20101227115213

Kalau kemarin saya ngoceh tentang pertengkaran antara adik kakak, kali ini saya kepingin nulis tentang pertengkaran antara suami istri.

Dan pertanyaan saya masih sama…
Emang ada ya suami istri yang nggak pernah bertengkar?

Waktu masih pacaran sih mungkin saja. Apalagi pacaran jarak jauh kayak saya dan babeh. Ketemu cuman seminggu sekali, mana sempat bertengkar. Lagi pula kalau masih pacaran yang ditunjukin cuma yang bagus-bagusnya doang.
Beda lagi setelah menikah… ternyata yang kita (kita..? Elu aja kali, Pie…. ) sangka prince charming itu tukang hitut, suka ngupil, jorok, berantakan, suka marah-marah, banyak tuntutan… geuleuh pisan pokona mah.
Mulai deh bibit pertengkaran muncul, dari mulai yang disebabkan masalah sepele sampai masalah besar.

Tapi berbeda dengan pertengkaran antara kakak adik yang banyak orang menganggap wajar, pertengkaran antara suami istri sebisa mungkin sih harus dihindari. Bukan cuma karena kalau saudara itu nggak ada istilah “bekas” sementara suami istri bisa jadi “bekas. tapi juga karena akibatnya bisa lebih luas dan bisa melibatkan banyak pihak.

Makanya judul postingan ini bukan “kenapa tidak?” tapi “semoga tidak…..”

Jujur saja, belakangan ini saya dibuat miris oleh maraknya (lagi) perceraian artis. Dan yang luar biasa, yang bercerai kali ini bukan yang baru menikah setahun dua tahun, tapi yang selama ini dianggap sebagai pasangan ideal dan jarang digosipkan miring. Nggak usah sebut nama deh, yang rajin nongkrongin inpotenmen kayak saya pasti tahu. Yang belum tahu, besok silakan nonton…… 🙂 🙂
Saya bertanya-tanya dalam hati kok bisaaa…. Jadi yang selama ini kelihatan di luar cuma kamuflase?
Salah satu pasangan artis yang bercerai itu mengatakan penyebabnya bukan karena orang ketiga tapi karena selama ini terlalu banyak berselisih paham sehingga menganggap mereka sudah nggak cocok lagi. 😦

Biarpun klise tapi jawaban ini bikin saya merenung.
Ikatan suami istri itu memang sebetulnya sangat rapuh. Untuk membuatnya tetap utuh diperlukan banyak usaha plus komitmen yang sangat kuat dari kedua pihak.
Makanya kalau suami istri sering bertengkar, saya nggak bisa bilang “wajar itu mah… kan kedekatan itu berpotensi menimbulkan konflik”
Iyaaaa benerrr, tapi konfliknya  bukan tidak mungkin dihindari.

Saya sama babeh seperti yang pernah saya ceritakan, banyaaak banget perbedaan. Kalau nggak sama-sama menahan diri, bisa ribut tiap hari. Makanya doa saya tiap pagi, minta sama Tuhan kesabaran lebih buat sehari itu. Supaya nggak gampang kepancing esmosi, supaya hari itu rumah saya bisa dilingkupi damai, anak-anak saya senang, babeh senang, saya juga senang.

Apa dengan begitu saya nggak pernah bertengkar sama babeh?

Nggak juga.

Sering malah.

Tapi babeh itu umumnya kalo marah nggak lama. Sementara saya yang kalo marah lama, akhirnya suka luluh juga karena kasian liat babeh.
Pernah lho, saya marah trus nggak nyiapin makan buat babeh. Anak-anak doang yang saya kasih makan. Akibatnya siang itu babeh ke dapur sendiri, goreng telor sendiri, makan sendiri. Habis itu karena saya belum nyetrika, dia nyetrika baju sendiri. Trus saya jadi kasian juga ngeliatnya… jadi mau marah lama-lama juga nggak bisa.
Belum lagi kalo babeh udah keluar jurus konyolnya.
Pas sekali waktu saya lagi ngambek, babeh duduk di sebelah saya. Saya pura-pura cuek baca buku. Eh, tapi dia kok bikin gerakan-gerakan mencurigakan, kayak sibuk sendiri gitu. Pas saya lirik ternyata dia lagi jongkok di kursi sambil pegang pancing-pancingan Semsem yang ujungnya di kasih permen, trus dia berlagak mau mancing saya pake permen. Yang mau marah juga akhirnya saya malah ketawa….

Memang sih kalo habis bertengkar biasanya kita jadi lebih mesra. Tapi sumpah, saya nggak mau memperbanyak pertengkaran hanya demi bisa lebih mesra ini. Soalnya pas lagi bertengkarnya itu nggak enak banget. Bukan cuma hilang damai sejahtera, tapi kasian juga anak-anak jadi ikut murung.
Apalagi katanya kalo suami istri nggak bisa sehati itu berkat juga jadi menjauh. Duh… jangan deh… Mendingan saya belajar lebih sabar aja tiap hari.

Saya juga nggak mau jadi suami istri yang “awet rajet” alias tetap bersama tapi penuh dengan perselisihan. Soalnya bahagia itu buat saya adalah mutlak harus. Komitmen pernikahan kami adalah “saling mencintai dan rukun selamanya dalam suka dan duka, sehat dan sakit, punya duit dan nggak punya duit”……. bukannya saling berantem selamanya dalam suka dan duka, sehat dan sakit, punya duit dan nggak punya duit….

Jadi……. bertengkar sih boleh lah sesekali, tapi kalo bisa jangan mengulang pertengkaran dengan penyebab yang sama. Nggak kreatip…. *eh??
Maksudnya kalau sudah pernah  bertengkar karena suatu hal, cari penyelesaiannya. Lain kali kalau ada masalah yang sama, ya nggak usah bertengkar lagi. Pastinya lama-lama frekuensi bertengkarnya akan semakin jarang. Dan pada akhirnya kita akan jadi sepasang aki nini yang rukun, selalu bergandengan kemana-mana, jadi berkat buat anak cucu, sampai maut memisahkan….
Prikitiiiiiiwwww………….
*jadi pingin meluk babeh

Ctt : Gambar ilustrasi nyomot dari  SINI

Advertisements

Comments on: "Bertengkar..? Semoga tidak…." (33)

  1. Kalo dipikir2 raja dan ratu berantem itu saya dan si babeh di rumah kali ya.. beranteeem melulu dari jaman pacaran.. eh naha jadian oge suami istri.. skrng masih suka berantem ? masih dooong, tapi berantemnya profesional.. tetep nyediain kopi, nyemirin sepatu.. dan si babeh tetep nganter jemput.. cuma pacicing-cicing wae hehehe.. gak lama siiih paling lama juga sebulan .. hah ??? !!!

  2. Uhuuuyy..ada yang sore2 peluk-pelukaaaaaaaaaan…!!! *tutup mataaa* hehehe

    Saya dulu ngga pacaran dulu, langsung nikah, jadi ya yg paling kaget kayanya dia…euuuhh geuningaaaan…hahaha

    Baru-baru merit nih saya pernah nangis terjeduk-jeduk eh tersedu2 gara2 dia bilang “kamu” khan ari buat urang Sunda mah kamu teh kedengarannya kasar…doi heran..trs akhirnya ketawa..wess..wess..wes… kirain kunaon cenah 😀

  3. ngikutan ngakak dipancing permen.. 😀
    mmhh daku kalu berantem sama kangmasganteng sih cuma diemdieman.. sama tuh teh, ga masak, ga gosokin, ga siapin apapun, cuek aja.. dianya kalu marah cuma balik badan.. tapi ga pake lama.. terus ajak obrol ga suka ini dan itu, dan samasama cari solusi.. kita udah berjanji kalu marah ga pake emosi ga pake bantingbanting, ga pake jelekjelekin.. berusaha nih..
    palingpaling kalu daku kesel banget, tinggal tidur sudah.. biarin rumah berantakan.. males ngapa2in..

    beda sama yang dulu, kalu marah, selain mulut, kaki dan tangan ikutan marah.. berdarahdarah sudah..

  4. Berantem kdg ga bs dihindari antar suami istri.. Solusinya sih marahlah dgn cara yg cerdas… Maksudnya marah tp setelah itu jd tau alasan yg menyebabkan marah, jd gak ngulang lg. setuju dgn kata2 frekuensi bertengkarnya akan semakin jarang.. Klo marah, ksh senyum aja, trus poto poto deh kluar deh narsisnya *ikiopo hahahahaha….

    • Katanya sih boleh bertengkar tapi nggak boleh pake nada suara tinggi.
      Nah lo… gimana tuh?

      • Iya mbak… Ada bnr ny?.. Berantem, tp sebisa mgkn tetap jaga emosi, klo terpancing.. Suara bs meninggi, brantemnya takutny makin gak keruan, klo aku dan misua klo lg marah.. Awalny emang gtu,… Ngomel2 ga jelas… Yg dgr jg kupingnya panas, tp gak tau tuh jd kyk kesepakatan bersama, klo ada yg ngomel2 salah satu, yg satu diam aja dulu… Trus biarin cooling down dulu, biasanya sih sehari aja… Abis tu baikkan lg hehehe

  5. berantem itu berantem yang kaya gimana dulu .. haha
    dalam rumah tangga kadang di perlukan juga perdebatan 🙂

  6. ahaha.. aseeek.. usia pernikahan saya masih 2 tahun jadi masih keliatan rapuh banget .. banyak konflik terjadi.. suka ribut-ribut.. bantah-bantahan.. pukul-pukulan (sensor :P) tapi gimana yah.. saya suka malu sama anak yang masih 1 tahun.. akhirnya kalau udah marah2 ya udah biasanya saya mau baikan kalau enggak ya udah istri yang menderita deh karena saya bisa aja kabur kalau emang diusir dari rumah hahaha..

    • Jangan sampe pukul-pukulan dong… Apalagi ada anak.
      2 tahun memang masih masa penyesuaian sih… semoga bisa saling memahami karakter masing-masing dengan baik ya, biar ke depan lebih akur..

  7. Dhani & Helen Prakoso said:

    kangmas nggantengku kalo lagi pundung sukanya ndiemin, pertama2 dulu nelangsa sih didiemin, tapi stelah hampir 5 thn nikah lama2 aku cuek, enjoy2 aja spt biasanya, nonton tipi, mainan internet, utek2 di dapur ato ngemall heheheh, akhirnya dia baik2 lagi sendiri hihihih. Waktu awal2 nikah pernah lagi ga tahan didiemin, aku komplain..eh jawabannya *lewat sms pula*…kan batasnya 3 hari kalo berantem itu yg halal, ini baru 2 hari..*pletaaaaaaks*

  8. Waktu pacaran saya malah sering ribut, makanya bolak-balik putus. Tapi yang sekarang jadi istri saya orangnya kacau banget, setiap tensi saya naik, ada saja ulah konyolnya yang membuat saya gak punya alasan muring. Keturunan kali, almarhum bapak mertua saya orangnya juga begitu.

    Paling sebel kalau saya sudah bikin skenario mau marah, setelah ketemu – dan dia melihat tampang saya kucel, siap meledak, terus dengan santainya istri saya bertanya, “Ada masalah?”. Kalaupun saya meledak, gak bakal bertahan lama, wong cuma ditanggapi santai. Lama-lama saya jadi malu sendiri.. .

  9. pingkanrizkiarto said:

    bilang ama Babeh, lain kali mancingnya pake blekpores dong, masak permen doang sih Nop, kagak kenyang atuh… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: