Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Bertengkar, kenapa tidak?

Salah satu pertanyaan yang sering muncul dari teman-teman pas ketemu saya sama anak-anak adalah, “Suka pada bertengkar nggak sih?”
Mungkin karena melihat umur anak-anak yang berjauhan jaraknya, jadi mereka bertanya begitu.
Biasanya saya malah balik tanya, “Emang ada ya kakak adik yang nggak suka bertengkar?”

 

Ada nggak sih?

Saya kok nggak percaya ada kakak adik yang segitu rukunnya sampai nggak pernah bertengkar.
Soalnya buat kakak-kakak, adik itu bisa menjelma jadi sosok yang sangat menyebalkan. Suka ngerecokin, kepo, suka pinjem ini itu, suka pingin niru-niru, udah gitu orang tua kayaknya selalu belain adik, tiap berantem pasti kakak deh yang disuruh ngalah (pengalaman puluhan taun jadi kakak nih…)
Sebaliknya buat adik-adik, kakak itu juga kadang-kadang adalah mahluk yang super galak, pelit, sok tau, sok ngatur, sok lebih dewasa, dan orangtua selalu nyuruh adik itu buat mencontoh kakak, orang-orang juga selalu membanding-bandingkan adik dengan kakaknya, adik juga harus pasrah kalau dikasih barang bekas pakai kakak dengan alasan masih bagus dan masih bisa dipakai.

 

Saya cuma punya satu orang adik perempuan. Sekarang ini orang mungkin melihat saya dan adik sebagai dua bersaudara yang kompak. Adik saya sering nginap berhari-hari di rumah saya, liburan kemanapun selalu bareng-bareng, kalau teleponan bisa sampai berjam-jam.
Tapi dulu waktu kecil, hampir tiap hari kita bertengkar. Bukan cuma bertengkar adu mulut tapi sering sampe beneran berantem lho, cubit-cubitan, gebuk-gebukan, jambak-jambakan… pokoknya preman banget sampe si mbak pengasuh kita teriak-teriak ketakutan.
Tentu saja itu kejadiannya kalo Mama sama Papa lagi nggak di rumah, kalo nggak bisa dimarahin habis-habisan kita.
Dan biasanya kalo habis berantem kita dengan kompaknya ngancam si mbak untuk nggak lapor sama Mama…. hahahahaaa…..

 

Kalau sekarang akhirnya kita jadi dua saudara yang kompak, mungkin ini adalah akibat dari seringnya bertengkar dulu… šŸ˜›
Nggak percaya?
Ini teorinya babeh lho. Katanya bertengkar itu kan akibat dari adanya kedekatan secara esmosi dan juga interaksi yang intens… jieee keyen ya bahasanya. Kalau nggak dekat potensi konflik nyaris nggak ada kan? Jadi setelah besar dan sadar untuk nggak bertengkar lagi, tinggal kedekatannya yang masih ada.
Babeh membandingkan dengan kasusnya sendiri. Dia bungsu dari 4 bersaudara yang masing-masing berjarak jauh banget. Jadinya waktu babeh kecil tuh kakak-kakaknya udah gede semua. Makanya dia nggak ngalamin waktu kecil itu berantem sama kakak-kakak.
Akibatnya…………… berantemnya sekarang setelah pada tua…. hahaha…

Bener deh, saya sering heran karena babeh itu sama kakak-kakaknya kayak sama orang lain. Nggak kelihatan kedekatannya.
Waktu awal saya menikah sama babeh, dia lagi habis ribut besar sama kakak tertuanya. Bertahun-tahun lho kayak orang musuhan. Baru setelah Debi lahir mereka mulai baikan. Dan kakak ipar saya itu pertama kalinya nginjak rumah saya pas Daniel lahir, sebelas tahun setelah saya menikah… Bayangin deh!
Saya mah kemarin waktu adik di Balikpapan aja rasanya kehilangan banget. Padahal cuman setahun dan itu juga hampir tiap saat teleponan. Tapi telepon sama ketemu langsung kan beda ya?

 

DSC00721

Percaya nggak kalo yang manis-manis ini dulunya bisa kayak preman kalo berantem?

Trus, gimana jadinya dengan anak-anak saya? Mereka suka bertengkar?
Bukan suka lagi…. nggak ada hari tanpa bertengkar. Daniel sama Debi, Debi sama Semsem atau Semsem sama Daniel.
Nggak preman banget kayak saya dan adik saya sih, tapi tetep aja pasea, silih bentak, trus cemberut-cemberutan, trus sebentar akur lagi, trus bentar kemudian ganti partner bertengkarnya… :D. Kadang-kadang satu lawan satu dan satunya lagi jadi wasit. Tapi sering juga dua lawan satu. Pokoknya mah rameeeee tiap hari.
Biasanya kalo nggak sampe gebuk-gebukan ya saya biarin aja. Paling salah satu akhirya mewek.
Habis itu juga mereka main bareng lagi….

 

Malah dengan bertengkar mereka belajar bahwa nggak semua keinginannya bisa dipenuhi orang lain.
Dengan bertengkar mereka belajar ada hal-hal yang harus dibagi dengan orang lain, ada waktunya untuk mengalah, ada waktunya untuk memaafkan dan juga minta maaf.
Setelah bertengkar dan akur lagi mereka bisa merasakan bahwa bagaimanapun perdamaian itu jauh lebih indah, karena waktu mereka akur si mamah nggak segan-segan mengeluarkan segala macam kue simpenan dari lemari.

 

Kalo benar seperti teorinya babeh, saya sih lebih suka mereka bertengkar sekarang tapi akur kelak kalau sudah pada besar. Kedekatan antar saudara itu saya yakin nggak bisa tercipta dengan tiba-tiba nanti kalo mereka sudah besar, tapi harus dipupuk terus dari kecil. Komunikasi yang baik, saling memahami, saling mendukung, saling menyayangi harus dimulai dari sekarang.
Saya suka berkhayal, kelak anak-anak ini punya usaha bersama. Semsem yang banyak ide, idealis dan perfeksionis bisa jadi pemimpinnya. Debi yang rajin dan tekun cocok jadi pelaksana operasional. Daniel si cerewet yang berani dan suka tantangan jadi bagian pemasaran. Klop banget kan?

Kejauhan ya berkhayalnya?
Biarin……

 

Jadi silakan saja bertengkar sekarang. Tokh kalo lagi nggak berantem mereka bisa kompak banget kayak begini :

DSC00443

Bareng-bareng bantuin si mamah bersihin toge

IMG00194-20110911-1136

Bareng-bareng nungguin ikan

 

IMG00577-20120324-0833

Bareng-bareng panas-panasan

 

music

Bareng-bareng ngeband

Advertisements

Comments on: "Bertengkar, kenapa tidak?" (71)

  1. eh teori babeh bener juga ya, dulu kecil daku juga berantem tuh sama adikadik, kompaknya udah gede.. kangenkangenan malah.. ada sama satu adik yang kecilnya ga berantem, eh gedenya jarang ketemuan, begitu ketemu kog berantem ya? biasanya dipengaruhi ipar tuh.. daku dimata ipar ga ada benernya..

    • Kalo udah deket dari kecil, sampe tua juga akur terus ya, Mbak
      Kayak mamaku kakak beradik tuh… dari jaman muda dijuluki 3 dara sampe sekarang jadi 3 nini-nini tapi kompak aja.

    • Iya Mbak Tintin setuju saya sama teori babeh..
      saya sama kk yg paling deket yg sering bertengkar.. tp skrng lbh akrab..
      sama 2 kk lain gak pernah bertengkar.. dan gak terlalu akrab..mungkin krn jaraknya juga jauh umurnya

      • lah daku sama adik bungsu jaraknya jauh, tapi dulu kecil berantem mulu.. sama adik yang setahun kecilnya baikbaik aja, gedenya cuekcuekan, udah pada nikah tetep cuekan.. sama adik yang suka berantem walupun udah pada nikah kog saling kangen gitu.. beda aja..

      • Teh Ichooooo…. berantem yuuuuk biar kita makin akrab dikemudian hari…
        *disetrum

  2. jadi semsem, debi, dan daniel, kalu ada waktu berantem ya berantem aja, mumpung masih kecil.. berantem emang terapi kedekatan nanti ya..

  3. so sweet… ga tau deh ntar nathan en peter ^_^
    semoga rukun dan akur selama2nya. aminnnn

    semoga anak2 kita bakal sukses di masa depan, Amin

  4. bener juga sih Cie..dulu aku sama adek-ku *padahal kita cuma berduaan aja* kalo berantem parah abis sampe si mami pernah kasi pisau ke kita masing2 buat berantem…yang ada kita terdiam semua ahahahahha

    sekarang sih kompak lah yaaaa šŸ˜‰

  5. berantem mah hal biasa kok..malah bikin akrab kadang2 hehehe.

  6. aku sama adikku juga dulu begitu kok..

  7. wajar mbak kalau kakak adik bertengkar šŸ˜›

  8. berantem juga ada hikmahnya ya bu. šŸ™‚

  9. Saya mah bertiga nih… anak tengah, sering jadi penengah… jauhan bikin kangeeeen… pengen jalan bareng bertiga… duluuu lagi kecil mah saya sama si Aa deket pisan, beda 1 taun, trs sampe sekarang deket bangeet, lamun sama adik mah beda 4 tahun, rada pikasebeleun da nunutur waeee… terus kaya kurupuk..dikit2 nangis…dikit2 nangis..iiihhhh…:D
    pas udah pd nikah, malah lebih kompak kita bertiga…anu sering pasea anu cikal sama bungsu..spt biasa saya sampe sekarang jd penengah šŸ˜€

  10. Anak yang nggak pernah bertengkar satu sama lainnya adalah anak-anak saya. Marahan juga enggak. Yang ada kalau yang satu nyebelin langsung dibocorin ke saya dan saya lah yang bagian negur. Selesai gitu aja. Beruntungkah saya? Nggak tahu juga ya…….

    Sekarang udah pada gede tuwek kalau tidur pun suka pada kelonan, kayak anak kecil hehehe….. Untung lelaki dua-duanya.

    Eh tapi babeh bener lho kalau jaraknya jauh jadi nggak pernah bertengkar. Cuma setelah tuwa aja terjadi salah paham. Ini pengalaman saya di keluarga saya.

    • Nggak pernah sekali juga? Dari kecil?
      Parea-rea omong juga nggak pernah?
      Hebat pisaaaaan…..

      Lucu deh ngebayangin itu dua cowok ganteng dan gagah bobonya masih pada kelonan.
      Gimana sih caranya bikin mereka akur, Bund?

      • Beneran enggak, saya juga sampe heran sendiri kok. Ya gitu kalau nggak suka sama kelakuan saudaranya ngadu doang ke saya. Nanti saya yang damaikan udah, nggak pernah bertengkar mulut. Kalau ledek-ledekan ya pada bales dengan ketawa doang hahaha…….. unik deh.

        • Sapa dulu dong Bundanya…
          Pastinya karena mereka merasa masalah apapun kalo dibawa sama Bunda pasti bisa diselesaikan dengan adil…
          Jempooooool…..!

          Seneng ya, Bund, ngeliat anak-anak sudah gede dan akur banget begitu. Mudah-mudahan anak-anak saya juga.

          • Soalnya saya memang enggak pernah mau memihak dan enggak menghakimi. Saya tanya aja masing-masing gimana. Terus habis itu saya minta cari jalan tengahnya. Ya gitu doang sih.

            BTW soal kelonan, soalnya si ade kalo tidur seneng punggungnya diusap-usap ci. Jadi kalau dikelonin kakaknya ya kesenengan. Sebaliknya si kakak juga senang aja tidur ada temannya sambil ngobrol dulu gitu. Kadang-kadang setelah saya sakit gini malah jadi tidur bertiga dengan saya hehehe……..

  11. justru berantem itu sumber kemesraan ya ce ^^

  12. Wkwkwkwkkk…. Jadi inget sering rebutan majalah. Huahahhaaaa…..

  13. berantem memang lumrah yg ga lumrah tuh kalo di awetin xixixi

  14. tapi memang tak bisa dipungkiri kadang memang ada hal2 yg bikin pertengkaran awet banget
    entah gimana caranya menyatukan atau mengiklaskan tetep aja susah

    • Iya, kayak suami saya sama kakaknya tuh, Mbak… masa sampe 11 taun musuhannya.
      Banyak yang berusaha mendamaikan juga nggak berhasil… tapi akhirnya ya adem sendiri setelah sekian lama.
      Jadi memang nggak bisa dipaksa juga kali ya, kalo masih membara…

  15. iya rasanya gak mungkin deh ada adik kakak yang gak pernah bertengkar ya… hahaha.
    lagiani kalo tengkar ama saudara itu artinya mereka saling deket. coba kalo tinggalnya jauh2an dan jarang ketemu, pasti gak pernah tengkar. hahaha.

    • Tul banget…. Sama aja kayak suami istri ya.. kalo deket ada aja yang bisa bikin ribut, giliran jauh kangen…

      Btw… Andrew sama Emma apa suka berantem juga? Keliatannya Andrew itu koko yang baik banget.

  16. Anakku cuman ketemuan diakhir pekan juga pada bertengkar T_T

  17. Bertengkar antar kakak-beradik sih udah biasa…

  18. sudah tradisi kaka adik bertengkar šŸ˜€

  19. saya sama adek saya dulu pas kecil nan imut juga suka berantem mbak,,, tapi sekarang sudah jarang…. tapi brantem saya gak kayak preman lho… šŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: