Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sebetulnya sih agak segan mau menulis tentang ini. Soalnya postingan ini berpotensi membongkar sesuatu yang selama ini saya sembunyikan…
Tapi demi niat luhur untuk eksis dan narsis… berbagi, akhirnya terpaksa juga saya tulis.

Jadi ada apa setelah 40?

Tentu saja 41,42,43,44 dst……………….
Oke, itu memang garing… kriukkk!

Maksudnya adalaaaaaaaaahhhh……
Biarpun selama ini selalu ngaku berumur di atas 20, tapi sebenarnya sih…. udah lewat 20 tahun dari 20… Halah! Bilang aja udah kepala 4 susyeh amat…
Iyaaaa… saya memang sudah memasuki usia “serius” dan harus mulai serius juga memperhatikan kesehatan saya.
Soalnya saya masih punya banyak mimpi yang belum kesampaian. Kepingin jalan-jalan berdua aja sama babeh keliling dunia, kepingin ngeliat anak-anak selesai sekolah, kerja, punya pacar, nikah dan punya anak… trus saya menghabiskan hari tua sama babeh di sebuah kota kecil yang sejuk, punya kebun dan kolam ikan, tiap hari kerjaan nulis blog di saung yang ada di pinggir kolam….
Ih, kejauhan amat ngayalnya ya…

Tapi yang jelas, supaya saya bisa mewujudkan mimpi-mimpi saya itu, saya harus menjaga badan saya dari sekarang. Gimana mau keliling dunia kalo jalan aja udah terseok karena encok, dikit-dikit kerokan karena masuk angin melulu, belum penyakitΒ  5B (Bonge, beser, bisul, budug, boyot)

Umur memang di tangan Tuhan. Tapi sepanjang masih dikasih pinjeman nafas, bagusnya sih kita bersyukur dengan cara memelihara kesehatan sendiri.
Saya memulainya dengan menjaga makanan. Ini saya anggap paling penting karena saya lihat banyak penyakit sebetulnya disebabkan oleh pola hidup dan pola makan yang nggak sehat. Kebanyakan orang memilih makanan enak daripada makanan yang bermanfaat dan menyehatkan.

*Mengurangi makan daging dan makanan berlemak. Termasuk jeroan yang udah lama menghilang dari dapur saya.
Apalagi daging belakangan lagi mahal kan?
Saya pilih banyak makan sayur dan buah-buahan aja. Atau ikan deh buat gantinya. Selain sehat di perut juga sehat di kantong. Nggak usah buah mahal. Pisang, pepaya, jambu, sirsak itu hampir selalu ada di kulkas saya. Kadang-kadang aja ditambahin apel atau jeruk mandarin kalo babeh habis dapat kangtaw… πŸ˜€
Kadang-kadang saya dan babeh sengaja jadi vegetarian selama seminggu atau dua minggu. Bener-bener nggak makan apapun yang mengandung daging, termasuk bakso, sosis, kornet atau somay.
Anak-anak juga suka ikutan. Nggak masalah sih, soalnya semua anak saya doyan makan sayur. Sayur hijau yang cuma ditumis bawang putih atau lalapan mentah juga bisa mereka makan dengan lahap….

*mengurangi makanan yang terlalu manis termasuk coklat.
Soalnya nggak makan yang manis-manis saja saya sudah cukup manis kaaan….. *hoeeeekkkk!
Godaan untuk ini termasuk berat. Soalnya dari kecil saya penggemar manis-manis……. makanya saya jadi manis begini……. *kembali hoekkk berjamaah
Yang jadi motivasi saya adalah… (lagi-lagi) cake dan coklat itu mahal. Mendingan duitnya ditabung buat yang lain.
Cuma akibat motivasi salah ini jadinya kalo ada yang ngirimin cake apalagi yang judulnya brownies atau black forest, saya jadi suka kalap….. soalnya gratisan kan…. πŸ˜›

DSC01009

Ada yang mau ngirim ini buat sayah??

*mengurangi minuman bersoda
Tapi kalo ke pizza hut masih suka pesen cola… soalnya lebih murah paket yang pake minuman cola.. πŸ˜€
Hemat juga judulnya beib….!

*Mengurangi makan diluar.
Soalnya bagaimanapun makanan di luar itu selain mahal pastilah ada unsur MSGnya. Apalagi kalo udah ke restoran chinese food. Pulangnya pasti hauuuuuuus terus deh kebanyakan vetsin.
Jadi kalaupun sekali-kali makan diluar, pilihan kita biasanya jatuh ke rumah makan sunda. Soalnya paling cocok dengan motto kita “Murah, ngeunah, seubeuh”….. hehehe….

makanan

Gimana nggak seubeuh kalo porsinya segini

Selebihnya sih kita lebih suka makan di rumah. Repot dikit gapapa deh demi orang-orang tersayang. Masakan ala neng nopi biar bagaimana akan lebih sehat soalnya pake bumbu kasih sayang…. *uhukkk!

*Banyak minum air putih
Soalnya air putih itu bukan cuma lebih sehat tapi juga lebih murah dibanding air yang nggak putih. Kalo ke rumah makan aja air putih mah suka dikasih gratis ya?

*Nggak lupa sarapan
Biar udah setua seumur ini saya tetap nggak melupakan sarapan pagi. Soalnya kalo nggak sarapan, akibatnya saya malah jadi lebih banyak kepingin ngemil. Suka mikir begini, “Kan tadi nggak sarapan, jadi boleh dong ngemil.”
Dan kalo udah ngemil itu biasanya saya nggak bisa sedikit lho… bisa baso, bapau, bacang, batagor, bakiak, barongsai masuk semua ke perut. Ujung-ujungnya tekor deh uang belanja sehari.

 

Eh…. bentar, bentar… ini sebetulnya kepingin sehat atau kepingin berhemat sih? Perasaan semua pilihannya tadi ada unsur murah-meriah dan hematnya deh….

Iyaaaaa…. berhemat sama sehat itu kan nyambung.
Kalo saya hemat, saya bisa nabung. Kalo saya punya tabungan saya nggak pusing kalo sewaktu-waktu ada keperluan mendadak. Kalo saya nggak pusing berarti saya sehat dan bisa panjang umur…. Tuh, nyambung kan? πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Intinya sehat itu memang anugerah dari Yang Di Atas. Tapi bukan berarti kita nggak usah mengupayakan apa-apa untuk mendapatnya.
Kalo nggak mau ngerem nafsu makan, ya jangan salahin Tuhan kalo akhirnya jadi banyak penyakit mampir.

Saya juga masih sering tergoda sih. Masih sering lupa, apalagi kalo ada yang traktir… langsung deh kalap.

313225_2432027004372_1464004954_n

Ini mah duluuuuuuuu…….. duluuu pisan…

Tapi tiap ingat anak-anak… saya jadi semangat lagi.
Kepuasan perut itu nggak ada apa-apanya dibandingkan bisa mendampingi anak-anak saya selama mungkin.

Satu-satunya yang masih berat buat saya itu adalah menahan diri terhadap kopi... Kalo nggak ngopi pagi-pagi rasanya kok ada yang kurang gitu. Apalagi kalo udah nemu pisang goreng sama combro, pasti deh langsung cari kopi…
Tapi katanya kalo nggak lebih dari segelas sehari masih bisa ditoleransi ya?
*Maksa

Advertisements

Comments on: "Setelah 40…. (Makan Sehat ala Neng Nopi)" (51)

  1. Aduuuh…makan segitu mana sangguuuppp

  2. untung sayah baru 18 taun
    cak nono tuh yang udah 45…

  3. itu foto paling bawah bikin ngakak, jadi sampah tuh makanan ludes semeja.. pernah dipasang kan fotonya di empi.. *masih ngakak..

    iya sih teh, sehat itu hemat.. tapi kopi sehari gapapa kog.. daku kalu pusing juga minum kopi, tapi ga pake combro dan pisang goreng..

    btw, emang bakiak dan barongsai bisa dimakan?

  4. Aduuuuh Teeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh….eta gaya makannya meni siga premaaan hahahaha mana samutut gituuuuuu *seuri deui aaaaah….*

    tapi memang kalau sudah kefala 4 mah semua harus hati2… abdi mah sudah lewat bbrp tahun nih lagi menuju kefala 5..mudah2an panjang umur dan sehat, bisa nganteur barudak sampai mandiri..aamiin.

    Sakti ternyata teh Novi teh, sampai Bakiak sama Barongsai dimakan…:D

  5. Teeeeeh…
    emang nahan makan rada susah yah…
    berhubung aku belum 40 jadi masih suka cuek aja sih *komen minta ditendang*…hihihi…

    Tapi emang udah harus mulai banyak waspada ya Teh…
    terutama kalo ke ampera mah…beuh…hajar ajah πŸ™‚

    • Godaan pisan nya eta RM Ampera teh…

      Harusnya sih begitu masuk kepala 3 udah mulai ngerem. Tapi yaitu lah… memang susah nahan mulut.

  6. Cie…jadi pengen makan sunda2an niihhhh :p

    yang terpenting tetep selalu bahagia dan bersyukur menjalani hidup kata-nya sih kata-nyaa kalo stay happy and positive semua penyakit minggiiiirrr πŸ˜€

    • Iya itu juga bener. Selain jaga mulut memang kudu jaga pikiran dan jaga hati. Yang ini bukan cuma bikin sehat tapi bikin muka tetep kinclong.

      Hayu atuh kapan mau ke Bandung? Kita makan sunda-sundaan sampe seuuuhaaahh dan keringetan.

  7. Iya betul ci, mesti mulai ngatur diri sejak sekarang sebelum terlambat seperti saya. Biar pun ada yang ngatain medit, jangan dipedulikan. Saya dukung.

    BTW itu combro alias “oncom di jebro” ya? Kalau di kampung saya nggak pake “b” cukup comro karena dia adalah “oncom di jero” hehehehe……..

    *ngacir*

  8. mengurangi makan di luar itu lho yang paling susah ya… hahaha

    • Saya sih memang jarang makan di luar, jadi nggak susah.
      Yang paling berat itu ngurangi ngemil. Apalagi kalo harus kerja sampe malem. Ngantuk kalo nggak sambil ngunyah…. πŸ˜€

  9. ehehe, tipsnya oke, tapi kalo makanan manis jarang ada yang nolak apalagi enaknya minta ampunnnnn………

  10. wkakakakaka seubeuh we lah eta mah wkwkwkwkw πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: