Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Menjelang UN

Tips Menghadapi Ujian Nasional

 

Ujian Nasional SMP tinggal semingguan lagi.
Saat lagi gencar-gencarnya memotivasi Semsem untuk melakukan yang terbaik di UN nanti, saya tiba-tiba jadi sedih melihat sebuah tayangan berita di TV.

Di situ beberapa anak SMU ditanya pendapatnya tentang nyontek waktu ujian. Konon UN itu kan selalu dipenuhi dengan praktek kecurangan baik yang dilakukan murid atau bahkan oknum guru. Sampai-sampai sekarang ini paket soal bukan cuma 5 tapi 20. Jadi kalo misalnya di satu kelas ada 20 anak, maka masing-masing bakal dapat soal yang berbeda. Harapannya tentu saja buat mengurangi kemungkinan curang. Tapi yang namanya maling dan polisi itu selalu pinter-pinteran ya?

Yang bikin saya sedih adalah semua siswa yang diwawancara itu menganggap nyontek adalah sesuatu yang wajar waktu ujian. Mereka ngomong dengan enteng, seperti nggak malu wajahnya keliatan di seluruh indonesia.
Salah satu anak perempuan bahkan bilang, “Orang mau bikin mobil saja kan harus nyontek dari mobil yang sudah ada. Yang penting ATM. Ambil, tiru, modifikasi.”
Anak lain bilang bahwa dengan adanya 20 paket soal ini dia terpaksa belajar lebih keras. Lho, jadi kalo nggak 20 paket trus dia nggak perlu belajar keras? Mengandalkan contekan saja gitu?

 

un

Banyak orang mungkin menganggap nyontek sebagai hal sepele. Siapa sih anak sekolah yang nggak pernah nyontek?
Saya juga pernah sekolah. Dan jujur saja saya juga pernah nyontek. Tapi seumur-umur saya nggak pernah loh nyontek ke buku atau kopean. Saya nggak pernah nyontek dengan tujuan dapat nilai lebih bagus.
Nyontek saya itu sebatas nanya jawabannya sama temen. Itu juga seringnya bukan karena nggak bisa, tapi lebih ke ikut-ikutan aja biar seru. Malah biasanya jawaban yang dikasih temen itu salah kok…..
Gini-gini, ranking saya di kelas dulu selalu 3 besar loh.

 

Tapi sekarang sebagai orang tua saya jadi punya pandangan baru kenapa anak-anak sampai bela-belain nyontek waktu ujian dengan tujuan dapat nilai lebih bagus. Padahal sudah diajari bahwa nggak jujur itu dosa.

Masalahnya sering kali orang tua lebih berfokus pada hasil akhir dan bukan pada proses untuk mencapai hasil akhir itu.
Didukung lagi oleh sistem pendidikan yang menjadikan nilai sebagai segala-galanya. Terserah deh mau pake cara apa yang penting nilainya bagus jadi sekolah bisa “bangga” dan orangtua juga “bangga” karena anaknya “berprestasi”.
Saya jadi kasihan dengan orang-orang yang punya kebanggaan semu macam begini. Bener deh….

 

Menjelang UN ini saya nggak putus-putus bilang sama Semsem bahwa saya menghargai semua usaha dan kerja keras yang dia lakukan. Belajar sampai larut malam, trus kadang subuh sudah bangun dan belajar lagi. Dia juga rela nggak main komputer berminggu-minggu, rela nggak baca buku biarpun ada novel “Gajah Mada” yang udah lama banget dia kepingin. Main sama temen juga nggak pernah. Sampai gitarnya aja jadi jarang disentuh saking seriusnya belajar.

Tapi setelah semua usaha kerasnya itu, saya bilang masalah nilai tetap kita cuma bisa berdoa. Karena ada hal-hal yang bisa terjadi diluar kesanggupan kita untuk mengatasi.
Misalnya waktu Try Out dia sempat dapat nilai 3 untuk bahasa inggris. Padahal dia yakin banget dia bisa ngerjain soal-soalnya. Ternyata temen-temennya yang dapat paket soal sama jeblok juga semua, dan baru ketahuan kalau ternyata ada kesalahan waktu penilaian. Entah kunci jawabannya tertukar atau gimana deh. Yang jelas akhirnya nilai itu diralat sama sekolah.
Untungnya itu baru TO. Nah kalo pas UN nggak tau kan kesalahan begitu bisa terjadi apa nggak (Ngeri aja saya ngebayangin soal 20 paket itu), trus kalau sampai ada kesalahan, mungkinkah diralat dan diperiksa ulang.
Makanya doa tetap paling perlu. Supaya semua berjalan lancar, nggak ada kesalahan, anak-anak juga sehat pas waktunya UN.

 

Pokoknya saya bilang kalau saya selalu bangga sama Semsem, bukan karena nilai-nilainya selalu teratas di sekolah. Juga bukan karena dia dapat beasiswa sehingga ke SMU nanti nggak bayar uang pangkal. Saya bangga karena semua nilai-nilai kebaikan yang saya tanamkan selama ini selalu dia pegang.

Biarin orang bilang jujur itu udah uzur. Jaman sekarang nggak pake jujur-jujuran. Yang jujur malah kecebur sumur.
Saya nggak mau anak-anak saya meniru pakem sesat begitu. Ada mata Tuhan yang melihat apapun yang kita buat di dunia. Baik buruknya kelakuan kita semua tercatat. Nggak ada yang namanya dosa besar atau dosa kecil. Semua dosa itu ada akibat dan hukumannya.

Kalau sejak kecil anak-anak tidak dilatih untuk jujur, nggak heran deh kalau negara ini sekarang penuh dengan koruptor.
Dan jangan lupa, anak-anak itu belajar dari apa yang mereka lihat loh…. jangan mimpi punya anak nggak nyontek kalau orangtua aja masih menghalalkan segala cara untuk memasukkan anak ke sekolah “terbaik” termasuk nyogok kalau perlu….

****************

Btw, setelah segala upaya yang saya lakukan untuk mensupport Semsem… jujur saja saya masih tetap deg-degan menjelang UN. Bahkan kayaknya lebih spaneng emaknya dari pada anaknya yang mau ngejalanin…

Mohon doa ya, temans… biar semua bisa berjalan dengan lancar…

UN-SD

Catatan :

Gambar ilustrasi 1 dari  sini

Gambar ilustrasi 2 pinjem  di sini

Gambar ilustrasi 3 nyomot   di sini

Advertisements

Comments on: "Menjelang UN" (28)

  1. hehehe bener
    kan katanya belajarlah ke negeri china
    orang china kan paling pinter kalo disuruh nyontek…

    • Kalo gitu peribahasanya kudu diganti ya, Kang.
      Negeri mana atuh yang nggak suka nyontek ya?

      • engga juga
        semua orang tukang nyontek kok
        jaman sekarang mana ada yang original
        semua nyomot punya orang walaupun cuma idenya doang trus ditulis ulang pake bahasa sendiri

        • Iyaaaa… kalo soal-soal lain mah ATM (Ambil, Tiru, Modifikasi) masih boleh lah…
          Tapi kalo nyontek di sekolah mah beda lagi ceritanya. Apalagi kalo UN itu jawabannya pilihan ganda, jadi nggak bisa nyomot ide orang trus ditulis pake bahasa sendiri.

  2. dulu sih saya pernah bikin contekan di kertas…
    tapi pas ujiannya… kertas itu dipake sama temen, saya malah gak jadi nyontek… hihihi.

  3. pasti deg-degan ya mbak menjelang anaknya UN
    ibu saya dulu juga gitu,,,
    pas saya mau UN SMA, ibu saya yang ngerasain deg-deg.an
    saya nya tenang-tenang saja karena sudah merasa siap ngerjain UN…

  4. Aamiin..semoga semuanya lancar…dimudahkan ya Teh Novi..
    Barudak jaman sekarang mah canggih2..disini mah pd pake eta HP pinter hehehe…
    sampai guru pengawas pakai alat untuk mencari sinyal yg aktiv, pdhl sudah disuruh dimatikan eta HP.

    Untungnya di saya mah ngga ada ujian akhir buat SD, SMP..nanti saja pas mau lulus SMA..itu pun mata pelajarannya ngga semua diujikan.

    • Hatur nuhun doanya, Teteh…

      Makanya saya bilang juga maling sama polisi mah papinter-pinter.
      Tinggal gimana orangtuanya aja, mau mendidik anak jadi maling apa jadi orang bener.

      Kumaha cumi teh, tos seep?

  5. jujur deh teh, daku ga pernah nyontek.. soalnya bisa jawab semua.. jadi buat apa nyontek?
    cuma daku bingung aja selama ini pada belajar apa toh, sekolah buat apa kalu ujian kudu nyontek? emang ga pernah gitu dikasih pe-er? jaman daku anak-anak kan tugasnya emang sekolah dan bikin pe-er.. daya tangkap aja yang berbeda..
    semoga semsem bisa jawab semua dan ga perlu nyontek ya..

    • Bukan daya tangkap yang berbeda kayaknya, Mbak. Tuntutannya yang beda.
      Orangtua suka maksa anak masuk sekolah favorit demi gengsi. Sesudah masuk dengan berbagai cara, ternyata anaknya nggak mampu ngikutin pelajaran yang lebih berat. Trus demi nilai bagus dan lagi-lagi gengsi ortu, terpaksa deh menghalalkan segala cara lagi.

      Nah sekolah juga sama, demi tuntutan akreditasi mengupayakan dengan segala cara supaya semua murid lulus dengan nilai bagus. Makanya ada juga oknum guru yang malah memfasilitasi anak buat nyontek.

      Repot kan kalau sudah begini. Pelajaran moral udah nggak ada lagi. Sekolah jadinya cuma buat dapat nilai bagus doang.

      • anakanak dapat teladan yang ga teladan kalu gitu caranya ya.. menghalalkan segara cara demi nilai..
        sistem dan mindset ortu yang kudu diubah?

        • Iya betul. Orang tua harus belajar menghargai proses dan bukan cuma hasil akhir.
          Kalo anak udah mati-matian usaha, apapun hasilnya hargai dan syukuri saja.

          Saya sih yakin anak nggak ada anak yang bodoh. Yang ada itu orangtua kurang telaten ngajarin atau menyerahkan sepenuhnya masalah pelajaran sama pihak sekolah.

          • yang kasih label anak bodoh kan kita juga.. jangan sampe kita labelin anak kita bodoh, anak kita setan, anak kita bloon, anak kita nakal, blablah.. anak itu ga ada yang sama, semua unik, dan ada cara penangannya.. jadi ga usah label-labelan deh..
            kaya takut aja kalu ga pinter nilai di sekolah, ga bisa hidup saat dewasa nanti.. padahal orang jadi dewasa ga dinilai dari angka toh..

  6. Selamat ujian buat ko Semsem, yakin deh pasti bisa lulus dengan memuaskan, soalnya dibimbing si Mamah yang mantep!!! Salut buat orang tua dan ko Semsem ya.

    *pelukan*

  7. felis catus said:

    Semoga lancar dan sukses Semsem!

  8. Sebenarnya yang salah itu model pendidikan kita yang terlalu memuja nilai. Cari sekolah modalnya cuma NEM,, itukan salah satu bentuk pendewaan nilai. Akhirnya mulai dari kurikulum, cara mengajar, dan cara belajar, semuanya terfokus pada target mendapat nilai tinggi, supaya nantinya gampang melanjutkan sekolah.

    Target nilai tinggi itu akhirnya mendorong munculnya budaya jalan-pintas. Gak di sekolah, gak di kantoran – termasuk di pemerintahan pusat, ada kecenderungan memecahkan masalah menggunakan solusi instant. Buat pelajar, cara instant untuk mendapat nilai kalau bukan nyontek ya cari bocoran jawaban. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: