Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ketika sikecil bertanya

Suatu siang di sebuah dapur….
Daniel    : Mamah, tadi udah bayar listriknya? Kok Daniel nggak liat ada tukang listrik ke sini.
Saya    : Kan mamah bayarnya ke ATM, Niel.
Daniel    : Oooh, uangnya dimasukin ke ATM gitu?
Saya    : Bukan, sayang… kartunya yang dimasukin.
Daniel    :Trus kartunya di dalem berubah jadi uang?
Saya    : Nggak gituuu… Mamah kan punya duit tabungan di bank. Nah lewat kartu itu duitnya diambil buat bayar listrik.
Daniel    : Kan duitnya di bank, gimana bisa masuk ke ATM? Kalo dimasukin ke rumah kita bisa nggak?
Dan saya terpaksa menjelaskan panjang lebar tentang bank, rekening dan ATM sampe Daniel merasa puas.

 

Anak-anak memang sangat kritis ya? Kadang bisa melontarkan pertanyaan tidak terduga yang bikin emaknya kelabakan.
Tapi menghindar untuk menjawab menurut saya adalah tidak bijak. Karena masa-masa keemasan seperti itu cepat sekali berlalunya dan tidak akan kembali lagi. Sekali dua kali ibunya tidak mau menjawab, mungkin si kecil hanya merasa kecewa. Tapi jika berkali-kali tidak dijawab, dia akan kehilangan kepercayaan pada Ibunya dan memilih mencari jawabannya sendiri.
Percayalah, ini akan menjadi sangat berbahaya begitu dia mulai dewasa. Bertanya pada teman-teman atau orang lain berpotensi dia mendapatkan jawaban yang malah menyesatkan.

Saya tidak selalu bisa menjawab semua pertanyaan anak-anak. Tapi setidaknya saya mencoba menjelaskan apa yang saya bisa. Dan kalau saya nggak tahu, saya bilang terus terang bahwa saya juga nggak tahu. Nggak perlu merasa malu. Anak-anak harus mengerti bahwa ibunya bukan wikipedia yang selalu bisa memberi jawaban. Atau saya suka suruh mereka bertanya pada papahnya yang lebih banyak tahu ini itu.
Yang penting anak-anak tahu bahwa mereka bisa bertanya apa saja pada orangtuanya tanpa merasa malu atau takut dimarahi.

Tapi Daniel memang sedikit berbeda dengan kakak-kakaknya. Samuel juga dulu anak yang kritis. Tapi Daniel ini cara berpikirnya tentang sesuatu sering membuat saya terheran-heran sendiri.
Seperti waktu dia bertanya tentang Pasar Baru.
“Kenapa namanya Pasar Baru? Memangnya baru dibikin?”
“Enggak. Itu namanya aja. Dibikinnya udah lamaaaaaa banget.”
“Oooh…. kalo gitu pasti yang jualan di sana udah tua-tua semua ya?”
Gubrak deh….!!

Tapi beberapa waktu yang lalu saya benar-benar dibikin kaget sama pertanyaan Daniel.
Saya sedang di depan laptop, dan dia sedang main sendiri dekat meja kerja saya waktu itu. Tiba-tiba saja dia bilang, “Mah, kalo masih kecil kayak Daniel bisa mati nggak sih?”
Awalnya saya menganggap dia cuma bertanya iseng. Maka saya jawab sambil tetap nggak meninggalkan kerjaan, “Ya bisa aja kalo Tuhan maunya begitu.”
“Trus kalo udah mati gimana?”
“Kalo percaya Tuhan Yesus masuk surga, kalo nggak ya masuk neraka. Emang kenapa Daniel kok tanya begitu?”
“Nggak tau. Tiba-tiba aja masuk ke pikiran Daniel. Ini sampe keringetan Danielnya. Takut, Mah… takut mati.”

Waduh, serius nih kayaknya…
Dan saya menutup laptop saya trus mendekati dia. Rambutnya memang agak lembab sama keringat. Jadi dia beneran nih lagi mikirin mati? Astagaaaa….

Saya pangku dia trus saya tanya, “Daniel anak Tuhan kan? Kalo anak Tuhan nggak usah takut. Mati itu artinya cuma tutup mata di sini trus Daniel buka mata lagi udah di surga.”
“Dikubur kan, Mah?”
“Yang dikubur itu cuma badannya. Rohnya dibawa malaikat pulang ke surga.”
“Jadi nggak punya badan dong di surga… Trus gimana mau bergerak-gerak?”

Duh, susah menjelaskan konsep dunia roh dan dunia jasmani sama anak sekecil dia….

“Nanti di sana, ada yang namanya tubuh kemuliaan. Mamah juga nggak tau kayak gimana karena mamah kan belum pernah mati. Tapi pokoknya Daniel sekarang harus jadi anak Tuhan yang baik. Rajin berdoa, rajin ke gereja, nggak boleh nakal di sekolah, nurut sama Mamah Papah.”
“Tapi tetep aja takut, Mah… Waktu matinya nanti rasanya kayak gimana?”
“Rasanya kayak Daniel mau tidur. Tahu-tahu nanti udah bangun lagi, tapi bangunnya di surga.”

Habis itu dia diem. Saya pikir dia sudah puas. Sampai beberapa hari dia nggak pernah lagi mengungkit-ungkit topik itu.
Tahu-tahu semalam, waktu kami seperti biasa mau doa bersama, dia  mendekati saya trus berbisik…
“Mah, boleh nggak Daniel berdoa supaya kita nanti kalo mati bareng-bareng semuanya?”
“Lho, kenapa memangnya?”
“Kalo Daniel doang yang mati nanti yang nggak matinya jadi sedih trus nangis. Mendingan kita mati bareng-bareng aja, biar di surga nanti bareng-bareng lagi…”

Speechless…………..
Saya cuma bisa mengusap-usap rambutnya dengan hati mendadak nggak karu-karuan…

Duh, Nak…. kok bisa sih kamu kepikiran sampe ke situ…..

niel

Temans, ada yang punya pengalaman dengan anak yang suka bertanya aneh-aneh? Bagaimana menjawabnya?

Share yuk…. siapa tahu ada yang sedang punya masalah sama…

Advertisements

Comments on: "Ketika sikecil bertanya" (46)

  1. daniel serius ya, fotonya dong pake victori tapi tampangnya jebule kaya profesor..
    iya sepakat teh, kalu anak bertanya ada baiknya kita usahain menjawab dengan logika anak, daripada nanti gedenya kalu ga pede tanya ma ortunya, malah tanya ma temen yang samasama ga tahu dan malah menyesatkan..
    daku sering ketiban ngejawab pertanyaan dogol sih.. kaya model duit ga bisa datang dari atm dowang.. kan tiap mo bayar apa2 kudu pake atm, butuh duit juga kudu ke atm.. mendingan ajak anak aja ke bank taroh duit, dan kasih tahu sejumlah ini boleh diambil via atm segini dan untuk bayar ini dan itu.. diajarin nabung aja pake duit sendiri tabung sendiri, butuh apa-apa lihat tabungan deh.. disitu jadi belajar cara atm..
    daku kalu ga tahu jawabannya ato mentok, pasti daku bilang, nanti ya cari info dulu, kalu udah dapat pasti daku ajak obrol lagi.. kaya soal pasar baru, logisnya isinya orangtua semua, karena sudah tidak baru, dulu pertama kali dibuka namanya pasar baru.. [ini ngeguling dulu kenapa namanya pasar baru]
    soal mati barengbareng.. ya ampun daniel keren sudah ber-empati.. pasti ada yang jadi pencetus daniel begini ya..
    anak2 berfikir kritis membuat kita juga ikutan kritis toh..

    • Iya sih… kadang-kadang karena pingin ngasih jawaban buat anak kita jadi ubek-ubek internet atau cari di buku. Jadi ikutan pinter juga.

  2. abis ngeguling nih, eh di bandung ada toh namanya pasar baru.. ini abis ngeguling.. jadi kasih tahu daniel ya..

    begini ya daniel.. *lipet kaki..

    pasar baru itu pasar tertua, pengganti pasar lama, yang kebakaran akibat kerusuhan munada tahun 1842, tuh udah berapa abad daniel? itung deh.. munada itu cina muslim dari kudus yang bekerja pada negel, residen saat itu.. ternyata munada menyilep uang dan di penjara, karena sakit hati, munada membakar pasar lama di ciguriang itu.. 1902 didirikan pasar baru, dan namanya tersebut sampai sekarang.. sekarang jadi trade center ya? tapi namanya tetep pasar baru kan? kaya nama daniel, kalu tua nanti namanyapun tetep daniel..

    gitu deh daniel, tante tintin sampe disini dongengnya..

    • Ya ampun… mbak Tintin, makasih banget ceritanya. Saya malah baru tahu asal muasalnya pasar baru.

      Etapi Daniel memang ngambil kesimpulan sendiri kayak yang mbak Tintin bilang. “Oooh… jadi cuma namanya aja ya? Kayak Daniel nanti kalo udah gede juga namanya tetep aja Daniel. Cuma dipanggilnya nanti Bapak Daniel gitu ya, Mah…”

      • iya kalu daniel punya cucu dipanggil opa daniel.. kalu punya istri dipanggil sayangku, cintaku, habahhabah..

        *langsung ngakak ngebayangin daniel bingung apa ketawa ya?

    • Oh baru tahu bahwa di Ciguriang dulunya ada Pasar gitu. TFS.
      Ibu saya waktu kecil rumahnya di Ciguriang, karena kakek saya administratur salah satu perkebunan teh di Kabupaten Bandung.

  3. Siap-siap saja, suatu saat nanti mungkin Daniel akan mengajukan pertanyaan yang super sensitif, seperti yang tahun lalu ditanyakan anak saya dan nyaris membuat permen yang masih utuh di mulut ketelen tanpa permisi.

  4. Belom pernah ditanya-tanya sama anak, Mbak. Baby masih 7 bulan. TFS ya.. 😀

  5. Daniel keren deh. Cerdassss!! Anak2 memang rata2 kritis. Tapi si Daniel udah bener2 dalem deh. Anak pinter. Kemarin juga si Fahmi nanya masalah ketuhanan di sepanjang jalan. Allah itu kalah ama ultramen nggak ? Yah gtu.. disambungkan ama pengalaman pilm kesukaan dia.

    • Kesempatan tuh buat menjelaskan lebih banyak tentang Tuhan sama Fahmi. Soalnya kalo pas dia nggak lagi nanya, kita pingin menjelaskan juga dia belum tentu mau dengerin.

  6. daniel kritis banget nanyanya..
    kl aku gak bisa jawab pertanyaan aghnat, aku bilang nanti tanya sama abi yaah! *lempar tanggung jawab* hahahaja

    • Samaaaaaaa…. saya juga kalo nggak bisa jawab ya lempar sama babeh.
      Cuma kalo babeh yang ngejelasin kadang-kadang bahasanya terlalu ilmiah jadi susah dicerna sama anak kecil. Jadi ujungnya kudu saya terjemahin lagi.

  7. hahahaaha iya anak2 emang kritis!!! kadang emang sampe pusing/males jawabnya, tapi mesti dijawabin yang bener juga ya namanya juga mereka lagi belajar… 😀

    • Pasti Andrew juga gitu kan?
      Memang harus dijawab. Karena masa-masa “kepingin tahu” begini nggak akan lama. Sebentar lagi mereka akan berubah jadi “sok tahu”.

  8. aku salut sama mbak Novi nih yang bersedia banget ngluangin waktu buat jawab pertanyaan Dani yang cukup kritis untuk anak seusianya… jarang banget lho sepengetahuanku ada orang tua seperti mbak Novi nih, yang ada mereka tetep sibuk apa pekerjaan dan memotong pertanyaan dengan mengusir anak untuk main lagi dan melupakan pertanyaan mereka.

    jempol deh buat Daniel moga mama Novi ga klimpungan nyari2 jawaban xixixixi

    • Tergantung juga itu anak nanya serius atau cuma iseng. Soalnya Daniel ini kadang suka asal aja nanya. Kayak misalnya, “Bisa nggak rumah ngangkat rumah?” atau “Bisa nggak pohon numbuh di genteng?”
      Kalo udah pertanyaan ngaco begini kadang saya suka cuekin. Soalnya dia bukan nggak tahu, cuma kepingin ngoceh aja.

  9. Setuju sama yang kasih komentar2 di atas…jempolbuat Daniel, rasa empatinya bagus sekali, salut.
    teh Novi itu ternyata sabaaar….jempol juga buat teh Novi…:)

    Jadi inget pertanyaan Ina waktu TK, “maaaa…. setan itu khan jahat ya… kenapa atuh Allah ciptakan setan?” “maaaa… kenapa atuh orang diciptakan ada yg jahat ada yg baik? coba kalau baik semua, khan ngga ada itu perang…” 🙂

    • Trus kalo nanya begitu Teteh jawab apa?
      Sapa tau suatu saat Daniel nanya begitu jadi saya punya pertimbangan buat jawab… 🙂

      • Ntar teeeh, saya ingat2 lagi jawabannya, kalau ngga salah yg jawab bapaknya deh, hehehe itu pas mereka mau pada dianter sakola pergi sekalian ka kantor bapaknya.

  10. bener2 kritis tuh daniel… aku ga ngerti deh kl sampe ditanyain gitu.. *lap kringet*
    wakakakakaka

  11. Daniel pinter deh. Pertanyaan2 dia sebetulnya wajar, tapi yg tentang kematian sepertinya sangat berkesan ya, atau ada ketakutankah ?.

  12. Hiiiii…….. Daniel ngomongin yang serem-serem gitu ah! Tapi iya ci, kasih tahu sesungguhnya aja, nggak pake main-main, dan terus juga ingatkan dia untuk rajin ibadah biar Allah memelihara dan menjaganya selagi di dunia ini. Nanti terus cipie bilang kalau Allah sayang kan di dunia Daniel dikasih sehat biar nggak gampang mati.

    Peluk mesra buat ade Daniel dan si mamahnya.

    • Makasih, Bund.. saya sampe rada muringkak waktu dia nanya begitu.

      Tadi siang saya coba iseng tanya lagi apa dia masih takut soal mati. Dengan enteng aja dia bilang kalo dia lagi nggak mikirin itu tapi lagi mikirin hadiah buat ulang tahunnya.
      Anak itu memang aya-aya wae….

  13. Waktu anak2 saya seumuran Daniel juga aneh2 pertanyaannya, kadang bikin tuing2 lieur, kadang bikin speechless juga, tp bener deh kata Teh Novi.. jangan ditinggalin dan dicuekin, tetep wae jawab sesuai porsi daya tangkapnya anak, nu penting mah teu ngawadulan 🙂

  14. Siap-siap saja nunggu pertanyaan berikutnya yang lebih “seru”

  15. sering teeeeeeh…
    dulu Kayla sering banget nanya yang nyerempet nyerempet gituh…
    dan ketika ikan piaraan nya mati, dia jadi sering nanya soal kematian gituh…sigh..

    aku coba jawab sebisanya aja 🙂

  16. waaaa aku juga mestii bisa jawab yaa kalo nanti punya anak 😀

  17. Tidak malu bertanya sepertinya menjadi modal unutk mulai menyerap ilmu 🙂

  18. duniaely said:

    harus siap ya mbak kalau ditanyai sama anak anak 🙂

    btw, aku pindah rumah nih ke alamat baru http://duniaely.com … , thanks 😛

  19. aduhh bacanya sampai pengen mewek…apalagi soal mati bersama 😥 tapi emang bener ya mbak, kita musti membangun rasa nyaman ke anak2 untuk cerita dan bertanya sama kita. Aduh terharu sama kelucuannya Daniel 😀

    • Iya. Kalo dibiasakan dari kecil terbuka sama orangtua, sampe gede juga begitu.
      Kokonya yang udah ABG mau nembak cewek aja cerita sama saya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: