Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Saya selalu bersyukur dilahirkan sebagai perempuan. Soalnya perempuan itu mahluk yang punya banyak keistimewaan.
Salah satunya yang banyak disebut-sebut adalah kemampuan untuk mengerjakan beberapa hal dalam waktu bersamaan. Istilah kerennya mah multitasking….

Coba aja, pekerjaan apa sih yang nggak dikerjain sama ibu-ibu di rumah? Jadi koki, jadi pembantu, jadi sopir, jadi guru, jadi bendahara, jadi sekretaris, jadi juru rawat, jadi tukang kebun, jadi tukang jualan… dan kalo malem masih juga harus jadi……………………
Semua bisa sekaligus dalam satu hari.
Hebat nggak tuh ibu-ibu.

Saya juga ibu-ibu. Dan saya nggak mau kalah doong…..
Waktu saya merasa Daniel sudah mulai bisa mandiri, saya minta ijin babeh untuk ngambil kerjaan software seperti dulu. Saya pikir kalo saya bisa dapat penghasilan tambahan kan lumayan. Apalagi makin ke sini rasanya kok biaya hidup nambah terus.
Sudah dipikir bolak-balik rasanya sih saya masih sanggup kerja sambil ngurusin anak-anak dan ngurus rumah juga. Asal pinter-pinter ngatur waktunya saja.

Maka saya nyoba ambil satu kerjaan untuk awalan.
Eh, tapi setelah selesai dan saya ngerasain enaknya dapat duit lagi, saya jadi kecanduan.. Dan dengan rakusnya saya samber saja semua kesempatan yang nongol.
Akibatnya sekarang waktu 24 jam terasa kurang banget. Selain kerja di depan komputer juga kudu masak, nyuci, ngepel, nyetrika, periksa PR anak-anak, ngajarin Daniel dan Debi kalo mau ulangan, belanja ke pasar, ngurusin tagihan-tagihan, bikin penawaran ke customer, cari barang, belum lagi saya masih perlu ngeblog juga…….
Saya jadi sering berkhayal jadi gurita yang punya tangan banyak.

multi_tasking_woman

Lalu belakangan ini saya jadi banyak dikomplen
Sama anak-anak :
“Mamah, kok hari ini Daniel nggak dibawain susu? Lupa yaa?”
“Mamah, ini hari Jumat. Baju olahraga belum disetrika nih.”
“Mamah, kemarin lupa nggak ngasih duit jajan.”
“Mamah, ini PR dari tadi belum diperiksa juga?”
“Mamah, katanya mau bantuin beresin lemari mainan.”
“Mamah, kok nggak ada cemilan hari ini?”

Dan dari babeh juga :
“Neng, kenapa masak teh keasinan wae?”
“Neng, ini seprai udah berapa minggu belum diganti?”
“Neng, kemeja biru kotak belum disetrika?”
“Neng, ini masak nasi tapi nggak dicolok kapan mau matengnya?”

 

 
Huuwwaaaaaaaaa…………………!!!
Ternyata saya nggak sesuper ituuuh…..

*nangis putus asa

 

Semultitasking-multitaskingnya seorang perempuan, ternyata dia tetap punya banyak keterbatasan.
Mungkin di sinilah gunanya seseorang punya pasangan hidup. Dan di sini juga terbukti betapa beruntungnya saya punya babeh sebagai pasangan hidup saya. Soalnya begitu saya mulai kelabakan oleh timbunan pekerjaan, babeh pun berbaik hati membantu nyuci, ngepel dan kadang-kadang nyuci piring juga. Babeh juga nggak protes ketika saya jadi lebih sering beli masakan di warung Mbak Atun dari pada masak sendiri. Padahal biasanya babeh paling rewel dalam urusan makanan.

 

 

Pokoknya mah I Lop yu pull, Beeeeehhh…..

Tapi lebih pul lagi kalo sekalian bantuin nyetrika… Udah segunung tuuuuh…!!
*istri ngelunjak minta disetrum

 

 

 

Ctt : Gambar ilustrasi minjem dari sini

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Tidak se-multitasking itu…" (31)

  1. iihh teeeeeeeeh……sayah mah ngga mau kaya gurita ituuuu…hehehe

  2. Waduh teh Novi…kita idem banget deh. Aku juga sering kelabakan kok memadukan ngurus keluarga ples kerja di rumah sbg freelancer. Apalagi sekarang ada bayi…hua…huaaa…bumi gonjang-ganjing, langit kelap-kelip deh…ha…ha..ha. Tapi hikmahnya ya itu, suami jadi tambah (krn sebelumnya juga udah) berpartisipasi, begitu pun kakak-kakaknya si baby.

  3. Entah mengapa aku sama sekali gak pernah merasa diriku inih multi tasking teh…
    kalo ngerjain apa apa secara bersamaan hasilnya gak pernah beres…hihihi…

    Apalagi kalo lagi pokus nonton drama korea sambil meluk remote dvd…
    konsentrasi banget dan gak bergeming apapun yang terjadi…hihihi…

  4. Salut buat si Mamah dan si Babeh. Tapi jadi kasihan sama anak-anak manis itu………

    BTW itu ilustrasinya dapet yang bagus gitu, nyomot atau dibikinin seseorang? Lucu gambarnya bikin pengin ngikik.

    • Minggu ini saya akhirnya cuti dulu kerja, Bund. Udah kebanyakan hutang kerjaan di rumah. Mana si koko udah mulai ujian jadi harus rada diperhatiin kan…

      Ilustrasinya nyomot di gugel. Ada tuh linknya…

      Btw, Bund… udah tewas beneran MP sekarang yah……

      • Iya tewas dia. Dan saya lah penghuni yang paling akhir meninggalkan rumah sehabis posting kemarin 😀

        Selamat ujian untuk si koko, sukses selalu ya. Itu anak pinter bakalannya nilainya memuaskan lah Mam.

  5. Saluuut masih bisa multitasking gini.. saya mah multi tasking di kantor, antara chatting , blogging dan eating .. iraha gawe na 🙂

    • Tah kalo itu mah saya juga pinterrrr… sambil masak sambil ngomelin anak, ato sambil nonton TV sambil ngemil sambil sms-an… tuh multitasking pan?

  6. hehee ya namanya manusia.. kadang pasti ada lupanya lah ya.. kan manusia juga terbatas ya… 😀

  7. hahaha asik ya kita pun punya keterbatasan.. asik lagi punya babeh yang perhatian.. semangat teh, pasti bisa lamalama dengan multitasking, tinggal manajemenin aja..

    • manajemen waktunya itu yang susah justru, Mbak Tin. Apalagi entah kenapa kalo lagi sibuk begini ide buat nulis malah banyak banget. Jadi pinginnya buka blog terus. Padahal kalo lagi nganggur mah nggak gitu. Aneh ya?

  8. Hhahaha,banyak baget multitaskingnya..
    fighting..

  9. iiih suka banget ama ilustrasi potonya.ngikik.
    papa: ma sprei koq nggak diganti?
    mama: lha yang penting kan ditata kenceng – lurus – rapi kan pa…?
    papa: gatal ma
    mama: gak mau tidur disini, sono di pos satpam aja.
    ha hahahah…

    keren banget ini itu bisa walaupun tetep lah manusiawi klo kita nggak bisa ngatasi semua. ih baru tahu juga, programmer nih? makanya blognya sip.

  10. He he he …. ternyata ada juga suami yang senasib dengan saya. Tapi menurut saya, beresin pekerjaan rumah kalau dikerjakan bareng-bareng ya asyik juga. Asal si ibu jangan keterusan jadi bossy.

  11. hallo pa kabr cie novi,numpang lwt yaa….:)

    • Eh, kok cuman numpang lewat… Sini mampir, ngopi-ngopi dulu gitu.
      Apa kabar juga? Kok nggak nulis-nulis lagi?

      • lg ribet ama kantor cie..
        trs buka wp jg rada2 lemot gitu,udah bete dulu nunggu loadingnya..jd ide nulis makin ambles deh…*fiuhh alesan ya 🙂

        • Iya sih kadang agak susah. Apalagi kalau pake HP.

          Eh. MP udah tewas beneran lho pertengahan bulan Maret kemarin. Udah tau? Sekarang beneran udah jadi pasar doang.

  12. […] sudah pernah mengakui bahwa saya ini ternyata nggak multitasking-multitasking amat. Jadinya urusan ngambil kerjaan lagi kayak sekarang ini kadang jadi dilema. Di satu sisi butuh […]

  13. gambarnya bikin ngakak,ahahuahahahaha *menerawang seperti apakah masa depan sayyyaaaah *krik krik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: