Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Apa yang paling ditunggu pada saat ulang tahun?

 

Kado
Waktu kecil, saya akan menjawab kado tentu saja. Biarpun isinya nggak jauh dari mainan atau alat sekolah, yang tanpa menunggu hari ulang tahun juga tetap ortu suka membelikan, tapi ketika diberikan pas ulang tahun rasanya nggak sama. Lebih istimewa gitu.

 

5195958dd049a1d095b707349227f60bSetelah makin besar, yang paling ditunggu saat ulang tahun adalah ucapan selamat dari orang-orang terdekat. Yang ngasih kado sudah jarang sih… tapi ucapan selamat saja sudah menunjukkan masih ada orang yang peduli, memperhatikan dan sayang sama saya. Sukur-sukur kalo ditambah kado juga…………. *keukeuh ngarep

 

Make-A-Resolution Makin besar lagi, saya mulai belajar untuk bersyukur tiap ulang tahun karena sudah dikasih tambahan umur sama Tuhan.  Saya juga belajar untuk menilai kehidupan saya selama setahun ke belakang. Apa yang harus ditinggalkan, apa yang harus diperbaiki untuk tahun-tahun yang akan datang, plus target yang ingin saya capai juga.

Makin keren deh rasanya saya…. *pletaaakkk

 

Kelihatannya sih sudah cukup ya?

 

Tapi ternyata masih ada yang ketinggalan… yang selama ini terlupakan dan baru terpikir setelah saya jadi seorang ibu…

Setelah saya punya anak, ketika anak-anak saya merayakan ulang tahun, saya suka terbawa jadi melow. Jadi ingat lagi saat-saat berjuang untuk  merebut kemerdekaan   menghadirkan mereka ke dunia. Ingat sakitnya, tapi juga bahagianya ketika melihat wajah mungil mereka pertama kali. Ingat tahun-tahun pertama yang merepotkan tapi juga menyenangkan. Ingat semua suka duka mengurus dan membesarkan mereka.

Lalu semua ingatan itu membuat saya berpikir tentang Mama saya. Apa dia juga suka merasakan melow-melow yang sama setiap saya ulang tahun ya?
Saya jadi kepikiran, sebetulnya nggak akan ada ulang tahun bahkan nggak akan ada saya kalau nggak ada Mama yang pada hari itu dulu rela bersakit-sakit untuk menghadirkan saya ke dunia.

Maka sejak itu, setiap ulang tahun saya anggap sebagai hari peringatan perjuangan Mama. Semua ucapan selamat dan doa-doa yang saya terima, saya persembahkan kembali untuk Mama saya.  Nggak secara demonstratif sih, soalnya Mama saya juga bukan orang yang ekspresif. Kalo saya  bertingkah seperti dalam adegan sinetron, jangan-jangan dia malah kelenger.
Saya memilih berdoa secara khusus buat Mama di hari ulang tahun saya ketimbang berdoa untuk saya sendiri. Saya memilih berusaha menyenangkan hati mama di hari ulang tahun saya lebih dari berusaha menyenangkan diri sendiri. Mama harus jadi yang teristimewa, karena dia adalah pemeran utama yang sesungguhnya pada hari itu.

 

IMG00264-20110918-1125

Sayang cucu……….

Tapi tentu saja saya nggak berharap anak-anak saya jadi ikutan melow pas hari ulang tahun mereka. Semua kenangan itu biar saya saja yang simpan. Saya yakin nanti akan ada saatnya mereka lebih mengerti apa makna sebenarnya dari hari ulang tahun. Dan sebelum sampai ke situ, saya biarkan mereka memaknai ulang tahun sebagai kado, makan-makan, atau apapun yang bikin mereka senang….

 

DSC00358

Ultah Mama barengan sama Ultah Daniel

Kesimpulannya adalah, dengan adanya postingan ini nggak berarti saya nggak mengharapkan kado di hari ulang tahun saya yaaa….
*masih keukeuh..
Ulang tahun saya masih lama siih… tapi kalo ada yang mau nyiapin kado dari sekarang boleh kok… 
23 November yaaaa….catet, catet…!! Atau mungkin saya perlu bikin postingan khusus tentang wish list tahun ini?
*kabur sebelum dirajam emak-emak se WP

 

 

Postingan ini diikut-sertakan pada give away Ultah Samara

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Ulang tahun, dulu dan sekarang" (33)

  1. Teh Noviiii… Barengan tglnya sama kang mas tercintaah nih, 23.11 😀

    Pokokna mah mamah teh no hiji di dunia lah, bukan kecap nu nomer hiji mah hehehe

  2. Ely Meyer said:

    keren juga tuh mbak idennya dgn wish list 🙂

    Semoga menang ya GA nya

  3. Semoga menang ya GA nya

  4. Ikutan GA jg yaaa… Suksessss…

  5. Jadi intinya teteup ngarep kado ya mbak. hihihi…
    Suka deh dengan tahapan memaknai ulang tahunnya.

    Terima kasih ya sdh berbagi cerita dan berpartisipasi dalam GA Ultah Samara 🙂

  6. Aku suka semua artikel2nya.. 🙂

  7. bagus mbak,, merayakan ultah dgn memberi hal istimewa buat mama,,,
    saya belum bisa kayak gitu,, klu ultah masih mementingin diri sendiri,,,, 😀

  8. Teteeeeh…
    emang sih kalo ulang tahun kayak gituh jadi suka inget sama mama ku jugaaa…
    sayang beliau udah gak ada 😦

    sukses buat GA nya ya Teeeeeh 🙂

    • Biarpun udah nggak ada, tetep ada di hati anak-anak kan? Masih bisa kirim doa kan?

      Sukses juga buat Erry. Saya suka cerita kueh ultah Abah yang ancur itu… hihihi

  9. Ih heulaan sayah atuh ultahnya yaa.. jd saya ngarep duluan kadonya hihi.
    Iya pas udah tua mah gak ngarep apa2… di inget suami pas ultah aja udah luar biasa senengnya

  10. memang klo ultah pasti kita ingat ibu ya mbak

  11. ayo sampaikan tiga permintaanmu. …*bergaya Jin ca’em
    keknya mbak cuman butuh piso baru, gobang besar ama klewang deh…. ha ha ha..

  12. Haha,ultah saya gak pernah di beri kado kayak mbak…

  13. jujur mba dl ulang tahun saya gak pernah di rayain sama org tua…tapi setelah jadi org tua, merasa kasihan bgt kalo gak meraayakan ultah anak..minimal beli kue ultah untuk kluarga…nice post mba

    • Anak-anak saya juga nggak pernah merayakan ultah dengan ngundang temen-temen segala kok. Paling makan bersama dan bikin kue ultah sederhana. Dan kado tentu saja…. 🙂 🙂
      Makasih sudah mampir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: