Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Memiliki vs Menikmati

Kemarin siang saya ke tempat salah satu customer yang komputernya ngadat.
Sambil saya benerin server, si customer cerita kalo dia baru ketahuan mengidap diabetes. Trus tahun lalu juga dia sempat kena serangan jantung, tapi untungnya masih tertolong. Padahal umurnya masih muda lho, gak beda jauh sama saya.
Gara-gara itu sekarang dia harus makan macam-macam obat, nggak boleh terlalu stress, nggak boleh makan sembarangan dan ada banyak “nggak boleh” lainnya.

Trus saya jadi mikir…
Memang bener ya,  apa yang kelihatan di luar itu nggak sama dengan yang di dalam. Kalau dilihat dari luar, si customer ini kayaknya enak banget hidupnya. Usahanya maju bukan main. Omzet per bulan udah nyampe puluhan miliar. Duit berlimpah ruah sampe dia ini kalo beli mobil aja udah kayak beli gorengan, gonta-ganti terus tiap saat. Tapi dengan timbunan penyakit kayak gitu mana bisa sih hidup senang. Makan aja dibatasi.

Apa yang lebih menyedihkan dibanding punya duit banyak tapi nggak bisa menikmatinya?
Bisa beli makanan enak di restoran manapun, tapi gak boleh karena harus diet.
Bisa beli tempat tidur empuk yang harganya puluhan juta tapi nggak bisa tidur karena banyak pikiran.
Bisa pergi kemanapun di seluruh dunia tapi nggak ada waktu karena terlalu sibuk ngurusin kerjaan.

Mending saya dong…
Biarpun gak punya duit, kadang-kadang bisa juga makan di restoran mahal karena ditraktir.
Biarpun gak punya mobil mewah, tapi sekali-kali bisa menikmati juga naik mobil mewah karena nebeng temen.
Biarpun rumah butut, kasur butut tapi tidur saya selalu nyenyak tiap malam.
Biarpun gak punya duit buat beli buku banyak-banyak tapi ada adik yang hobi beli buku jadi saya bisa nebeng baca.

Jadi pointnya adalah… bisa memiliki dan bisa menikmati adalah dua karunia yang berbeda.
Dan saya bahagia karena saya bisa menikmati apa yang saya miliki plus bonus menikmati juga apa yang tidak saya miliki….

Bagaimana denganmu temans?

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Memiliki vs Menikmati" (29)

  1. pingkanrizkiarto said:

    bisa memiliki dan bisa menikmati adalah dua karunia yang berbeda.

    good point ! pagi Noooooooooooooooov…. 🙂

    • Pagiiiiiiii, Buuuuuu………

      Aku nggak punya kebon tapi bisa nikmatin bunga-bunga cantik dari fotonya Bu Ping… itu contoh lainnya…. 🙂

  2. Yupp.. Indahnya menikmati..#eh.. 🙂

  3. Yang penting bersyukur dengan apa yang dimiliki. Itu aja.

  4. Saya sependapat dengan cipie. Orang kaya belum tentu bahagia, sedangkan selagi kita miskin nggak selalu juga artinya kita sengsara. Itu intinya harus pandai-pandai memaknai hidup dan menikmatinya.

    Tumben ci pagi-pagi udah posting, na euweuh pagaweyan kitu?

    • Nulisnya udah tadi malem, Bund. Cuma keburu ngantuk jadi disimpen di draft dulu.
      Kalo pagi saya memang suka nyempetin buka-buka WP barang setengah jam. Tapi kalo mau nulis-nulis ya biasanya sih malem kalo anak-anak dan terutama babeh udah tidur…. 🙂

  5. Ely Meyer said:

    memiliki, menikmati dan happy 😛

  6. Kebutuhan manusia tak ada batasnya, yang bisa membatasi hanyalah perasaan bahwa yg dipunyai sudah cukup. Dan perasaan seperti itu dapat diperoleh bersama dengan kedekatan kepada Tuhan.

  7. Setujuuu banget mbak Novi, ingin hidup yang berkah, biar sederhana tapi menafaatnya dapet, dan yg lebih penting lagi sehat dan bahagia ya, aamiin. ^_^

  8. felis catus said:

    Setuju :-). Ngomong2 soal diabetes (terutama tipe 2), memang ternyata pola makan ngaruh banget. Kakak suami, belum 40 thn, udah kena diabetes krn makannya ngga dijaga (coca cola tiap minum!).

  9. pengennya sih bisa memiliki dan menikmati sekaligus.. tp ya minimal bisa menikmati deh meskipun milik orang lain.. #eh

  10. Kereeen quotenya. Hidup paling enak emang yg pas2an aja ya teh 🙂

  11. “Biarpun gak punya duit buat beli buku banyak-banyak tapi ada adik yang hobi beli buku jadi saya bisa nebeng baca.”
    Kalimat yang pualing gak enak nih.

  12. Betul, betul, betul ….. Lha saya sudah 12 tahun buka rental mobil, sampai sekarang cuma punya 1 unit Innova th 2012, 2 avanza tua (2008) plus selusin driver. Padahal kebanyakan ordernya Camry, Alphard, Mercy atau Humvee, dan selalu harus tahun terbaru, atau maksimal umur 3 tahun. Kalaupun dapat order Innova, jumlahnya sampai belasan unit.

    Kalau nunggu punya kendaraan sendiri, gak bakalan nyampe. Untung saja banyak yang rela mobil pribadinya saya sewakan. Jadi menurut saya, untuk bisa menikmati sesuatu memang tidak selamanya harus punya.

  13. […] dari adik… Inilah yang saya bilang biarpun nggak punya karunia memiliki, yang penting punya karunia menikmati…. *ketawa […]

  14. […] bisa menikmati hal-hal yang semestinya bisa saya nikmati. Seperti yang pernah saya tuliskan dulu, memiliki dan menikmati itu adalah dua karunia yang berbeda. Kasihan banget orang yang punya segalanya tapi nggak bisa menikmati apa yang dia […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: