Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Misteri pohon anggur

Saya termasuk orang yang nggak terlalu suka ngurusin tanaman. Halaman rumah saya itu penghuninya cuma sebatang pohon pinus yang memang sudah ada sejak saya pindah ke situ, tiga gerumbul pohon entah apa namanya yang daunnya bisa dibentuk-bentuk itu lho… terus beberapa pohon lidah buaya yang ditanam duluuuu pas Semsem baru lahir. Itu juga Mama saya yang tanam, buat keramas Semsem biar rambutnya lebat katanya. Dan memang sih, si Koko itu rambutnya luar biasa lebaaat banget tapi juga heuras kayak ijuk.
Dulu di halaman itu pernah ada pohon cabe yang ditanam Debi. Sekarang udah mati karena sering lupa nyiram. Trus pernah juga ada pohon tomat yang lumayan lebat buahnya, hasil karya mbak Narti ART saya dulu. Begitu si Mbak nggak kerja lagi di saya, pohonnya ikutan mati.
Saya sendiri nggak tau kenapa kayaknya nggak cocok buat berurusan sama tanaman. Nanam seledri aja nggak pernah numbuh. Nanam pepaya, pohonnya cuma tinggi doang tapi nggak berbuah. Nanam bunga, udah deh… mati melulu.

Jadi saya lumayan kaget waktu beberapa bulan yang lalu babeh bilang ada tanaman baru di salah satu pojok halaman. Tumbuhnya lumayan cepat dan merambat.
Di pojokan itu biasanya Daniel suka ngebuangin segala macam biji dari buah yang dia makan. Ya sirsak, rambutan, dukuh, lengkeng, anggur, salak. Menurut dia sih bukan dibuang tapi ditanam. Katanya nanti kalau jadi pohon trus berbuah kan Mamah nggak usah lagi beli buah-buahan jadi duitnya bisa hemat. Duh, ini anak kecil-kecil kok sudah ketularan pelit…  hemat emaknya ya…

Seperti biasa saya cuek aja dengan pohon baru itu. Tapi babeh entah kenapa agak antusias. Apalagi waktu melihat pohon itu daunnya berjari 3. Katanya sih itu pohon anggur.
Terus terang saya agak nggak percaya. Setahu saya daun pohon anggur nggak kayak gitu, dan juga nggak serapat itu numbuhnya. Lagian memangnya cuma pohon anggur yang daunnya berjari tiga? Tapi yang namanya babeh kalau udah punya pendapat mana mau dengar pendapat orang lain. Sekali pohon anggur, tetap pohon anggur…… Merdeka…!!!

Maka dengan semangat dia pasang kawat di tembok dekat pohon itu biar merambatnya bagus katanya. Trus dia juga browsing-browsing di internet tentang cara pemeliharaan pohon anggur.
Biarpun nggak setuju, saya akhirnya diam saja. Babeh itu keras kepalanya bukan main. Dan nggak lucu dong kalo kita sampai berantem cuma gara-gara pohon.

Berminggu-minggu babeh merawat pohon itu baik-baik. Diguntingin daunnya, disiram tiap hari dan udah berpikir mau beli pupuk biar bisa berbuah lebih cepat. Saya diem aja.
Babeh juga pamer sama bapak-bapak yang suka ngerumpi di pos satpam dan sama teman-teman jogingnya. Ada beberapa bahkan sampe minta pohon yang masih kecil buat di tanam di rumahnya. Saya tetep diem aja.
Pohonnya tumbuh dan merambat dengan cepat. Babehpun makin bangga…. Dan saya masih tetap diem.

Dan akhirnya sodara-sodara…… beberapa hari yang lalu pohon itu mulai keluar bunganya…..
Kok nggak kayak bunga anggur ya?

Babeh mulai ragu-ragu

Saya pingin ketawa tapi nggak berani, takut dia ngamuk

Dan akhirnya……….. buahpun keluar

Bukan buah anggur………

tapi…..

 

Jreng…jreng…………………….

 

 

 

 

 

MARKISA…….!!!!!

 

 

 

 

Akhirnya saya pun bisa ngakak sepuasnya…..

Huaaahahahhhaaahahahahahahahah….
 

 

 

 

Sayang nggak keburu difoto, soalnya dengan napsu si babeh langsung membabat habis pohon “anggur” itu….. Atau… dia sengaja nggak memberi kesempatan saya buat motret karena takut  dipermalukan  diposting di blog…… wekekekekekekeeekkk…

Trus gimana tuh bapak-bapak yang udah pada terlanjur minta “pohon anggur”?

Tauk deh…. urusan babeh itu mah. Atau bilang aja ini anggur “super” makanya gede banget….. 

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Misteri pohon anggur" (20)

  1. felis catus said:

    Waduh, kesian amat pohon markisanya.

  2. Teh Noviiiii… Eta Markisa pan enak, naha atuh dibabat sagala..???

  3. hahaha ketawa dulu ya..
    ehtapi kenapa dibabat sih? markisa kan lumayan tuh buat jus juga buat sambel pun buat esbuah? duh sayang sekali.. di rumah mama ada loh pohon markisa, kalu berbuah suka dibikin puding sama mama..

  4. Aduh sayang kenapa dibabat?
    Aku lebih seneng markisa ketimbang anggur. Di sini markisa buah eksotis, kalau anggur pating tlecek. Hahahahah..

  5. hahaha kenapa dibabat.. kan asik juga dapet markisa… 😛

    • Kalo pohon markisa sih udah ada di seberang rumah… Pohon milik bersama aja gitu. Siapapun boleh ambil buahnya karena tumbuhnya di tanah kosong

  6. pohon anggur berbuah markisa… 😀

  7. Dhani & Helen Prakoso said:

    waaah…kasian banget puun markisanya…padahal kan dia udah berbuah…babeh babeh hahahah…alamat mesti kulak anggur banyak nih di supermarket 😀

  8. hihihi si babeh lutuuu ….kebayang malunya wkwkwk
    Eh Daniel bukan pelit, emang harus begitu, jangan tiru Mamamu ya nak *dilempar markisa*

  9. […] yang suka sok tau, tapi membuat saya punya bahan untuk posting di blog… […]

  10. hahahaha!!! ketawa beneran nih aku!!
    dulu aku ada pohon anggur di rumah, tapi ya buahnya gak pernah manis… sediiih…

  11. […] kasus pohon anggur yang berbuah markisa itu, rupanya babeh masih belum kapok… masih keukeuh pingin membuat halaman depan jadi kebon […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: