Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Rumah sendiri atau………

Salah satu ponakan yang sebentar lagi mau menikah hari ini datang ke rumah. Waktu ngobrol-ngobrol, dia minta pendapat tentang harus atau tidaknya pasangan yang baru menikah tinggal terpisah dari orang tua.
Saya dan babeh menjawab berdasarkan apa yang kami alami.

Dulu kami memang gak punya pilihan. Mau gak mau harus tinggal sendiri setelah menikah. Babeh udah gak ada ortunya. Dan gak mungkin juga kami tinggal di rumah orang tua saya di Tasik karena babeh kerjanya di Bandung.
Jadilah waktu mau menikah babeh ngontrak rumah kecil. Di kompleks yang sama dengan rumah yang sekarang, cuman dulu rumah kami di blok paling pojok.

Saya cerita dulu tentang rumah pertama kami itu ya……

Persis di seberang rumah, ada SD Negeri yang gak punya halaman sekolah. Jadi mereka menggunakan jalan di depan rumah yang ukurannya cuma pas buat satu mobil lewat itu untuk upacara bendera, olah raga dan tempat main anak-anak juga.
Ributnya udah jangan ditanya deh. Belum tukang-tukang jualan yang pada nongkrong di depan rumah. Mulai dari tukang mainan, tukang gorengan, tukang es sampe tukang cilok. Dan semuanya sungguh jajanan yang mengerikan….
Kalo hari Senin pagi, kita gak bisa keluar rumah karena anak-anak lagi upacara bendera. Tiang benderanya persis di depan rumah saya lagi.

Tapi yang bikin rumah itu jadi kenangan tak terlupakan adalah, kalo musim hujan dari atas bocor dan dari bawah banjir. Bocornya udah gak bisa diatasi. Gak tau apakah karena pemasangan genteng yang gak bener atau apalah, tapi yang namanya bocor itu bukan cuma di satu atau dua titik, dimana-mana. Makin gede hujannya, makin banyak titik bocornya. Mulai ember, baskom, panci sampe rantang harus keluar semua buat nadahin bocor. Itu baru dari atas, dari bawah air bisa keluar dari sela-sela ubin kayak air mancur kecil. Jadi kadang-kadang kami punya kolam renang pribadi di dalam rumah. Atau tidur di ranjang yang di bawahnya ada genangan air. Anggap saja lagi di villa yang letaknya di atas danau…. hihihi…
Terus kalau tiba musim kemarau, air sumur di rumah saya paling dulu kering dibanding para tetangga. Cuma bisa dipompa pas tengah malam sampe subuh. Itu juga cuma ngiricik kecil, paling semaleman itu dapat satu bak dan satu jolang aja. Gimana nggak indah coba hidup saya. Mandi aja harus dijatah masing-masing seember kecil….
Untungnya cuma setahun kami tinggal di situ. Tahun berikutnya babeh dapat berkat jadi kami bisa ngontrak rumah yang lebih layak. Ya rumah yang sampe sekarang kami tinggali ini… baru tiga tahun yang lalu akhirnya Tuhan berkenan “memberikan” rumah ini buat kami setelah dua belas tahun jadi “kontraktor” ……. sungguh sesuwatu banget…..!

Kenapa saya ceritakan kondisi rumah kami dulu….. karena meskipun keadaannya sangat memprihatinkan, tapi masa-masa itu saya merasa jadi orang yang paling bahagia. Sungguh!

Tahun-tahun pertama sesudah menikah buat saya adalah masa penyesuaian yang kritis sekaligus masa di mana saya dan babeh saling mengenal lebih dalam sampai ke batas yang hanya dimungkinkan oleh sebuah ikatan perkawinan.
Apalagi dengan masa pacaran yang singkat, berjauhan pula. Saya merasa baru benar-benar “tahu” tentang babeh saat pengantin baru itu.
Dan saya bersyukur sekali karena dalam masa penyesuaian itu kami cuma berdua saja. Nggak ada campur tangan dari orang tua sama sekali.
Kami bisa berantemΒ  beradu argumen kapan saja. Bisa marah-marahan atau diem-dieman kayak anak kecil tanpa merasa sungkan sama pihak lain. Sebaliknya kalo lagi romantis, kami bisa peluk-pelukan semaunya tanpa takut ada penonton. Kalo malam kami suka pacaran ngobrol di bawah tiang bendera sekolah. Uhuyyyyy…. indahnya….!
Saya juga gak malu karena waktu baru menikah itu saya baru mulai belajar masak. Kenyang deh babeh jadi pencicip eksperimen masak saya yang lebih banyak anehnya dari pada enak…. Kadang-kadang kita masak berdua juga. Babeh waktu itu lebih pinter masak loh, soalnya dia pernah punya warung nasi waktu masih bujangan dulu.
Saya bisa mengatur rumah semau saya, termasuk juga bersihin rumah semau saya… maksudnya dibersihin kalo lagi mau doang… hihihi..

Pokoknya saya merasa bebas, sebebas-bebasnya untuk belajar menjalani peran baru saya….
Apalagi setelah punya anak. Saya merasa leluasa belajar sendiri untuk jadi ibu. Mengasuh anak-anak dengan cara yang saya pikir paling baik, tanpa ada campur tangan siapapun.

Bayangkan seandainya kami tinggal dengan orangtua. Biarpun misalnya dengan orangtua saya sendiri, bukan dengan mertua.
Mungkin kami harus ngumpet di kamar kalau babeh lagi kepingin nge-kiss. Harus pura-pura pasang muka manis kalo lagi marahan supaya nggak “dinasehati” sama ortu.
Saya pastinya akan tetap gak bisa masak, soalnya mama saya pastinya akan memasakkan dengan senang hati tiap hari.
Ada banyak proses yang akan terlewatkan jadinya. Dengan kata lain mungkin kami nggak akan bisa sampai pada titik sebuah hubungan yang dewasa.

Maka pada keponakan yang bertanya itu saya berani bilang, sejelek-jeleknya dan sesengsara-sengsaranya di rumah sendiri akan jauh lebih baik dari pada di rumah orang tua.

Saya gak bermaksud mengatakan bahwa pasangan yang tinggal bersama orangtua itu gak bahagia atau gak dewasa.
Selalu ada alasan untuk setiap keputusan kan?
Mungkin saja ada yang gak bisa meninggalkan orangtua yang cuma tinggal sendirian di rumah. Atau ada alasan lain yang membuat sepasang pengantin baru terpaksa tinggal bersama orang tua.
Tapi jika memungkinkan…………… jika masalahnya hanya karena ketakutan untuk keluar dari zona nyaman…. percaya deh, kebahagiaan itu gak ada hubungannya sama materi.
Kalo kata orang tua mah, rejeki itu ngikutin….. Asal suami istri bisa satu hati, berkat pasti datang.
Bukan berarti saya nggak menghormati orangtua juga atau menolak sama sekali campur tangan orangtua di rumah tangga saya. Mama dan adik saya sering juga datang nginap kok. Apalagi setelah saya punya anak. Nggak ada masalah. Babeh malah disayang banget sama Mama tuh dan akrab juga sama adik saya. Kami udah biasa pergi liburan bersama dan bisa nginap bertujuh dalam satu kamar tanpa sungkan.

DSC00716

Selalu bersama tiap liburan

DSC00732

Mertua dan menantu kompak mancing bersama

Tapi saat-saat kami cuma berdua…. eh, berlima sekarang sama anak-anak… adalah saat di mana kami bisa saling mendekatkan diri satu sama lain, mencurahkan rasa sayang tanpa batas dan jadi sebuah keluarga yang sesungguhnya.
Itu gak bisa ditukar dengan apapun………….. sungguh!

1356353136191146825

We are happy family……. *abaikan ekspresi kejepit Daniel

Advertisements

Comments on: "Rumah sendiri atau………" (40)

  1. eh bertujuh satu kamar gitu? kereeeennn.. bobonya di satu ranjang ga desek2an gitu teh? *takjub..

    sepakat nih, emang mendingan mandiri biar saling tahu, kalu kebanyak campur sama orangtua ato sodara, kitanya jadi ga sering saling tahu, apalagi yang blom lama pacaran.. mendingan pacaran berdua bebasbebas tanpa aturan, ga asik kalu ada mertua ato ortu apalagi sodara..

    *ngakak pacaran di tiang bendera.. sekarang rumah itu udah jadi halaman sekolah beneran? dirubuh apa tetep dikontrak sama yang lain?

    • Yang tua dan yang paling kecil di ranjang. Yang lainnya bergelepakan di lantai aja gitu.

      Eh, bener lho, tiang bendera itu saya rekomendasikan sebagai tempat pacaran yang sangat romantis. Apalagi sambil diiringi lagu mengheningkan cipta…… hihihiii
      Cobain deh kalo gak percaya.

      Rumah bekas saya itu masih ada kok. Tiang benderanya juga masih ada.

      • aarrhh jadi rumah romantis ya, pasti ada pasangan romantis yang pacaran di tiang bendera bersejarah itu.. dan hebatnya sekolahnyapun masih disitu? upacara disitu? [napa ga pindah sekolah sih? ato pake lahan lebih luas dengan ngontrak tuh rumah jadi sekolah aja]

  2. felis catus said:

    Setuju! Kalau bisa, sebaiknya memang di rumah sendiri, lebih cepet saling menyesuaikan dirinya dan masa-masa “sengsara” itu paten buat bikin kompak :-).

  3. Bagaimanapun bentuknya , memang enak di rumah sendiri mbak πŸ™‚

  4. kalo berumah tangga emang sebaiknya rumah sendiri… kalo campur ama ortu/ipar nanti pasti ada aja masalahnya… karena jadi ada 2 nahkoda dalam 1 rumah…

  5. aduh ngikik pas kena kalimat trakir. merusak aja si daniel…. tuh mamanya dah cakep jadi kena aura kejepit deh.
    wauu critanya asyik, aku banget…. abis merit lgs ucul deh.
    * indahnya pacaran dibawah bendera…. pake lagu indonesualraya ga ya…

  6. pingkanrizkiarto said:

    aiiih… cerita yang indaaah, seneng deh mbaca-nya…..
    makasih Nop, sarapan pagi yang nikmat…. πŸ™‚

  7. Betul ya.. mba jika ada ungkapan rumah ku istana ku. Salam kenal…….

  8. dulu pas aku abis nikah malah tinggalnya misah-misah…
    aku ngekos di pekanbaru,,,suamiku ngekos di jakarta….hehehehe

  9. Sepakat mba… aku jg ga bisa bayangin kalo tinggal di rumah ortu/mertua, pasti ga akan bebas. Walopun ada jg sih yg memang tidak punya pilihan untuk tetap tinggal serumah dg ortu/mertua ya mba.

    • Yang lebih repot adalah kalo ortunya termasuk model yang selalu kepingin ikut campur atau menganggap anaknya tetap anak-anak meskipun sudah jadi suami/istri orang.

  10. saya dan suami juga langsung ngontrak mbak, misah sama ortu. Meski saya sering homesick juga sampai sekarang *baru berjalan 7 bulan lebih* hehehe…

  11. Semua punya cerita,, ada yang menyenangkan dan ada juga yang kurang menyenangkan,,
    heheee

  12. saya juga salah satu yang jauh dari ortu dan mertua
    hihihi lucu baca bagian “Kami bisa berantem beradu argumen kapan saja. Bisa marah-marahan atau diem-dieman kayak anak kecil tanpa merasa sungkan sama pihak lain. Sebaliknya kalo lagi romantis, kami bisa peluk-pelukan semaunya tanpa takut ada penonton.” [=> kami banget juga πŸ˜€

  13. Iya memang berarti kita merdeka untuk mengatur rumah tangga kita sendiri kalau misah ya ci? Sebaiknya misah deh kalau gitu, kecuali dalam keadaan terpaksa misalnya orang tua ada yang tinggal seorang diri, apa boleh buat, terpaksa gabung dengan beliau.

    Saya suka baca blog cipie yang sekarang, keren semua idenya!

  14. epic banget pacaran dibawah tiang bendera!! nemu penampakan apa nggak??
    aku skrg belum mikirin nikah2an, tp kayaknya lebih seru misah, soalnya klo gabung sm ortuku bs keliatan belang2nya…

    • Untungnya gak nemu penampakan. Paling kepergok tukang nasi goreng lewat….
      Cobain deh nanti kalo udah nikah cari tiang bendera buat pacaran. Asli asik banget….
      *usulan slebor

  15. hai Cie how are you! tulisan-nya indah banget…jadi inget masa2 penganten baru di rumah kecil nan sempit dulu ahahahahha

  16. Hahahahahaha … kejepit atau keinjak?
    *mengabaikan saran untuk mengabaikan*.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: