Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Dilema

Beneran, ini bukan mau membahas tentang Cherrybelle atau nge-review lagu-lagunya….
Saya lagi rada-rada mengharu biru aja gitu, soalnya udah beberapa kali ini Daniel pulang sekolah dengan laporan habis berantem sama temennya si G.
Biarpun ngakunya berantem, saya tahu yang terjadi sebetulnya adalah Daniel dinakalin sama temennya itu.
Sekali dia pulang dengan baret panjang di tangannya. Katanya dicakar sama si G. Kali lain dia lapor dijorokin dari perosotan atau didorong dari ayunan sampe nyungsep. Dan terakhir kemarin, dia bilang dipelintir jarinya.
“Sakit banget, Mah. Daniel sampe mau nangis,” katanya.
“Trus si G nya diapain sama Daniel?” saya mencoba mengorek.
Seperti yang sudah-sudah Daniel cuma bilang, “Diginiin aja.” sambil memperagakan gerakan menangkis.
“Dilaporin sama Miss K atau Miss L nggak?”
“Nggak usah. Nanti juga si G baik lagi sendiri.”

Sejujurnya, saya gak terima Daniel dibuli sama temennya. Pinginnya sih langsung cari itu si G terus diulek atau direndem di ember cucian…. (mohon maklum, si mamah ini memang punya bakat terpendam jadi preman).
Apalagi saya ini punya rasa sentimentil tersendiri sama Daniel. Anak bungsu gitu loh… Di rumah kakak-kakaknya udah biasa mengalah (atau dipaksa mengalah di bawah tatapan mengintimidasi saya) dan selalu memperlakukannya dengan manis sebagai adik kecil yang unyu. Kalaupun bercanda, kakaknya jelas gak akan terlalu banyak main fisik yang kasar.

Babehnya juga kelihatan gak terima. Sempat bilang sama saya apakah perlu ngajarin Daniel berkelahi beneran. Minimal dia bisa membalas mukul temennya kalau dinakalin lagi.
Tentu saja usul babeh langsung saya hadiahi pelototan paling galak. Enak aja, anaknya mau diajarin jadi preman juga.
Cukup Semsem aja yang dulu bikin saya pusing. Waktu masih kecil dulu, sering banget saya dipanggil guru ke sekolah gara-gara Semsem suka mukul temennya. Gak tau deh dia nyontoh dari siapa kebiasaan main gebuk ini *lirik babeh curiga.… mengingat mamahnya begitu lembut dan anggun…. oke, silakan buat yang mau muntah *bagiin kantong kresek
Terakhir yang paling parah waktu kelas 3 SD, saya dipanggil kepala sekolah karena dia nendang burung temennya sampe berdarah….. *elus dada
Tapi untungnya habis itu dia nggak pernah bikin ulah lagi. Mungkin karena udah mulai gede dan udah hideng.… (gak dapat kata yang tepat buat menterjemahkan hideng).

Balik ke soal Daniel,
Saya tahu juga sih, temen-temennya mungkin gak bermaksud nakal beneran. Cuma bercanda, main gelut-gelutan. Cuma terlalu kasar dan Danielnya terlalu “manis”, jadi kena terus.
Tapi tetep, tiap kali dia cerita rasanya nggak rela dan pingin saat itu juga ambil bambu runcing dan pergi ke medan laga.…..lapor sama gurunya di sekolah.

Di sisi lain, akal sehat saya mengatakan nggak semua yang dialami oleh anak perlu campur tangan dari orang tua. Buat saya itu bukan cara menunjukkan kasih sayang yang benar. Malah bisa membuat anak jadi lembek, dan nantinya terus-terusan bergantung sama orang tua. Padahal orang tua nggak mungkin selamanya ada di samping anak-anak. Kalau mereka nggak dari sekarang dilatih untuk menyelesaikan masalahnya sendiri, mereka nggak akan bisa survive kelak.

Lalu saya jadi inget jaman kecil dulu….

*layar berputar-putar, adegan flash back….

Waktu masih lugu, lucu dan imut-imut… saya pernah juga ngalamin yang namanya dibuli. Yang ini sih beneran dibuli, bukan cuma bercanda. Ada cowok temen sekelas yang badannya besar suka banget gangguin saya. Mulai dari narik-narik rambut, nyubit sampe melintir tangan. Namanya si K.
Pernah sekali saya pulang sekolah naik becak, dan sepanjang jalan si K ini lari-lari di sebelah becak cuma buat nyubitin saya. Sampe tangan saya biru-biru dan saya teriak-teriak ketakutan. Baru berenti setelah si mang becak marahin dia.
Tapi di rumah saya nggak berani cerita sama Mama saya. Soalnya saya takut si Mama akan terus ke sekolah dan berusaha “menyelesaikan” masalah ini, yang mana akan lebih bikin risih buat saya. Jadi saya biarkan saja setahun itu jadi tahun yang penuh derita buat saya…. (halah, lebai lagi deh).
Tahun berikutnya saya pindah sekolah, dan saya gak pernah lagi ketemu sama si K. Sampai bertahun-tahun setelah itu, waktu saya kelas 3 SMA, tiba-tiba si K datang ke rumah. Katanya dia cari-cari info tentang saya kemana-mana. Waktu itu saya memang sudah pindah rumah, dan dia tanya ke sana kemari alamat baru saya. Dia datang secara khusus cuma buat minta maaf karena suka ngebuli saya waktu kecil…. hahahaaa….
Akhir yang mengharukan… kayak di film drama. Cuma masih untung nggak diakhiri dengan adegan dia jadi pacar saya, soalnya untuk sebuah sinetron pun rasanya ending seperti itu terlalu basi!

*layar berputar lagi, kembali ke masa kini….. jreng jreng….

Saya sempat merasa bingung apakah tidak salah keputusan saya untuk melakukan pembiaran pada Daniel. Apakah tidak sebaiknya saya turun tangan lebih jauh selain cuma menasehati Daniel agar lapor sama gurunya kalo si G bercanda terlalu kasar lagi.
Terus bagaimana dengan idealisme saya yang ingin mengajari Daniel jadi anak yang berani dan bisa menyelesaikan masalahnya sendiri?

Dilema…..

Tapi semalam akhirnya saya mendapat jawabannya…
Waktu berdoa sebelum tidur, nggak seperti biasanya Daniel menyebut nama beberapa orang temannya termasuk si G.
Setelah selesai berdoa saya tanya kok tumben berdoa buat temen-temen juga.
“Itu temen-temen yang paling baik, Mah,” katanya bangga, “Kan kata Miss K kita harus berdoa juga buat temen-temen.”
“Si G temen baik Daniel juga?”
“Ya iyaaaa lah,” dia menjawab tanpa ragu.
“Kan si G suka nakal sama Daniel.”
“Itu mah kalo lagi nakal aja. Tapi kan tetep temen Daniel, Mah.”
Jawaban polosnya bikin saya kehilangan kata-kata. Cuma mengusap-usap jidatnya sambil berpikir… seandainya semua orang dewasa punya hati yang bersih seperti anak-anak. Nggak pernah menyimpan dendam, selalu bisa memaafkan dan melupakan……… alangkah indahnya dunia…..

IMG00439-20111211-1115

Advertisements

Comments on: "Dilema" (41)

  1. masih Polos banget Daniel Mbak, saya juga paling gak suka sama Buly2, Ponakan saya yang sudah gak ada Bapak sering banget diBuly anak2 tetangga, dikata2in, dikerjain, dan dia belum tau apa2 masih saja mau maen sama mereka, karena dia paling kecil diantara yang lain waktu dia masih umur 2tahunan. Rasanya emosi kalau liat dan denger orang2 diBuly.. Stop Bulying..!!

  2. felis catus said:

    Aduh Daniel baik banget yah :-). Diobservasi aja Kak Novi, kl Daniel masih tenang2 aja, berarti ia masih bisa ngatasin sendiri. Kadang anak cowok kalau masih kecil emang suka susah mengukur kekuatan dirinya, makanya kalau bercanda suka kebablasan.

    • Tul banget…. makanya saya juga menahan diri, karena masih yakin temen-temennya Daniel itu nggak dengan sengaja mau ngejahatin. Cuma mungkin belum bisa ngukur kekuatannya aja.

  3. Duh,so sweet banget sih Daniel iniiiiiih πŸ™‚

    aku juga rada ngeri nih, Fathir tahun ini masuk TK, dan ternyata emang kalo anak laki main nya suka rada kasar gitu yah. Sampe sejauh ini sih aku masih biarin aja selama belon keterlaluan banget.

    Tapi gak ada salahnya juga sih kalo mau dimasukkin ke bela diri Nov…
    Kebeneran abah pelatih taekwondo dan punya unit di komplek,
    Jadi Fathir ama Kayla suka ngikutin kalo Abah lagi ngelatih…

    Niatnya sampe sejauh ini sih bukan buat sok jagoan berantem, tapi lebih buat ngelatih rasa percaya diri aja dan memupuk keberanian πŸ™‚

    • Belum terpikir buat masukin ke bela diri sih. Mungkin nanti kalo udah agak besar dan udah ngerti bela diri itu buat apa.

      Fathir udah jagoan dong ya, kayak abahnya.

  4. Hideng = sadar diri mah.

  5. Cipie cintaku, alangkah indahnya cerita ini dan dunia di sekeliling anda! Andaikata Daniel bisa memaafkan sebaiknya kita juga harus bisa memaafkan ya? Tapi nggak ada salahnya juga bisik-bisik sama ibu guru, minta diawasi apakah laporan Daniel tentang G benar adanya. Bilang aja jangan-jangan Danielnya juga lebaiyyyy kayak mamahnya, gimana kalau caranya gitu?!

    Di satu sisi kita tidak memisahkan Daniel dengan G yang katanya baik pisan. Tapi kita pun menjaga sewaktu dia sedang bersama G nggak jadi korban bullying. Gitu lho.

    • Ih, bener juga kata Bunda. Soalnya si kokoh Semsem juga dulu sering lebay gitu…. kena gebuk gak sengaja aja udah pasang tampang menderita. Padahal dia kalo ngegebuk temennya juga gak kira-kira.
      Makasih masukannya, Bund. Nanti saya coba ngobrol sama Miss K.

  6. anak anak memang beda dgn orang deasa ya mbak, yg kalau bertengkar bisa tahunan dan jothakan selamanya malah

  7. Aduh, jadi dejavu krn di kelas saya belakangan ada yg suka mainnya kasar. Jadi deh kena komplen parents… Cb parents2 di sekolah sepengertian Mba dan anak2 di skul sebaik hati daniel alih2 lebay bin drama queen (ada tuh yg cuma ditarik tangannya dikit, udah dilerai dan didiskusiin pula sama temen sekelas tetep laporan sambil bercucur air mata, pdhl ga kenapa2, namanya juga anak2….)

    Tapi kalo emang daniel ampe baret2 mgkn gurunya kudu tau, tuh, mba πŸ™‚

    • Anak-anak model lebay begitu digimanain di sekolah, Din? Trus ortunya juga pasti ada kan yang model drama queen juga? Gimana tuh menghadapinya?
      Pingin dapat masukan aja dari yang sehari-hari berurusan dengan pendidikan anak-anak.

  8. Teh noviiii… Tah eta si kasep Daniel nurun tisaha nyaaa? Hihihi

    Hideng teh bukannya rajin dgn sendirinya teh? Ngga perlu diingetin?
    Atau hideng / hideuuung eh eta mah poek nya hehehe

    • Nurun ti wa Dewi sigana yeuh……… atau pakdhe Tri?

      Betul hideng itu yang begitu, nggak ada yang ngasih tahu dia ngerti sendiri bahwa seharusnya begini bukan begitu. Hideung mah rambut saya atuh neng.

      • Teh juliiiiie kumaha upami hoyong polow polow teh Julie teh?
        Abdi ningalna di hp.

        • Waduh kumaha nya? Duka tah, da abdi mah di blogger aya dashboardna. Tah engke aya seratan “Bacaan Yang Diikuti”, klik di dinya, teras klik dina “tambahkan”, engke kaluar kolom dipiwarang ngeusi nganggo URL blog anu di follow. Tambihkeun we eta, atos, beres.

          kitu cara di BS mah.

        • Nganggo HP mah teu tiasa pollow-pollowan, Teh…. kedah milarian PC heula…

          Ngan eta we ka BS teh sesah pisan upami hoyong komen….

    • Ari kasepna mah udah jelas nurun dari mamahna anu geulis….
      *siapin keresek muntah

      Tah, kalo hideung…… Cep Daniel mah emang rada hideung, duka nurun timana?

  9. Dasar anak ya, berantem2 sebentar kemudian tetep baikan lagi dan menganggap tetap teman baik.. Daniel memang anak baik

  10. Anak saya juga pernah jadi korban Bullying, rasanya sebel banget 😦

  11. wah daniel, doanya ampuh, mogamoga G jadi temen baik beneran.. bff gitu..
    kalu daku jadi emaknya daniel, udah ku laporin emaknya G, bilang baikbaik sih..
    “gini loh bu, daniel kan birubiru dicubit G, tapi daniel ga mo balas, karena G katanya temen baiknya”..
    ato..
    “keren ya G, suka nyubitin daniel, cakarin daniel, jorokin daniel, yang ngajarin sapa bu?”..
    ato..
    “G belajar dimana sih bu ngebuli temen?”..

    ehya kabar si K gimana sekarang? baik ya dia sampe minta maaf padahal sudah lama.. apa dulunya dia suka nyubit itu karena gemes? [kebayang endingnya si K itu bapake daniel, eh bukan ternyata πŸ˜€ dan kalu iya hebring tuh lebih dari sinetron..]

    • Saya gak terlalu kenal mamanya si G, Mbak. Maklum saya jarang nongol di sekolah kalo nggak perlu banget.

      Kabarnya si K ya nggak tau lagi. Cuma ketemu sekali itu aja pas dia ke rumah.

  12. iiih daniel pinter. calon anak bijak deh.
    yang jelas anak bijak itu karena orang tuanya yang bijak pula, bukan preman!
    Klopun ada hobby preman, dilampiaskannya di dapur aja. tuh wajan sutil buat klonthengan ga masalah. he he..

  13. sosweet abis… aku terhura bacanya!
    dulu pas aku di TK, aku juga di-bully, pas aku ultah, mereka kuundang dan mereka yang kupilih untuk bisa daoet hadiah dr mecahin balon, abis itu mereka jadi baikkk banget!! πŸ™‚

  14. sosweet abis… aku terhura bacanya!
    dulu pas aku di TK, aku juga di-bully, pas aku ultah, mereka kuundang dan mereka yang kupilih untuk bisa dapet hadiah dr mecahin balon, abis itu mereka jadi baikkk banget!! πŸ™‚

  15. Semoga yang dialami Daniel cukup sampai disitu. Di tempat lain banyak anak yang mengalami nasib lebih buruk, dan celakanya, mereka harus berjuang sendiri untuk mengatasi masalahnya. God bless Daniel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: