Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Orang bilang batas antara satu perasaan dengan perasaan sebaliknya itu tipiiiis banget. Antara cinta dan benci misalnya. Atau antara senang dan sedih.
Perasaan yang satu dan yang lainnya bisa datang silih berganti dalam selang waktu berdekatan. Makanya hidup sering berasa seperti naik odong-odong. Turun naik, turun naik…. gak lupa diiringin medley lagu anak-anak… (Oke, yang belakang memang gak nyambung)

Dan karena saya terinspirasi oleh film-film yang suka bikin sekuel kalo laris, maka postingan ini adalah sekuel dari postingan saya sebelumnya.

Mendapatkan cinta begitu banyak nggak berarti hidup saya terus jadi bahagia sepanjang masa. Kayaknya malah boring kali ya kalo hidup cuma mengenal satu rasa saja.
Saya masih sering marah juga kok, sering sedih, kecewa, merasa tersakiti, bete dan perasaan negatif lainnya.
Biasanya orang-orang terdekat yang sama, yang membuat saya merasa sangat dicintai, itulah juga yang suka membuat saya bete stadium 3….

Ini sebagian dari hal-hal kecil yang paling sering bikin saya bete…

**
Kalau sudah cape-cape masak dan kemudian babeh malah memutuskan makan di luar atau pesen hoka-hoka bento.
Sebetulnya anak-anak nggak pernah pilih-pilih kalau makan. Apa saja yang disediakan pasti mereka sikat. Tapi yang namanya anak-anak, kalau dikasih pilihan antara sayur asem atau hokben ya jelas mereka pilih hokben. Lalu babeh akan tersenyum menang dan beralasan bahwa itu adalah keinginan anak-anak, sementara saya cuma bisa gondok memandang hasil kerja saya sesiangan.
Duh, gak tau apa ya kalo dari bangun pagi yang pertama saya pikirin adalah masak apa hari ini yang bisa bikin babeh dan anak-anak lahap makannya. Belum lagi acara masak memasaknya yang saya lakukan dengan sepenuh hati atas nama cinta… (lebay, ihh..!!!)
Belum lagi gatel-gatel di tangan saya yang sebetulnya alergi sama bawang.
Trus setelah semua pengorbanan itu, ternyata mereka malah pilih makan hokben…!
Teganya…. teganya…. teganya…..
Saya pun memilih manyun di pojokan sambil…………….makan hokben juga…!

***
Kalau babeh dan anak-anak berguling-guling dan gegelutan di tempat tidur yang baruuu aja saya bereskan.
Entah kenapa saya sangat terobsesi dengan tempat tidur yang rapi, yang seprainya terpasang kencang, dan bantal guling selimut terpajang rapi di tempatnya masing-masing.
Buat saya tempat tidur adalah tempat buat tidur. Jadi, buat saya sungguh menyebalkan melihat babeh melakukan segala hal di tempat tidur. Dan kemudian itu malah ditiru sama anak-anak.
Debi sukaaa banget main sekolah-sekolahan dengan semua bonekanya dia jejerin di atas tempat tidur.
Semsem baca buku, menggambar, bikin PR, belajar, main gitar, juga di tempat tidur.
Trus Daniel sekarang ketularan suka menjadikan tempat tidur sebagai tempat parkir buat segala macam mobil-mobilannya…
aaaaaarrrrrrrgggh!!
Saya gak bisa melarang mereka juga karena babehnya melakukan hal yang sama.
Paling ngomel-ngomel sendiri kalau giliran mau tidur dan melihat ada mobil truk atau pesawat parkir dengan manis di atas bantal saya.

****
Kalau babeh ngajak ngobrol ketika saya lagi asyik-asyiknya baca buku atau nulis postingan buat blog.
Dan anehnya babeh ini kayak sengaja. Tiap ngeliat saya baca buku, malah terus ngajak ngobrol. Kayak kemarin waktu saya lagi seru-serunya baca novel Gajah Mada. Baru mau ketahuan siapa sebetulnya yang berkhianat di pasukan bhayangkara, tiba-tiba babeh malah ngocoblak tentang tetangga baru yang ternyata punya istri 2….. (duuuhh… kok ngegosip kayak emak-emak sih, Beh…?). Tapi kalau nggak ditanggapin, dia bisa marah dan Gajah Mada saya terancam dihibahkan ke tukang loak. Maka saya mau nggak mau kudu melayani dulu. Ngedengerin gosip-gosip RT terkini sambil separuh jiwa saya masih memikirkan kakang Gajah Mada.
Babeh memang terang-terangan nggak suka dengan hobi saya baca novel. Katanya kebanyakan baca cerita fiksi bikin saya jadi banyak berkhayal…. ย  Astagaaaaa…. masa sih?? Kalo yang dimaksud berkhayal itu saat saya lagi duduk bengong di depan jendela, menerawang sambil ngemil kurupuk, itu mah saya lagi mikirin kata-kata yang tepat buat postingan di blog…. xixixiii…

Babeh memang nggak pernah baca buku fiksi. Semua koleksi bukunya adalah buku-buku tehnik. Kelihatannya tipe seriyes. Tapi saya tau kok kalau babeh suka juga baca-baca gosip artis di internet. Buktinya, saya pertama tau Raffi Ahmad ditangkap BNN juga dari babeh…. hihihi….. Dan saya nggak pernah protes tuh sama kesukaan babeh. Jadi boleh dong saya bete karena babeh suka bawel sama kesukaan saya.
Belakangan demi keutuhan rumah tangga…. (Cih, bahasa lu, Pie…), saya memutuskan untuk membaca atau ngeblog pagi-pagi waktu babeh lagi olah raga, siang kalo babeh lagi nggak di rumah, atau malem kalau babeh udah tidur…..
Kayak main kucing-kucingan ya…

*****
Kalau babeh kumat penyakit ‘nggak menghargai waktu’nya.
Buat saya jam karet adalah memalukan. Rencana yang diubah tiba-tiba adalah siksaan. Janji yang tidak ditepati tanpa alasan adalah tidak bisa ditoleransi. Dan babeh senang betul dengan semua itu.
Misalnya dua minggu yang lalu waktu kakak ipar ngajak makan siang bersama. Saya sudah mengingatkan bahwa dari rumah ke IP itu bisa makan waktu 45 menit. Belum kalo macet. Tapi babeh santai-santai saja. Baca koran dulu, nyuci dulu ember si kuya, bahkan makan dulu, sodara! Astagaaaa, Beh… kita kan pergi mau makan siang. Tapi dia beralasan belum tentu nanti di IP makanannya enak.

Baru sesudah kakak telepon untuk kedua kalinya dan bilang kalau mereka sudah dapat meja dan tinggal nungguin kita, babeh dengan terburu-buru ngeluarin mobil trus ngebut sambil ngomel-ngomel tiap ada mobil di depan yang jalannya agak lambat. Saya cuma pegang jok mobil erat-erat sambil berdoa supaya kita bisa nyampe dengan selamat.
Susahnya penyakit ini kayaknya nggak bakalan bisa disembuhkan. Saya udah pernah ngomel, marah, sampe ngediemin dia berhari-hari gara-gara kebiasaan jeleknya ini, tapi nggak mempan tuh.
Jadilah tiap kali harus bepergian, saya yang merasa sentres sendiri….
Ada yang punya tips nggak sih gimana mengatasi suamiย  yang suka jam karet? Terus terang saya sudah sampai level putus asa….

*******
Itu cuma beberapa contoh. Masih banyak juga hal-hal kecil yang bisa bikin saya bete. Mungkin sama banyaknya dengan hal-hal kecil yang bisa membuat saya bahagia.
Tapi inilah hidup yang sudah saya pilih untuk saya jalani.
Saya cuma mengingatkan diri sendiri sesering mungkin bahwa saya juga punya banyak hal yang berpotensi membuat orang lain bete.
Maka saya memilih untuk bersyukur saja, karena Tuhan memberi saya kehidupan yang seimbang.

Seberapa bete pun saya sama babeh maupun anak-anak, merekalah yang sebetulnya membuat hidup saya jadi…..
sempurnaa….. *dengan gaya Demian si tukang sulap

 

 

Advertisements

Comments on: "Yang membuat saya sering bete adalah…………………" (38)

  1. kunci tidak bete cuma 2: shobar dan ikhlash..

  2. Baca “aib” teh Novi bikin saya seuri pagi2 ๐Ÿ˜€

    Tapi memang orang mah teu aya anu sempurna nya Teh…. apa karena kekurangannya dia/mereka, kita malah tambah cinta? hhhhmmmm…… bisa jadi ๐Ÿ™‚

    Teeeeeeeeeeh…..kang mas juga sama tuuuuuuuuuuh…. dia khan kerjaannya sama angka dan angkaaaa…. tp doi paling duluan tau gosip apapun yang lg heboh di Indo hehee..ya si Wanda lah..ya yang Sapi lah..ya yang Maharani dll ๐Ÿ˜€

    • Tuh kaaaaannnn…. sama juga kangmasnya suka gosip artis. Dan dunia suka menuduh emak-emak sebagai biang gosip, jurig infotainment.
      Kayaknya next time ada tudingan begituh kudu kita ajukan fakta ini ya, Teh,,,, hihihi…

      Baca “aib” orang mah memang seru ya. Sok kita sama-sama buka-bukaan biar rame….

  3. yang benci-benci bisa jd ngangenin lho…

  4. Menurut saya sih si babeh nggemesinnya banget pas diundang makan malah datangnya dihaja nelat. Duh mani teu ngahargaan nu ngondang. *tendang mobil babeh*

  5. 1. kog sama sih? ku udah capecape masak, eh malah ngajak keluar makan.. bikin bete.. akhirnya daku bilang kalu mo ajak makan di luar jaohjaoh hari gitu, biar ga bingung pagipagi mikir mo masak apa.. udahnya dimasak dengan penuh cinta, eh ga dimakan juga.. sering begitu.. jadi sampah deh..
    2. sama, daku ga suka kalu tempat tidur jadi tempat main.. tempat tidur ya buat tidur.. jadi suka deh kalu kasur rapi..
    3. itu gajahmadanya langit kah? cape bacanya diulangulang tapi keren ya, endingnya mantap boh.. ya kalu gitu emang ada waktunya “me time” deh, ga perlu ngumpetngumpet kan teh?
    4. mmhh kalu kangmasganteng mah ga suka ngaret, daku juga ga suka ngaret, tapi aib-nya misua kita ada aja yang bikin kangen gini.. sama betenya.. kayanya seperti kasus adik ipar yang suka lelet gitu deh, berangkat kalu udah “digebah”.. adiku sampe ninggalin aja tuh kalu misuanya lelet.. berangkat sendiri.. dan tetep lelet..

    • Iya, Mbak… Gajah Mada – Langit Kresnahadi yang buku ke satu. Liburan kemarin adik saya sama Semsem patungan beli semua serinya lengkap (ada 5 kalo nggak salah). Suka banget deh.

      Ih, ternyata banyak sama ya kita. Kecuali soal jam karet itu…

  6. (tersenyum)
    lalu berkata … “Tabahkan lag hatimu dik …”
    (kemudian cekikikan lagiii …)

    Mbak bisa bayangkan … dirumah saya … ada tiga orang lelaki yang sudah beranjak remaja dan satu orang dewasa tapi kekanak-kanakan … plus satu orang wanita yang pasrah … (qiqiqi)

    Ya … anak saya juga tiga Mbak … yang paling kecil sudah kelas 1 SMP …

    Mau tau yang selalu membuat Bunda BT ??

    Handuk yang nyangsang dimana-mana … !!! (Ampun bunda … !)

    salam saya Mbak

    • Itu salah satunya …
      Masih banyak yang lain … (qiqiqiqi)

    • hahahaaaha…. di rumah saya bukan anduk yang suka nyasar, tapi segala perabotan kerja babeh.
      Dan betul….. itu sungguh bikin bete…. karena nggak ada indah-indahnya sama sekali melihat tang di meja dapur atau bor listrik di kursi tamu….
      *elus dada minta ketabahan dari Tuhan

      Salam balik, Om… makasih sudah berkenan mampir

  7. BTW :
    Tulisan ini menginspirasi saya untuk menuliskan hal serupa …

    (terima kasih ya Mbak Novi …)

    salam saya

  8. Kalau soal jam karet emang susah ya mbak kalau sdh biasa, bingung juga nyari solusinya , kalau di sini mah semua org biasa datang tepat waktu malah ada yang jauh sebelumnya sdh datang, jadi apakah kebiasaan lingkungan sekitarnya juga mempengaruhi ?

    • Memang sih di sini masih banyak yang memelihara budaya jam karet.
      Tapi kalau dibilang mempengaruhi, saya kok gak terpengaruh tuh. Gimana orangnya kali ya, Mbak.

      Ada banyak kebiasaan jelek babeh yang bisa saya toleransi. Tapi kalo yang satu ini haduuuuuh, kesel bener deh. Beneran bikin saya selalu setres tiap mau bepergian.

  9. Salam kenal mba… hahaha..asli ngakak abis.. pinter banget sih mba nulisnya.. serasa crita2 ama sahabat dekat aja.. *peluk*

  10. Begitulah hidup ya mbak banyak yang membuat kita bete,tapi harus di nikmati aja dengan sabar. Kalau nggak sabar bisa berabe,hehe…Salam kenal ya mbak…

  11. Salam kenal ya Mak Dewi. Suka sama gaya bercerita dan tampilan blog-nya yang rapi dan cantik.

  12. dan semua inilah yah bikin life more live.
    keknya sama deh mbak semua ibu2, bakal bete klo dah susah2 masak tapi ga kemakan ujung2nya dibuang. nyungut deh.

    *ngebacanya sambil mangut2 sesekali nyekikik.

  13. Aaah.. samaaaa… saya juga bete kalau sudah masak enak2 (menurut saya) eh.. si babeh malah goreng telur dadar sorangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: