Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Dulu saya selalu memikirkan cinta sebagai sebuah perasaan maha dahsyat yang menggebu-gebu. Bikin gak bisa makan gak bisa tidur (tapi tetep bisa ngenet…), bikin jantung berdebar dan tangan kaki gemetar, bikin semua warna menghilang dan yang ada cuma warna pink (jangan tanya saya apa hubungannya warna pink dengan cinta). Pokoknya seperti yang digambarkan lagu ‘jatuh cinta, berjuta rasanya….’.

Itu duluuuuuu…. waktu masih muda. Dan sekarang juga saya masih muda kok… setidaknya kalo dibandingin sama tetangga kiri kanan yang rata-rata udah pada punya cucu. *abaikan saja pembenaran diri yang barusan.

Tapi dengan sangat ajaib, Tuhan mempertemukan saya dengan seorang suami yang jauh dari romantis. Saya pernah beberapa kali bercerita tentang ini dulu. Jangan minta link, jadilah pembaca rajin dan cari aja sendiri di postingan lama saya.
Singkatnya sejak hidup bersama dengan babeh, pandangan saya tentang cinta bergeser dengan sendirinya.

Sekarang saya bisa mengatakan bahwa saya merasa sangat dicintai justru ketika……………………………………

**
Ketika saya lagi capeeek banget habis kerja, atau punggung pegel karena seharian duduk di depan komputer (Kerja loh, bukan BW…), trus baru sebentar tengkurap di tempat tidur, tiba-tiba babeh berseru memanggil anak-anak, “Ayo serbuย  mamaaaahh, pijitin!!”
Dan dengan gegap gempita anak-anak langsung berloncatan ke tempat tidur. Sayang, babehnya memberi contoh memijit dengan cara aneh yang dia bilang sebagai ‘pijitan all in one’… yaitu menidurkan seluruh badannya di atas punggung saya, alias menggencet. Katanya sih dengan cara itu dari kepala sampe kaki saya langsung kepijit semua. *elus dada, minta ketabahan dari Tuhan
Anak-anak pun mencontoh dengan manis. Semsem menindih papanya, Debi menindih Semsem dan paling atas serta paling berlagak, Daniel…….
Bayangkan seandainya Mamahnya tidak berukuran king size dan berkekuatan satria baja hitam….
Tapi buat saya, itulah tanda cinta… walaupun diwujudkan dengan cara yang tidak manusiawi. Dan saya tetap bahagia karenanya.

DSC00412

beginilah kira-kira gambarannya (minus babeh)

***
Ketika Babeh berbaik hati membantu saya menidurkan Daniel dan membacakan dia cerita sebelum tidur.
Biarpun yang terjadi dua puluh menit kemudian adalah, babeh tertidur lelap. Lalu Daniel turun dari tempat tidur dan dengan wajah sumringah lapor sama Mamahnya, “Udah, Mah. Papahnya udah tidur…”
*Jadi ini siapa menidurkan siapa siiih???
Tapi buat saya itu adalah wujud cinta babeh yang mau mengerti dan membantu meringankan kerepotan istrinya. Walaupun hasilnya tidak selalu seperti yang diharapkan. Saya tetapย  merasa bahagia karenanya.

****
Ketika Semsem dengan semena-mena mengubah lirik sebuah lagu pujian “How great is our God” menjadi “How big is our Mom…..”.
Lalu adik-adiknya termasuk babeh tertawa riuh rendah, sementara saya megap-megap keselek dukuh.
Kurang asyeeeem….!
Tapi ini juga saya anggap sebagai jalinan cinta yang mengakrabkan. Anak-anak tahu bahwa mereka bisa bercanda bebas dengan Mamahnya. Dan saya selalu merasa bahagia dengan semua candaan mereka.

*****
Ketika anak-anak dan babeh memuji nasi goreng yang saya buat untuk sarapan, biarpun itu mereka lakukan dibawah tatapan mengintimidasi saya yang bisa diterjemahkan ‘Awas aja kalo bilang nggak enak, Mamah mogok masak dua hari.’
Dan rahasia kecil dibalik adegan itu adalah karena saya pagi itu memasak dengan mata masih setengah merem lalu salah memasukkan
bumbu instant ke nasi goreng yang saya buat. Bukan bumbu nasi goreng tapi malah bumbu ayam goreng, sodara! Baru nyadar setelah diaduk-aduk, kok baunya agak lain…. xixixiii…
Tapi menurut saya sih masih enak kok….. sama-sama ‘goreng’ kan? Beda nasi sama ayam doang… *pembelaan ini juga saya sampaikan sama mereka
Ini juga tanda mereka sangat menyayangi saya. Mau memaklumi kalau mamah adalah mahluk yang suka slebor kalo pagi-pagi. Dan ini membuat saya sangaaaat bahagia.

*

*

*

*

Itu cuma beberapa contoh. Sebetulnya ada banyak sekali hal-hal kecil yang membuat saya merasa menjadi orang yang paling berbahagia karena mendapat cinta yang berlimpah setiap hari

Orang bijak bilang, tidak mungkin seseorang bisa mencintai kalau ia sendiri tidak merasa dicintai.
Jadi untuk bisa mencintai, kita perlu menyerap dulu semua cinta yang ada di sekeliling kita lalu mengubahnya menjadi sebuah generator pembangkit cinta yang menghasilkan cinta untuk kita bagikan lagi ke sekeliling kita…

Tidak usah mencari perwujudan cinta yang super romantis ala film Disney. Cukup buka hati dan buka mata, maka kita akan bisa melihat banyak hal yang sebetulnya adalah bukti cinta.

Mari nikmati cinta, dan mari mencintai……….

 

 

 

 

*postingan dalam rangka menyambut valentine… sambil berharap semoga tahun ini ada yang teringat memberi saya coklat atau bunga

*lirik babeh yang lagi serius di depan laptopnya.

Advertisements

Comments on: "Yang membuat saya merasa dicintai adalah…………….." (32)

  1. Hahaha… lha kok sama, dulu saya juga sering di-komplen istriku, awalnya nemenin tidur putriku yg kala itu masih 4-5 th, nemenin baca-baca, tapi saya malah ketiduran ditempat anakku.

  2. Aiiiih…romantis sekali siiiiih ๐Ÿ™‚

    memang hal2 kecil yang terkesan sepele itu justru malah lebih berarti yah ๐Ÿ™‚
    daaaan, ternyata masak nasi goreng nya pake bumbu instan juga kah??
    Asyik! Punya temen yang suka males ngiris bawang…hihihi…

    • Iyaaa… kalo masak pagi-pagi enaknya pake bumbu instant. Tapi kalo masak siang mah saya ngulek bumbu sendiri loh… biarpun tangan saya sebetulnya alergi sama bawang merah. Kalo kebanyakan ngupas bawang suka terus gatel-gatel dan lecet.

  3. Harus Banyak-banyak bersyukur biar bisa merasakan cintanya ya mbak? Hihihi…

    • Iya betul… dengan bersyukur kita bisa melihat hal-hal kecil yang sebetulnya sangat besar artinya…
      *ih, jawaban saya sok bijak banget ya… ๐Ÿ™‚

  4. Pokokna mah teh, mereka mencintai kita dengan caranya sendiri2… tidak perlu pake kata2 ai lap yu..tapi yang penting bukti hehehee… kata orang itu bukan cinta, tapi buat kita itu ungkapan cinta yang paliiiiiiiing …pokokna mah yang paliing lah..susah milarian kata2 yang tepat.

    ai em hepi for yu teh Noviiiiiiiiiiiiiiii……^^

    *ngebayangin teh Novi keselek Dukuh* ๐Ÿ˜€

    • Jangan dibayangin… rasanya nggak enak pokona mah..!
      Eh, ada dukuh nggak di sono?

      Tapi bener pisan tuh… tiap orang punya cara mencintai yang berbeda. Termasuk saya juga… mencintai dengan cara membuka aib di blog… hehehehh

  5. Senangnya……….. selamat menikmati cinta di sekeliling anda ya adinda, nggak lama lagi kalau Semsem udah punya pacar barangkali intensitas keakrabannya sama si Mamah sudah beda.

    BTW itu foto atas tahun berapa? Danielnya masih semenel xixixixixi…….

    Beruntunglah adinda bisa menikmati segala hal dengan rasa syukur penuh cinta!

    • Bundaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…….!
      *peluk dulu sebelum reply komen.

      Asa aneh dipanggil adinda sama Bunda. Pan biasa juga panggilnya Cikpie….. ๐Ÿ™‚
      Tapi saya selalu seneng dikomenin sama Bunda kok. Makasih yaaa….
      Mudah-mudahan mah biarpun Semsem udah punya pacar, keakrabannya nggak jadi berkurang. Kayak Bunda sama anak-anak gitu loh…

      Itu foto dulu, waktu Daniel belum setaun. Habisnya cari foto baru nggak ada yang lagi gencet-gencetan.

      • Ah boleh kan manggilnya lain daripada biasanya? ๐Ÿ˜€

        BTW anak-anak saya belum pada punya gadis, ya sampe sekarang masih terus aja bergelut di belakang punggung emaknya hahahaha…….

        • Boleeeeeh pisan, Bund..

          Berharap mah anak-anak tetep deket sama kita biarpun udah punya pacar ya…
          Eh, emangnya masih belum pada punya gadis kitu?
          Atuh kalah sama Semsem yang kemarin ini udah pacaran, biarpun terus putus lagi gara-gara mau ujian tea…. hehehehh

          • Belum pada mau, katanya nggak pacaran deh kalau nanti ada yang bisa dijadiin istri langsung didekati, dilamar gitu tanpa bersusah-susah pacaran segala. Ya semoga aja niatnya baik, hasilnya langgeng.

            • Setuju deh. Ada orang bilang cari pacar mah gampang. Cari istri lebih susah. Tapi yang paling susah mah cari ibunya anak-anak.
              Ikut mendoakan aja semoga kelak Bunda dapat menantu-menantu yang baik dan tentunya sayang juga sama Bunda.

  6. lucu abis!!!! hahaha… ntar klo aku berkeluarga, kebahagiaannya seperti apa ya?? hmmm…

    • Mungkin kebahagiaan dalam bentuk yang berbeda, tapi pastilah banyak….

      Makasih sudah berkunjung. Makasih juga sudah follow blog ini. Salam kenal ya…

  7. banyak cara cinta tumbuh.
    sepkat sajalah saya bahwa urusan cinta kita kudu mencintai dulu.

  8. iya percaya, cinta bisa berubah, jadi lebih sederhana ga perlu katakata, tapi perbuatan..
    keren ya teteh [ganti manggil teteh boleh ga? kan orang sunda?] begitu dicintai keluarga.. dan iya banget kalu kita merasa dicinta makin bisa mencinta..

  9. Wow … ngak kebayang andai suaminya baca postingan ini ya mbak , atau memang sdh baca beliaunya ? ๐Ÿ™‚

    • Dia nggak suka menjelajah dunia maya, Mbak. Sukanya sama “dunia Novi” aja… hehehe..
      Kalaupun dia baca, paling nyengir… dia udah tau kok kalo istrinya suka ngoceh-ngoceh tentang segala macam di blog.

  10. Dhani & Helen Prakoso said:

    berarti kalo babeh babeh yg diberi tugas menidurkan anak alamat babehnya yg ketiduran ya…coba nanti teori ini akan saya buktikan kalo kami sudah punya anak ntar *wkwkwkwkwkwkwk*

  11. Ah senangnyaa…. lagi mikir2 nih, kapaan ya saya merasa di cintai hiks.. naha beut jadi poho kieu haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: