Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ketika musim rambutan tiba

Rambutan

Beberapa hari yang lalu, babeh tiba-tiba menghilang sehabis makan malam. Pintu depan rumah ditinggalkan terbuka begitu saja.
Awalnya saya pikir dia nongkrong di pos satpam depan rumah seperti kebiasaannya kalo lagi jenuh. Pos itu memang kalo malam sering dipake ngerumpi bapak-bapak kompleks. Jangan heran… di tempat saya yang doyan ngerumpi bukan ibu-ibu tapi justru bapak-bapak.
Tapi kali ini kok si babeh lumayan lama nggak pulang-pulang.
Kuatir sih nggak. Percaya kok dia nggak pergi jauh-jauh, soalnya dompetnya ada di kamar. Diculik juga nggak mungkin kan? Sapa juga yang mau nyulik aki-aki kayak babeh. Cuma penasaran aja, apa yang dia lakukan malam-malam di luar rumah.

Akhirnya menjelang jam 9 dia masuk sambil ketawa-ketawa senang.
Tebak coba apa yang habis dia lakukan?

Menjarah pohon rambutan tetangga, sodara-sodara……!!!

Kan ceritanya ada satu rumah di blok kami yang kosong karena baru ditinggal pindah penghuninya. Kebetulan pohon rambutannya lagi lebat-lebatnya berbuah. Dan ngeliat rambutan rapiah yang bergelantungan begitu, bakat terpendam babeh tiba-tiba muncul lagi. Maklum waktu kecilnya dia hobi banget nyolong buah tetangga. Bisa menggerakkan anak-anak satu erte buat main gendong-gendongan trus nyerbu pohon rambutan, jambu, belimbing atau pohon apapun yang lagi berbuah….

Maka kemarin itu, babeh mengajak dua orang bapak-bapak plus satpam kompleks buat menjarah habis rambutan di rumah kosong itu. Trus mereka makan rame-rame di pos satpam.

“Gile loh, rambutannya manis banget….,” katanya dengan muka sumringah waktu cerita sama saya.

“Sakit perut tanggung sendiri ya,” saya menyahut sebel……..
Sebel karena nggak dibagi sih sebenernya….

Tapi saya bersyukur juga, berkat pohon rambutan itu babeh bisa tertawa sejenak dan melupakan beban yang lagi kami hadapi. Waktu itu babeh memang lagi ada masalah di kerjaannya dan udah berhari-hari bawaannya sentres terus.
Makanya melihat babeh bisa ketawa saya jadi kepingin meluk itu pohon rambutan dan bilang terimakasih.

Saya juga bisa dapat hikmahnya bahwa seberat apapun masalah yang dihadapi, selalu ada hal-hal kecil yang bisa bikin kita tertawa. Selalu ada yang patut disyukuri…… Abaikan saja masalah nyolongnya…. lagian itu rumah kosong kok, jadi nggak nyolong-nyolong amat kan?    Ngeleeeeeeesssss……. 

Tadi siang waktu saya lewat, rumah itu sedang dibongkar mau direnovasi dan pohon rambutannya lagi ditebang….  Nggak sempat meluk deh….
Ya udah, peluk babeh aja……

Advertisements

Comments on: "Ketika musim rambutan tiba" (18)

  1. yaaaahhhh kog ditebang? pindahin aja tuh pohon ke halaman rumah m.novi dong?
    rumah sebelah juga lagi berbuah tuh rambutannya, dan kosong, blom lama minta tolong satpam, dikasih loh.. daripada mubazir kan?

  2. Uhuuuy teh Novi peluk-pelukkaaaaan hihihi…
    Duh Rambutannya bikin kabita pisan.
    Eh ada di supermarket gede teh Novi, tapi harganya bikin berantem, masa 4 biji aja meni 2,50 euro iihh meni teu kira2 😦

  3. Sayang amat ya ditebang. Tapi si babeh beruntung udah ngicipin enaknya si Rapiah. 😀

    • halamannya mau dibikin carport gede, jadi deh pohon-pohonnya ditebang. Selain pohon rambutan ada mangga harumanisnya juga lho…. yang itu si babeh juga belum sempat nyicipin….

  4. etapi pos satpam kayaknya emang dimana2 jadi cangkrukannya bapak-bapak deh mbak. lain lagi klo yg jaga bu satpam. pasti ibu2nya yg ngumpul.
    duh nasib rambutannya koq jelek sih… sayang banget deh. cara nanam rambutan apa harus dari biji yah? langsung nancepin batangnya bisa kan yah?

  5. Yahhh.. koq di tebang sih, jangan2 pemilik baru tau kalau rambutannya hbs di colongin hihi

  6. Dhani & Helen Prakoso said:

    waaaah…sayang banget pohonnya ditebang..kasiaan si puun…kasian babeh pula jadi ga bisa menikmati rambutan lagi. Padahal kalo ga ditebang pasti berbuah lebat lagi

  7. Ely Meyer said:

    Mau dong rambutannya 🙂

  8. Hai Novi 🙂
    Kalo memang rumahnya kosong mah, berarti rambutannya udah milik bersama lah…
    Soalnya kalo gak diambil kan malahan jadi busuk sendiri dan mubazir…
    *sok ngebelain*…hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: