Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Semah

Tamu dalam bahasa sunda adalah ‘semah‘ (dibaca dengan huruf E seperti dalam ‘bebek’).
Secara bercanda sering dikatakan sebagai singkatan ‘ngaheSEkeun nu boga iMAH’ artinya menyusahkan yang punya rumah.
Pada kenyataannya memang nggak jarang terjadi tuan rumah yang bukannya senang malah bete karena ketamuan seseorang.

Ini beberapa pengalaman saya dengan semah yang benar-benar ngahesekeun….

**
Mungkin karena saya dan suami sepanjang waktu ada di rumah, banyak yang mengartikan kami adalah orang-orang yang santai, bisa ditemui kapan saja. Padahal kalau hari kerja dan jam kerja, biarpun di rumah kami ya harus kerja. Kebetulan saja memang tempat kerjanya di rumah.
Jadi ketika suatu kali seorang teman suami datang ke rumah tanpa ada janji lebih dulu, cuma dengan alasan ‘kebetulan lewat jadi sekalian mampir’…. jujur saja saya agak merasa terganggu.
Okelah, mampir dan ngobrol sebentar barang sepuluh lima belas menit masih bisa diterima. Tapi si teman ini kok malah keterusan ngajak ngobrol nggak ada juntrungan sampai berjam-jam. Udah gitu dia berulang kali basa-basi nanya, “Eh, ini nggak lagi sibuk kan?”
Dan suami sudah jawab juga, “Sebetulnya lagi kerja sih….”
Tapi tamu ini nggak ngerti sepertinya dan terus saja ngocoblak.
Akhirnya setelah lebih dari dua jam dan waktu makan siang sudah terlewat, padahal suami punya maag kronis dan nggak boleh telat makan, saya terpaksa pakai siasat.
Saya ke belakang dan telepon pake HP saya ke HP suami. Begitu suami angkat, saya langsung bilang, “Pura-pura ini telepon dari customer dan kamu ada panggilan mendadak.”
Suami meresponi dengan serius, “Oh, iya, Pak. Saya usahakan secepatnya ke sana……. Iya, Pak… bisa… nggak masalah…”
Dan saya cekikikan di belakang sementara suami bilang sama tamu bahwa ada panggilan kerja mendadak…..

Pelajaran dari kisah ini :
Ada baiknya sebelum bertamu ke rumah orang itu telepon dan bikin janji dulu. Jangan sampai kehadiran kita malah bikin kacau acara tuan rumah. Seandainya tuan rumah sibuk, sebaiknya jangan memaksa dan buatlah janji untuk hari yang lain.
Kalaupun sekali-kali ada kasus “kebetulan lewat dan sekalian mampir”, sebaiknya batasi kunjungan. Jangan terlalu lama.
Perhatikan juga kalau istri tuan rumah sudah bolak-balik lewat sambil liat jam. Itu tandanya harus cepat angkat kaki, sebelum tuan rumahnya dapat telepon “panggilan mendadak”……. 🙂
***

Waktu anak-anak masih kecil, jika mau membawa mereka berkunjung ke rumah orang saya selalu  minta mereka berjanji sebelum pergi. Duduk diam dekat Mamah, nggak kelayapan, nggak pegang-pegang barang orang dan nggak boleh minta ini itu punya orang. Dan anak-anak biasanya selalu patuh, nggak malu-maluin.
Jadi alangkah betenya saya ketika suatu kali kedatangan tamu yang bawa 3 orang anak kecil lalu sementara kami orang tua ngobrol anaknya dibiarkan saja berkeliaran. Ada yang sampai masuk-masuk kamar segala. Dan orang tuanya malah menganggap hal itu lucu.
Awalnya saya masih menahan diri. Anak-anak itu makan kue yang disuguhkan dengan berantakan. Remah-remah kue berserakan di mana-mana karena mereka makan sambil jalan kesana kemari.
Anak-anak saya juga ikut bete karena mainan mereka diacak-acak.
Akhirnya ketika melihat salah satu anak itu ngeloyor ke belakang saya berteriak, “Awas lho… jangan pegang-pegang barang di situ. Nanti kesetrum. Banyak bahan kimia juga di situ.”
Begitu dengar bahan kimia, ibunya langsung loncat dan menarik anaknya masuk. Lalu nggak lama mereka pamit pulang.

Anak-anak memang suka bereksplorasi. Tapi alangkah baiknya mereka juga diajarkan etika bertamu sejak dini.
Kalau mau ngacak-ngacak di rumah aja deh…. jangan di rumah orang.

****
Ada lagi tamu yang sok akrab.
Umumnya kalo ada tamu, tuan rumah suka bilang, “Nggak usah sungkan, anggap aja di rumah sendiri.”
Tentu maksudnya supaya si tamu merasa nyaman.
Tapi ada juga tuh tamu yang dengan nggak kira-kira menanggapi basa-basi itu sepenuh hati.

Datang-datang langsung “meneliti” isi rumah dari depan sampai belakang. Nyampe di dapur tanpa sungkan membuka-buka panci dan tudung saji trus main comot makanan dengan alasan “keliatannya enak nih…”
Seandainya tamu itu masih terhitung sodara atau teman dekat yang punya rumah, okelah. Biarpun kalau menurut saya tetap saja nggak pantes. Tapi kalau teman yang cuma kenal sepintas atau sodara jauuuuuuuhhh, jauh banget yang ketemu aja nggak setaun sekali…. wajar nggak sih kalo yang punya rumah jadi pingin nyelupin tamunya ke ember cucian.

Habis itu pake acara numpang mandi, pinjem handuk dan sabun. Trus numpang makan siang sekalian.
Bener-bener merasa di rumahnya sendiri. Tapi dia lupa nggak sekalian nyapu atau cuci piring kayak di rumahnya.

Jujur saja, malah jadi saya  yang risih dapat tamu model begini. Apalagi habis makan siang si tamu bukannya pulang malah numpang tidur.
Waktu itu saya baru punya anak satu, jadi di rumah memang ada satu kamar kosong. Dan tidurlah si tamu, gak lupa pake acara ngorok lagi, bikin saya tambah risih. Sorenya waktu dia pamit pulang, saya merasa sangaaaaaaaat lega.

Pada dasarnya saya suka menerima tamu. Nggak keberatan juga seandainya ada yang harus menginap, asalkan bersedia dengan keadaan rumah saya yang serba berantakan. Tapi sebaiknya jangan dadakan. Seandainya memberitahu sebelumnya setidaknya saya bisa mempersiapkan diri atau mengatur ulang rencana perkerjaan yang sudah disusun sebelumnya.

*****

Careraman adalah istilah bahasa sunda buat orang yang suka minta ini dan itu tanpa malu. Ini adalah jenis tamu nyebelin berikutnya. Datang nggak bawa apa-apa, pulang pingin segala dibawa.  
“Eh, haus nih… minumnya dong. Teh es ada? Kuehnya boleh deh sekalian… biar enak ngobrolnya.”
“Duh… enak nih kuehnya. Kesukaan suamiku. Boleh bawa pulang dikit?”
“Waduh… pohon bunganya bagus ya. Aku minta boleh?”
Percayalah bahwa saat itu tuan rumah sedang berpikir untuk melempar tamunya dengan pot bunga……

Biasanya sih ibu-ibu nih yang suka kena penyakit careraman begini.
Jaga image dikit dong… tuan rumah mungkin saja karena nggak enak hati buat nolak akan memberikan apapun yang anda minta. Tapi bisakah anda bayangkan apa yang akan dia ceritakan pada orang lain tentang anda?
Mending minta sama suami deh kalo kepingin ini itu…..

Yang sedikit mirip dengan ini adalah tamu yang suka “sekalian” minta tolong ini dan itu.
Mentang-mentang kerjaan suami saya tukang reparasi, banyak banget yang suka aji mumpung. Bertamu sambil menenteng barang rusak. Dari mulai setrikaan sampe komputer. Apa lagi kalo bukan “minta tolong” dibetulin.

Bukannya kami itungan dan nggak mau membantu. Tapi kesel nggak sih kalo orangnya muncul cuma kalo pas ada butuhnya. Di luar itu boro-boro berkunjung buat silaturahmi, telepon aja nggak pernah. Sekalinya kita yang gantian butuh bantuan, buru-buru ngeles.

******
Ada yang mau nambahin, tamu macam apa lagi yang biasa bikin bete tuan rumah?

Mari berbagi…

Ctt : gambar-gambar nyomot dari google

Advertisements

Comments on: "Semah" (14)

  1. Semah careraman mah pikasebeleun.. hehehe
    eh tapi saya juga termasuk orng yang gak suka dengan tamu yg tetiba nongol..

  2. hahaha pengen cerita banyak.. daku mungkin tamu yang sok akrab dan suka comot sana sini.. tapi ga semua rumah daku gituin deh.. dan tentu saja minta ijin.. biasanya daku tuh kalu datang ga kasih tahu dong.. ya datang saja..
    mama daku kalu datang juga datang saja, ga pake pemberitahuan.. lain sama ipar daku yang pernah didatengin mama, eh mama daku diomelin masa? daku balas omel dong, sama orang tua ga bisa begitu..
    tentu saja ada aturan.. kalu ada temen yang bawa anak2, ya monggo anak mereka mo ngelayap di rumah.. namanya anak2 gitu.. daku sih maklum saja.. [jadi penasaran sama tiga anak m.novi yang duduk manis dowang]
    sering loh rumah daku didatengi tanpa pemberitahuan.. silahkan saja.. sodara mo inep ya silahkan.. mendadak inep juga gapapa.. mo ambil makanan welcome.. sebab jarang banget deh..
    yang diceritain m.novi kog ya kebangetan ya..

  3. klo aku yang bertamu, aku manis koq mbak…:)
    tapi emang klo si tamu gak pulang2, suka jadi salah tingkah sendiri. ngusir gak enak, dilanjutin dah kehabisan bahan, jadi ga ada gregetnya.
    klo aku pas model ‘mampir’ gitu, biasanya nggak lama, judulnya aja mampir, pasti ada tujuan lain kan yg utamanya. klo niat bertamu sih prefer woro2 dulu. sekalian si tuan rumah biar siap lahir batin, materiel dan spirituel 😀

  4. pingkanrizkiarto said:

    tp kadang aku masih suka kebawa ewuh-nya orang jawa, merasa kalau ngasih tau dulu sebelum dateng tu kesannya pengen disambut gitu… pengen disedia-in apa-apa gituu… tpi lama-lama ya mikir praktisnya juga sih, jangan sampe udah repot2 dateng ternyata yg punya rumah lagi gak di rumah. apalagi kalo inget waktu/kesempatan untuk kunjung-mengunjungi tu terbatas banget, alias akhir pekan mah enakan di rumah aja… juga kalo inget jarak plus kemacetan Jakarta dan sekitarnya yg serius bisa bikin beteeeeeeee…..

    • Nah ituuuu…. aku juga paling males kalo udah macet-macet, panas-panas, trus yang mau dikunjungi malah nggak ada. Jadi aku sendiri selalu ngasih kabar kalo mau berkunjung.
      Kalo disediain apa-apa yaaa….. sukur…! Hihihiii

  5. Belum baca, tanya duluan ah, “aya nu ngahesekeun nu boga imah, nya?”

  6. Careraman, mun di abdi mah culamitan.

  7. Semua yang dibilang cipie memang ada di alam nyata. Termasuk tamu yang nggak pinter milih waktu berkunjung. Saatnya orang istirahat atau tidur siang dia malah bertamu, asyik ngobrol lamaaaaa pula.

    Dalam keadaan sakit begini, saya cuma mbatin, kok tega ya dia menyiksa orang sakit? Hadeuh lieur!

    • Duh, lebih teungteuingeun lagi kalo sama yang sakit mah, Bund. Yang sakit mah pan kudu istirahat, nggak boleh cape-cape.

      Tapi jalmi lieur mah da aya wae nya, Bund….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: