Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Hari Minggu kemarin bersama suami menghadiri resepsi pernikahan seorang kenalan.

Pestanya benar-benar mewah dan “waw!”, maklum orangtua kedua pengantin adalah pengusaha sukses dan punya relasi sangat banyak. Diadakan di ballroom sebuah hotel berbintang. Undangannya saya taksir diatas 1000 orang.

Tapi jujur saja, saya tidak bisa menikmati pesta mewah dengan makanan serba lezat itu, yang ada malah tersiksa dari awal sampai akhir.

** Angpau bernomor

Baru memasuki area pesta, saya sudah ilfil duluan. Waktu menulis nama di buku tamu dan menyerahkan angpau pada gadis-gadis cantik yang bertugas di situ, amplop saya langsung diberi nomor sesuai nomor urut di buku tamu yang saya isi.

Meskipun bukan baru kali ini saya melihat dan mengalami yang seperti ini, tapi tetap saja tiap kali saya merasa sebal.

Mungkin saja keluarga pengantin berharap dengan penomoran begitu maka tamu akan sungkan memberi dalam jumlah sedikit karena akan ketahuan biarpun amplopnya nggak diberi nama. Tapi lantas kalau angpaunya kecil dan nggak sesuai dengan budget yang dikeluarkan untuk pesta kenapa? Mengundang itu tujuannya untuk berbagi kebahagiaan toh? Bukan mengharapkan balik modal dari angpau? Kalau mau itung-itungan untung rugi, jualan saja jangan bikin pesta

*** Pengantin ngaret

Di undangan tercantum resepsi pukul 18.00. Saya tiba pukul 18.15 dan pengantin belum datang, bahkan belum ada tanda-tanda akan segera datang. Tamu mulai memadati ruangan, sementara kursi untuk duduk tidak tersedia sama sekali karena pestanya berjenis standing party.

Setahu saya keterlambatan seperti ini bukan karena pengantin belum siap atau terhalang jalan macet, tapi memang disengaja menunggu sampai jumlah tamu yang akan menyaksikan prosesi kedatangan pengantin cukup banyak. Mungkin biar terasa lebih meriah.

Jam tujuh malam akhirnya pengantin baru datang. Habis itu upacara ini dan itu yang memakan waktu lebih kurang 15 menit. Total saya harus berdiri satu jam sebelum akhirnya bisa makan. Perut saya sudah bernyanyi nyaris sama keras dengan penyanyi di panggung depan.

**** Berjuang untuk makan

Resepsi dimulai bukan berarti siksaan berakhir.

Karena tamu sudah berjubel, begitu MC menyatakan resepsi dibuka, meja prasmanan dan stand-stand lain di area pinggir langsung diserbu para tamu. Untuk mendapatkan satu macam makanan saja harus antri panjaaaaang banget.

Coba seandainya acara dimulai tepat waktu, tamu yang datang duluan sudah selesai dan panjang antrian bisa dikurangi.

Setelah makanan didapat kemudian harus berjuang lagi untuk bisa mempertahankan piring di tangan supaya tidak jatuh tersenggol orang yang lalu lalang sambil berdesakan. Jadi sambil berdiri makan saya harus sering ngagilek ke kiri ke kanan untuk menghindari senggolan. Rasanya kayak makan di tengah-tengah pasar. Yang ada, makanan enak pun jadi terasa seret di mulut.

Dulu waktu saya masih kecil, kalau diajak ortu ikut kondangan, ada meja-meja bulat dengan masing-masing 10 kursi yang disediakan untuk para tamu. Makannya tetap prasmanan. Tapi habis ambil makanan kita tinggal pilih meja yang kosong dan duduk makan. Anak kecil seperti saya saat itupun bisa makan dengan tenang.

Lama-lama pemakaian meja seperti itu dihilangkan. Cuma disediakan deretan kursi saja. Mungkin karena makin lama orang-orang makin “gaul”, kenalan makin banyak sehingga kalau bikin pesta nggak cukup ngundang orang sedikit. Yang nggak diundang nanti marah dan merasa nggak dianggap.

Makin ke sini, undangan makin banyak disebar sementara tempat pesta yang seluas lapangan bola jarang ada. Maka solusinya adalah bikin pesta tanpa kursi. Digayain dengan istilah standing party. Kursi biasanya disediakan di area tertentu hanya untuk pengantin dan keluarga terdekat.

Buat saya, yang namanya standing party itu idealnya justru jangan terlalu banyak undangan. Dan lebih enak lagi kalau yang diundang saling kenal satu sama lain. Jadi bisa menikmati suasana makan yang santai sambil berakrab-akrab dengan tamu lain.

Kembali ke pesta tadi.

Saking berjubelnya undangan, saya sampai susah melihat stand makanan apa saja yang ada di seputar ruangan. Mau mencari tempat buah-buahan saja harus uyek-uyekan dulu.

Duh, nggak kebayang deh kalau lagi berdesak-desak begini trus ada makanan tumpah ke baju pesta saya…. 😦

Harusnya kalau memang undangan banyak, dibagi jadi beberapa shift. Atau kalau pengantinnya bener-bener banyak duit, dibikin dua hari pesta gitu biar lebih enak.

Biasanya setelah selesai makan, pengantin kembali ke pelaminan untuk menerima ucapan selamat dari tamu yang mau pulang.

Kaki saya sudah pegel bukan main gara-gara sepatu hak tinggi yang saya pakai. Mau meneruskan cari makanan lain malas karena keringat mulai bercucuran.

Pengantin akhirnya naik kembali ke pelaminan, tapi malah beracara dulu. Nyanyi berdua lah, cerita pengalaman dari bertemu sampai menikah lah. Akhirnya suami yang juga kelihatannya sudah pegel menarik saya pulang tanpa bersalaman dulu dengan pengantin.

Arloji saya menunjukkan pukul 20.35. Dua jam setengah menderita akhirnya saya terkapar di jok mobil dengan kaki lecet dan make up luntur sama keringat. Benar-benar penyiksaan berbayar….  Ciyaaaaan dehhh……. 😦

*

*

*

*

Jadi inget dulu waktu mau married, sempat berangan-angan sama babeh pingin bikin resepsi perkawinan santai yang duduknya lesehan. Makanannya nasi timbel, ikan gurame cobek, sambel lalap yang dimakan pake tangan. Undangannya gak usah pake baju pesta, pake sarung juga boleh. Tentu saja ide ini langsung diveto oleh orang-orang tua….. xixixixiiii…

Tapi percayalah bahwa semua siksaan yang saya ceritakan di sini tidak ada yang terjadi pada pernikahan saya….

Ctt : gambar-gambar saya comot dari google

Advertisements

Comments on: "Mengundang untuk menyiksa (???)" (66)

  1. Walahh.. kok ya aneh ada angpau bernomor. Kesannya kok perhitungan banget dg pemberian yg diundang.

    • itulah kenapa saya bete jadinya.
      Tapi sekarang kebanyakan pengantin, terutama di kalangan orang chinese memberlakukan hal begitu. Alasannya macem-macem. Ada yang bilang supaya nanti kalau balas diundang sama yang ngasih angpau bisa memberi yang setara jumlahnya. Tapi tetap saja ujungnya itung-itungan juga kan.

    • Ini sepertinya melanjutkan kebiasaan zaman dulu dik Iwan. Saya kan produk kuno. Di masa itu tetamu membawa kado. Nah di meja penerima tamu setelah mengisi buku tamu, bungkusan kado kita akan ditulisi dengan nomor urut kita di buku tamu. Misalnya ngisi buku tamu di meja pertama nomor urut tamu 5 akan ditulisi A-5. Gitu. Belum model sih orang ngasih uang angpau, tapi model pencantuman nomor sudah ada lho.

      • Jaman itu tujuan penomoran buat apa, Bund?
        Apa biar bisa ngebales dengan kado yang setara juga kalau kelak ganti diundang?

        • Iya betul, pikeun mulang sih ci, bilihna alit teuing engke mulangna, pan ngisinkeun kitu saurna….

          • Dulu waktu tante saya nikah, dapat kado barang pecah belah banyaaaaak banget. Trus nantinya kalo ada yang nikah, barang-barang itu dikasih lagi sebagai kado. Asal jangan lupa aja barang ini dari siapa yang itu dari siapa. Salah-salah barangnya dikadoin lagi sama yang ngasih… hehehe

            • Iya, itu juga dilakukan. Bahkan yang lebih ekstrem dan membuat generasi berikutnya milih minta angpauw adalah karena kadonya kebanyakan, terus nggak seragam bentuknya, misalnya ada yang ngasih cangkir, tapi beda-beda cangkirnya, jadi walau punya dua lusin cangkirnya beda-beda enam-enam-enam-enam. Begitu juga dengan sendok, garpu, ada yang ngasih merek Super Doll, ada juga yang Triangle. Piring gelas ya gitu, ada yang duralex bikinan Kedawung ada yang bunga-bunga porselen. Ahirnya daripada di rumah ngabisin tempat malah ada yang dilego lagi lho ke tukang gerabah, meski itu bukan saya hehehe….

              Itu generasi adik-adik saya alias alo saya yang nikah tahun 1994 hahaha……….

  2. Baca sampai selesai, udah bisa ngebayangin betapa tersiksanya di situ apalagi kalo di tempat itu ada yg mengidap claustrophobia dan agoraphobhia… bisa-bisa pingsan di tempat 🙂

  3. Kalau pakai meja mungkin butuh ruangan lebih besar lagi untuk menampung undangan, walaaahhh ko dikasih nomer ya? jaman duluuu.. kadonya aja yang dikasih nomer, amplop mah langsung masuk gentong, jaman saya belum terbiasa juga ngasih kado uang, makanya kado itu bisa lebih dari satu kamar..kamar yg kecil maksudnya 😀

    • Iya… jaman dulu kalo habis pengantenan bisa berhari-hari buka kado. Bisa dapet gelas berlusin-lusin tuh yaa… trus buka toko pecah belah deh habis itu… hihihi

    • Ha, generasi kita nggak beda jauh ya ceu Dedew? *nyengir bari sasalaman*

      • waktu jaman saya nikah, baru dimulai tuh kebiasaan ngasih angpau. Diundangan masih ditulis biarpun sambil rada malu “tanpa mengurangi rasa hormat, tanda kasih diharap tidak berupa barang atau karangan bunga”.
        Sekarang mah tanpa selipan pesan sponsor begitu orang udah langsung kasih duit…

      • hehehe.. sumuhun panginten teh Julie… jaman baretolah, belum musim makan sambil berdiri, belum desek2an kalau mau makan 😀

  4. Itulah sebabnya saya males datang ke pesta perkawinan, sy lebih suka datang ke acara akad nikah atau pemberkatannya, selailn lebih sakral juga gak bejubel2nya itu lho

  5. felis catus said:

    Bu Novi, saya pernah dikasih tahu kenapa amplop/angpao dikasih nomer: biar tidak dicuri. Kerap kali yang jaga buku tamu bukan keluarga/panitia, tapi orang bayaran. Kalau jumlah uangnya agak2 ajaib jadi bisa dicek ke yang bersangkutan. Begituloh katanya konon 🙂

    • Mungkin juga ada yang beralasan begitu. Tapi kesan itung-itungan itu nggak bisa dihilangin lho. Soalnya alasan penomoran kan nggak diberitahukan sama tamu.

      Waktu adik sepupu saya nikah, untuk menghindari pencurian seperti itu maka yang ditempatkan di meja tamu adalah famili terdekat yang bisa dipercaya.
      Pernah juga saya lihat pengantin yang naruh tempat amplopnya dekat pelaminan. Jadi tamu yang mau salaman ke pengantin langsung masukin amplopnya ke situ. Di meja depan cuma nulis buku tamu dan dikasih suvenir doang.

  6. taah, kalo datang ke undangan di pinggiran jakarta dan yang hajatnya orang betawi, biasanya masih menyediakan meja-meja panjang dan makan bisa tenang dan nyantai. kalo di gedung (baca: di kota) udah nggak ada tuh acara makan duduk menghadap meja makan.

  7. oh iya, di betawi juga kayaknya dapat pengaruh dari orang chinese soal membalas angpau. mereka katanya mencatat pemberian di kala hajatan itu untuk “mulang” kalau si undangan nanti hajat juga. bahkan kalau ada yang menyumbang beras 10 liter juga dipulang beras 10 liter…

  8. Kayaknya hal hal tersebut merupakan pesta perkawinan standar di Indonesia ya. Yang enggak standar sering jadi bahan pertanyaan. Yang enggak standar tuh contohnya, enggak ada kotak angpau, pengantin gak pake duduk di pelaminan, eh duduk juga tapi sering ngider berbaur dengan tamu2 jadi bisa hahahihi cekikikan gak perlu jaim, gak pake dandan heboh, undangan sedikit dsb.

    Seperti waktu aku menikah, tamu2 pada bingung dimana mau naruh amplop duit, penerima tamunya bilang berulang ulang, “gak ada celengan, simpan saja amplopnya” dlll. Sampe akhirnya amplop duit dijejelin ke tangannya ibuku.
    Karena aku gak mau, nantinya keluargaku berhutang budi musti membalas ngasih angpo kalau diundang. Niat kita mengundang karena memang untuk berbagi kebahagiaan, bukan nyari duit. Bodo amat dibilang nyleneh.

    Berangkat ke tempat akad nikahnya aja pake dokar. Memang sempet dicemeeh keluarga besar, dan gak ada yang mau bantuin untuk nyari dokar. Suamiku bilang, kalau gak dapet dokar, naik becak aja. Untung aja dapet, dan malah jadi hiburan orang2 sepanjang jalan.

    • Iya, mbak Evi… di sini orang cenderung ngundang dalam jumlah besar. Soalnya ya itu.. takut yang nggak keundang ngambek.
      Jadilah banyak pesta perkawinan malah jadi kayak pasar ramenya. Mending kalo makanan cukup.
      Saya pernah ngalamin lho, udah antri panjaaaang kayak ular, begitu nyampe meja nasi dan sebagian lauk udah habis. Siwalan banget kan.

      Makanya banyak yang bilang nyiapin pesta perkawinan itu bikin pusing tujuh keliling.

      Mbak Evi nikahan naik dokar…. romantis bangeeeett….! Aku suka tuh acara yang agak nyleneh gitu. Kelak bakal manis banget buat dikenang.

  9. Aku sekali undangan yg angponya d ksh nmr, agak kaget, duh… soalnya amplop sengaja g d ksh nama dan nominalnya g gd2 amat..

    • Aku beberapa kali memilih nggak datang ke undangan nikah. Gara-gara dana lagi nggak tersedia. Mau kasih gede nggak ada, kasih kecil takut dinomorin. Ya udah nggak datang aja sekalian.

  10. Masukan yang bagus, karena saya belom merid hehe

  11. Ely Meyer said:

    saya kok baru tahu mbak resepsi pernikahan model di atas, kebayang andai saya dan suami ada di sana pasti juga akan cepet pulang duluan 😀

  12. Iya betuul buuu… Kalo di adat Jawa makan sambil berdiri itu gak “ilok”… aka gak pantess.. Tapi jaman modern ya begituulaah
    Anggap saja kita datang krn kita menghormati undangannya saja.

  13. hua pegelnyaaa…

    btw emang sebelum acar mulai gak boleh ngambil makanan duluu yaah?

  14. Heh, males banget ya datang ke acara kawinan yang kayak gitu. Maunya ikut berbahagia, tapi ujung2nya malah capek, kesel. Kenapa maksain ngundang banyak banget ya, kalau memang gak memungkinkan untuk sewa gedung kapasitas mencukupi? Maksain deh. Kayaknya sih lebih karena pertimbangan bisnis, gak enak sama rekan bisnis, gitu mungkin ya. Itulah kalau pernikahan tidak lagi menjadi acara pribadi yang sakral dan romantis untuk kedua pasangan, jadi seperti kehilangan makna ya.

  15. oh GOD… ga bisa mbayangin deh bete-nya berada di sono. benar2 total yah capeknya dari awal hingga akhir. baru tahu klo pke dinomorin segala tuh angpao. oalah yo…. tapi, trus pke diumumkan gitu?

    • Nggak diumumkan, cuma buat catatan yang ngundang aja. Tapi jadinya ketauan semua berapa sumbangannya, termasuk yang nggak dikasih nama sekalipun… gitu looh

  16. nambah komen.
    akhirnya sepatu hak tinggi dapat giliran juga? nah kan lecet jadinya. kemarin pinjam sepatu entengku itu aja Cik… he he..

  17. cie pesta batak sih mesti ngundang banyaaaaaak orang,… bukan sekedar yg dikenal tp menyangkut keluarga besar moyang. hihihiii. klo soal pesta sih mesti pakai meja sama kursi yg banyak krn acara adatnya aza bisa dari jam 1 sampai jam 6 sore. Duuuuh.

    kalau di kampung bokap disana malah kasi angpau itu gak pake amplop, jadi terang2an gitu lembaran duitnya kelihatan dan diletakkan di baskom besar di depan pengantin 🙂

    • Jadi pingin denger ceritanya waktu nikahan Vrisca….

    • kayanya pesta kaya gini deh yang jelas.. dari pagi sampe malam.. ribet sama mangulosi toh.. tapi makan di meja semua.. suka kagum deh sama tamunya yang betah duduk dan ikutin prosesi adat batak.. seblomnya udah dirapatin duit berapa yang mo dikasih gitu ya..
      [sering datengin pesta adat batak, tapi ga sampe nunggu malam kecuali keluarga deh]

  18. eh si euceu aya didieu…
    salam kenal ya…
    blognya keren
    #lempar panci…

    • Eeehhh… kang Rawin…

      Iya terdampar di sini gara-gara diusir mp.
      Aku sering kok nengokin blog si akang. Pan kangen ceritanya Ncit sama Ncip.

      Eh, makasih pancinya!

  19. itu dikota bu..
    lah dulu dikampung saya yang otomatis ndeso banget ..
    pernah ada yang ngundang ngisi buku tamu plus ngasih nama..
    persis apa yang dialami bu novi..
    orang-orang yang diundang pun Gempar…
    alhasil jadi bahan omongan orang kampung..

    maklum yang punya hajat alumni jakarta..

    salam dari banjarnegara jateng

  20. postingannya sama loh mbak, maren daku posting gini juga.. menyiksa banget ya.. sebenernya ga perlu kasih angpao nih kan udah datang butuh ongkos, dandan pula, pun pake sepatu hak tinggi.. jadi datang bawa diri aja tuh.. emaneman deh ngasih angpao dinomorin, maren daku juga gitu tuh diundangan, masa ya dinomorin?
    baca yang ini kog ngakak ya.. tapi ga kapok kan ke undangan lagi?

  21. […] kebiasaan di pesta kawinan yang pernah saya ceritakan di sini masih tetap ada. Mulai dari angpaw yang dikasih nomor, pengantin ngaret sampai uyel-uyelan untuk […]

  22. […] adnanauS yang berjudul Misteri Nomor di Atas Angpao dan tulisan blogger Endeka yang berjudul Mengundang Untuk Menyiksa (???). Tidak hanya itu, saya pun secara sadar menanyai sejumlah rekan kerja dikantor apakah pernah […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: