Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

“Duuuh, nyerah deh kalo disuruh ngotak-ngatik komputer…. saya kan gaptek…”

Paling sering saya dengar kalimat itu keluar dari mulutnya emak-emak yang kira-kira segenerasi saya atau di atas saya. Yang jaman sekolahnya dulu komputer masih merupakan barang langka.

Padahal emak-emak ini juga sehari-harinya pemakai komputer, suka ngeblog, rajin nyetatus di facebook…. tapi tetap saja serba takut dan ragu ketika harus otak-atik yang di luar kebiasaan.

“Gimana nanti kalo komputernya rusak…”

“Gimana nanti kalo datanya ilang…”

“Nggak ngerti harus diapain…”

Saya juga bukan orang yang jago sekali ketika berurusan dengan komputer.

Dulu jaman masih kerja kantoran, saya cuma tahu pake komputer untuk ngetik dan bikin-bikin laporan. Begitu ketemu masalah sedikit langsung teriak panggil bagian IT.

Setelah menikah dan mendapati suami saya adalah MacGyver jadi-jadian, saya sering pusing sendiri ketika mau memakai komputer. Soalnya penampakan komputer di rumah itu kira-kira seperti ini :

Nggak pake casing, isinya bisa ditukar-tukar sesuai kebutuhan saat itu.

Sering ketika saya sudah menghidupkan komputer ternyata harddisk yang nyantol bukan yang isinya punya saya. Atau lebih parah lagi, segala kabel nggak ada di tempatnya gara-gara habis dipinjem suami buat kerjaan lain. Kalau sudah begitu saya pasti teriak-teriak minta dipasangin.

Sekali dua kali sih suami bantuin dengan senang hati. Lama-lama dia suruh saya belajar bongkar pasang sendiri. “Gampang kok tinggal tancep-tancep aja…”

“Nanti salah colok terus rusak….,” saya juga berdalih begitu dulu.

Akhirnya suami menjelaskan satu-satu, kabel ini untuk apa, yang ini harus dicolok kemana, yang itu nyambungnya kemana. Pokoknya dia bilang kuncinya nggak usah takut, nggak usah menganggap komputer itu barang yang sangat rawan rusak. Nggak ada kemungkinan salah colok karena nggak ada colokan yang sama untuk tiap keperluan. Jadi orang yang ngaku paling gaptek sekalipun nggak akan deh salah nyolokin kabel monitor ke port untuk printer misalnya

Bangganya bukan main emak gaptek ini ketika akhirnya bisa bongkar pasang sendiri.

Habis itu suami ngajarin untuk setup bios dan hal-hal yang berurusan dengan software. Kuncinya masih sama, nggak usah takut. Kalaupun sampai ada kesalahan fatal, harddisk masih bisa diformat ulang dan diinstall lagi OSnya. Kenapa dia suruh saya ngoprek, karena dia tahu saya paling males kalo disuruh belajar dari buku. Saya lebih suka praktek langsung.

Waktu saya memutuskan untuk membantu pekerjaannya di bidang software, dia juga memberikan satu program jadi buatannya untuk saya acak-acak sampai akhirnya saya bisa membuat sendiri sebuah program aplikasi untuk minimarket sebagai project pertama saya. Itu tahun 98, dan sampai sekarang program itu masih berjalan mulus di sebuah minimarket di Ciawi. Padahal kalau saya buka lagi “jeroannya” sekarang, saya beneran malu sendiri saking berantakannya… Uyuhan we itu program bisa jalan juga…. hihihii…

Kenapa tiba-tiba saya ingin berbagi pengalaman ini…. Karena kemarin ketika muncul berita penutupan fitur blog Multiply, saya melihat begitu banyak emak-emak yang berteriak-teriak panik karena nggak tahu gimana harus menyelamatkan isi MPnya. Ada juga yang sudah buka lapak di WP masih tetap bilang nggak ngerti gimana caranya mempercantik tampilan, pasang foto, bikin ini bikin itu dll. Alasannya sama : Saya Gaptek……!!!

Maka melalui postingan ini saya ingin menyemangati para emak yang merasa diri gaptekers…. nggak usah takut mencoba, nggak usah takut ngoprek…. Lebih lagi nggak usah takut salah, karena justru dari kesalahan itu nantinya kita bisa jadi pinter. Udah banyak kan yang bikin tutorial bagaimana cara menyelamatkan isi MP kita? Kenapa nggak dicoba…

Saya sendiri baru berhasil memindahkan isi MP saya ke WP setelah 2 kali mencoba pakai toolsnya mas Febi… (Semoga Tuhan membalas berlipat-lipat kebaikan hatinya). Setelah itu saya menghabiskan waktu hampir 3 hari buat ngoprek WP sampai mendapat tampilan yang sesuai dengan keinginan… (sempat pake acara diomelin suami lagi, karena terlalu banyak menghabiskan waktu di depan laptop…).

Terakhir, saya ingin bercerita tentang salah satu customer saya. Seorang pengusaha toko umur sekitar 50-an yang bertahun-tahun jualan bermodal sipoa doang. Maklum nggak pernah sekolah tinggi. Waktu pertama kali dia ingin mengembangkan usahanya dan memakai komputer sebagai alat bantu, suami saya mengajarnya benar-benar dari nol. Ngomong aja salah-salah. Password katanya fasfut, error dia bilang elor, server ketuker dengan serven (dan itu masih nggak berubah sampai sekarang). Tapi kemauan belajarnya tinggi.
Sampai akhirnya sekarang ini dia bukan hanya mahir mengoperasikan programnya tapi bisa otak-atik sendiri database bahkan sampai “serven“nya kalo lagi ada “elor“.

Jadi, masih merasa diri gaptek????

Advertisements

Comments on: "Toloooong…. saya gaptek…..!!" (22)

  1. Halah, jagoan euy! Eh, salah ya, babonan ketang……… suuuuiiiitttt……. suuuuiiiiiitttt!!
    Saya mah tetep we ema-ema gaptek. 😦

  2. cik novi keren euuuy!! WP nya dah cantik gini.. punya saya masih berantakan…daaan baru sekali posting daoangan

  3. aahahahaha…
    Novi ceritanya lucu.
    awas jangan salah elor dengan telor, ntar masuk penggorengan.

    Mengenai gaptek, bener banget. Kalau enggak kepepet enggak akan belajar.
    Kapan hari diskusi sama temen MPer yang utak2 tampilan album foto di WP. Istilahnya gallery. Mumet setengah modyar mencari satu permasalahan. sampe berjam jam nggak ngerti salahnya dimana. Padahal udah baca tutorialnya segala. Setelah dicoba ini itu, pada akhirnya ketemu permasalahannya.

    Emang bener, harus berani mencoba

    • Kadang baca tutorial aja nggak cukup ya. Tetep harus sambil dioprek sendiri.
      Dan hasil coba-coba mbak Evi itu sekarang bikin album fotonya jadi enak dilihat….

  4. iiihh beneran deh, keren abizzz. aku masih sering ngerasa gaptek lho, emang!!
    dikit2 tanya IT, ada masalah dirumah, telpon IT. untung teman2 IT pada baik2 semua.

    sekali lagi hebat deh, ngerti bahasa program dunk…

    • Intinya bukan bisa atau enggak tapi mau atau enggak, Mbak.
      Gaptek itu bukan penyakit yang nggak bisa sembuh. Buktinya si engko pemilik toko yang saya ceritain itu,,,

  5. nyodorin pc dan laptop yang ancur diacak-acak sama fay. 😀

  6. hahahaha… ci nov keren…. yoi, resepnya jangan takut, paling2 elor doank…

  7. Wiih.. salut itu sama si engkoh yg buka toko dari mulai gaptek sampe sukses..
    urusan hardware saya mah hoream .. males belajar na 🙂

  8. I loved this post
    Hebaatt!! kadang2 banyak ibu2 yang menyerah dulu sebelum belajar. Padahal kalo mau belajar semua juga bisa lhooo

  9. aku gaptek.__. Soalnya aku ga pernah kotak katik komputer, aku ga punya komputer dirumah. Pengen minta dia ajarin sama temen tapi takut dan malu.____.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: