Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Cantik buat siapa?

Pernah baca di satu buku, katanya seorang istri sebaiknya selalu tampil cantik di depan suaminya, termasuk di rumah. Kecantikan itu seharusnya untuk dinikmati suami. Jadi kalau ada seorang istri hanya berdandan ketika akan keluar rumah, sama saja kecantikannya ditujukan untuk dinikmati orang lain.

Dulu… duluuuuu banget waktu baru menikah, aku masih menyimpan idealisme seperti itu. Bangun tidur, mandi dan terus berdandan. Pakai bedak, pakai lipstik, terus pakai baju rapi sepanjang hari. Tidur malam pakai lingerie yang seksi-seksi.
Apalagi suamiku kerjanya di rumah. Sewaktu-waktu bisa ada tamu yang berurusan dengan pekerjaan. Jadi aku nggak malu-maluin kalau keliatan sama tamu itu.
Suamiku menanggapi usahaku dengan biasa-biasa saja.


Setelah punya anak satu, aku mulai kerepotan harus pakai rok di rumah. Jadi seragamku beralih ke celana rok. Mandi dan dandannya jadi agak siang setelah selesai mengurus tetek bengek anak. Rambut panjangku dipotong pendek banget supaya nggak ribet.
Masa itu aku punya ART jadi nggak terlalu banyak menangani urusan dapur dan rumah tangga.
Suamiku juga tidak berkomentar dengan perubahanku.


Tambah anak kedua, dan aku memutuskan berhenti memakai tenaga ART. Seragam rumahku masih celana rok atau celana selutut, tapi sekarang jadi suka pake kaos longgar bukan kemeja. Apalagi potongan badan makin melar.
Lipstik dan bedak terlupakan kecuali kalau mau pergi keluar rumah. Minyak wangi jadi irit karena jarang dipake.
Repot kan berdandan dan berwangi-wangi terus kudu masak. Baunya bercampur-campur sama bawang, terasi segala jadi nggak karuan.
Suamiku tetap nggak berkomentar.


Akhirnya punya tiga anak. Dan aku kadang sudah lupa gimana rasanya berdandan. Bahkan ketika mau pergi rasanya ribet banget karena harus nyiapin ini itu keperluan anak-anak. Cukup oles lipstik dikit, bedak dikit, ambil baju paling simpel… udah deh. Boro-boro kayak dulu kepikir nyocokin baju sama accesories, sepatu, tas dll. Patokanku asal masih kelihatan pantes dan nggak malu-maluin aja.
Kalo di rumah, jangan ngomong deh. Seragam the best sekarang ya kaos atau daster batik sepanjang hari. Kadang kaos bolong masih dipake karena adem. Apalagi kalo mau nyetrika…. xixixi…
Pake lingerie malem-malem? Boro-boro…… Pan udah lama aku pisah ranjang sama dia. Aku tidur sama Daniel dan dia sama Debi.
Tapi biarpun pisah kamar, kalau lagi ada maunya kan masih bisa saling merayap, atau janjian ketemu di kamar belakang….



Dan suamiku nggak pernah mempermasalahkan semua itu
Buat dia seperti apapun penampilanku, katanya tetap cantik……. uhuuuuyyyy!
Bahkan waktu aku keringetan di dapur atau lagi kotor habis bersih-bersih rumah, dia masih aja suka meluk-meluk.
Dia cuma protes kalo aku pake baju yang terlalu pendek atau terlalu terbuka. Katanya nggak rela ‘kepunyaannya’ harus dibagi sama orang lain.

Jadi masalah cantik atau nyaman, jujur aja sekarang aku pilih nyaman.
Cantik itu untuk siapa? Ya tetap buat babeh dong. Kalo aku masih berusaha berdandan waktu mau bepergian, itu karena aku menghargai babeh. Kasian dia kalo diliat orang istrinya kok dekil, gendut, nggak terawat.
Kalo menuruti keinginanku sih, maunya kemana-mana juga tetep pake kaos bolong yang adem itu….. Bandung kan sekarang panas banget, mana si Utun nggak ada ACnya….

Gimana denganmu temans???



Advertisements

Comments on: "Cantik buat siapa?" (42)

  1. bener tuh yang penting sudah nyaman.. kalu kita nyaman pada diri udah percaya sama pasangan.. tapi eh suami ga mau kalu ku belom mandi loh..

  2. tintin1868 said: suami ga mau kalu ku belom mandi loh..

    Hihihi… suamiku mandinya lebih males. Jadi nggak pernah protes aku udah mandi atau belum.

  3. buatku penampilan bukan no. 1 atau no. 2soale no. 1 nyaman dan PDno. 2 sopan soal cantik ga cantik relatif deh

  4. wakwakwakkkk saling merayap… udah kayak patroli gerilya azaaaaa mb noviiii

  5. Mba Lala,Tergantung suaminya pingin kayak gimana.Ada juga suami yg emang senang liat istrinya dandan.Kalo yg model cuek kayak suamiku biasanya malah bete kalo istrinya terlalu ngurusi penampilan.Kemarin aja waktu aku pingin diet, dia malah bilang buat apa. Enakan gemuk bisa dijadiin guling…Halahh!

  6. m.novi, ikutan lomba foto dong yang ini.. bikin senyum..

  7. kalo paton kayaknya malah geuleuh kalo aku dandan maksimal… malah gamau deket2 gamau cium hicks… jadi ya udah deh oles2 lipgloss aja sama bedak bayi beres… xixixix bentuk badan? yah namanya habis melahirkan dan masih diharapkan untuk bisa hamil secepatnya, jadi cuek aza xixixixx…

  8. Nah lho………. mulai ada cacing kayaknya di rumah cikpie, buktinya kalau perlu ada yang saling merayap. “-D

  9. srisariningdiyah said: wakwakwakkkk saling merayap… udah kayak patroli gerilya azaaaaa mb noviiii

    Yaaaa… gitu deehh… bergerilya kalo anak-anak dah tidur… hihihi*blushing

  10. tintin1868 said: m.novi, ikutan lomba foto dong yang ini.. bikin senyum..

    Kepingin ikut juga sih. Masih bongkar-bongkar album nyari yang paling ‘senyum’

  11. srisariningdiyah said: kalo paton kayaknya malah geuleuh kalo aku dandan maksimal… malah gamau deket2 gamau cium hicks… jadi ya udah deh oles2 lipgloss aja sama bedak bayi beres… xixixix bentuk badan? yah namanya habis melahirkan dan masih diharapkan untuk bisa hamil secepatnya, jadi cuek aza xixixixx…

    Yang penting kan suami senang kitanya juga nyaman ya, Mbak.Tapi beruntung juga suamiku nggak rewel soal penampilan ini. Mau merayap ya merayap aja nggak harus pake wangi dulu… hihihh

  12. drackpack said: kalau lagi ada maunya kan masih bisa saling merayap, atau janjian ketemu di kamar belakang….

    oh, si babeh teh sejenis cicak ya? wkwkwkwk

  13. bundel said: Nah lho………. mulai ada cacing kayaknya di rumah cikpie, buktinya kalau perlu ada yang saling merayap. “-D

    *blushing lagi deh…Hasil merayapnya ya si Daniel itu, Bund…

  14. abonenak said: oh, si babeh teh sejenis cicak ya? wkwkwkwk

    Ih, kunaon semua teh jadi fokusnya sama yang merayap-rayap….Tadi cacing, ayeuna cicak…. hehehe…Cucunguk jigana mah Teh…. da aya kumisan babeh mah

  15. waduuh.. aku tidak se idealis itu hehe 🙂

  16. Wkwk obrolan ibuk-ibuk.. Nyimak aja deh 😀

  17. drackpack said: Kemarin aja waktu aku pingin diet, dia malah bilang buat apa. Enakan gemuk bisa dijadiin guling…

    hahahaha, beruntunglah mbak Novi yang punya suami bisa terima istri apa adalnya kebanyakan istri suami pengennya istri tampil cantik dan ini yang bikin para ibu2 sibuk mengkonsumsi obat diet atau melakukan perawatan kecantikan yang kadang budgetnya muahal.xixixi jempol dah untuk suaminya mbak Novi 😀

  18. rembulanku said: kebanyakan istri suami pengennya istri tampil cantik dan ini yang bikin para ibu2 sibuk mengkonsumsi obat diet atau melakukan perawatan kecantikan yang kadang budgetnya muahal.

    sebenarnya ada banyak suami yg ga musingin penampilan istri, terima apa adanya, kalo ada istri2 yg sibuk berdiet, kadang2 bukan suaminya yg protes, tapi istri yg ga merasa nyaman dg dirinya2, pengen langsing lagi, kadang2 karna malu dg teman2nya

  19. hahha, samaaaaadulu awal2 masih rapi n wangi, sekarang boro2lah mau dandan n merawat diri, mau pergi aja udah diuber2, anak2 kadang suka bawel “bund, ayo cepetan”, die kagak tahu sebelom pergi bundanya kudu beres2 ina inu dulu memastikan semua sebelum brangkatnah soal di rumah, kog ya sama, aku pernah ngetes, rapi n wangi di rumah, eh malah ga disentuh tuh seharian, giliran aku cuma dasteran, kadang belom mandi atau sibuk di dapur ngerjain sesuatu, tetep juga dipeluk2, dicolek2 *uppsssSoal badan, suamiku malah keknya lebih seneng istrinya “berisi”, secara maminya (mertua), gemuk, jadi buat dia ga masalah punya istri gemuk, mungkin malah enak dipegangnya, empuk, tapi aku sendiri yg ga nyaman kalo gemukan dikit, jadi selalu menjaga berat badan, kadang suka malas makan, hahaha

  20. Hihihi, itu bayangin kondangan pake kaos oblong :DTapi enak yah make kaos yang udah juelekkk banget. AdemmmmmSuaminya Ceuceu teh baik pisan, nggak banyak komplain 🙂

  21. Kalau aku mau nggak mau harus rapi, Nov, gimana nggak rapi, lha begitu bangun pagi, setelah nyiap’in sarapan para pasukan, kudu nganter’in/jemput si Hugo atau sore kudu jemput si Yves ke sekolah. Dan karena terbiasa harus rapi, wikenpun jadi kebawa pula, karena kalau udah pakai celana pendek atau baju gedomboran, bawaannya jadi males….,padahal masih harus belanja, hadew….repotnya jadi mak-mak :))

  22. ini suamiku gak suka klo aku dandan.. dia senang klo aku tampil polos aza ;)ehh sama juga si pap gak suka liat aku pakai pakaian agak terbuka di luar rumah… gak rela berbagi. wkwkwkwkwkpakaian kebesaran klo di rumah aku lebih suka kaos oblong sama celana pendek selutut.. lebih nyaman deh.

  23. hahaha suamiku ya klo aku dandan agak beda ajaudah dikomentarin deh “mau ngelenong dimana, neng?dan saya manyun 😀

  24. Ah Mbak Arni sama aja nih, kalau aku mulai dandan di rumah, si babeh dan anak2 langsung nanya “mau kemana”… jd di rumah mah cukup bedakan dan lipstikan dikit deee

  25. sy lbh setuju klo cantik itu sbrnya utk diri sendri bkn utk org lain even suami, klo suami akhirnya ikut menikmati krn kita cantik, anggap aja itu bonus. krn bagi saya inner beauty is important, dan kecantikan wanita tdk 100% bisa menjamin pria tetap setia. krn ada suami yg istrinya udah dandan mati2an/tjanteknya ajubilah ms bisa selingkuh juga 😀

  26. makhayr said: waduuh.. aku tidak se idealis itu hehe 🙂

    Idealisnya saya itu udah lewat lima belas tahun yang lalu, namanya juga waktu itu masih penganten baru…… hehehe..

  27. li4h said: Wkwk obrolan ibuk-ibuk.. Nyimak aja deh 😀

    Silakan….*sediain cireng buat cemilan

  28. rembulanku said: beruntunglah mbak Novi yang punya suami bisa terima istri apa adalnya

    Babeh bisa melembung idungnya kalo baca komen Mba Lala.Kalo dibilang terima apa adanya ya nggak juga sih. Tuntutannya banyak lho… cuma memang bukan soal penampilan.

  29. bunda2f said: sebenarnya ada banyak suami yg ga musingin penampilan istri, terima apa adanya,kalo ada istri2 yg sibuk berdiet, kadang2 bukan suaminya yg protes, tapi istri yg ga merasa nyaman dg dirinya2, pengen langsing lagi, kadang2 karna malu dg teman2nya

    *ngacung malu-malu.itu saya, Mbak…. hihihi

  30. bunda2f said: aku pernah ngetes, rapi n wangi di rumah, eh malah ga disentuh tuh seharian, giliran aku cuma dasteran, kadang belom mandi atau sibuk di dapur ngerjain sesuatu, tetep juga dipeluk2, dicolek2 *uppsss

    Iya sama.Mungkin memang para emak yang lagi keringetan ngerjain pekerjaan rumah tangga itu kelihatan lebih cantik karena memancar aura keibuannya… (jyah, bahasanya…!)

  31. anazkia said: Hihihi, itu bayangin kondangan pake kaos oblong :DTapi enak yah make kaos yang udah juelekkk banget. AdemmmmmSuaminya Ceuceu teh baik pisan, nggak banyak komplain 🙂

    Itu cuma keinginan aja, Naz. Mana berani beneran pergi pake kaos bolong.Suamiku nggak komplain masalah penampilan, tapi banyak komplain masalah lain. Terutama urusan makanan. Rewel banget dia kalau soal ini.Dia juga menuntut suasana di rumah selalu mendukung buat dia kerja, karena kerjanya kan di rumah. Kalau anak-anak berantem, pasti emaknya deh yang diprotes habis.Jadi, suami yang “baik pisan” itu mungkin cuma ada di buku novel, Naz…

  32. nonragil said: Kalau aku mau nggak mau harus rapi, Nov, gimana nggak rapi, lha begitu bangun pagi, setelah nyiap’in sarapan para pasukan, kudu nganter’in/jemput si Hugo atau sore kudu jemput si Yves ke sekolah. Dan karena terbiasa harus rapi, wikenpun jadi kebawa pula, karena kalau udah pakai celana pendek atau baju gedomboran, bawaannya jadi males….,padahal masih harus belanja, hadew….repotnya jadi mak-mak :))

    Aku sih jarang banget pergi, Mbak. Anak-anak sekolah pulang pergi sendiri. Semsem naik sepeda, Debi pakai mobil antar jemput.Paling aku kalo pagi ke pasar, itu juga masih deket rumah.Tapi kebiasaan pake baju asal adem di rumah ini pernah bikin aku malu. Sekali waktu ada panggilan dari sekolah karena Semsem berantem. Aku yang kaget langsung aja berangkat naik becak dengan terburu-buru. Nyampe sekolah baru sadar, aku pake sendal jepit dan kaos butut (untungnya bukan yang bolong).Mau pulang lagi kagok, ya udah aku ketemu Bu Guru sambil agak-agak malu gitu…Tapi itu ternyata nggak bikin aku kapok pake baju asal adem di rumah… hahaha

  33. sicantikdysca said: ehh sama juga si pap gak suka liat aku pakai pakaian agak terbuka di luar rumah… gak rela berbagi. wkwkwkwkwk

    Iya, kalo soal ini babeh perhatiin banget. Makanya kalo aku pake rok, selalu sebetis panjangnya. Nggak pernah pake baju tanpa lengan atau yang bukaan lehernya rendah.Tapi aku sendiri memang nggak suka sih kalau lihat perempuan terlalu terbuka pakaiannya. Atasnya diturunin, bawahnya dinaikin. Kesannya miskin banget nggak bisa beli bahan… hehehe…

  34. itsmearni said: hahaha suamiku ya klo aku dandan agak beda ajaudah dikomentarin deh “mau ngelenong dimana, neng?dan saya manyun 😀

    Anak-anak tuh yang suka ribut. Kalo liat aku pake baju rapi dikit, bukan yang biasa dipake di rumah, langsung pada tanya, “Mamah mau kemana?”Dibilang nggak kemana-mana, nggak percaya. Apalagi Daniel. Ngintil terus takut ditinggal. Padahal kadang-kadang emaknya pingin dong cakepan dikit. Namanya juga masih perempuan.

  35. ibuseno said: Ah Mbak Arni sama aja nih, kalau aku mulai dandan di rumah, si babeh dan anak2 langsung nanya “mau kemana”… jd di rumah mah cukup bedakan dan lipstikan dikit deee

    Tuh kan samaa…Mending, masih ada lipstiknya, Teh…Anak-anak nggak mau dideketin kalo aku lagi pake lipstik. Katanya nanti kena baju atau kena muka…. Deuuuhhh

  36. imeel said: sy lbh setuju klo cantik itu sbrnya utk diri sendri bkn utk org lain even suami, klo suami akhirnya ikut menikmati krn kita cantik, anggap aja itu bonus. krn bagi saya inner beauty is important, dan kecantikan wanita tdk 100% bisa menjamin pria tetap setia. krn ada suami yg istrinya udah dandan mati2an/tjanteknya ajubilah ms bisa selingkuh juga 😀

    Jadi, kalau di rumah Mbak Imel sukanya tampil cantik dan rapi atau lebih pilih “baju kebesaran” yang adem…?

  37. Mbak. kalau ke kamar belakang itu janjian buat apa yach mbak? hi..hi…iseng.com

  38. drackpack said: Jadi, kalau di rumah Mbak Imel sukanya tampil cantik dan rapi atau lebih pilih “baju kebesaran” yang adem…?

    pastinya baju nasional kita bersama :))

  39. lehistoire said: Mbak. kalau ke kamar belakang itu janjian buat apa yach mbak? hi..hi…iseng.com

    Makan cireng, Von…..wakakakakakaaak

  40. imeel said: pastinya baju nasional kita bersama :))

    Hehehehee… ternyata semua memang satu nusa satu bangsa dengan baju nasional yang sama pula…..

  41. Xixixi..ngikik baca istilah merayap :pBisa tolong dijelaskannnnn

  42. Wah…asyik punya suami kayak gitu.Kitanya gak terbebani buat tampil cantik dan kitanya gak perlu maksain diri buat jadi orang lain.
    Saya paling males banget sama cowok yang suka Pamerin Pacarnya yang modis dan cantik ke teman2nya-Pengalaman waktu masih lajang-.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: