Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Habis jalan pagi di taman unyil seperti biasa, aku minta babeh mampir sebentar di minimarket buat beli beberapa keperluan dapur.
Pas aku masuk, aku lihat para pegawai, kasir dan si ibu pemilik minimarket lagi heboh, mondar mandir kesana kemari. Ada suara anak kecil menangis kencang.

Rupanya ada seorang anak kecil (umurnya kira-kira 3 tahun) tertimpa rak tempat menggantungkan mainan-mainan. Nggak sampe terluka sih. Anak itu menangis mungkin cuma kaget. Dan ibunya lagi sibuk menenangkan dengan memberi macam-macam kue.
Setelah anaknya reda menangis, si ibu langsung membayar belanjaan di kasir terus pergi dengan terburu-buru.

Begitu si ibu keluar, langsung deh semua karyawan di situ plus ibu pemiliknya membicarakan kejadian barusan. Kata seorang karyawan, si ibu itu kalau datang belanja memang suka membiarkan anaknya berkeliaran tanpa diawasi. Anaknya nakal lagi, suka mawur-mawurin beras, pernah mecahin telor, bikin berjatuhan barang jualan di rak. Dan terparah hari ini, satu rak mainan sampe tumpah semua.
Sejauh itu ibunya nggak pernah melarang-larang apalagi sampe memarahi.

Pernah katanya salah satu karyawan menegur waktu anak itu memainkan tumpukan tabung gas 3kg, ibunya kelihatan nggak senang dan kemudian ikut mengomeli anaknya tapi dengan nada nyungkun (duh, bahasa indonesianya apa yah….). Padahal karyawan itu maksudnya baik. Dari pada si anak ketimpa tumpukan tabung gas.

Ibu pemilik minimarket bilang, “Anak itu kan bisa diajarin. Dikasih pengertian kalo itu bahaya. Untung rak mainan itu ringan. Coba kalo rak yang lebih besar yang rubuh, pan dia celaka jadinya.”

Iya sih… bahaya buat anak-anak bisa terjadi dimana saja.
Namanya anak-anak memang suka mengeksplorasi. Tapi kan bisa diarahkan, bisa diberi pengertian apa yang berbahaya dan apa yang tidak.

Anakku tiga, tapi aku rasanya nggak pernah repot kalau membawa mereka kemana-mana, bahkan waktu masih kecil.
Mulai dari Semsem kecil, terus Debi dan sekarang Daniel, aku suka membawa mereka kalau kebetulan harus kerja ke pabrik atau ke toko orang. Dan nggak pernah ada masalah.
Bahkan customer yang awalnya suka nyureng waktu ngeliat aku bawa anak, akhirnya malah seneng dan suka ngasih makanan atau coklat buat mereka.

Pergi ke mall atau supermarket, anak-anak juga sudah tahu bahwa mereka nggak boleh berada dekat eskalator tanpa pengawasan orang tua. Nggak boleh berlari-larian karena resikonya nanti memecahkan barang.
Kalau di rumah, mereka juga mengerti nggak boleh menggerataki barang-barang papah. Padahal yang namanya barang papah itu tersebar dimana-mana dan bisa tergeletak di mana saja. Tapi sampai saat ini puji Tuhan, nggak pernah ada kejadian kecelakaan karena anak-anak selalu nurut.

Masih ada banyak aturan yang aku buat.
Terkesan banyak melarang dan membatasi gerak anak?
Aku memang nggak termasuk ibu yang permisif, yang nggak suka melarang-larang anak, yang anti bilang ‘jangan’, atau nggak suka memarahi.
Kalau perlu marah ya aku marah saja. Mereka juga tahu bahwa mamah marah nggak berarti mamah nggak sayang.
Menghukum pelanggaran kalau perlu juga aku lakukan. Karena buatku antara kasih sayang dan disiplin itu tetap harus berimbang.

Aku berusaha memberi mereka pengertian bahwa ada hal-hal tertentu yang bisa mendatangkan bahaya buat mereka.
Caranya dengan sering mengajak mereka ngobrol. Sebelum tidur, sambil makan, di mobil waktu mau bepergian.
Dengan obrolan ringan disertai menjawab berbagai pertanyaan mereka, aku memberi batasan-batasan mana yang boleh dan mana yang tidak.
Dan siapa bilang anak itu nggak bisa mengerti.
Kadang-kadang lupa, tapi kalau diingatkan berkali-kali (termasuk dengan hukuman) lama-lama akan tertanam juga.

Makanya aku harus mengaku bahwa sejak punya anak tingkat kebawelanku bertambah entah sampai berapa lipat.
Tapi berkat kebawelan ini, aku nggak pernah dipermalukan oleh tingkah anak-anak di luar rumah.
Malah mereka suka berkomentar “Malu-maluin ya, Mah” kalau kebetulan melihat seorang anak kecil bertingkah tidak terkendali di tempat umum.

Balik ke insiden di minimarket tadi, untungnya setelah diperiksa nggak ada mainan-mainan itu yang rusak atau pecah. Kalau nggak, kasian si ibu pemiliknya harus menanggung rugi. Soalnya yang punya anak tadi pergi begitu aja tanpa basa-basi.


Ctt : Gambar burung bawelnya nyomot di gugel

Advertisements

Comments on: "Bawel itu terkadang perlu" (22)

  1. hihih sejak jadi ibu tingkat kebawelan perempuan meningkat ya cisaya pun begitu,aslinya pendiam, tapi ngerasa sekarang bawel bangetkadang2 ngomel sendiri “kog aku bawel banget ya, pengennya diam aja, tapi ga bisa euuy”

  2. hihihiiii… ehh sama cie aku jg skrg bawel bangeeet. Pdhl dulu sebal sama mama yg cerewet ini-itu ehh gak taunya aku juga begitu 😀

  3. iya teh, jd terjwb sdh kenapa wanita makin tuwir makin bawel, krn pemicunya spt sharing diatas…tpi bawel is important to balance life goes properly..*halah sok inggriss..kekekek*

  4. drackpack said: Makanya aku harus mengaku bahwa sejak punya anak tingkat kebawelanku bertambah entah sampai berapa lipat.Tapi berkat kebawelan ini, aku nggak pernah dipermalukan oleh tingkah anak-anak di luar rumah.

    Ikut nyimak ya ……trims.

  5. buset yang emak yang punya anak ga basabasi pergi gitu saja? ga minta maaf ato apa gitu?iya sih mbak, anak2 bisa diatur dan ditanamkan pengertian.. selama ini juga gitu sama ponakan, ga ada yang macam2.. penurut semua.. kalu ke mal juga dikasih tahu jangan deket2 eskalator tanpa ditemani orang dewasa.. apalagi gelatakin supermarket.. kayanya semua anak2 kan suka explorasi, teteplah diawasi orangtuanya.. anak begitu karena orangtuanya begitu kali ya..

  6. bunda2f said: hihih sejak jadi ibu tingkat kebawelan perempuan meningkat ya cisaya pun begitu,aslinya pendiam, tapi ngerasa sekarang bawel bangetkadang2 ngomel sendiri “kog aku bawel banget ya, pengennya diam aja, tapi ga bisa euuy”

    Bukan cuma lebih bawel, Mbak. Kata mamaku, suaraku katanya sekarang lebih keras. Mungkin karena sering neriakin anak-anak ya…. hihihi

  7. sicantikdysca said: hihihiiii… ehh sama cie aku jg skrg bawel bangeeet. Pdhl dulu sebal sama mama yg cerewet ini-itu ehh gak taunya aku juga begitu 😀

    Tossss sesama emak bawel….

  8. imeel said: jd terjwb sdh kenapa wanita makin tuwir makin bawel,

    Katanya sih karena sering nyerewetin anak waktu kecil ya. Yang jadi masalah sesudah anaknya gede, itu mulut emak ibarat sekrup udah kadung loncer, jadi bawelnya nggak bisa ilang lagi… xixixi

  9. rasikiniin said: Ikut nyimak ya ……trims.

    dadah dadah sama Kang Ikin.

  10. tintin1868 said: buset yang emak yang punya anak ga basabasi pergi gitu saja? ga minta maaf ato apa gitu?iya sih mbak, anak2 bisa diatur dan ditanamkan pengertian.. selama ini juga gitu sama ponakan, ga ada yang macam2.. penurut semua.. kalu ke mal juga dikasih tahu jangan deket2 eskalator tanpa ditemani orang dewasa.. apalagi gelatakin supermarket.. kayanya semua anak2 kan suka explorasi, teteplah diawasi orangtuanya.. anak begitu karena orangtuanya begitu kali ya..

    Tu dia, Mbak. Kok dia nggak mikir ya, gimana kalo ada yang rusak. Basa-basi tanya kek….Kalo si ibu yang punya sih memang orangnya baik banget. Coba kalo yang punya orang lain, mungkin udah jadi ribut tuh.

  11. drackpack said: Tu dia, Mbak. Kok dia nggak mikir ya, gimana kalo ada yang rusak. Basa-basi tanya kek….Kalo si ibu yang punya sih memang orangnya baik banget. Coba kalo yang punya orang lain, mungkin udah jadi ribut tuh.

    jadi emak emang harus bawel.. tinggal arahkan anaknya saja..si ibu yang punya supermarket sabar ya.. semoga rejeki banyak..

  12. tintin1868 said: jadi emak emang harus bawel.. tinggal arahkan anaknya saja..si ibu yang punya supermarket sabar ya.. semoga rejeki banyak..

    Bawel buat kebaikan anak boleh ya…..*membela diriIya si ibu baik dan ramah banget. Makanya aku langganan belanja di situ. Padahal minimarketnya deketan sama Griya yang lebih besar dan lengkap.Biasanya aku baru lari ke Griya kalau barang yang aku cari nggak ada di situ.

  13. drackpack said: Bawel buat kebaikan anak boleh ya…..*membela diri

    ini bukan membela diri mbak.. tapi wajib banget.. ngebawelin anak buat kebaikan bersama..

  14. Itu anak hiperaktif atau gimana ya? Untung anak-anak saya termasuk anak penurut dan anteng kayak anak-anak cikpie.

  15. tintin1868 said: ini bukan membela diri mbak.. tapi wajib banget.. ngebawelin anak buat kebaikan bersama..

    Sip!

  16. bundel said: Itu anak hiperaktif atau gimana ya? Untung anak-anak saya termasuk anak penurut dan anteng kayak anak-anak cikpie.

    Nggak ngerti, Bund.Tapi kalo dengerin cerita mereka yang di minimarket itu sih kayaknya ibunya memang suka melakukan pembiaran.Daniel juga kalau saya ajak ke situ memang paling suka liat-liat mainan di rak itu. Tapi ya dalam pengawasan saya. Anak itu katanya sih jalan-jalan sendirian ke situ sementara ibunya ada di bagian lain, sibuk sendiri sama belanjaan.

  17. karena ga punya anak, jadi kalo aku sih bawal aja sama rekan kerjahehehe, emang bawel itu sangat perlu tapi jangan sampai over apalagi keseringanntar bisa disemprot balik sama yang dibawelin hehehehehe

  18. sering saya menemukn orang tua yang gak peduli dengan kenakalan anaknya. suka jengkel saya. hehehe duh, harusnya saya punya banyak persediaan toleransi ya?

  19. rembulanku said: karena ga punya anak, jadi kalo aku sih bawal aja sama rekan kerjahehehe, emang bawel itu sangat perlu tapi jangan sampai over apalagi keseringanntar bisa disemprot balik sama yang dibawelin hehehehehe

    Kalo bawel sama anak sih aman, Mbak… mana berani mereka balik nyemprot… hehehe

  20. abonenak said: sering saya menemukn orang tua yang gak peduli dengan kenakalan anaknya. suka jengkel saya. hehehe duh, harusnya saya punya banyak persediaan toleransi ya?

    Jengkel sama orangtuanya sih bukan sama anaknya, Teh…Masa diem aja liat anak bikin keonaran. Biarpun masih balita tapi kan bisa diajarin.

  21. biasanya mennghukum anak dgn apa say klo boleh berbagi ? thx

  22. makhayr said: biasanya mennghukum anak dgn apa say klo boleh berbagi ? thx

    Paling sering sih saya menghukum mereka karena berantem, saling pukul dan nggak mau disuruh minta maaf.Kalau berantemnya gara-gara rebutan mainan, ya saya sita mainannya untuk sementara waktu. Atau bisa juga dihukum nggak boleh main game komputer beberapa hari (ini biasanya yang paling ampuh), atau nggak boleh nonton film kartun kesukaannya, atau membatalkan acara main keluar yang udah direncanakan.Tapi kalo udah dihukum biasanya saya peluk-peluk lagi, biar mereka tahu bahwa mamah tetap sayang biarpun mereka nakal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: