Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Pulang sekolah anak-anak bawa masing-masing selembar kertas yang begitu dibaca langsung bikin mood-nya si mamah drop. Apa lagi kalau bukan daftar buku yang harus dibeli untuk tahun ajaran baru nanti.
Padahal sih udah tau dan udah terbiasa juga kalau awal tahun ajaran sama dengan duit menggelontor untuk macam-macam keperluan sekolah. Cuma agak kaget karena tahun ini kok begitu cepat udah diminta. Padahal UAS aja baru selesai hari Rabu besok. Pembagian rapot baru pertengahan bulan nanti. Belum jelas naik kelas apa tidak kok sudah disuruh beli buku yang tanggal terakhir pelunasannya adalah Sabtu ini.

Jadi keinget lagi uang masuk TK Daniel plus uang seragamnya yang belum dibayar lunas.
Terus bulan September/Oktober nanti pastinya udah harus siap-siap daftarin Semsem ke SMU. Meskipun lulusnya masih tahun depan, tapi pendaftaran biasanya sudah mulai dibuka bulan-bulan itu.
Masih berharap Semsem bisa dapat beasiswa lagi seperti waktu masuk SMP kemarin. Nilai-nilainya selama ini sih menurutku cukup bagus.
Kalau nggak, babehnya kudu nyiapin entah berapa jeti buat daftar ke SMU.
*lirik saldo buku tabungan
*menghela nafas

Kuatir? Jujur saja ada. Dan aku rasa itu manusiawi.
Jadi inget lagi kemarin pagi sempet ngobrol sama seorang tetangga di pasar mini sambil belanja. Si Ibu yang sebetulnya menurutku termasuk golongan cukup berada itu mengaku pusing dengan harga-harga yang terus melonjak. Katanya uang gaji nggak cukup lagi buat memenuhi segala keperluan, apalagi biaya sekolah anak-anak yang minta ampun.
Lha kalo Ibu yang rumahnya gedong, mobilnya ada 2 aja masih bilang pusing… gimana dengan orang-orang yang gajinya masih berkisar di UMR atau malah di bawah itu.

Aku udah lama nggak pernah berani berpikir tentang cukup atau nggak cukup. Pokoknya cukup nggak cukup harus cukup. Seberapa yang Tuhan kasih, itulah yang harus aku kelola sebaik-baiknya supaya bisa jadi cukup.
Pada akhirnya sih ketika aku bisa hidup berpadan dengan apa yang ada, semua kebutuhan toh terpenuhi juga. Kebutuhan lho… bukan keinginan.

Seperti sekarang ketika dihadapkan pada kebutuhan untuk sekolah anak-anak. Meskipun ada rasa kuatir, tapi belajar dari pengalaman yang sudah-sudah, akhirnya pasti akan terpenuhi juga.
Paling harus memutar otak buat menyesuaikan beberapa pos pengeluaran. Seperti rencana babeh yang pingin nambah tools buat bengkelnya mungkin terpaksa ditunda dulu. Keinginan si mamah liburan ke Jogya nengokin ponakan juga kayaknya harus diundur lagi.
Hemat…hemat…hemat…

Sebetulnya soal berhemat ini bukan hal baru buatku. Rasanya seumur hidup aku sudah terbiasa dipaksa hidup hemat. Saking terbiasanya si babeh suka bilang kalo uang udah masuk ke mamah, suka susah keluarnya lagi….. xixixixiii…
Ini hemat apa pelit sih???

Advertisements

Comments on: "Cukup nggak cukup harus cukup" (53)

  1. aduhh beneran deh mbak…harag2 menjulang…ak shocked kemarin ke pasar, mosok bawang merah sekilo 24 ribu, bawang putih juga diatas 20 ribuan deh…padahal biasanya sekilo cuman 8 ribu rupiyah… ampunnnnnnnnnn

  2. Tul Mbak, God provides us with what we need…. selalu cukup deh ya πŸ™‚

  3. Musti belajar sama mba Novi nih.. aku susah bgt hematnya, piye donk, maaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh??? *nangis

  4. soalnya kalo kita ngga hemat, anak2 gimana… anak2 kan jalannya masih panjang ya teh…nanti ada saatnya kita *sbg ortu* yg bisa senang2 dan liburan santaaiiiii… sekarang anak duluuuuuu…

  5. Aku kalau pulkam, ngerasa’in betapa harga-harga kebutuhan sehari-hari di Indonesia beneran mahal buat orang Indonesia, aku nggak banding’in ama Perancis. Cuma yang aku suka heran, yang namanya resto selalu penuh.Aku yang di sini, itungannya buku-buku pelajaran dari sekolah, terasa banget mahalnya pas kita harus beli alat tulis atau keperluan sekolah anak-anak, kebayang aja yang di Indonesia, yang semua harus bayar sendiri…..

  6. drackpack said: kalo uang udah masuk ke mamah, suka susah keluarnya lagi..

    *ngikik*aku mah beda,klo dah masuk ke aku pasti habis :)))))

  7. rengganiez said: adahal biasanya sekilo cuman 8 ribu rupiyah

    aduh bawang drmana harga 8000, mbak? murah amattt.sdh 2thn terakhir harga bawang disini di atas 20rb/kg 😦

  8. huaduh…puyeng dah mikirin biaya pendidikan 😦

  9. sekarang buku ga bisa diwarisin ke adik adik kelas yakenapa ga kaya jaman dulu ada buku paket yang bisa dipinjam ke perpustakaanbuku pelajaran juga ga setiap tahun harus ganti

  10. rengganiez said: aduhh beneran deh mbak…harag2 menjulang…ak shocked kemarin ke pasar, mosok bawang merah sekilo 24 ribu, bawang putih juga diatas 20 ribuan deh…padahal biasanya sekilo cuman 8 ribu rupiyah… ampunnnnnnnnnn

    Mikirin harga bikin ubanan, Mbak.Tiap hari kudu puter otak buat nyukupin uang belanja tapi tanpa ngurangin gizi buat anak-anak….Cabe udah naik lagi niiiih… saatnya panen cabe Debi

  11. dinantonia said: Tul Mbak, God provides us with what we need…. selalu cukup deh ya πŸ™‚

    What we need bukan what we want ya…Kalo yang kita mau sih nggak ada abis-abisnya

  12. mellyheaven said: Musti belajar sama mba Novi nih.. aku susah bgt hematnya, piye donk, maaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh??? *nangis

    Jangan nonton konser teruuuus… Mending duit tiketnya buat modal usaha, neng!

  13. mayamulyadi said: soalnya kalo kita ngga hemat, anak2 gimana… anak2 kan jalannya masih panjang ya teh…nanti ada saatnya kita *sbg ortu* yg bisa senang2 dan liburan santaaiiiii… sekarang anak duluuuuuu…

    Ortu kita dulu juga gitu ya. Selalu anak-anak yang didulukan

  14. nonragil said: Aku kalau pulkam, ngerasa’in betapa harga-harga kebutuhan sehari-hari di Indonesia beneran mahal buat orang Indonesia, aku nggak banding’in ama Perancis. Cuma yang aku suka heran, yang namanya resto selalu penuh.

    Itulah anehnya, Mbak. Aku juga suka bingung, katanya cari duit susah, tapi mobil mewah tambah banyak bersliweran, resto selalu penuh, tempat rekreasi berjubel tiap libur….

  15. nonragil said: Aku yang di sini, itungannya buku-buku pelajaran dari sekolah, terasa banget mahalnya pas kita harus beli alat tulis atau keperluan sekolah anak-anak, kebayang aja yang di Indonesia, yang semua harus bayar sendiri…..

    Tadi baru baca di koran, pegadaian penuh menjelang taun ajaran baru.Sekolah memang mahaaal…

  16. sicantikdysca said: aku mah beda,klo dah masuk ke aku pasti habis :)))))

    Hihihi… kita punya cara sendiri-sendiri mengelola duit yah…

  17. itsmearni said: huaduh…puyeng dah mikirin biaya pendidikan 😦

    Makanya jangan dipikirin. Dijalanin aja. Nanti juga jalannya kebuka, asal kita sudah sebisanya berusaha.Prema taun depan sekolah?

  18. rawins said: sekarang buku ga bisa diwarisin ke adik adik kelas yakenapa ga kaya jaman dulu ada buku paket yang bisa dipinjam ke perpustakaanbuku pelajaran juga ga setiap tahun harus ganti

    Coba kang Rawin jadi menteri pendidikan ya…Anakku selisih umurnya lima taun. Yang selisih setaun aja udah nggak bisa pake buku kakaknya.

  19. jadi ibu rumah tangga memang sangat susahmesti pinter ngatur anggaran yang adahemat atau pelit tergantung deh liatnya dari apa dan untuk apa uang yang keluar πŸ˜€

  20. Baru pernah tahu sekarang ada buku dibeli sebelum kenaikan kelas, rasanya kok kayak menjanjikan semua murid bakal naik kelas ya? Soal berhemat memang sudah semestinya, tapi berhemat bukan berarti pelit, cuma memprioritaskan yang perlu banget didahulukan, dan meniadakan hal-hal yang sifatnya senang-senang semata.Salam hemat!

  21. rengganiez said: bawang merah sekilo 24 ribu, bawang putih juga diatas 20 ribuan

    eh kemaren beli bawang di pasar minggu dapat tuh 16ribu/kilo, bawang putih 12/kilo.. beneran.. iya lagi naik dari 8rb..

  22. artinya mamah harus cari penghasilan tambahan..

  23. Mba Lala,Hemat ama pelit beda-beda tipis yah.Kalo nggak sedikit pelit, susah ngontrol keinginan.

  24. Bunda, Di sekolah anak2 dari dulu begitu. Tapi biasanya sih udah UAS kelar baru dikasih daftarnya. Nanti bukunya dibagikan pas pengambilan rapot. Kalo nggak naik kelas? Nggak tau tuh… nggak pernah tanya.Tapi kalo mau belakangan juga boleh, beli sendiri ke palasari.

  25. Mba Tintin,Ini juga aku kerja, biarpun di rumah. Kalo nggak gitu lebih puyeng lagi dong…

  26. drackpack said: Bunda, Di sekolah anak2 dari dulu begitu. Tapi biasanya sih udah UAS kelar baru dikasih daftarnya. Nanti bukunya dibagikan pas pengambilan rapot. Kalo nggak naik kelas? Nggak tau tuh… nggak pernah tanya.Tapi kalo mau belakangan juga boleh, beli sendiri ke palasari.

    Saya paling seneng tuh belanja di Palasari, bahkan sewaktu masih di Pasar Cihapit aja saya udah seneng ke situ.

  27. Bunda,Ih, ngomongin Cihapit kenapa saya malah inget surabi sih.Emang dulu ada pasar buku di situ, Bund? Taunya cuma Palasari sama pasar Suci.

  28. hayanya 2 2nya bagus, antara hemat dan pelit heheheDari pada aku, gak bisa 2 2nya πŸ™‚

  29. drackpack said: Mba Tintin,Ini juga aku kerja, biarpun di rumah. Kalo nggak gitu lebih puyeng lagi dong…

    kerjanya jangan double, tapi juga trible, fourble, fiveble.. *mabok dah..

  30. drackpack said: Bunda,Ih, ngomongin Cihapit kenapa saya malah inget surabi sih.Emang dulu ada pasar buku di situ, Bund? Taunya cuma Palasari sama pasar Suci.

    Ya itu bursa buku Palasari asalnya di Pasar Cihapit, tanya deh sama orang-orang tua. Hihihihihi…… duh saya jadi berasa tua dan sangat jadulnya halah!Saya di Pasar Cihapit sekarang biasanya sarapan di warung nasi yang di pojokan di dalem pasar yang selalu rame orang itu. Warung bu siapa ya namanya, lupa. Pokoknya makanannya banyak dan rasanya enggak misleuk.

  31. Mba Tin, Pake salto-salto alias jungkir balik lagi…

  32. Mba Rosy,Ah masa sih?*kasi celengan ayam

  33. Teruskan berhemat, mbak Nov. Itu cara terbaik selain berusaha memperbesar penghasilan. Kalau di sini, buku sekolah gak harus beli karena akan dipinjamkan oleh sekolah. Yang harus dibeli school supply alias alat2 tulis dan buku tulis yang belinya di toko. Sekolah cuma menyediakan daftar alat2 yang harus dimiliki. Itu juga berdasarkan kemampuan masing2 saja, kalau gak kumplit gak dimarahin kok. Begitu masuk bangku kuliah, baru deh wajib beli buku teks sendiri dan harganya muahal booo…. bisa ratusan dolar. Tapi masih ada alternatif lain: pinjam ke perpustakaan atau beli buku bekas secara online atau di toko buku tertentu.

  34. Mba Irma,Pinginnya sih kayak jaman aku sekolah dulu, kalo nggak punya duit, bukunya bisa pinjem bekas kakak2 kelas. Tapi beginilah sekarang, tiap taun bukunya ganti. Berhemat ya pasti teruuus… Menambah penghasilan, selalu berharap.Pelit, dikit laaaah

  35. drackpack said: Tapi beginilah sekarang, tiap taun bukunya ganti

    Itulah permainan cari duitnya mereka, ganti aja buku tiap tahun. Dapet komisi tuh dr penerbit bukunya…he…he. Yang harus ngatur mustinya pemerintah sih…tapi..tapi… ah sudahlah.

  36. Iya, begitu ngomong pemerintah yg ada malah esmosi. Mending ngomong yg lain aja.

  37. banyak sedekah cie, pasti dicukupkan. amiin.(tapi disuruh beli buku padahal belum kenaikan kelas itu GAK BANGED)

  38. Tul, Bang. Banyak menabur, banyak menuai juga. Emang kebangetan ni sekolah. Urusan duit mah selalu cepet.

  39. Hemat dan pelits itu dua kata yang kadang sulit dipisahkan maknanya..ha.ha.ha.. iya nih uang sekul makin menggila.

  40. Pelit demi berhemat. Hemat pangkal kaya. Udah kaya nggak usah berhemat, pelitnya terlanjur nempel gak bisa ilang… hahaha..

  41. drackpack said: pelitnya terlanjur nempel gak bisa ilang… hahaha

    wk wk.. kalo itu bisa jadi bawaan orok πŸ˜€

  42. Mudah2an aku nggak termasuk.Kalo udah kaya pinginnya bisa berbagi…. berbagi tulisan di MP….. wakakakaka…Itu mah pamer namanya

  43. tiarrahman said: banyak sedekah cie, pasti dicukupkan. amiin.(tapi disuruh beli buku padahal belum kenaikan kelas itu GAK BANGED)

    Saya sepakat nih, saya jadi inget film di TV “Tukang Bubur Naik Haji” itu lho. Keinginannya terpenuhi karena sedekahnya nggak pernah lupa.Dan soal beli buku, ini sekolahan kok aneh sendiri, kayak menjamin semua murid naik kelas aja, artinya pinter bodo naik terus hahahaha……….Kan nggak mungkin toch orang udah beli buku terus nggak kepake berhubung nggak naik kelas???

  44. he he.. yang bagus tangan di tengah kuk cik.tidak terlalu terjulur dan tidak terlalu dikempit :DSaya doakan biar cik novi kaya dan dermawan. amiin.

  45. xixixiix kayaknya bukan pelit mb novi, tapi berusaha mencukupkan, jadi yaaaaaa begitulah emak2 xixixiixx

  46. wanita harus memposisikan pelit mbak…. bener itu…. klo semua-semua royal, nggak bersisa deh. tuh papa kan tau beres. coba suruh atur sendiri, pasti banyak pos yang nggak ke-isi.tiap tahun kepala pusing mbak… daftar ulang juga. untung ada harapan te ha er…

  47. Bunda,Setau saya anak yg sekiranya bakal nggak naik, ortu suka dipanggil ke sekolah sebelumnya. Jadi mungkin…. kalo udah tau anaknya ada kemungkinan nggak naik ya gak usah beli buku dulu. Gitu kali.

  48. Bang Tiar,Amiiiiiiiiiiiiiiiinn

  49. Mba Ari,Adem deh baca komennya mb Ari. Makaciiiih….

  50. Mba Ina,Artinya hemat kan bukan pelit.Sebetulnya antara hemat dan pelit tergantung dari sisi mana kita melihatnya.Yuk, terusin pelit… eh, hemat!

  51. Berhemat bulan pelit mbak…aku aza sekarang itu super duper hemat banget. Si Bb suka bilang sama aku – “Isteri Babe super hemat dan hebat!” Maklun.. udah pengalaman hidup boros dan memang hidup hemat itu perlu dan wajib.Yach.. mungkin tidak berlaku buat konglomerat.. tapi buat orang macam kita.. hidup hemat itu perlu :DKalau masalah barang naik – di Australia sendiri sudah mulai terasa mbak. Belum lagi sekarang banyak PHK.. jadinya yach terasa dampaknya…Aku itu dulu berdua belanja mingguan itu cukup A$100. Sekarang? Dechhhhhhhhhhhh.. minimal A$150 – A$200. Itu pun makanan biasa lho yach.. dengan barang yang sama tapi tetap aza ‘nggak cukup. Itu sebabnya kenapa aku jadi jarang jajan. Sekali makan di luar itu udah habis A$20.. aku dan si Bb selallu bawa lunch sendiri kecuali kalau pas ada undangan makan bareng dari kantor. .baru dech. aku jajanYakin pasti bisa.

  52. mellyheaven said: Musti belajar sama mba Novi nih.. aku susah bgt hematnya, piye donk, maaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh??? *nangis

    betul Melly..Bukannya menasehati lho yach tapi selama Mel belum punya momongan.. saat yang tepat untuk menabung…

  53. Urusan sekolah memang mahal mbak, kita aja puyeng lha gimana mereka yang penghasilannya ala UMR, buruh serabutan dll.. pemerentah oh pemerentahhh, jaman dulu kayaknya nggak gini2 amat ongkos sekolah yaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: