Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Hari Jum’at Debi pulang sekolah bawa selembar formulir untuk diisi. Katanya buat update data siswa di sekolah.
Isiannya ya seperti biasa. Data lengkap siswa, habis itu ada data orang tua, ayah dan ibu. Diantara data orang tua tentu saja ada alamat, pekerjaan dan nggak ketinggalan nomor HP.

Meskipun aku dan babeh masing-masing punya HP, tapi untuk urusan sekolah biasanya yang dipakai adalah HPku. Soalnya hampir semua urusan sekolah anak-anak aku yang ngurus. Babehnya bertugas cari duit buat bayar sekolah aja.
Jadi waktu aku isi formulir itu, di bagian nomor HP ayah aku tuliskan nomor HP-ku. Sedangkan di bagian nomor HP ibu aku kosongkan. Maksudku, aneh kan kalo ayah nggak punya HP sedangkan ibu yang ngakunya cuma ibu rumah tangga kok punya HP.

Debi tentu saja protes. “Itu nomor HPnya kebalik, Mah.”
Aku jelaskan alasanku. Nggak lupa bilang, “Kalo HP papah yang ditulis disitu, gimana nanti kalo papah lagi kerja di pabrik atau lagi di jalan terus ada telepon dari sekolah. Kan jadinya bikin repot.”

Hari Senin kemarin formulir itu dikumpulkan. Tapi pas pulang sekolah Debi bilang formulirnya nggak diterima Bu Guru karena nomor HP papah nggak ada.
“Lho, itu kan nomor HP Papah udah mamah isi, Ci.”
“Iya, tadi Ibu tanya kok HP mamah nggak ada. Terus Debi bilang yang itu sebetulnya HP mamah. Ibu tanya HP papah. Debi bilang nggak boleh ditulisin karena nanti ngeganggu kalo papah lagi kerja. Terus Ibunya marah dan formulirnya dibalikin, disuruh diisi lengkap dulu.”

Rada kesel juga aku dengernya. Kesel sama Bu Guru, kok HP aja dipermasalahkan. Maksudnya sekolah minta nomor HP orangtua itu kan pastinya untuk menghubungi sewaktu-waktu kalau ada masalah dengan anak di sekolah. Apa satu HP dan satu nomor telepon rumah nggak cukup?
Kesel sama Debi juga karena terlalu polos….. Eh, tapi anak-anak memang selalu ngomong apa adanya kan yah?

Akhirnya di formulir itu aku tulis pake pinsil : HP milik bersama.
Dan tetep nggak aku tulis nomor HP si babeh.
Terus aku bilang sama Debi, “Udah nih, mamah tulis begini aja. Kalo Ibu tanya-tanya lagi, bilang aja kalo ada apa-apa telepon ke nomor ini pasti diangkat kok.”

Si Papah yang ternyata dengerin juga ikut nyambung, “Ci, kalo ibu guru tanya kerjaan mamah atau papah, bilang aja kalo papah ngebengkel, mamah ibu rumah tangga. Jangan ngomong macem-macem, nanti jadi kayak koko Willi.”

Aku spontan ketawa.
Koko Willi itu teman sekelasnya Semsem. Ceritanya dulu waktu mereka masih kelas 2 SD, sekolah mau bikin open house dalam rangka ulang tahun sekolah.
Beberapa waktu sebelum acara itu anak-anak di kelas ditanya guru, “Siapa di sini yang orangtuanya punya pabrik atau toko?”
Nah si Willi ini langsung ngacung dengan bangga.
Nggak berapa lama sekolah langsung kirim surat ke orangtuanya dengan maksud minta sumbangan buat open house.
Mamanya si Willi ngomel-ngomel cerita sama aku waktu ketemu. “Dasar ya anak itu. Pake ngaku-ngaku papanya punya pabrik. Padahal papanya di situ cuma kuli, cuma pegawai biasa. Jadi deh kena kudu nyumbang. Mana sumbangan minimalnya 100rebu lagi.”

Anak-anak memang sangat polos ya???

Advertisements

Comments on: "Mamanya gak punya hape" (41)

  1. gurunya yang aneh mbak…Lha emang diwajibkan gitu papa mama punya HP?? Tapi pingin ketawa juga baca responnya Debi.. anak2 memang apa adanya..tidak bisa berbohong..

  2. huahahahhaa…….*ngakak dulu*

  3. bener2 debi polos jugaa..sama ama Buliknya :-)))

  4. Hihihihi…….. iya anak-anak kan ngerti banget bahwa kalo bohong itu dosa mam! 🙂

  5. lehistoire said: gurunya yang aneh mbak…Lha emang diwajibkan gitu papa mama punya HP?? Tapi pingin ketawa juga baca responnya Debi.. anak2 memang apa adanya..tidak bisa berbohong..

    Nah itu dia, Von. Sebetulnya kalo cuma buat menghubungi sewaktu-waktu nomor rumah udah cukup kan? Apalagi lokasi sekolah nggak jauh dari rumah.Dulu pernah sih Semsem ada masalah di sekolah dan pihak sekolah telepon ke rumah. Cuma karena habis kebanjiran waktu itu telepon lagi kita matiin. Akhirnya ada tuh pesuruh dari sekolah yang datang ke rumah naik motor. Dekat kok, masih di dalam kompleks.

  6. hahahahaa debiiii polos bgtttt

  7. rengganiez said: huahahahhaa…….*ngakak dulu*

    Sumpel bulik pake lap bekas

  8. rengganiez said: .sama ama Buliknya :-)))

    Apaaaa???NGGAK PERCAYAAAAA…!!

  9. bundel said: Hihihihi…….. iya anak-anak kan ngerti banget bahwa kalo bohong itu dosa mam! 🙂

    Iya, Bund…. kadang-kadang malu sendiri jadinya. Merasa sering bohong….

  10. srisariningdiyah said: hahahahaa debiiii polos bgtttt

    Begitulah anak-anak…. 🙂

  11. trus trus gimana respon gurunya setelah ditulis HP bersama? *cuekin yang kaget*

  12. qiqiqiqi…kasih aja nomer hape si Papah, tapi kurangin satu nomer, kagak bisa nyambung ya biarin aja…:))

  13. eh gurunya juga tengil tuh, masa sih ga boleh ga diisi no hape papanya? cukup satu kan? toh ada no telp rumah?btw, bukannya no hape itu privasi ya? dibanding no rumah?debi dan willi emang polos ya.. lucu bacanya..

  14. Gurunya aneh, ya, Nov. Khan yang penting no telp orang tua yang bisa dihubung’in, mau hp mak/bapak.Tapi, emang anak-anak suka polos, plus ngeri ama kegalakan para guru….:)

  15. Mba Niez,Ini barusan Debi pulang sekolah, formulirnya udah diterima sama Bu Guru. Dan Bu Guru nggak ngomong apa-apa lagi katanya.

  16. Bu Ping,Tadinya kalo hari ini masih nggak diterima, mau aku tulisin HP papah yg dulu, yg udah nggak aktif.Tapi ternyata udah diterima. Ya sutra…

  17. Mba Tintin.Iya sih, kalo jaman kakaknya dulu nomor telepon rumah aja udah cukup. Mungkin karena dianggap sekarang ini semua punya HP.Masih untung nggak diminta pin BB sekalian.

  18. Mba Helene,Wali kelas Debi yg sekarang memang agak aneh. Ada-ada aja aturannya yg aku bilang nggak masuk akal.Masa bekal air minum anak2 nggak boleh bersisa. Diperiksa kalau pulang.Kalau bekal makanan yg harus habis sih masih mending.Jadinya sekarang Debi nggak berani bawa air minum banyak. Terus akhirnya pernah kehausan karna minumnya habis.

  19. drackpack said: Masa bekal air minum anak2 nggak boleh bersisa

    Dih….sampai segitunya, emang nggak ada kerjaan apa tuh wali kelas, ngecek satu-satu bekel muridnya. Kesian….saking takutnya sampai harus kehausan. Para orang tua nggak ada yang protes, Nov, ama kebijakaannya yg nggak masuk akal itu?

  20. Mba Helene,Aku jarang ke sekolah jadi jarang ketemu ibu2 lain. Nggak tau tuh ada yg protes apa nggak.Suami pernah nyuruh aku ngomong sama si Ibu. Tapi aku takut nanti anaknya yg dimusuhin. Jadinya aku akalin dg nyimpen uang di tas Debi. Kalau sewaktu2 kehabisan minum dia bisa beli air mineral di kantin.Mudah2an naik ke kelas 4 nanti nggak ketemu lagi guru ini.

  21. woah itu guru ga diprotes ibu2 lain? komplain dong ke kepala sekolahnya?

  22. drackpack said: semua urusan sekolah anak-anak aku yang ngurus. Babehnya bertugas cari duit

    hahaha indahnya…

  23. semoga anakku bilang bapaknya blogger. biar cuma diminta sumbangan tulisan doang…

  24. debi gak tau, sebenarnya si mama gak mau kasih hape papah karena gak rela bu guru nelp si papah. tuh. P hehehe

  25. tintin1868 said: woah itu guru ga diprotes ibu2 lain? komplain dong ke kepala sekolahnya?

    Mudah-mudahan sih ada yang protes…. Tapi bentar lagi kan mereka naik kelas dan ganti wali kelas juga.

  26. rawins said: hahaha indahnya…

    Berbagi tugas dong…Bapaknya cari duit, ibunya ngabisin duit

  27. rawins said: semoga anakku bilang bapaknya blogger. biar cuma diminta sumbangan tulisan doang…

    Yang ada nanti si Ncit bilang bapaknya punya tambang di kalimantan….. wakakakakakaa

  28. abonenak said: debi gak tau, sebenarnya si mama gak mau kasih hape papah karena gak rela bu guru nelp si papah. tuh. P hehehe

    Iiih…. si Teteh tau aja isi hatikuuu….

  29. drackpack said: Yang ada nanti si Ncit bilang bapaknya punya tambang di kalimantan….. wakakakakakaa

    tambang rapia…

  30. rawins said: tambang rapia…

    Etapi sapa tau nanti pas si Ncit atau Ncip sekolah, bapaknya udah jadi juragan tambang rapia…….xixixixix

  31. *nyengir* Debi polos banget. Tp dia ngerti ya penjelasan mamanya. Sayang gurunya gak ngerti penjelasan Debi 😀

  32. rawins said: semoga anakku bilang bapaknya blogger. biar cuma diminta sumbangan tulisan doang…

    iya kalau gurunya ngerti, jangan2 dianggap pabrik blogger, dimintain komputer ntar.

  33. Gurunya matrek. Debi ngasih penjelasannya mentah2 ke gurunya, nanti papah marah. *ngikik*.padahal bukan marah kan ya, tapi bikin repot.

  34. ada2 aja dan lucu juga si Debi 😀

  35. Mb Lia,Berarti pinteran Debi dari pada Bu Guru yah?

  36. Mb Evi,Bu guru mau tau ajah hape papah.Mamahnya cemburu nanti

  37. Mba Lala,Anak2 memang sumber hiburan yg nggak habis2

  38. hahaha, lucu itu Koko Willy, ortunya jadi kena deh.Lagian ya Bu Guru udah dikasih HP mamah masih minta hap papah segala..satu aja gak cukup apa ya, kan ada no telp rumah tho

  39. Teh Icho,Polosnya anak2. Bapaknya cuma karyawan, anaknya berasa yg punya pabrik… 🙂

  40. Lah tapi sekolahnya kok juga matre amat masa minta sumbangan nodong gitu, mentang2 yang punya pabrik gt?

  41. Iya tuh. Untung anakku nggak ikutan bilang punya pabrik juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: