Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Bukannya tanpa hambatan apa yang kami usahakan untuk Debi.
Banyak yang bilang kami keterlaluan karena membiarkan saja kalau anak sakit.
Lho, siapa yang membiarkan?
Satu dua kali aku menjelaskan alasannya. Tapi lama-lama bosan juga, dan aku cuma mesem aja kalau ada yang bilang begitu.

Yang lain sibuk memberi saran ini dan itu. Dari mulai makan hati kelelawar yang katanya bisa nyembuhin asma, obat-obat herbal, tusuk jarum, pergi ke dokter ini dan itu, berenang, macem-macem deh.
Semua saran aku hargai dan aku terima. Tapi nggak harus aku lakukan semua kan?
Misalnya berenang. Udah pernah aku coba beberapa kali. Tapi biarpun berenang di kolam air hangat, begitu selesai tetap dia kedinginan dan malamnya pasti sesak nafas.
Pernah juga ada yang menyarankan pergi ke dokter yang praktek di Rancamanyar (aku udah lupa namanya). Konon dokter ini cespleng kalo ngobatin sakit batuk pilek. Pasiennya banyak bukan main. Dari mulai anak-anak sampe kakek nenek. Katanya lagi dokter ini nggak suka kasih antibiotik.
Aku beberapa kali coba bawa Debi ke sana pas lagi batuk. Memang sih batuknya dalam dua hari langsung jauh berkurang. Tapi kejadiannya sama lagi, belum sampe sebulan udah kumat. Dan aku juga nggak percaya kalo obat racikan yang dikasih itu nggak ada antibiotiknya. Soalnya dipesan harus dimakan habis biarpun batuknya udah berkurang.

Pada akhirnya tetap meningkatkan daya tahan tubuhnya adalah yang terbaik.
Kami coba semuanya pelan-pelan. Berenang, dicoba waktu badannya sedang fit. Itupun mula-mula cuma sebentar aja. Terus sesudahnya cepat dibalur kayu putih, pake mantel dan dikasih minuman hangat.
Waktu kami lihat dia baik-baik saja, waktunya mulai ditambah sedikit demi sedikit.
Makanan tetap sangat kuperhatikan. Buah-buahan dan sayur jadi menu wajib tiap hari. Goreng-gorengan, snack macam chitato dan teman-temannya, permen, minuman dingin, sebisa mungkin dihindari.
Ditambah minum noni juice yang katanya bisa meningkatkan sistem imun tubuh.

Puji Tuhan, semua usaha yang kami lakukan akhirnya mulai menampakkan hasil. Asmanya semakin jarang kambuh. Kalaupun sampe kambuh biasanya cuma sebentar dan sembuh sendiri.
Dalam setahun terakhir ini aku catat malah belum pernah kambuh lagi.
Seiring kesehatannya yang membaik, prestasinya di sekolah juga mulai menunjukkan peningkatan.

Lambat tapi tidak terlambat
Mungkin karena mengasuh Semsem yang cepat belajar dan sudah kelihatan kecemerlangannya dari kecil, awalnya aku merasa Debi sangat lambat dalam banyak hal.
Bukan bermaksud membanding-bandingkan. Aku tahu semua anak punya kekurangan dan kelebihan masing-masing.
Tapi tanpa sadar pastilah kita akan melihat jejak si kakak waktu mengasuh adiknya. Dan pemikiran “kok yang ini begini dan yang itu begitu ya” akan muncul juga dengan sendirinya.

Waktu masuk TK, Debi bahkan belum bisa memegang pensil dengan benar. Boro-boro hapal abjad A-Z dan berhitung seperti Semsem. Mengajarinya harus super sabar dan pelan-pelan. Karena kalau dia stress ujungnya pasti kumat asmanya.

Aku juga nggak memaksakan dia harus sebagus kakaknya. Waktu dia masuk SD sudah lancar mambaca aja rasanya aku udah senang banget.
Kelas 1, rankingnya masih belasan. Tapi waktu pembagian rapot, wali kelasnya bilang supaya aku nggak kecewa. Katanya Debi itu kalo diibaratkan mesin, susah panasnya. Tapi kalo sudah panas jalannya pasti mulus.
Bu Guru itu bilang dia berani bertaruh, begitu kelas 3 akan mulai kelihatan prestasinya. Pasti masuk deretan ranking teratas.

Aku bersyukur sekali, tahun pertamanya di SD dia bisa dapat seorang wali kelas yang sangat perhatian dan memberinya banyak suntikan semangat.
Lebih bersyukur lagi ternyata apa yang dibilang si Ibu itu terbukti benar.
Pelan-pelan Debi mulai bisa menyesuaikan diri dengan pelajaran-pelajaran sekolahnya. Sifatnya yang tekun dan nggak gampang menyerah banyak membantu dalam hal ini.
Apalagi setelah dia nggak terlalu banyak bolos sekolah karena sakit.
Semester pertama di kelas 3 kemarin dia dapat peringkat 4. Sungguh sangat memuaskan buatku.


Selalu ceria setiap pergi sekolah

Karnaval dan Hari Kartini di TK

My lovely princess

Advertisements

Comments on: "Me and my little princess (3)" (31)

  1. gurunya sabar ya.. semoga nanti bisa jawara 1.. emaknya juga sabar nih merawat debi.. emang hanya emak yang tahu karena setiap hari melihat anak2nya.. omongan orang lain sih lewat saja..

  2. tintin1868 said: gurunya sabar ya.. semoga nanti bisa jawara 1.. emaknya juga sabar nih merawat debi.. emang hanya emak yang tahu karena setiap hari melihat anak2nya.. omongan orang lain sih lewat saja..

    Iya, Mbak.. Kalo semua omongan diikutin bingung sendiri jadinya.Mudah-mudahan dia sehat seterusnya.Mba, kok cepet banget sih… tiap kali aku baru posting pasti HS mba Tintin yang duluan nongol…

  3. drackpack said: Iya, Mbak.. Kalo semua omongan diikutin bingung sendiri jadinya.Mudah-mudahan dia sehat seterusnya.Mba, kok cepet banget sih… tiap kali aku baru posting pasti HS mba Tintin yang duluan nongol…

    kan kelihatan di inbox setiap postingan baru.. :Dsekarang tinggal kokonya dan adiknya debi nih ceritanya?

  4. tintin1868 said: sekarang tinggal kokonya dan adiknya debi nih ceritanya?

    Yang ini belum selesai, Mbak. Masih ada lanjutannya.Mudah-mudahan sempet nulisnya besok.

  5. aku juga lambat kok, teh…. kelas 1 SD aku belom bisa nulis dgn baik. trus guru diktein apa, aku nulis apa. ngga nyambung. baru ngerti matematika pas kelas 4 SD. bisa baca lancar kelas 2 SD. tapi iya… guru +ibu di rumah yg ekstra sabar pasti bisa bikin si anak semangat utk belajar.

  6. weh udah seri ketiga aja.baca dari pertama dulu biar enak.

  7. mayamulyadi said: aku juga lambat kok, teh…. kelas 1 SD aku belom bisa nulis dgn baik. trus guru diktein apa, aku nulis apa. ngga nyambung.

    nyengir bacanya.

  8. drackpack said: Sifatnya yang tekun dan nggak gampang menyerah banyak membantu dalam hal ini.

    Ini kelebihannya Debi.

  9. Maya,Iya, beruntung banget dapat wali kelas yg baik di awal masa sekolah. Soalnya wali kelas selanjutnya nggak sebaik itu.Yg kelas 3 sekarang malah rada aneh.

  10. Mb Evi,Iya, Debi itu menang di ketekunannya. Biarpun kalau belajar agak susah nempelnya, tapi karena anaknya rajin jadi bisa juga akhirnya.

  11. Lovely princess nya itu bikin aku kesengsem euy! Gaya banget!Syukur deh kalau sekarang sudah bisa mencapai posisi yang baik, semoga terus sehat dan bisa belajar dengan rutin nggak pake sakit lagi ya.

  12. Bunda,Itu salah satu foto favorit omanya. Dipajang di ruang tamu rumah di Tasik. Berharap banget asmanya nggak cuma setahun ini nggak kambuh tapi seterusnya.Sekarang pipinya udah jauh lebih berisi dari pada yg di foto lovely princess itu

  13. debi cantikkkk pintar lagi!muahhhhhh dari tante ari yaaaaa

  14. Muaaah lagi tante Ari…*sambil belepotan habis maem donat

  15. Anak saya juga serangan terakhirnya di SMP aja kok, udah itu selesai, insya Allah selamanya jangan kumat lagi deh ah. Geulis pisan ya neng Debbie.

  16. ak ampe sekarang malah gak bisa renang…..Debi TOP dahhhh….Pas TK nggemesinnn gituh, kalo dicubit pipinya paling gak protes, sekarang kalo cubit pipinya pasti balesssss….Jadi kapan yah bareng2 nanem cabe ama Bulik??? Eh rencananya September ada acara di Bandung, ntar kalo kesana mampir aahhhhhhh

  17. drackpack said: Mb Evi,Iya, Debi itu menang di ketekunannya. Biarpun kalau belajar agak susah nempelnya, tapi karena anaknya rajin jadi bisa juga akhirnya.

    Aku termasuk yang belajarnya susah Nov. Dulu di SMP ranking 5. Dari bontot tapinya, hihihihihi….Tenang aja Nov, ranking maupun pinter itu bukan ukuran keberhasilan seseorang dalam hidupnya kelak, jadi gak perlu panik.

  18. Bunda,Geulis sapertos mamahna nya*ge-er level sajuta

  19. besok aku kerja ke eteh dehbiar menunya terjamin…

  20. Mba Niez,Aku malah sampe tuwek begini nggak bisa berenang. Kabar-kabari ya kalo ke Bandung. Sapa tau bisa ketemu.

  21. Mba Evi,Nggak terlalu mementingkan ranking sebetulnya. Tapi kalau bisa bagus di sekolahnya ada pembebasan spp. Kan lumayan… hihihi…Kakaknya tuh di smp nggak bayar Spp. Waktu masuk juga dapat potongan lumayan gede.

  22. Kang Rawin,Boleh. Cuma dapet makanan nggak dapet gaji tapi….

  23. dapet fasilitas internet kan..?

  24. Nggaaaaaaak…Kan tadi mintanya cuma jaminan menu

  25. drackpack said: Mba Evi,Nggak terlalu mementingkan ranking sebetulnya. Tapi kalau bisa bagus di sekolahnya ada pembebasan spp. Kan lumayan… hihihi…Kakaknya tuh di smp nggak bayar Spp. Waktu masuk juga dapat potongan lumayan gede.

    hihihihihi ….iya juga ya, kalau ada gretongan asoy geboy.

  26. Lumayan banget, mba…

  27. drackpack said: Bunda,Geulis sapertos mamahna nya*ge-er level sajuta

    Puguhna atuh, piraku si koko geulis?! wew……!!

  28. Mesin diesel nih si Debi…he.he.he hebat rangkingnya tinggi.

  29. eddyjp said: Mesin diesel nih si Debi.

    Emaknya dulu kerja di tempat jual colt diesel sih…Eh, gak nyambung yah?

  30. Wah udah ada yang ke-3, langsung cari yang nomer 2… Hehe. Dulu saya juga asma tapi gak parah2 amat, sembuh gara2 berenang 🙂 Thank God Debi udah sembuh asmanya dan dpt ranking 4 🙂

  31. Iya tante Dina. Mudah2an sehat buat seterusnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: