Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ngerjain si Tuti

Si Tuti di sini bukan nama temenku, tapi singkatan dari Tukang Tipu….

Ceritanya tadi pagi aku dapat telepon dari seorang ibu yang langsung memperkenalkan diri, “Saya dari sekolah anaknya ibu”.
Aku langsung berfirasat bahwa ini penipuan. Soalnya kalau benar dari sekolah, biasanya mereka langsung menyapaku dengan sebutan “Mama Samuel” atau “Mama Debora”. Jadi aku bisa langsung tahu, ini masalah tentang Semsem atau Debi.

Kebetulan tadi pagi itu aku lagi agak santai, jadi gak seperti si tuti sebelumnya yang aku marah-marahi, kali ini aku malah tanya dengan sopan ada masalah apa.
“Ibu mohon jangan kaget, ya,” kata si tuti, “Anak ibu tadi jatuh di sekolah. Kepalanya kebentur tembok dan pingsan.”
Nah, bener kan dugaanku……..

“Ini anak saya yang mana, Bu? Soalnya anak saya ada 3.”
Di seberang seperti tergagap, “Oh… anu… yang SMP…”
Mungkin dia nebak-nebak. Dan untungnya tebakannya bener. Sebab kalau dia bilang yang SD, aku pasti langsung ketawa. Soalnya Debi lagi libur.

“Terus gimana sekarang?” tanyaku lagi. Sengaja berpanjang-panjang biar pulsanya habis.
“Terpaksa di bawa ke rumah sakit, Bu. Soalnya lukanya cukup parah.”
“Oke, rumah sakit mana?”
Kedengaran tergagap lagi, “Oh… itu… Ibu sebaiknya tanya langsung sama guru yang membawa ke rumah sakit. Teleponnya nol delapan satu…blah blah blah…”
“Guru yang mana yang bawa ke rumah sakit, Bu? Lah Ibu ini siapa?”
“Saya petugas tata usaha, Bu.”
Ketahuan banget boongnya. Bu Soni petugas tata usaha sekolah punya suara yang khas banget dan kenal baik denganku.
“Oh, Ibu ini tata usaha baru ya. Terus tadi yang bawa anak saya siapa, Bu?”
tut….tut…tuuuuttt……. Sebagai jawaban telepon di sana langsung ditutup.

Yaaaahhh…. kok ditutup sih…. padahal masih kepingin ngerjain niihh… Gak seru, ahhh!!!!
Apa mungkin suaraku terlalu tenang buat seorang ibu yang diberi tahu anaknya kecelakaan?
Okeh, next time aku pake akting panik deh……. biar lebih seru!

Advertisements

Comments on: "Ngerjain si Tuti" (39)

  1. yahhh ga seruuuuuuu ^______^

  2. telpon lagi dong…suruh dilanjutin ceritanya..

  3. wakakakak lain kali aktingnya pake nangis kejer dong Nov wakakakak

  4. rirhikyu said: yahhh ga seruuuuuuu ^______^

    Iyaaaa, gak seru…. masa langsung ditutup telponnya….

  5. rawins said: telpon lagi dong…suruh dilanjutin ceritanya..

    Alim, ah…. sayang pulsa…..

  6. eddyjp said: wakakakak lain kali aktingnya pake nangis kejer dong Nov wakakakak

    “Oh, tidaaaaaaaaaaaakkkkkk………huaaaaaaaaaa…..”*latihan sinetron lebay

  7. πŸ˜€ Semoga saya bisa setenang itu klo ada yg nelpon dg kabar serupa

  8. drackpack said: “Oh, tidaaaaaaaaaaaakkkkkk………huaaaaaaaaaa…..”*latihan sinetron lebay

    wakakakakakak ini jauh lebih menarik, latihan terus ya Nov, kan nggak tau kapan si tuti menelpon lagi, sekalian kasih demo sama suami dirumah saban kali wakakakaakk

  9. li4h said: πŸ˜€ Semoga saya bisa setenang itu klo ada yg nelpon dg kabar serupa

    Biasanya penipu macam begini memang memanfaatkan kepanikan kita.Sudah ada orang tua di sekolah anakku yang kena. Makanya kepala sekolah mewanti-wanti semua ortu supaya waspada.Si tuti ini sih menurutku masih kurang meyakinkan cara nipunya…. Untunglah!

  10. eddyjp said: wakakakakakak ini jauh lebih menarik, latihan terus ya Nov, kan nggak tau kapan si tuti menelpon lagi, sekalian kasih demo sama suami dirumah saban kali wakakakaakk

    “Oh, anakku sayaaaaaaaaaaaaaaaannngg……”*dijewer suami yang keberisikan

  11. Hiya.. cikpie kayaknya kalem sih, jadi dia sadar bahwa dia justru terjebak sendiri oleh permainan cikpie hahahaha…….

  12. bundel said: Hiya.. cikpie kayaknya kalem sih, jadi dia sadar bahwa dia justru terjebak sendiri oleh permainan cikpie hahahaha…….

    Iya, Bund…. Tapi mau belagak histeris, suami lagi ada di rumah. Takut malah dia yang kaget…. hihihi…

  13. qiqiqiqiqi…. gak propesional gitu sih si tuti…:D

  14. huahahahaaaa…lain kali aktingnya lebih jago ya mah πŸ˜‰

  15. drackpack said: Alim, ah…. sayang pulsa…..

    sms dulu aja…mama minta pulsa dong…

  16. pingkanrizkiarto said: qiqiqiqiqi…. gak propesional gitu sih si tuti…:D

    Ajarin tuh, Buk….!

  17. sicantikdysca said: huahahahaaaa…lain kali aktingnya lebih jago ya mah πŸ˜‰

    Iyaaa… ini lagi kursus akting sama Buk Ping….. *lho???

  18. rawins said: sms dulu aja…mama minta pulsa dong…

    Nomer hapemu berapa, Kang? Aku mau sms minta pulsa

  19. hahhaha Cie Novi terlalu tenang siihhh…ini pernah kejadian sama mertua-ku pas keponakan2 ku lagi di sekolah, mgkin karena nga pernah nelp sekolah jadi nga kenal suara guru2nya, yang mengherankan dia bisa menyebutkan dengan tepat nama keponakan-ku trus disuruh nelpon ke no hp dokter *cerita-nya* trus mertua-ku disuruh cepetan ambil keputusan untuk obat yang mau di suntik ke keponakan-ku dan disuruh cepetan transfer uang karena obat-nya mahal sekali..mama mertua-ku hampir pingsan untung papa mertua-ku lebih reasonable..dia ikutin tuh permainan si tuti sampe akhirnya baru dimaki2 :p

  20. fendikristin said: hahhaha Cie Novi terlalu tenang siihhh…ini pernah kejadian sama mertua-ku pas keponakan2 ku lagi di sekolah, mgkin karena nga pernah nelp sekolah jadi nga kenal suara guru2nya, yang mengherankan dia bisa menyebutkan dengan tepat nama keponakan-ku trus disuruh nelpon ke no hp dokter *cerita-nya* trus mertua-ku disuruh cepetan ambil keputusan untuk obat yang mau di suntik ke keponakan-ku dan disuruh cepetan transfer uang karena obat-nya mahal sekali..mama mertua-ku hampir pingsan untung papa mertua-ku lebih reasonable..dia ikutin tuh permainan si tuti sampe akhirnya baru dimaki2 :p

    Di sekolah anakku juga udah ada yang kena. Udah keburu transfer lagi….Taunya pas dia ke sekolahan, anaknya baru keluar mau pulang.Memang harus selalu waspada. Penipuan makin banyak macamnya sekarang.

  21. kehabisan pulsa buat mancing xixixi…..

  22. rembulanku said: kehabisan pulsa buat mancing xixixi…..

    Mungkin juga…. hihihi…

  23. ish masih ada aja ya yang tega ngerjain orang dengan cara begitubosku pernah kena, dikabarin suaminya kecelakaanmasuk UGD, bosku langsung pingsanternyata suaminay malah baik-baik ajackckck….tega bener yang pake cara gitubahaya, iya klo yang dapat kabar orangnya tenangklo jantungan?dan…pasca itu bosku berakhir opname di RSkata dokter shock 😦

  24. Emang keterlaluan.Aku wanti-wanti sama mamaku, kalau ada yang telepon ngabarin aku atau adikku kecelakaan jangan langsung percaya. Soalnya mamaku orangnya panikan.Biasanya yang panikan begitu paling gampang jadi korban.

  25. itsmearni said: ish masih ada aja ya yang tega ngerjain orang dengan cara begitubosku pernah kena, dikabarin suaminya kecelakaanmasuk UGD, bosku langsung pingsanternyata suaminay malah baik-baik ajackckck….tega bener yang pake cara gitubahaya, iya klo yang dapat kabar orangnya tenangklo jantungan?dan…pasca itu bosku berakhir opname di RSkata dokter shock 😦

    iihhhh itu tuti bener2 jahat kalo uda kayak gitu ending-nya :((*orang rumah juga uda di warning2 kalo ada yang kayak2 gini kudu tenang dan cari info sebanyak2nya

  26. fendikristin said: *orang rumah juga uda di warning2 kalo ada yang kayak2 gini kudu tenang dan cari info sebanyak2nya

    Pernah denger cerita seorang tetangga. Suaminya lagi ke Garut rombongan sama temen kantornya. Trus dia dapat telp yang ngabarin kalo rombongan yang ke garut itu tabrakan. Anehnya lagi yang telp kok tau bahwa suami si ibu lagi ke garut. Terang aja dia panik.Padahal suaminya bawa HP, tapi kalo udah panik ya gak kepikir buat telepon.Masih untung si ibu itu diingetin sama anaknya. Ternyata waktu di telp, suaminya baik-baik saja tuh.

  27. sip cie.. Lanjut!

  28. pintar mbak Novie! Mbak.. gitu tujuannya apa sech? Kirim uang aych??

  29. wahahahah, hebat, kalem banget nih mamanya samuel…

  30. Bang Tiar,Gak bisa lanjut, orang telpnya langsung diputus

  31. Vonny,Iya. Nanti ceritanya yg masuk RS itu kudu dioperasi atau apa deh yg harus segera. Trus minta ditransfer buat biayanya.Udah basi sih yg model begini. Sama kayak sms mama di kantor polisi dan minta pulsa.Di sana gak ada yg model begini ya, Von.

  32. lain kali kerjain yang mantebbb sampe dianya yang ketipu wkwkwkwkwk

  33. Teh Efin,Dari awal udah tau kalo itu si tuti soalnya.Kalo beneran ada kecelakaan, mana mungkinlah bisa kalem

  34. untung gak panik yaaa..laen kali kalo mau ngerjain pake acting histeris sambil nangis meraung raung!

  35. Mbak Niez,Ajarin dong, yg manteb itu kayak gimana

  36. Teh Amel,Iya ini mau kursus akting lebay dulu, sapa tau si tuti telp lagi

  37. drackpack said: Vonny,Iya. Nanti ceritanya yg masuk RS itu kudu dioperasi atau apa deh yg harus segera. Trus minta ditransfer buat biayanya.Udah basi sih yg model begini. Sama kayak sms mama di kantor polisi dan minta pulsa.Di sana gak ada yg model begini ya, Von.

    aih.. licik juga yach? kalau di sini – belum pernah siech aku dengar sperti itu.. jangan sampe dech.. tapi kondisi di sini sudah ndak seaaman dulu mbak. hiks!

  38. si tuti kyknya salah nyari calon korban penipuannya….mlh keder duluan..hehehe

  39. Pemain baru kali. Jadi jam terbangnya masih kurang…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: