Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Kalau suami sakit….

Tadi siang seorang teman curhat tentang suaminya yang sakit. Bukan sakit berat sebetulnya, cuma ada urat yang ‘pabaliut’ jadi tangannya sakit kalau bergerak. “Tapi rewelnya minta ampun,” keluh temanku itu, “Semua pekerjaan di toko dia serahkan padaku. Padahal aku juga harus masak, nyuci,antar jemput anak sekolah. Padahal lagi yang sakit kan tangan kirinya. Kalau dia ke toko, nulis-nulis bon aja kan masih bisa. Ini mah cuma tidur-tidur aja. Udah gitu pake minta dielus-elus segala. Ampun deh kayak anak kecil…”

Cerita bernada emosional itu langsung diaminkan oleh beberapa ibu lain yang juga ikut nimbrung. Hampir semua berkata suami memang kayak anak kecil manja kalau sakit. Gak peduli badannya besar kekar, jabatannya pimpinan perusahaan yang punya anak buah, tapi begitu berhadapan dengan rasa sakit kok tiba-tiba hilang semua wibawanya.

Benar gak sih?
Kalau buatku jelas benar. Karena suamiku tersayang itu minta ampun takutnya sama rasa sakit.
Pernah sekali waktu dia sakit perut karena salah makan. Dengan muka meringis-ringis dia bilang padaku, “Ini sampe keluar keringat dingin saking sakitnya. Sama kayaknya sama orang mau melahirkan.”
Aku spontan ketawa ngakak. “Ya ampunnn…. timbang salah makan doang… itu mah baru mules bukaan tiga kaliii. Masih jauuuuh dari sakit melahirkan yang sebenernya.”

Di lain waktu tangannya pernah luka kena gergaji waktu memotong dahan-dahan pinus di depan rumah. Menurutku cuma luka kecil maka waktu dia minta aku ambilkan tensoplast, aku jalan santai saja ke dalam rumah.
Eh, dia ngamuk…. katanya dia sudah kesakitan setengah mati kok aku tenang-tenang saja. Aku bilang, itu kan cuma luka kecil… kok repot amat. Perasaan aku sering dapat luka lebih besar di jari gara-gara pisau dapur. Dan aku gak pernah heboh tuh. Kadang-kadang malah gak merasa perlu kasih tahu dia.
Habis itu waktu giliran mau mandi, heboh lagi. Katanya luka begitu pasti sakit banget kalau kena air….. xixixixixi…. gimana aku gak geli coba?

Apa memang ambang batas rasa sakit laki-laki itu lebih rendah dari perempuan ya? Apa itu juga sebabnya tugas hamil dan melahirkan diberikan pada kaum perempuan, karena mereka lebih tahan pada rasa sakit?
Entahlah….

Tapi kadang aku merasa ada untungnya juga. Karena kalau giliran aku yang sakit, suamiku tiba-tiba jadi perhatian banget.
Dia bisa marah waktu melihat aku masih kerja dalam kondisi sakit kepala. Karena dia juga pasti akan tiduran saja begitu kepalanya sakit sedikit.
Padahal buatku, kalau masih bisa ditahan ya sebisa-bisanya aku terus beresin semua tugasku. Mau tiduran pun mana tenang kalau ingat dapur belum diberesin, cucian masih numpuk, atau anak-anak belum disiapin makanan.

Kemarin Daniel kepeleset karena berlari-lari di lantai yang baru di pel. Kepalanya kejeduk lemari dan dia nangis keras. Papanya langsung heboh menggendong dan memeriksa semua bagian badan Daniel.
Aku cuma melihat sekilas saja sudah tahu kalau dia sebetulnya tidak apa-apa. Mungkin lebih besar kagetnya dari pada sakitnya. Jadi aku ambil dari gendongan papanya dan kuajak makan siang.
Papanya marah lagi, “Itu anak kesakitan begitu kok malah diajak makan.”
Aku ketawa-ketawa sambil membawanya ke dapur, “Daniel kan kuat ya? Kepala Daniel kan keras… masa kalah sama lemari. Gak sakit kan?”
Melihat aku bercanda, Daniel akhirnya ikut ketawa dan mau makan.
Sudah begitupun papanya masih saja kuatir dan terus-terus bertanya, “Sakit gak, Niel? Yang mana yang masih sakit?”
“Udah gak sakit papaaaa….. Cuma kejeduk segitu doang kok. Benjol juga nggak,” sahutku setengah jengkel.
Uhhh…. coba si papa yang kejeduk… pasti lebih repot ngebujukinnya….

Ada yang punya pengalaman sama???

Advertisements

Comments on: "Kalau suami sakit…." (38)

  1. drackpack said: Padahal buatku, kalau masih bisa ditahan ya sebisa-bisanya aku terus beresin semua tugasku. Mau tiduran pun mana tenang kalau ingat dapur belum diberesin, cucian masih numpuk, atau anak-anak belum disiapin makanan.

    betul itu. sama kita sebagai ibu-ibu sejati. 😉

  2. abonenak said: betul itu. sama kita sebagai ibu-ibu sejati. 😉

    Malu kalau dibilang ibu-ibu sejati…Itu lebih karena sifat saya yang gak tahan menunda pekerjaan, Mbak. Rasanya kayak punya hutang gitu. Lagi pula kalau ditunda tetap nantinya harus dikerjakan, malahan jadi bertumpuk. Makanya mending memaksa diselesaikan baru istirahat sepuasnya…

  3. ngakak baca ini…..heeh mbakk benerrrrrrrrrrrrr..

  4. rengganiez said: ngakak baca ini…..heeh mbakk benerrrrrrrrrrrrr..

    Jangan keras-keras ngakaknya, udah malem….

  5. masih setengah sepuluh…masih sore…:-)))

  6. Hehehe… di sini udah pada ngorok, mbak. Tinggal aku ngempi sendirian.

  7. wahh gak ada yang nggagu ngempi dunk hehehe

  8. Emaaang, kalo suami sakit, hadeuh ribet n repotnya ampun… Lebay.com pokoknya…. 🙂

  9. hahahaha, samaaaasuamiku tuh kalo lagi sakit langsung berubah jd anak kecil yg super manjasakit sedikit atau biasa aja menggambarkan sakitnya itu seolah2 sakit parah banget

  10. btw, jadi kepikiran, iya juga ya, knapa tugas hamil & melahirkan jadi tugas kitatampaknya kalo laki2 yg menjalankannya, yakin banget mereka tdk akan sanggup menghadapinya, wakakak

  11. Emmmmbeeer! Saya setuju kalo dibilang yang namanya perempuan ambang rasa sakitnya lebih baik daripada lelaki. Dulu mantan suami saya pernah sakit di mulut sehabiis ditambal gigi. Dia mah enak aja, bukan berterima kasih sama dokternya, eh, malah nyalahin katanya bornya nyolok ke gusi. Tengah malem ribut aja, akhirnya dokternya ditelepon. Terus dia disuruh ambil “pain killer” ke apotik yang ditunjuk si dokter, yaitu apotik jaga 24 jam sambil dipesenin besoknya disuruh ke dokternya lagi. Eh ternyata, bukan kecolok bor, cuma sariawan di dinding dalam pipi :-PPadahal saya, dioperasi berkali-kali sampe kalau dibilang dokter harus dioperasi lagi, udah seneng aja sebab artinya penyakit saya bakal disembuhin. Dan habis dioperasi saya nggak ada air mata.Maaf ya jadi curcol.

  12. berntar ketawa dulu ya ceu..iya kadang laki emang suka lebay klo sakit 😀

  13. Hihihihi. Suamiku kok gak gitu ya? Kayaknya aku deh yang gitu. Hihihihi.

  14. Waahahahaaha….Jadi sama semua ternyata… Jadi kebayang kan kalo bapak2 yg harus ngelahirin, gimana hebohnya dia gerung-gerung di ruang bersalin…(Sumpah, ngakak ngebayanginnya)

  15. Mbak Sarah, Iyalah… pasti ada juga yg gak begitu. Bersyukurlah yg punya suami ‘tabah’ xixixixi….

  16. drackpack said: Jadi kebayang kan kalo bapak2 yg harus ngelahirin, gimana hebohnya dia gerung-gerung di ruang bersalin…(Sumpah, ngakak ngebayanginnya)

    YA tinggal kita teriakin : “Bikinnya tenang-tenang aja, ngeluarinnya tereak-tereak, nggak lucu lu!” Beres ‘kan?!

  17. drackpack said: gimana hebohnya dia gerung-gerung di ruang bersalin…(Sumpah, ngakak ngebayanginnya)

    ga kebayang ya gerung2, lebaynya kek apa ya, xixixi

  18. drackpack said: Hehehe… di sini udah pada ngorok, mbak. Tinggal aku ngempi sendirian.

    pantesan. 😉

  19. Perempuan ambang batas sakitnya lebih tinggi dibanding laki2, ini setuju. Tapi suamiku juga gak ribut kalau kena luka atau sakit. Hobinya bongkar pasang mesin dan betulin perkakas jadi kalau luka kecolok, kena gergaji, berdarah ampe ngocor, udah sering. Tapi gak heboh. Karena gak heboh, aku ngliatnya juga santai.Tapi kalau aku yang kenapa2, giliran dia yang heboh. Terkadang aku manfaatin kalau lagi males dengan beralasan kepala pusing, biar bisa tidur tiduran. waqaqaqaqaqaq….

  20. Kl aku kebalik siy *malu*Suami tahan banting :p nathan jg. Nathan ga mo kasih tau kl sakit 😦 kadang jd bingung sendiri.Kl maminya, tergantung sakitnya 😀 . Kadang dicela ama suami. Sakit getu doank, manja, kata suami getu. Hiksss :))

  21. whuaaa diriku sama sama sarah + bupeb!!! Suamiku mah tahan banting, mungkin karena dia anak mapala, dan mantan atlet olahraga keras (taekwondo, tarug drajat, tinju)! :))

  22. kalo aghnat jatoh atau kejeduk, malah akunya yang lebay.. Aku juga kalo pusing sedikit trus tidur2an malah diomelin, dibilang jangan manja! Hiks

  23. enkoos said: Tapi suamiku juga gak ribut kalau kena luka atau sakit. Hobinya bongkar pasang mesin dan betulin perkakas jadi kalau luka kecolok, kena gergaji, berdarah ampe ngocor, udah sering. Tapi gak heboh.

    Suamiku juga sama tukang bongkar pasang mesin. Tapi memang rada lebay aja kali…. hihihi….

  24. enkoos said: Terkadang aku manfaatin kalau lagi males dengan beralasan kepala pusing, biar bisa tidur tiduran. waqaqaqaqaqaq….

    Patut dicontoh nih kayaknya…. hahahaha…

  25. rirhikyu said: Nathan ga mo kasih tau kl sakit 😦

    Aih, Nathan…… beneran calon menantu idaman. Sayang udah di dem Kristin… hahaha…

  26. aghnellia said: whuaaa diriku sama sama sarah + bupeb!!! Suamiku mah tahan banting, mungkin karena dia anak mapala, dan mantan atlet olahraga keras (taekwondo, tarug drajat, tinju)! :))

    Baguslah… Kalo istrinya yang manja, suaminya kudu tabah. Itu baru namanya saling mengisi.Kalo dua-duanya manja, sapa yang mau manjain…. masa Aghnat….

  27. eddyjp said: Ha..ha.ha..Suami kayak Bayi Besar ? Salahnya Istri, So Pasti …

    Waduh, Pak Dok…. Jadi kudu disapih dulu nih, terus diganti susu formula gitu?? Wakakakakakakkkk….Tapi berarti bener kan kalo suami itu sekalinya sakit manja banget…

  28. bundel said: Dulu mantan suami saya pernah sakit di mulut sehabiis ditambal gigi. Dia mah enak aja, bukan berterima kasih sama dokternya, eh, malah nyalahin katanya bornya nyolok ke gusi. Tengah malem ribut aja, akhirnya dokternya ditelepon. Terus dia disuruh ambil “pain killer” ke apotik yang ditunjuk si dokter, yaitu apotik jaga 24 jam sambil dipesenin besoknya disuruh ke dokternya lagi. Eh ternyata, bukan kecolok bor, cuma sariawan di dinding dalam pipi 😛

    Tuh kan…. biar udah melanglang buana kemana-mana, tetep aja lebay ya, Bund…. hihihihi…..

  29. aku waktu naik motor dan betis beset gegara nyerempet pohon, aku santai aja. Padahal sobeknya gede dan dalem. Sampe keliatan putih2nya. Masuk ke rumah sakit untuk dijait, smentara istri masi jalan2 di bogor. Aku bilang ke adikku agar istri ga usah dikasi tau. Nanti aja biar liat sendiri d rumah.

  30. tiarrahman said: aku waktu naik motor dan betis beset gegara nyerempet pohon, aku santai aja. Padahal sobeknya gede dan dalem. Sampe keliatan putih2nya. Masuk ke rumah sakit untuk dijait, smentara istri masi jalan2 di bogor. Aku bilang ke adikku agar istri ga usah dikasi tau. Nanti aja biar liat sendiri d rumah.

    Waduuuhhh…. gak kebayang kalo suamiku yang kayak gitu….!

  31. laki-laki dibanding perempuan memang lebih kuat dalam urusan tenaga. tapi dalam hal daya tahan, perempuan lebih unggul. aku sudah mengamati ini sejak masih melatih pasukan sar dulu. kelihatan banget perbedaannya saat keduanya ada di alam bebas…

  32. Makanya perempuan diberi fungsi sbg penolong. Jelas punya kelebihan dibanding yg ditolong.Tapi gak berarti boleh ngelunjak juga karena laki2 diberi fungsi sbg imam atau kepala.Itulah uniknya konsep perkawinan yg diciptakan Tuhan.

  33. Tanya ibunya Citra, ah…. si bapak manja kalo sakit manja nggak… Hehehe…

  34. hehehe, wanita memang diberi kekuatan extra utk menanggung rasa sakit, baik fisik maupun psikis…:p

  35. Itulah hebatnya wanita mbak.. bahkan ada istilahnya “mommy’s boy” karena seumur apapun seorang pria dia tetap membutuhkan sosok seorang wanita dalam hidupnya.” Engkau, Wanita” Kadang kau tertawa,Bukan karena gembira…Menangispun kau bisa, namun tanpa air mata.Kodratmu yang lembut dan pembawaanmu yang halus,Kadang menjadikan kau menderita,Dilecehkan dan tak didengarkan.Namun sesungguhnya,Kau lebih tegar dari apa yang bisa dibayangkan…Kau ada dan diciptakan,Bukan untuk menjadi sebuah monumen hiasan,Atau sekedar melengkapi dan meramaikan isi dunia.Lebih dari Itu…sosokmu adalah :Penyempurnaan dari ketidakseimbangan seorang manusia,Yang pernah diciptakan jauh sebelum engkau.Dan di dalam kodratmulah, Tersembunyi sebagian kerahasiaan Dari misteri kehidupan yang tak terpahami…..Kehalusan dan kelembutan kodratmu itu,Bukan sebuah tragedi yang harus disesali…Justru di situlah salah satu misteri kekuatan dari segenap ciptaan.Kepedihanmu adalah sapaan di tengah penderitaan,Tangis air matamu adalah aliran hujan, Di tengah terik kekeringan dan hausnya pengembaraan hidup.Dan sentuhan hati serta cintamu,Adalah kenyataan yang mampu menjadikan segalanya sembuh dan pulih kembali.Banyak moment diciptakan untukmu,Dan itu semua makin mengukuhkan :Betapa “Sosokmu” telah menjadi hadiah kehidupan,Yang patut disyukuri dan layak diperingati bahkan dirayakan.Semua itu, karena kau memang pantas dimahkotai,Atas kodratmu yang tak tergantikan…Yakinlah…..!Lembutnya hatimu……..Halusnya perasaanmu……Meski kerap dihiasi derai tangis dan air mata,TUHAN pasti punya rencana :Menempa engkau menjadi bejana bersinar….Agar menjadi bukti,Akan kehadiran “CINTANYA” yang tak terbantahkan.Syukur, bahwa DIA telah menghadirkan sosok-sosokmu

  36. Puisi yang bagus, Mbak Von………. Thanks…

  37. heheheh…iya nih kayaknya mayoritas para suami begini nih kalo sakit, manjaaaa abiiiiiis. Eh tapi aku ga keberatan, malah seneng suami bermanja2 heheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: