Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Dapur Ngebul….

Salah satu di antara sekian banyak kekuranganku adalah, aku sangat pelupa.
Bukan karena faktor “U” karena penyakit lupa ini sudah ada sejak dulu.
Biasanya akan semakin parah ketika aku sedang stress atau terlalu lelah.

Hari ini, penyakit lupa-ku itu hampir saja menyebabkan kecelakaan fatal. Duh, sampai sekarang rasanya masih saja gemetar kalau ingat.
Beberapa hari ini aku memang sangat-sangat cape. Ada pekerjaan yang sedang dikejar-kejar karena sudah melewati deadline. Ditambah lagi masalah si belekok yang kembali memanas. Membuat pikiranku jadi terpecah-pecah.

Tadi pagi itu aku sedang di dapur. Habis masak sayur asem, niatnya mau menggoreng tempe. Wajan sudah dikasih minyak dan kompor sudah dinyalakan waktu tiba-tiba ada telepn masuk.
Karena suamiku lagi gak di rumah, jadi aku yang angkat telepon. Ternyata dari customer yang pekerjaannya sedang kukejar itu. Kebetulan ada beberapa point yang memang mau aku tanyakan padanya. Jadilah pembicaraan di telepon itu makan waktu cukup lama. Dan aku sama sekali lupa pada kompor yang sudah kunyalakan.

Tahu-tahu Debi dan Daniel yang sedang main-main di ruang depan menunjuk-nunjuk asap yang mengepul dari arah dapur.
Meskipun kaget, aku tidak memutus telepon dan cuma menyuruh Semsem mematikan kompor. Pikirku, paling minyaknya gosong seperti yang sudah sering terjadi.
Ternyata Semsem malah berteriak-teriak, “Mah, katelnya kebakar!!!”
Barulah aku lari ke belakang, dan ternyata benar api sudah menyala di atas wajan yang terbakar.
Api di kompor kumatikan segera, tapi aku bingung bagaimana mematikan api di wajan yang menyala cukup besar. Mau disiram air, takutnya bukan langsung mati malah apinya menyambar.
Panik, kusuruh anak-anak memanggil satpam kompleks yang pos-nya di depan rumah. Tapi ternyata gak ada siapa-siapa di pos itu.
Debi dan Daniel sudah menangis ketakutan, membuatku semakinpanik.
Untunglah waktu itu ada mang Arip si tukang sayur lewat. Aku berteriak minta bantuannya memadamkan api.

Si Mamang ke dapur dan langsung mengambil sebuah handuk, mencelupkannya ke ember dan melemparkan ke wajan yang menyala. Busshh! Api membesar sesaat tapi kemudian langsung padam.
Lega. Tapi sampai beberapa menit aku gak bisa berdiri saking gemetar.

Beruntung Tuhan masih melindungi kami. Gak kebayang kalau apinya terus membesar dan sampai menyambar tabung gas….. mungkin rumahku sudah gosong semuanya sekarang.
Ternyata pikun itu penyakit serius yang bisa membahayakan…

Sekarang dapur sudah dibersihkan lagi. Wajan yang tadi gosong sudah kucuci pakai abu gosok dan ternyata masih bisa mengkilap lagi. Tinggal bekas gosong di dinding dan atap dapur.
Padahal baru minggu lalu seluruh dapur di cat…. hadeuhh!!!

Advertisements

Comments on: "Dapur Ngebul…." (37)

  1. Ugh, ikutan panik. FYI cara kuno memang pake keset kaki yang dulu biasanya kita pake adalah karung goni bekas tempat beras, itu dicelupin ke air, seperti cara si tukang sayur.Sok atuh mulai curhat sekarang, siapa tahu beban batin berkurang karenanya. Peluk cium!

  2. drackpack said: Padahal baru minggu lalu seluruh dapur di cat….

    hadeueuh, itu yang dipikirin… untunglah bisa diatasi sama tukang sayur. betul pisan penangannya si mamang itu. basahi kain yang cukup tebal (bisa kesed, handuk, dulu mah yang sering dikampanyekan kalo kompok meledug teh karung goni), kemudian rungkupkan ke kompor yang menyala…

  3. Bunda, kemarin udah mau nulis curhatan masalah kelanjutan si bekok itu. Tapi baru memikirkan saja sudah bikin hati mendidih.Nantilah kalo sudah sedikit adem.

  4. Mba Efin, teorinya sih tau. Tadi pun saya udah ngambil handuk basah. Tapi mau ngerungkupin gak berani liat apinya cukup besar. Untung ada mang Arip.

  5. drackpack said: baru

    OKe, take your time ya. Semoga segera bisa mendinginkan hati yang sepanas kompor nyaris meledug itu. BTW besok ke pasar beli handdoek dong?

  6. aku sering banget tuh kaya gitu..biasnaya kalo ngukus..sampe 3 kukusan bolong gegara angus keabisan air.untung api belum berkobar2

  7. aku juga sama tehke pasar nganter istri, pulang sendirian…

  8. aduuuh Mbak..ikut gemeter bacanya….syukurlah masih sempet ketauan sebelum bener2 nyamber tabung gas ya

  9. *ikut deg-degan*Rana gak pake kompor gas soalnya di sini…jadi cuma bisa menyimak!untuk yang lain, biar bikin lega dan mengurangi beban, ceritain aja..^_^Semangat pagi! 🙂

  10. Aduh sumpah ikut deg degan bacanyaSyukurlah semua baik2 aja mb…

  11. hedeeewwww…. ikut jantungan bacanyaaaa…..alhamdulillah bisa cepet diatasi…

  12. Wadaw mbak, gimana kayak aku…jadi tong sampah sana sini…sampai capai rasanya..bisa dua kali pelupanya…

  13. Hati-hati ya lain kali :)Kadang-kadang memang bisa terjadi….

  14. Bunda,Iya, ini kepala saya kayaknya harus dirungkupin handuk basah juga biar gak ikut ngebul….

  15. duuh, ikutan deg2an..krn pernah ngalamin kyk gitu jaman pake kompor minyak….

  16. Mba Amel, kalo kukusan karna gak pake minyak paling gosong.Ini kayaknya api dari kompor nyambar minyak yg menguap, jadi nyala semua. Btw, emak Aghnat pikunnya sama juga dong…

  17. untung masih tidak kenapa2 yach mbak 😀 Saya juga suka begitu mbak.. terutama kalau stress! Makanya suami saya si Bb suka bilang “Jangan stress Ib.. nanti bahaya”. Cuman.. yach namanya pikiran yach mbak???

  18. Kang Rawin, itu bukan pikun tapi niat… hehehe…

  19. Helen, bersyukur Tuhan masih melindungi.

  20. Mbak Rana, makasih suntikan semangatnya.

  21. Mba Arni, semua baik-baik kok. Cuma kagetnya setengah mati.

  22. Bu Ping,Makasih, Bu. Maap, bikin Bu Ping ikut jantungan.

  23. Mba Erwin, Biasanya aku gak menganggap serius penyakit pikun ini. Ternyata bisa mendatangkan celaka.

  24. Mba Lily, Memang jadi pelajaran buat lebih berhati-hati.

  25. Mba Imeel, kalo pake kompor minyak lebih serem kayaknya…

  26. Mba Von, untung yg rusak cuma anduk dan beberapa wadah plastik yg meleleh kena panas.Duh, masih deg2an aja kalau inget.

  27. Pelupa..?Itu tanda2 penuaan dini teh hehe…

  28. Emang udah tua kok….

  29. drackpack said: Wajan yang tadi gosong sudah kucuci pakai abu gosok dan ternyata masih bisa mengkilap lagi.

    semoga kejadian ini tidak menjadikan hati mbak ‘gosong’ dan trauma, diambil pelajarannya untuk lebih berhati-hati. * hiks, aku juga pernah sampe kepikiran lama.

  30. Thanks mba Inna. Mudah2an ke depan aku gak sembrono lagi

  31. walahhh, untung gpp en semua masih selamat ci*ikutan deg2an bacanya

  32. Wuiiihh, serem amat mba Novi..Thanks God gak kenapa2 ya…

  33. rirhikyu said: walahhh, untung gpp en semua masih selamat ci*ikutan deg2an bacanya

    Hehehe…. kemarin di tv liat berita ada rumah kebakaran gara-gara lupa matiin kompor, jadi bersyukur karena kejadianku gak separah itu….

  34. mellyheaven said: Wuiiihh, serem amat mba Novi..Thanks God gak kenapa2 ya…

    Masih dilindungi Tuhan, Mel. Tapi sejak itu aku jadi lebih berhati-hati di dapur…

  35. drackpack said: Masih dilindungi Tuhan, Mel. Tapi sejak itu aku jadi lebih berhati-hati di dapur…

    Iya iya, aku juga pernah tuh punya pengalaman buruk sama api didapur. Huaaa, kalo inget itu sampe gemeteran -____-“

  36. Dapur emang banyak bahayanya. Terutama buat anak-anak.

  37. […] pernah dapur saya jadi korban. Untung nggak fatal. Tapi tiap ingat itu saya masih aja suka […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: