Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Pamer Hutang

Ada pemandangan yang membuat mata terbelalak waktu belanja di toserba Griya tadi pagi.
Waktu mau membayar belanjaan di kasir, seorang ibu didepanku sedang membuka-buka sebuah name card holder. Tapi isinya ternyata bukan kartu nama melainkan kartu kredit semua…. Kayaknya lebih dari 10 buah deh.
Dia membuka-buka dari depan sampai belakang, lalu balik lagi ke depan dan ke belakang lagi. Seperti kebingungan kartu kredit mana yang mau dipakai.
Gak cukup sampai situ dia membuka juga dompetnya dan memilih lagi dari sederet kartu yang terselip juga di sana, sebelum akhirnya menarik salah satu dan menyerahkannya pada kasir.
Aku melirik suamiku yang ternyata juga sedang melihatku sambil mengedip dan tersenyum geli.

Setelah belanjaan kami selesai dibayar, kami berjalan ke mobil sambil cekikikan.
Gila juga itu ibu…. kartu kredit kok seperti koleksi. Sampai mau pakai saja bingung memilihnya. Padahal belanjaannya tadi aku lihat di customer display cuma seratus ribu lebih dikit….
Suamiku bilang, “Mungkin saja kebanyakan kartu kreditnya sudah over limit makanya dia bingung mana yang masih bisa dipake.”
Iya juga kali ya….
Tapi ibu itu kayaknya bangga banget dengan se-abrek kartu kreditnya. Kelihatan dari gayanya waktu memilih-milih seperti mau pameran.

Padahal apa sih bangganya punya kartu kredit? Itu kan kartu hutang….
Makin banyak kartu kreditnya berarti makin banyak hutangnya. Seperti sedang menggali kuburan sendiri tanpa disadari.
Punya hutang kok bangga…. pake pameran lagi…


Advertisements

Comments on: "Pamer Hutang" (37)

  1. Dit kridiiiiit……… saya paling anti deh pake kartu kredit, nggak bisa bayarnya malah mati ditonjokin yang nagih.

  2. hihihihi, cuma bisa ngikik…

  3. Mungkin si ibu mikirnya lama. Jadinya bingung.

  4. hehehe,. saya cuma punya satu cc,dan berguna banget disàat akhir bln blm gajian tp stok kebutuhan rmh tangga dah abis, bs teteup blanja dan lsg dibyr pas gajian,lumayan jg dpt poin dan gag pernah byr bunga…

  5. hebat juga diloloskan banyak cc yah…kaya kali yah *pernyataan polos*

  6. rengganiez said: .kaya kali yah

    kaya kartu.kartu remi, kartu kredit, kartu nama, kartu sertifikat, kartu periksa dokter.

  7. mamanyaikhsan said: hehehe,. saya cuma punya satu cc,dan berguna banget disàat akhir bln blm gajian tp stok kebutuhan rmh tangga dah abis, bs teteup blanja dan lsg dibyr pas gajian,lumayan jg dpt poin dan gag pernah byr bunga…

    kalau disini punya kartu membantu banget. belanja 1 dolar aja pake kartu. malah jarang orang bawa uang cash. kalau uang cash ilang nangis bombay. kalau kartu plastik ilang, bisa laporan ke bank dan polisi. Belanja pake kartu ada pointnya juga. Bisa buat pulang ke Indonesia kalau pointnya terkumpul banyak. Lumayan kan.

  8. enkoos said: kaya kartu.kartu remi, kartu kredit, kartu nama, kartu sertifikat, kartu periksa dokter.

    mabok kartu :-)))

  9. rengganiez said: mabok kartu :-)))

    klempoken kartu :)))

  10. Wah.. aku jujur – paling berhati2 pake cc dech.. bukannya kenapa mbak.. godaannya gedeEEEEEEEEEEEEEEEE 😀 Aku cuman punya satu dan itu hanya dipake untuk keperluan kantor yang nantinya direimbursed ama kantor.. suamimu punya satu.. udah.. cukup buat kami.Buat kami.. lebih baik tidak usah beli atau punya daripada harus mengutang.. dan yang jelas.. kami selalu disiplin dalam pembayaran.. soalnya ‘nggak tahan ama bunganya yang tinggi hiks 😦

  11. jandra22 said: Dit kridiiiiit……… saya paling anti deh pake kartu kredit, nggak bisa bayarnya malah mati ditonjokin yang nagih.

    Bener, Bund… mending ngiridit panci sama tukang kiridit orang tasik ya….

  12. abonenak said: hihihihi, cuma bisa ngikik…

    kikikikikikikikikik………..*ikutan ngikik ala kunti

  13. enkoos said: Mungkin si ibu mikirnya lama. Jadinya bingung.

    lemot gitu maksudnya ya, Mbak???

  14. mamanyaikhsan said: hehehe,. saya cuma punya satu cc,dan berguna banget disàat akhir bln blm gajian tp stok kebutuhan rmh tangga dah abis, bs teteup blanja dan lsg dibyr pas gajian,lumayan jg dpt poin dan gag pernah byr bunga…

    Sebetulnya kalau pemakaian gak berlebihan dan kita disiplin dalam pembayaran sih gak masalah. Memang tujuan sebetulnya buat membantu kalau kepepet kan?

  15. rengganiez said: hebat juga diloloskan banyak cc yah…kaya kali yah *pernyataan polos*

    Kalau kaya mah yang banyak duit cashnya kali, Mbak… bukan kartu hutangnya…

  16. enkoos said: kaya kartu.kartu remi, kartu kredit, kartu nama, kartu sertifikat, kartu periksa dokter.

    kartu keluarga, kartu tanda penduduk, kartu jamsostek……. kartu apa lagi ya?*periksa dompet

  17. Kena perkooooood……………*banting koleksi kartu

  18. enkoos said: kalau disini punya kartu membantu banget. belanja 1 dolar aja pake kartu. malah jarang orang bawa uang cash. kalau uang cash ilang nangis bombay. kalau kartu plastik ilang, bisa laporan ke bank dan polisi. Belanja pake kartu ada pointnya juga. Bisa buat pulang ke Indonesia kalau pointnya terkumpul banyak. Lumayan kan.

    Di sana gak ada debt kolektor yang gak tau aturan kayak di sini ya, Mbak??

  19. enkoos said: klempoken kartu :)))

    klempoken apaan, Mbak?

  20. learningaza said: Wah.. aku jujur – paling berhati2 pake cc dech.. bukannya kenapa mbak.. godaannya gedeEEEEEEEEEEEEEEEE 😀 Aku cuman punya satu dan itu hanya dipake untuk keperluan kantor yang nantinya direimbursed ama kantor.. suamimu punya satu.. udah.. cukup buat kami.Buat kami.. lebih baik tidak usah beli atau punya daripada harus mengutang.. dan yang jelas.. kami selalu disiplin dalam pembayaran.. soalnya ‘nggak tahan ama bunganya yang tinggi hiks 😦

    Setuju, Mbak…..

  21. drackpack said: lemot gitu maksudnya ya, Mbak???

    ho oh. bingung mana cc yg mau dipake.Heran cc kok bisa segambreng gitu, gimana bayar iurannya.

  22. drackpack said: klempoken apaan, Mbak?

    klempoken = kewaregen = kekenyangan. boso Jowo.

  23. drackpack said: Di sana gak ada debt kolektor yang gak tau aturan kayak di sini ya, Mbak??

    Debt Collector ada, tapi gak sebrutal di Indonesia karena bisa dilaporkan ke polisi bila mengancam jiwa.

  24. ora kebayang punya kartu segambreng2 gitu…apa ga mumet kalo pas dateng tagihan ato iuran thnan yooo…eh Mbak…makasih ya dah di-add ;-).

  25. ha..ha.ha..penting lho buat diskon makanan :))

  26. eddyjp said: ha..ha.ha..penting lho buat diskon makanan :))

    ini salah satu contoh yg semua isi dompetnya, sakunya, tasnya adalah kartu kredit heheheheh……Mbak Novi kayaknya dgn cara halus Pak dokter bilang mau traktir kita makan pake kartu kreditnya heheheh

  27. enkoos said: ho oh. bingung mana cc yg mau dipake.Heran cc kok bisa segambreng gitu, gimana bayar iurannya.

    Makanya aku juga bingung ngeliatnya, Mbak…..

  28. enkoos said: klempoken = kewaregen = kekenyangan. boso Jowo.

    ooooo…..

  29. enkoos said: Debt Collector ada, tapi gak sebrutal di Indonesia karena bisa dilaporkan ke polisi bila mengancam jiwa.

    Bukan cuma brutal, tapi sudah gak tau etika, Mbak.Aku pernah ceritakan pengalamanku dengan debt collector di sini : http://drackpack.multiply.com/journal/item/33

  30. dphn04 said: ora kebayang punya kartu segambreng2 gitu…apa ga mumet kalo pas dateng tagihan ato iuran thnan yooo…eh Mbak…makasih ya dah di-add ;-).

    Yang lebih bingung kok kayaknya dia bangga gitu…. sampai harus dijembreng begitu kartu-kartunya….

  31. eddyjp said: ha..ha.ha..penting lho buat diskon makanan :))

    Pengalaman pribadi ya?

  32. Hadeuh…. perkod lagiiii….

  33. dphn04 said: ini salah satu contoh yg semua isi dompetnya, sakunya, tasnya adalah kartu kredit heheheheh……Mbak Novi kayaknya dgn cara halus Pak dokter bilang mau traktir kita makan pake kartu kreditnya heheheh

    Hahaha…. gimana tuh mbah???? Aku gak pernah nolak traktiran lho…

  34. drackpack said: Yang lebih bingung kok kayaknya dia bangga gitu…. sampai harus dijembreng begitu kartu-kartunya….

    ehh,,,OKB kali ya>?ato bangga kalo apply kartu2 itu selalu diapprove n dipake sbg lambang status sbg orkay hihihih

  35. wadoh wadoh… aku punya satu aja, udah cukup banget, enakan kartu debit so hidup lebih tenang…koq nggak eman ama annual fee-nya yah? nggak masuk akal.

  36. kl itu mah bener kayaknya dugaan suami :))

  37. rirhikyu said: kl itu mah bener kayaknya dugaan suami :))

    :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: