Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Dongeng Sebelum Bobo

Mendongeng sebelum tidur adalah ritual yang kulakukan sejak si sulung Semsem masih balita dulu.
Waktu dia belum bisa membaca sendiri, tiap malam minimal 3 buku harus dibacakan untuk mengantarnya tidur. Beberapa buku favoritnya sampai bisa dia hafal kata per kata saking seringnya dibacakan.
Gak heran beberapa orang sempat tertipu mengira dia sudah bisa membaca ketika melihat dia membuka buku sambil ngoceh bercerita. Padahal dia cuma menghafal kata-kata di buku itu.
Entah karena suka didongengi atau apa, dia akhirnya tumbuh jadi pecinta buku. Waktu lulus SD kemarin sempat dapat penghargaan sebagai pengunjung perpustakaan paling rajin….

Berlanjut ke Debi, ternyata dia lebih suka aku mendongeng ketimbang membacakan buku. Kalau aku membaca, dia malah bermain-main sendiri di tempat tidur dan cuma sepintas-sepintas saja mendengarkan.
Maka waktu jaman Debi kecil ini aku membuat cerita tentang si Pepppo, mahluk planet yang lucu yang kesasar di bumi dan berteman dengan anak-anak. Lewat si Pepppo aku mengajari anak-anak berbagai hal. Diseling-seling dengan dongengan lain karena si Mama kadang-kadang sibuk dan gak sempat ngarang cerita Pepppo baru… hehehe…
Yang mengejutkan sampai bertahun-tahun setelah itu, Semsem dan Debi masih ingat semua detil cerita tentang si Pepppo. Padahal si Mama aja sudah lupa….

Sekarang giliran si kecil badung Daniel. Aku tadinya ingin meneruskan ritual ini. Tapi yang terjadi adalah, setiap aku bersiap untuk mendongeng atau membacakan cerita maka yang segera duduk manis adalah kedua kakaknya. Daniel biasanya cuma tahan sebentar saja.
Sementara si Mama seru bercerita dan kakak-kakaknya asyik mendengar, Daniel malah turun dari tempat tidur dan main-main lagi sendiri.
Atau kalaupun mendengarkan, sebentar-sebentar dia akan bertanya, “Sampe jam belapa celitanya? Gak cape apa Mamah ngomong telus?”
Bikin gemes pingin menjitak kepalanya…..

Ini lagi giliran si Papa yang bacain cerita


Barusan ketemu. Ini gambar si Pepppo versi Semsem

Advertisements

Comments on: "Dongeng Sebelum Bobo" (27)

  1. aku dah gak pernah bacain dongeng lagi mbak, anak-anak nggak suka didongengin lagi. Kalau mau tidur ada yang ngomong bilangnya berisik.

  2. Biasanya ritual dongeng aku stop setelah mereka bisa membaca sendiri.Tapi waktu giliran adiknya yang didongengi, tetep aja yang besar ikutan nimbrung.

  3. Asli kreatif ci.Aku aja gak pernah dongengin hehehehe.

  4. rirhikyu said: Asli kreatif ci.Aku aja gak pernah dongengin hehehehe.

    Mau aku dongengin? Hehehe….

  5. jaman aku kecil yg dongeng wa kepohbesok anakku aku setelin mang barna apa mang jaya aja deh…

  6. Dongengnya ditulis, dijadiin buku ajah πŸ™‚

  7. rawins said: jaman aku kecil yg dongeng wa kepoh

    Tau juga Wa Kepoh?

  8. rirhikyu said: Dongengnya ditulis, dijadiin buku ajah πŸ™‚

    Pernah terpikir begitu… Bahkan Semsem mau bikinin gambarnya.Tapi gak tau deh… apa ada yang suka dongengan ngawurku selain anak-anak sendiri…

  9. Hihihihi…. iya, aku juga dulu tukang ngarang dongeng, sebenernya sih sampe sekarang tukang ngarang dongeng ya?! Sampe aku lupa dongeng yang kukarang sendiri. “Dewi Anggraeni”, karena nama salah satu keponakan yang kuasuh kan Anggraeni. Terus dia bilang sama anaknya, supaya saya cerita “Dewi Anggraeni dengan Dewi Bulan”. Halah padahal aku udah lupa banget xixixixixi…….. udah tuwa juga ya diriku???Terusin aja ndongeng cik biar pun Danielnya nggak dengerin, kan ada kakak-kakaknya.

  10. jandra22 said: Hihihihi…. iya, aku juga dulu tukang ngarang dongeng, sebenernya sih sampe sekarang tukang ngarang dongeng ya?! Sampe aku lupa dongeng yang kukarang sendiri. “Dewi Anggraeni”, karena nama salah satu keponakan yang kuasuh kan Anggraeni. Terus dia bilang sama anaknya, supaya saya cerita “Dewi Anggraeni dengan Dewi Bulan”. Halah padahal aku udah lupa banget xixixixixi…….. udah tuwa juga ya diriku???

    Dongeng Bunda pasti lebih seru dari dongengan saya……Jadi inget belum baca dongeng Bunda yang terakhir. Sebentar saya ke sana dulu, ah!

  11. jandra22 said: Terusin aja ndongeng cik biar pun Danielnya nggak dengerin, kan ada kakak-kakaknya.

    Bete, Bund kalau ngedongeng gak didengerin. Kalo kakaknya kan udah pada bisa baca sendiri. Udah saya kasih buku cerita banyak.

  12. Kayanya mulai ngarang2 cerita bgaus nieh biar di bikin dongen kelak suatu saat nanti he he he

  13. drackpack said: Bete, Bund kalau ngedongeng gak didengerin. Kalo kakaknya kan udah pada bisa baca sendiri. Udah saya kasih buku cerita banyak.

    Biar udah pinter baca, tapi ndengerin dongeng mah asyik-asyik aja atuh. Matanya nggak capek.

  14. jandra22 said: Biar udah pinter baca, tapi ndengerin dongeng mah asyik-asyik aja atuh. Matanya nggak capek.

    Aih, Persis itu yang dibilang Semsem…!!

  15. rosyagus said: Kayanya mulai ngarang2 cerita bgaus nieh biar di bikin dongen kelak suatu saat nanti he he he

    Yuk ngedongeng, Mbak….

  16. Kl ada yg suka, biasanya yg laen jg suka πŸ™‚

  17. Mudah2an suatu hari nanti, Feb… kalo udah cukup pede buat nulis buku dongeng.

  18. Ceritain dong ttg Peppo πŸ™‚

  19. drackpack said: Yang mengejutkan sampai bertahun-tahun setelah itu, Semsem dan Debi masih ingat semua detil cerita tentang si Pepppo. Padahal si Mama aja sudah lupa….

    begitulah daya pikat dongeng. sampai sekarang aku masih ingat dongeng-dongeng yang diceritakan ayahku dan nenekku dulu ketika aku kecil…

  20. Beneran gemes ma daniel hehehehe…

  21. skrg aku membacakan isi majalah bobo sebagai pengantar tidur. Si kakak dan adik berhak atas 1 cerita pilihan masing2. Lebih dari 2 bikin aku tepar mana ceritanya panjang2 semuaaa…. huhuhuu. Tp kadang kusanggupi 3-4cerita klo jam tidurnya masih lama.Pdhl si kakak dah bisa baca tetap aza sukanya dibaca’in πŸ˜€

  22. Iiih, jadi inget masa kecil deh… Kan mamaku dulu kerja, katanya se capek apapun dia pulang kantor, kalau gak dibacain aku dan dua saudariku gak akan mau tidur. Padahal, sebetulnya aku sudah lancar baca sejak umur empat tahun πŸ˜€

  23. dinantonia said: Ceritain dong ttg Peppo πŸ™‚

    Ahahaha…. aku udah banyak lupanya…….

  24. abonenak said: begitulah daya pikat dongeng. sampai sekarang aku masih ingat dongeng-dongeng yang diceritakan ayahku dan nenekku dulu ketika aku kecil…

    Hmmm…. jadi kepingin kecil lagi….

  25. rengganiez said: Beneran gemes ma daniel hehehehe…

    *Towel-towel BulikMain sini dooong…… !! Katanya mau ngajak naik sepeda….

  26. sicantikdysca said: skrg aku membacakan isi majalah bobo sebagai pengantar tidur. Si kakak dan adik berhak atas 1 cerita pilihan masing2. Lebih dari 2 bikin aku tepar mana ceritanya panjang2 semuaaa…. huhuhuu. Tp kadang kusanggupi 3-4cerita klo jam tidurnya masih lama.Pdhl si kakak dah bisa baca tetap aza sukanya dibaca’in πŸ˜€

    Majalah Bobo itu dari jaman aku belum bisa baca udah ada….Dulu itu ada Juwita dan Siti Sirik, Oki dan Nirmala, Bona dan Rongrong, Husin dan Paman Gembul, Paman Grung-grung, terus cerita kesukaanku Deni Manusia Ikan…. hahahah… aku masih inget semuanya tuh…Tapi anak-anakku gak suka majalah Bobo, sukanya Franklin atau Winnie the pooh…

  27. tiaratara said: Iiih, jadi inget masa kecil deh… Kan mamaku dulu kerja, katanya se capek apapun dia pulang kantor, kalau gak dibacain aku dan dua saudariku gak akan mau tidur. Padahal, sebetulnya aku sudah lancar baca sejak umur empat tahun πŸ˜€

    Enakan dibacain daripada baca sendiri ya…? Anakku juga begitu kok.Salam kenal,ya. Makasih sudah mampir di sini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: