Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Jaman dulu kalau ada yang mengatakan diary-nya adalah sahabat sejati, sahabat yang paling terpercaya, aku pasti langsung mencibir.
Oh, tentu saja aku juga punya diary. Bahkan buat seorang introvert seperti aku, menulis diary adalah sebuah keharusan. Karena ada banyak hal yang sangat sulit untuk diungkapkan secara lisan, tapi jika dipendam dalam hati juga menjadi sebuah uneg-uneg yang mengganggu kenyamanan. Maka jalan keluarnya tentu saja bercerita kepada “Dear Diary….”.

Diaryku adalah sahabatku tentu saja. Tapi bukan seorang sahabat yang bisa kupercaya sepenuhnya. Kenapa? Karena jika ada yang penasaran ingin tahu tentang diriku lalu bertanya pada diaryku, maka diaryku tentunya tidak akan menggigit atau meneriaki orang usil tersebut melainkan akan menceritakan semua rahasia sampai hal-hal terkecil dengan sukarela. Tak peduli jika yang diceritakan itu akan membuatku malu seumur-umur.

Disimpan di tempat rahasia? Tentu saja.
Digembok dan dikunci? Sudah juga.
Tapi kalau kau pernah tinggal satu kamar dengan seorang adik perempuan yang sangat pantang menyerah dalam hal mengetahui rahasiamu, maka kau akan tahu bahwa semua pengamanan itu sia-sia saja.
Berkali-kali aku memarahinya karena berani membaca diaryku. Tapi marah tidak membuat dia melupakan apa yang sudah dia baca dan ketahui. Dan itu teramat sangat menjengkelkan.

Sampai akhirnya aku menemukan sebuah cara yang cukup ampuh. Aku menulis dua buah diary. Yang satu, diary yang berupa buku tebal, bergambar lucu plus ada gemboknya. Kupakai untuk menulis pengalaman sehari-hari di sekolah saja. Hal-hal umum yang kalaupun ada orang lain membaca tak akan membuatku menanggung malu.
Satu lagi adalah buku tulis biasa yang disampul plastik dan kuselipkan di antara buku-buku catatan sekolah. Di situlah aku menulis semua rahasia-rahasia hatiku, cowok-cowok yang aku suka, mimpi-mimpiku, kesenangan dan kekecewaan, semuanya.

Cara itu kuanggap cukup berhasil untuk adikku. Dan aku terus memakainya sampai terjadi lagi satu peristiwa kecolongan.
Waktu itu aku sudah jadi anak kost di Bandung. Satu kali seorang teman datang dan mengajakku pergi. Ku suruh dia menunggu di kamar sementara aku turun untuk sarapan dulu. Ternyata waktu kembali ke kamar kudapati temanku sedang asyik membaca diary buku tulisku. Waktu kuomeli dengan santai dia bilang, “Gak sengaja. Aku tadi nyari catatan Sistan kamu, ternyata malah nemu buku ini…”
Halah! Halah! Mana disitu aku nulis tentang seorang kakak kelas yang aku taksir lagi….
Biarpun temanku itu janji gak akan bilang siapa-siapa, tapi setiap kali berpapasan dengan si kakak kelas dia langsung melempar pandangan jail plus senyum-senyum menggangguku.
Sejak itu kuputuskan tidak akan bercerita blak-blakan lagi pada diaryku. Kalau aku bercerita tentang seseorang, kuberi nama-nama lain atau julukan-julukan yang cuma aku sendiri yang tahu. Jadi kalaupun kecolongan lagi, orang yang membaca diaryku tidak akan tahu siapa sebenarnya yang kumaksud.

Seperti kukatakan di awal, bagi seorang introvert seperti aku rasanya tak mungkin jika tidak memiliki diary.
Aku mulai menulis diary pertamaku waktu kelas 6 SD.

Diary pertama hadiah ultah ke-12

Tulisannya masih pake huruf sambung

Sayang kebanyakan diaryku ditinggal di Tasik. Cuma ada beberapa yang terbawa ke Bandung

Diary buku tulis

Salah satu yang banyak memuat kisah pacaranku

Sebuah puisi yang kutulis waktu patah hati (mudah-mudahan gak kebaca…)

Membaca kembali diary lama bagiku bukan cuma mengenang masa lalu, tapi lebih pada menyelami kembali perasaan dan cara berpikirku tentang satu masalah pada waktu lalu. Aku jadi bisa melihat proses bagaimana aku bisa menjadi seperti aku yang sekarang.
Apa yang sekarang kusukai dan tidak kusukai, semua bermula dari pengalaman-pengalaman masa lalu yang bisa kutemukan dalam diary-diary lamaku.
Membacanya kembali sekarang bisa membuatku tersenyum, meringis malu, garuk-garuk kepala atau bahkan meneteskan air mata lagi.

Sayangnya di antara sekian banyak diaryku, ada satu yang hilang. Dan yang satu itu justru yang mencatat pertemuan pertama sekaligus masa pacaran dengan si Papah.
Sebetulnya itu bukan murni diary tapi agenda kerja yang didalamnya kutulis catatan-catatan kecil waktu sedang boring di kantor dan pikiran melayang pada si Papah atau puisi pendek yang dibuat saat terkantuk-kantuk di tengah meeting.
Agenda itu hilang waktu terjadi kerusuhan rasial di Tasik menjelang akhir masa kerjaku dan tempat kerjaku ikut dibakar masa. (ceritanya ada di sini)
Dari puluhan bahkan ratusan buku dan dokumen yang ada di ruang kerjaku, tidak ada satupun yang rusak atau hilang. Semua selamat karena ada yang mengangkut berikut meja dan lemarinya sekaligus.
Lucunya, satu-satunya isi laciku yang hilang adalah agenda itu dan sebuah buku saat teduh yang biasa kupakai di kantor kalau gak sempat saat teduh pagi di rumah.
Sayang juga…. jadi gak ada catatan yang bisa dibaca sambil tertawa berdua sekarang…..

Diikutkan dalam lombanya Mba Amel
Mudah-mudahan dapat Pia-pia….


Advertisements

Comments on: "[Lomba – My Silly Diary] Sahabat yang (tidak) terpercaya" (33)

  1. Pia-pianya enak bener, saya udah beli.BTW yang suka ngasih nama palsu untuk tulisan di diarynya adalah anak-anak saya yang perempuan. Kayaknya waktu kelas 3 SD dia naksir anak kelas 5. Dan itu diistilahkannya sebagai si “Sekop”. Siapa dia, sampai saat ini anak saya bungkam. Malah kalau ditanya bilangnya “udah lupa” maklum tahun 81 suh……….Hebat euy cikpie masih nyimpen diary nya. Semoga menang!

  2. jandra22 said: Pia-pianya enak bener, saya udah beli.

    Jadi tambah pingin nih…

  3. jandra22 said: Hebat euy cikpie masih nyimpen diary nya.

    Saya ini termasuk tukang nyimpen segala. Jadi jangankan diary, segala yang menurut saya ada kenangannya rasanya sayaaaang banget dibuang…

  4. ehh sampek kapan yahhhhhh…. sampek lupa gue :)mo ikutan ahhhh

  5. rirhikyu said: ehh sampek kapan yahhhhhh…. sampek lupa gue :)mo ikutan ahhhh

    Masih ada waktu, Feb…. ayo ikut…(Jadi inget belom ikut lombanya Bupeb…)

  6. Wuih mau dunks baca diary-nya mb novi..

  7. @Mba Niez :Tuh udah aku potoin… baca aja…!

  8. 90% ceritanya sama ama aku soal ‘bersahabat’ dengan diary. Tau banget rasanya gimana klo diary di’bajak’ orang lain yang kepengen tau aja rahasia dan cerita orang

  9. @Mba Inna :Dan orang nyebelin yg ‘mau tau’ itu selalu ada dimana-mana ya…

  10. woow jadul bangeet diarynyaa…yang buku tulis masih ada yaa.. abis buku tulis gampang kebuang..

  11. seru banget pengalaman dengan diary nyaskrg dah nggak terlalu intriven khan? :)atau masih?

  12. @Nita :Yg punya juga produk jadul sih… Hihihi…Masih lengkap semuanya. Kecuali yg ilang pas kerusuhan itu aja.

  13. @Febbie :Sifat dasar seseorang biasanya susah berubah. Tapi ada banyak peristiwa yg membuatku mulai belajar membuka diri dan mempercayai orang lain.

  14. Krn kita kudu belajar en terus belajar en melangkah bukan? 🙂

  15. @Febbie :Yup. Betul sekali…

  16. rirhikyu said: Krn kita kudu belajar en terus belajar en melangkah bukan? 🙂

    bener banget cik Feb. Jangan pernah berhenti belajar, karena dalam hidup ini senantiasa ada yang bisa atau harus dipelajari.

  17. entah nasib buku diaryku kini(keseringan pindah) jadi lupa naruhnya dimana…smoga menang ya mbak…

  18. makasihhh cik’ dah ikutan ngerameinAku juga suka ngasih julukan ke cowok2 kecengan, ada si Guk guk, sweet de street, darling, sumringah, ma duta wanna be..heheheh banyak yaaa! :)))Gak bikin bahasa rahasia, biar para ngintiper pada gak ngerti?

  19. @ bunda julie: bunda dah dateng ke rumah piapiaku? Lagi kapaan? Koq temenku gak crita yaah.. Makasih yah bunda dah maen

  20. aku suka malu bin isin sendiri kalo baca diaryku jaman muda dulu…. wkwkwk

  21. aghnellia said: @ bunda julie: bunda dah dateng ke rumah piapiaku? Lagi kapaan? Koq temenku gak crita yaah.. Makasih yah bunda dah maen

    Enggak, kejauhan, aku beli di restoran bebeknya saudaranya bu Khoriyatul yang di sebelah TK Nugraha/Kartika itu. Ketagihan lho!

  22. @Mba Erwin :Sayang juga kalo tercecer ya, Mba…

  23. @Mba Amel :Pernah pake huruf2 rahasia. Dan akhirnya sama dengan dirimu, gak bisa baca lagi krn lupa kuncinya… wekekekek…

  24. jandra22 said: Enggak, kejauhan, aku beli di restoran bebeknya saudaranya bu Khoriyatul yang di sebelah TK Nugraha/Kartika itu. Ketagihan lho

    yang di air mancur itu bukann? emang rumah bunda dimana?

  25. @Bu Ping :Ceritain dong, Buk. Pingin tau diarynya kayak apa….

  26. @Bunda :Enak ya, Bund?Jadi tambah ngeces nih…

  27. aghnellia said: yang di air mancur itu bukann? emang rumah bunda dimana?

    Iya, kata bu Khory, restoran itu punya keluarganya. Rumah saya masih di Taman Cimanggu, nggak pindah-pindah 😀

  28. drackpack said: @Bunda :Enak ya, Bund?Jadi tambah ngeces nih…

    Jelas dong, nih ada tadah eces, elapin sendiri tuh………Dari dulu pia orang Bogor memang udah enak kok dibanding pia dari mana pun juga. Yang punya neng Lia ini, nggak kering, rada-rada moist. Jadi ajib, udah makan satu minta dua!Hurray! Si cikpie beuki kabitaeun!

  29. drackpack said: @Mba Amel :Pernah pake huruf2 rahasia. Dan akhirnya sama dengan dirimu, gak bisa baca lagi krn lupa kuncinya… wekekekek…

    Pake sandi yang umum digunakan Pramuka dong! Saya aja kalau bikin surat buat si doi dulu pake sandi paku. Nggak ada yang bisa baca.

  30. jandra22 said: Pake sandi yang umum digunakan Pramuka dong! Saya aja kalau bikin surat buat si doi dulu pake sandi paku. Nggak ada yang bisa baca.

    Gak ngerti sandi-sandi Pramuka, Bunda….Sandi paku? kalo paku payung sih tau….

  31. jandra22 said: Hurray! Si cikpie beuki kabitaeun!

    *reumbay cipanon bakat ku hoyong

  32. drackpack said: *reumbay cipanon bakat ku hoyong

    Halah….. kumaha nya? Kudu tanggung jawab yeuh uing, katempuhan :-PLia sih gara-garana dagang Pia-Piaku.

  33. wooooooo telaten banget buk..diarynya masih lengkap dan terjaga rapiklo punyaku dah ditinggal dirumah ibu semuagak ada yang kebawa kebogor 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: