Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Cerita Hari Ini

Punya 3 anak memang menyenangkan. Tapi kadang-kadang bisa sangat merepotkan juga. Terutama kalau banyak hal lain yang juga menuntut perhatian.
Beberapa hari ini pikiranku sebagian besar tersita oleh persiapan keberangkatan adikku ke Balikpapan.
Rencana pernikahan memang masih sebulan kedepan, tapi karena kantor cabang UOB Balikpapan meminta mutasi secepatnya maka dia sudah harus berangkat awal bulan Maret. Kost dulu untuk sementara di sana.
Banyak hal yang harus diurus. Apalagi seperti pernah kuceritakan, adikku seumur-umur belum pernah meninggalkan Tasikmalaya. Jadi kepindahan kali ini benar-benar membuat semua ikut repot.

Gara-gara perhatian terpecah-pecah, akhirnya dua kecelakaan sekaligus terjadi hari ini.
Mulanya siang tadi ketika aku memesankan tiket untuk berangkat ke Balikpapan. Aku sudah minta adikku untuk pesan sendiri via internet karena hari ini pekerjaanku di rumah juga cukup banyak. Tapi si manja itu keukeuh minta tolong dipesankan. Katanya dia takut salah.
Akhirnya demi adik tersayang aku jalankan juga.
Sambil membujuk-bujuk Daniel yang terus berulah pencet ini dan itu di meja komputer, sambil menerima telepon masuk juga karena suami sedang kerja di luar…. akhirnya salah deh masukin gender si Mama jadi Mr Sinta…… dan baru sadar setelah bayar dan print e-ticketnya.
Terpaksa besok kudu ke City Square buat meralat… Nambah kerjaan lagi deh gara-gara kurang teliti.

Sorenya, aku habis telepon-telepon si Mama di Tasik terus mengajak anak-anak makan bubur kacang hijau. Daniel yang lagi susah makan berulah lagi, gak mau makan dan malah mengganggu kakak-kakaknya.
Aku sedang membujuknya di dapur jadi tidak memperhatikan kalau Semsem sudah membawa semangkuk bubur kacang panas itu ke depan. Entah bagaimana tiba-tiba dia bertabrakan dengan Debi yang mau masuk ke dapur.
Aku kaget ketika tiba-tiba mendengar dua-duanya berteriak. Buburnya sudah tumpah. Sebagian kena kaki Semsem dan sebagian kena muka Debi.
Padahal bubur itu baru matang dan panasnya bukan main.
Untungnya aku ingat minyak zaitun. Kaki Semsem dan terutama muka Debi yang kena panas langsung kuolesi minyak zaitun banyak-banyak.
Sudah terbukti selama ini minyak zaitun itu manjur sekali untuk kulit yang terkena panas.
Setelah beberapa jam dan beberapa kali diolesi lagi, tadi kulihat pipi Debi berangsur hilang merahnya. Perihnya juga sudah hilang katanya. Tinggal di sekitar mulutnya masih kelihatan bercak-bercak. Mudah-mudahan besok sudah hilang dan gak berbekas.

Kecelakaan memang susah dihindari biarpun rasanya aku sudah sangat berhati-hati di rumah. Selalu menyimpan benda tajam, obat-obatan atau wadah berisi air panas di tempat yang tidak terjangkau anak misalnya. Atau membiasakan mengisi ember dengan air dingin dulu sebelum kemudian menuang air panas untuk mandi (seorang teman pernah mengisi ember dengan air panas lalu meninggalkannya di kamar mandi untuk mengambil handuk. Tahu-tahu anaknya umur 2 tahun masuk dan langsung menyiram badannya dengan air di ember itu, sampai melepuh bagian leher dan dadanya….)
Tapi ya begitulah, bagaimanapun hati-hati kecelakaan bisa saja terjadi. Dari yang ringan cuma jatuh atau benjol, sampai yang agak parah macam kesiram bubur tadi.
Makanya bagiku sangat penting berdoa untuk keselamatan anak-anak. Karena tanganku sendiri gak akan cukup untuk melindungi mereka tanpa campur tangan dan naungan kasih Bapa di Surga.
Jadi kalaupun ada kecelakaan seperti tadi aku masih bisa berkata, untung kenanya gak banyak, untung ada minyak zaitun, untung mangkoknya gak pecah dan kaki mereka gak kena beling sekalian……
Masih untung, masih bersyukur…. karena yang terjadi bukan yang lebih buruk dari itu…

***Celotehan emak-emak yang lagi cape…

Advertisements

Comments on: "Cerita Hari Ini" (35)

  1. duh kok sampe gitu sih..?semoga cepet sehat lagi yajangan sampe kejadiannya kayak home alone…

  2. cepat sembuh yaa kakak kakanya..aduuh Daniel.. pecicilan yaa..lagi aktif2 nya

  3. Sing sabar atuh nya cik.Ikut sedih bacanya. Tips melawan kulit melepuh kena panas, ada lagi. Sederhana cuma direndam atau disiram air dingin yang bukan air es sampai kembali ke temperatur normal. Habis itu, olesi pasta gigi. Yang ngasih tahu dokter Erry Surahman Patah dari FKUP yang dulu praktek di belakang Graha Suryaatmadja di sebelahnya Pasar Bagusrangin.Saya udah membuktikan waktu anak saya ketumpahan bakmi gelas panas baru aja mendidih.Semoga semua cepat kembali normal ya. Selamat jalan untuk adiknya dan Mama Sinta. Nggak salah jenis kelamin ‘kan?

  4. Ceritanya menarik sekali, Makasih ya sudah meluangkan waktu untuk sharing.

  5. *pijitin mbak novi*…Kakakku akhirnya sering beli sayur mbak, karena saka juga sedang aktif2nya

  6. *Peyuk Mbak Novi*Saya sungguh terkagum-kagum pada sosok ibu rumah tangga yang (dulu) kelihatan begitu sepele di mata saya, tapi sekarang, luar biasa..bagaimana mengurus anak *yang hampir sepanjang masa pertumbuhannya perlu perhatian dari para orangtua*, mengurus suami, mengurus dapur, menanggapi permasalahan antar keluarga, belum lagi jika mereka memutuskan untuk bekerja diluar, membantu penghasilan suami..

  7. @kang Rawin : kalo kayak home alone aku bisa pingsan 7x……

  8. @Mba Nita : iya nih, Daniel pecicilan banget.Diantara 3 dia memang paling luar biasa aktifnya. Akibatnya perhatianku buat kakak2nya jadi sering teralih ke dia…

  9. @Bunda : makasih tipsnya, Bunda. Tadi saya gak berani kasih air karena takut melepuh. Untungnya dari dulu selalu sedia minyak zaitun di rumah.Mohon doanya aja biar semua lancar setelah ini. Si mama juga lagi stres berat mau berpisah sama anak kesayangannya.

  10. @Om Rudal : makasih sudah mampir.

  11. duuh serem deh..untung gak kena mata yaah! kalau aku pake madu cik.. kalau pake madu, jadi gak melepuh/menggelembung. Moga cepet sembuh yaah

  12. @Mba Niez : enyak pijitannya… terusin dong… Suamiku perutnya sensitif banget, jadi kalau gak terpaksa banget ya masak sendiri tiap hari…. sambil direcoki Daniel…

  13. @Mba Rana : saya juga baru sadar betapa repotnya dulu mama ngurusin rumah tangga setelah saya merasakan sendiri*peyuk balik

  14. @Mba Amel : Amin doanya…

  15. drackpack said: @Bunda : makasih tipsnya, Bunda. Tadi saya gak berani kasih air karena takut melepuh. Untungnya dari dulu selalu sedia minyak zaitun di rumah.Mohon doanya aja biar semua lancar setelah ini. Si mama juga lagi stres berat mau berpisah sama anak kesayangannya.

    Sama-sama cik. BTW bawa pindah aja mamahnya ke Bandung.

  16. Weh……weh….weh….

  17. Duh, rempong y,mba? Sini ta’ pijitin… *pijit2 bahu mba noviTp serem jg y kesiram bubur gitu untung gak knp2, amin… Btw, kmrn jariku jg ketumpahan air panas yg baru aja mateng dr panci, wuih… Mantaff, tp aq cuma rendem di air dingin sampe perihnya ilang,mba! Hehehe…

  18. Aduhhh rempong yee… Kalo aku juga suka minta beliin tiket ama adek, karena manja aja… Padahal beli sendiri juga bisa… Kadang dia juga lagi sibuk aku recokin… Mudah2an pada cepat sembuh ya bekas kena bubur panasnya…

  19. sabar ya jeng… namanya anak-anak, adaaaaaaaaaa aja kejadiannya….

  20. aduhhhhhh… perih bacanyaapalagi pas anak 2taun yg nyiram badan sendiri.. duhhhhhhh

  21. @Bunda : Paling nantinya Mama muter aja antara Tasik, Bandung atau ke Balikpapan. Sabetahna….

  22. @Mba Silvy : kenapa, Mba? Kacau banget ya saya???

  23. @Melly : jangan cuma pijitin dong. Kirim sosis ke sini…Lho????

  24. @Mba Dina : gunanya kakak / adik itu antara lain kan buat direcoki….

  25. @Bu Ping : harus dinikmati repotnya ya, Bu…Soalnya anak2 cepet gedenya. Tahu2 nanti kita kangen kerepotan seperti sekarang ini…..

  26. @ Febbie : bener serem banget apalagi kalau lihat sendiri badan tu anak…

  27. gmn kabarnya anaknya?skrg dah umur brp?aku rasanya ngilu kl ngebayangin yg ginian.

  28. Sekarang dah gede. Itu kejadian sekitar 5 atau 6 tahun yg lalu.Gak tau masih ada bekas atau engga. Yg pasti di ingatan temanku pasti berbekas sekali…

  29. drackpack said: @Melly : jangan cuma pijitin dong. Kirim sosis ke sini…Lho????

    Chape apa laper, mbak??

  30. Laper karna cape, Mel…..*pasang wajah memelas

  31. drackpack said: Laper karna cape, Mel…..*pasang wajah memelas

    Halaaahh…

  32. waduhh..moga2 cepet kelar urusannya ya mbak.. klo udah urusan anak kena ini itu, emaknya yang puyeng ya..

  33. @Mba Dy : iya nih… gara-gara teledor sedikit jadi kecelakaan deh…

  34. Fiuuuhhhh….Alhamdulilah yah, Teh, anak2 nggak pa2

  35. anazkia said: Fiuuuhhhh….Alhamdulilah yah, Teh, anak2 nggak pa2

    Udah sembuh sekarang, Naz…. Biarpun masih ada bekas sedikit di pipinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: