Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Siang hari yang panas, tersendat-sendat di jalanan yang macet dalam sebuah angkot (nasib malang mereka yang tidak bisa bawa mobil sendiri).
Kebetulan angkot itu tidak penuh. Penumpangnya selain aku cuma dua orang gadis yang sepertinya pulang kuliah dan seorang ibu yang sejak aku naik terus asyik bertelepon. Suaranya tidak dipelankan, jadi biarpun dia duduk di pojok aku bisa mendengar jelas apa yang dia ucapkan.

“Pokona Mamah hoyong Asep uih (Pokoknya Mamah mau Asep pulang),
Diam sejenak mendengar jawaban di telepon.
“Kamari taun baru teu uih. Alesanna teu gaduh ongkos. (Kemarin tahun baru nggak pulang. Alasannya gak punya ongkos). Ayeuna pan aya Kang Deni. Engke di sampeur. Asep mah kari ngiring. (Sekarang kan ada Kang Deni. Nanti di jemput. Asep tinggal ikut aja)”
Diam lagi.
“Ulah mikiran oleh-oleh sagala. Mamah mah teu hoyong nanaon. Ngan ukur hoyong Asep uih. (Gak usah mikirin bawa oleh-oleh segala. Mamah mah gak pingin dibeliin apa-apa. Cuma pingin Asep pulang saja.)”
Diam. Kali ini agak lama. Sebelah tangannya yang bebas bergerak mengusap mata.
“Pokona mah Mamah hoyong Asep uih heula. Ari Asep nyaah keneh teu ka Mamah? (Pokoknya Mamah mau Asep pulang. Asep masih sayang Mamah gak?”
Diam-diam aku melirik si Ibu di pojok. Mukanya kelihatan seperti mau menangis. Tangannya berkali-kali mengusap mata.
“Naon atuh ari Asep. Pan saur Mamah oge teu kedah ngaluarkeun artos. Naek mobil Kang Deni. Engke dijemput. (Apa lagi sih Asep ini. Kan Mamah sudah bilang gak usah keluarin duit. Naik mobil Kang Deni. Nanti dijemput.)”
Sampai sini aku mulai agak geregetan sama anak yang namanya Asep itu.
“Ah, Asep mah seueur alesan. Mamah mah ngan hoyong kempel sadayana, meungpeung tiasa keneh. (Ah, Asep banyak alasan. Mamah kan cuma ingin kumpul semuanya mumpung masih bisa.). Uih nya. Ku Mamah diantosan pisan. (Pulang ya. Mamah nunggu.)”
Angkot hampir tiba di perempatan.
“Kiri, kiri..!” si Ibu berteriak pada sopir. Lalu turun dan memberikan ongkos dengan telinga masih nempel di HP, masih beradu kata dengan si Asep bandel itu.

Setelah angkot melaju lagi, percakapan si Ibu dengan anaknya di telepon tadi entah kenapa terngiang-ngiang terus. Ditambah membayangkan wajah si Ibu yang seperti bercampur antara kesal, sedih dan kangen.

Biarpun gak tahu persis cerita sebenarnya, kenapa si Asep begitu ngotot tak mau pulang dan kenapa si Ibu ngotot juga menyuruhnya pulang. Tapi aku memetik satu hal hari ini.
Ibu itu sama seperti Mamaku, dan mungkin juga semua Ibu-ibu yang lain. Kebersamaan dengan anak-anak dan cucu-cucu selalu jauh lebih berharga ketimbang setumpuk oleh-oleh…..

*jadi pingin mudik lagi…. Imlek masih lama ya????

Advertisements

Comments on: "Sepotong percakapan dalam angkot" (33)

  1. Imlek bentar lg kooq!

  2. Jadi ngerasa nieh……….. Mudik paling 2 thn sekaly he he

  3. aghnellia said: Imlek bentar lg kooq!

    Kalo ditungguin suka jadi terasa lama.Udah pingin ngumpul semua keluarga. Ada ponakan kecil yang belum pernah aku liat….

  4. rosyagus said: Jadi ngerasa nieh……….. Mudik paling 2 thn sekaly he he

    Yah, kalo jauh mah dimaklum kali, Mbak….

  5. Betul…bisa dijadikan pelajaran buat kita semua. Sebagai orangtua kita juga harus mawas diri kenapa anak tidak mau pulang. Oleh karena itu selagi anak2 masih kecil dan masih tinggal di rumah sebaiknya kita berusha sekuat tenaga untuk menjaga agar komunikasi dengan anak selalu lancar. Dan agar anak merasa welkom tinggal di rumah. Bukan berarti kita hrs memanjakan anak dan tidak menutup mata dg tingkah laku anak yg tidak sopan. Tp justru hrs menuntun anak untuk menjadi anak yg bisa bertanggung jawab untuk masa depannya sendiri namun tetap sopan serta menghargai orangtua.

  6. puntowati said: Betul…bisa dijadikan pelajaran buat kita semua. Sebagai orangtua kita juga harus mawas diri kenapa anak tidak mau pulang. Oleh karena itu selagi anak2 masih kecil dan masih tinggal di rumah sebaiknya kita berusha sekuat tenaga untuk menjaga agar komunikasi dengan anak selalu lancar. Dan agar anak merasa welkom tinggal di rumah. Bukan berarti kita hrs memanjakan anak dan tidak menutup mata dg tingkah laku anak yg tidak sopan. Tp justru hrs menuntun anak untuk menjadi anak yg bisa bertanggung jawab untuk masa depannya sendiri namun tetap sopan serta menghargai orangtua.

    Harus berusaha membuat seorang anak merasa nyaman di rumah ya, Mbak.Karena kalau di rumah nyaman, dia tidak akan mencari pelarian ke tempat lain.

  7. met menyambut imlek ( masih lama yah?)

  8. Aku msh di kampung hehehe

  9. @Mba Inna : baru berasa anginnya, Mba

  10. @Mba Niez : sirik deh ngeliat yg liburan lama.Aku kemarin cuma 2 hari di rumah. Belum sempat ngider

  11. Iya, Cik… Imlek masih lama…Hiks.. Jadi inget jaman kerja dulu… Mamaku selalu tanya, kapan pulang… Rasanya dulu susah sekali pulang. Sekarang (pas tinggal deketan) udah ada cucu…

  12. Aku 2 minggu hohoho

  13. @Maya : Lho, ada Fadhlan malah bikin eyangnya tambah seneng kan?

  14. @Mba Niez : puas-puasin deh. *sumpah, ngiri!

  15. Iya… Dapet sepaket deh, jadi nenek tambah seneng 😀

  16. Ih memang emak-emak mah begitu ceu, saya aja kalo anak saya nggak sampe-sampe rumah ribut, neleponin nanya udah sampe di mana. Apalagi kalo yang sekolah di Jatinangor lama nggak pulang, padahal cuma berbilang bulan, rasanya kepengin nyusulan ka Jatinangor qeeqeqeqe……….

  17. @Bunda : Mama saya juga begitu.Sekarang beliau lagi siap2 kehilangan. Adik saya kan bulan Maret udah pindah tugas ke Balikpapan. Pasti nantinya bakal susah ketemu. Padahal dia selama ini di kelek Mama terus.

  18. drackpack said: @Bunda : Mama saya juga begitu.Sekarang beliau lagi siap2 kehilangan. Adik saya kan bulan Maret udah pindah tugas ke Balikpapan. Pasti nantinya bakal susah ketemu. Padahal dia selama ini di kelek Mama terus.

    Iya tuh. Lha kalo saya, adanya justru di ketek anak saya ceu. Terus kudu gimana ya? Wakakakakaka…………

  19. Huhuhu,jadi tahu kenapa mamah suka ngambek kalau dah lama gak nana tengokin…

  20. Kasih ibu sepanjang masa 🙂

  21. hiks..sedih…pengen mudik juga…tapi pengennya cuma ketemu ibu. Nggak mau ketemu mertua….

  22. jandra22 said: Iya tuh. Lha kalo saya, adanya justru di ketek anak saya ceu. Terus kudu gimana ya? Wakakakakaka…………

    Gapapa, Bunda… asal anaknya gak lupa pake deodorant aja…. hehehe…

  23. nanabiroe said: Huhuhu,jadi tahu kenapa mamah suka ngambek kalau dah lama gak nana tengokin…

    Aku juga jarang nengokin Mama, malah Mama yang sering nengokin aku di sini… Anak gak tahu diri emang aku ini… *toyor jidat sendiri

  24. rirhikyu said: Kasih ibu sepanjang masa 🙂

    hanya memberi tak harap kembalibagai sang surya menyinari dunia….*Jadi anak TK lagi…..

  25. iras80 said: hiks..sedih…pengen mudik juga…tapi pengennya cuma ketemu ibu. Nggak mau ketemu mertua….

    Wah…. susah juga kalau orangtua dan mertua berdekatan ya, Mba….

  26. betul ..mbak, apalagi ada falsafah jawa yg bil ‘mangan ora mangan asal ngumpul’…hehee

  27. imeel said: betul ..mbak, apalagi ada falsafah jawa yg bil ‘mangan ora mangan asal ngumpul’…hehee

    padahal kalo kumpul gak pake makan-makan mana enak yaa????

  28. drackpack said: Gapapa, Bunda… asal anaknya gak lupa pake deodorant aja…. hehehe…

    Waduh iya, anak saya pakenya air kapur sirih je. Kan jadinya burket hiihiihiii…………..

  29. jandra22 said: Waduh iya, anak saya pakenya air kapur sirih je. Kan jadinya burket hiihiihiii…………..

    *ngakakAya-aya wae, ah!

  30. drackpack said: *ngakakAya-aya wae, ah!

    Ih, kumaha sih, jadi bingung……..Mun saya ngaleungit diteangan, sakalina aya, disebut aya-aya wae?!*ngakak deui bari jeung gugulingan hoahahahaha………..*

  31. Nu aya-aya wae mah eta kapur sirihna…Kabayang atuh pamuda ganteng kelekna make kapur sirih… Sapertos nini2 nu sok nyeupah… Wakakakaka…

  32. drackpack said: Nu aya-aya wae mah eta kapur sirihna…Kabayang atuh pamuda ganteng kelekna make kapur sirih… Sapertos nini2 nu sok nyeupah… Wakakakaka…

    Oh, kitu nya? Sugan eta budak kurang gaul kahade ah……….

  33. ikut sedih bacanya. kebayang si ibu itu mengharapkan anaknya pulang…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: