Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Orang Kaya yang Tidak Kaya

Kemarin siang rumahku didatangi 3 orang petugas PLN. Katanya ada pemeriksaan rutin. Mereka buka-buka meteran listrik, ngecek kwitansi pembayaran bulan terakhir terus nyatet-nyatet dan selesai.

Malamnya suamiku dapat kabar dari satpam kompleks bahwa waktu pemeriksaan itu, rumah nomor 7 dan 8 kedapatan nyolong listrik. Katanya pemilik rumah itu mengganti Mini Circuit Breaker (MCB) di meteran listrik dengan ukuran yang lebih besar sehingga dia bisa memakai daya listrik di atas yang seharusnya tapi dengan biaya murah.

Yang membuatku geleng-geleng adalah, dia bukan orang yang sangat kekurangan sampai tak bisa bayar listrik. Di blok kami, rumahnya adalah yang paling besar dan mewah ( 2 rumah dijadikan satu ). Mobilnya 3, belum termasuk mobil-mobil pickup untuk urusan kerjaan. Pemilik rumah itu seorang kontraktor besar yang konon sering dapat tender miliaran.
Kok bisa-bisanya orang “kaya” nyolong listrik.

Lalu aku jadi ingat juga seorang Ibu perlente yang pernah kutemui di pasar mini depan komplek. Dilihat dari dandanannya, baju yang dipakainya dan mobil sedan mulus yang dinaikinya, bisa ditebak dari kelas mana dia berasal. Heran juga kenapa dia kok belanja sendiri. Karena di pasar mini itu biasanya yang berbelanja adalah para ART atau Ibu-ibu “biasa” seperti aku yang gak punya asisten.
Yang mengundang perhatianku dari si Ibu keren itu, semua yang dia beli ditawar dulu habis-habisan. Bahkan setelah terakhir ditotal, masih keukeuh peuteukeuh minta dikorting seribu perak. Tukang sayurnya sampai marah-marah gak terima karena uang pembayarannya oleh si Ibu sengaja dikurangi seribu, yang katanya untuk diskon itu…
Mungkin karena takut dipelototi si Mang Sayur akhirnya dia nyodorin lagi selembar ribuan, tapi terus nyomot dua butir tomat… buat bonus katanya gak mau kalah sambil ngeloyor pergi…… keneh-keneh atuh, Ibu….
Kasian si Mang Sayur cuma bisa geleng-geleng kepala.
Bayangkan, cuma seribu perak sampai rela dipelototi orang. Gak malu dia sama dandanan kerennya.

Memang sih waktu SD kita diajari peribahasa “Hemat pangkal kaya”…. tapi hematnya gak berarti merugikan orang lain dong…
Lalu saking “mendalami” peribahasa itu, kalo udah jadi kaya hematnya gak hilang malah berubah jadi pelit….

Kembali ke soal tetanggaku yang nyolong listrik..
Malam itu suamiku melihat sendiri rumahnya yang gelap gulita karena listriknya langsung diputus PLN. Kata si satpam lagi, orang PLN itu minta uang damai 6 juta atau kasusnya akan dilaporkan dan kena denda yang jauh lebih besar…..
Nah lo………….

Advertisements

Comments on: "Orang Kaya yang Tidak Kaya" (40)

  1. Mending dilaporin aja…..6 juta terlalu sedikit jika dihitung berapa banyak uang langganan yg seharusnya dia bayar.

  2. drackpack said: Kata si satpam lagi, orang PLN itu minta uang damai 6 juta atau kasusnya akan dilaporkan dan kena denda yang jauh lebih besar…..

    wah, yang ini oknum gak bener…harus dilaporin ke atasan

  3. Mereka sih pakai peribahasa, “Pelit pangkal kaya”

  4. orang kaya emang pada kikir

  5. Lah ini malah köngkalingkong penjahat ma petugas PLN-nya..lapurin mbak

  6. @Mbak Silvy : pasti ujung2nya dia pilih damai…

  7. @Mba Amel : yuk sama2 geleng kepala

  8. @Dek : mestinya sih begitu…

  9. @Mbak Helene : hehehe….

  10. Euleuh….. euleuh….. aya nu edan eling geuningan ci?

  11. Waktu km tinggal di Makassar juga ketipu dg orang yg sudah naik hajii dan punya mobil mewah…..weh….agama nggak menjamin kelurusan tingkah laku seseorang.

  12. @missprita : aku gak menyama ratakan lho…Itu cuma segelintir yg kulihat.

  13. Waktu km tinggal di Makassar juga ketipu dg orang yg sudah naik hajii dan punya mobil mewah…..weh….agama nggak menjamin kelurusan tingkah laku seseorang.

  14. @Mbak Niez : Pan udah biasa di Endonesiah raya, Mba…..

  15. @Mba Silvy : setuju, Mba…. Penampilan luar selalu menipu.

  16. @Bunda : seueur nu kitu teh geuning, Bunda

  17. Oalahhh, ya getu deh. Aku pun geleng2 kepala kl liat si boss gue nawar.Asli kaga tega.Tp sampek nyolong? Kebangetannnnnnnnn

  18. Dia pasti lagi malu berat karena jadi gunjingan tetangga, Feb…Salahnya sendiri…

  19. So pastinya.Yaaa enakan yg lurus2 aja. Aman 🙂

  20. Gosip dikit, tetanggaku yg nyolong itu adiknya salah satu selebriti tanah air lho…

  21. itu listrik namanya spanyol.alias separo nyolong.

  22. drackpack said: @Bunda : seueur nu kitu teh geuning, Bunda

    Ah, mugi-mugi urang mah ulah katepaan, nya? Yiiiiy…….. amit-amit!

  23. itu mah biasa ceu…orang makin keliatan banyak duit aslinya makin miskin. kayak pejabat makin tinggi jabatan aline makin kere dia. dari mobil, baju sampe makan dikasih oleh negara. bandingkan dengan aku yang segalanya harus beli sendiri walau harus ngutang. miskinan mana coba, kalo dilihat dari uud 45 fakir miskin dan anak telantar dipelihara negara…?

  24. Beneran, Cik… Itu tetangganya pake prinsip kikir pangkal kaya…*buset dah, mending jangan dikasi listrik lagi deh tu orang…

  25. @bang Tiar : hehehe… bisa aja

  26. @mas Rawin : na itulah yg kumaksud orang kaya yg tidak kaya…

  27. @Bunda : ya enggak lah, selama kita masih punya pikiran waras dan ingat Tuhan…

  28. @Maya : kalau harus kaya dengan cara begitu mending enggak, ah!Kalau menurut keyakinanku orang kikir itu salah satu calon penghuni neraka…Hiiii…yy

  29. Memang ada lho orang yang “kebangetan” kayak gitu..Ada temen yang orang kantor pos pernah cerita (dulu jamannya masih pembagian uang makan buat rakyat miskin itu lho..apa ya? kok luppaa namanya..), pas dia tugas menangani pembagian itu..ada ibu2 keluar dari sedan bmw, seksi, keren, ikut antri juga..Ditanya ama temenku yg penasaran berat, ‘kok ibu ikutan antri? ibu punya bmw kan? mestinya ibu gak ikutan dong..’Eh si Ibu bilang,’jangan salahin saya dong..salahin itu rt-nya kenapa saya bisa dapet!’Temenku masih ngengkel, ‘Kalo gitu, serahkan ke yang lebih berhak aja bu, ibu kan sudah kaya’Ibu itu juga ngengkel,’ngapain? lumayan kok buat makan-makan atau beli beras..’

  30. drackpack said: Kata si satpam lagi, orang PLN itu minta uang damai 6 juta atau kasusnya akan dilaporkan dan kena denda yang jauh lebih besar…..Nah lo………….

    nah loh…orang cheating…di cheatingin lagi…hahaha..impas dah! tapi impasnya pleus malu…hahaha….ah, dasar manusia, ada-ada sajah ….

  31. mungkin mereka bisa kaya ya karena pelit gitu 😀

  32. @Mba Sari : Lebih kebangetan itu mah, Mbak….Mencuri haknya orang miskin itu dosa kan???

  33. @Teh Rosi : Plus malunya itu yang mana tahan ya, Teh….Padahal selama ini dia termasuk orang yang disegani di RT.

  34. ameeel said: mungkin mereka bisa kaya ya karena pelit gitu 😀

    Udah kaya, pelitnya gak bisa ilang karena keburu mendarah daging… gitu kali ya?

  35. aku juga sering ketemu orang kayak gini di pasar. nawarnya ampe ampun-ampun deh…yang lihatnya aja sampai sedih…cuman seribu aja ngototnya…

  36. iras80 said: aku juga sering ketemu orang kayak gini di pasar. nawarnya ampe ampun-ampun deh…yang lihatnya aja sampai sedih…cuman seribu aja ngototnya…

    Padahal mereka bukan nggak bisa bayar ya, Mbak… cuma nggak mau bayar…

  37. drackpack said: @missprita : aku gak menyama ratakan lho…Itu cuma segelintir yg kulihat.

    hehe iya yah, gak semua..

  38. mending dilaporin aja….”uang damai” 6 juta itu buat petugas PLN nya bukan? Entar terulang lagi deh….

  39. biborko said: mending dilaporin aja….”uang damai” 6 juta itu buat petugas PLN nya bukan? Entar terulang lagi deh….

    Hehehe……. mungkin aku bukan warga negara yang baik….Males lapor-laporan……..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: