Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Rindu Kampung Halaman

Jarak Bandung Tasik sebetulnya tidak jauh. Dua setengah jam perjalanan kalau naik kendaraan sendiri.
Tapi dengan jarak sebegitu dekatpun, aku jarang sekali bisa pulang kampung. Dihitung-hitung tahun ini aku baru dua kali mudik. Terakhir kurang lebih 5 bulan yang lalu.

Selalu saja ada halangan tiap kali mau pulang. Kalau hari Minggu atau anak-anak libur, si Papah lagi ful kerjaan dan gak bisa ninggalin. Gantian Papahnya nganggur, anak-anak yang sibuk di sekolah.
Sekalinya semua oke, malah si Utun, mobil tua kesayangan kami yang ngadat. Seperti sekarang ini….
**nengokin si Papah yang lagi ngotak-ngatik si Utun

Entah kenapa juga, biarpun sudah 14 tahun di Bandung, aku tetap merasa Tasik sebagai rumah sejatiku… (apalagi sampai sekarang masih belum ngantongin KTP Bandung… hihihi… jangan bilang Pak Dada yaa…!)
Semua kenangan masa kecil, masa sekolah, masa pacaran, bahkan sampai masa pertama kali jadi Ibu tertinggal di sana.
Biarpun sekarang Tasik sudah bertambah ramai dan tidak senyaman dulu, aku kok tetap saja betah di sana.

Di Tasik rasanya mau apapun gampang. Mau kemana-mana juga dekat. Tinggal naik becak. Kalau jauhan dikit bisa naik angkot. Pasti gak lebih dari 15 menit.
Bandingkan dengan di Bandung. Mau ke satu tempat saja harus sejam lebih, plus beberapa kali ganti angkot. Apalagi rumahku jauh nian di Kopo….

Di Tasik juga banyak makanan yang ngangenin. Biarpun kata orang Bandung surganya kuliner, buatku teuteup tak bisa mengalahkan kelezatan makanan kampung.
Ada Kupat Tahu Kabita, Rujak Kalektoran, Bubur ayam Zaenal (Yang dua terakhir udah buka cabang di Bandung, tapi rasanya kok gak sama ya?).
Ada Mie Baso Gunung Pereng (Konon belum sah ke Tasik kalau belum mencoba mie yang satu ini…)
Ada Soto Ayam Pataruman, Surabi, Nasi T.O, Nasi timbel Van Danu…..
Huuuuaaaaaaa………………. jadi laperrrrr…..

*nengokin lagi si Papah yang masih di kolong mobil
**Duh…. bisa gak ya berangkat besok?????

Advertisements

Comments on: "Rindu Kampung Halaman" (10)

  1. pertamax… *biar mesin awettt*

  2. Waah..Tasik rame n seru juga ya mbak? Kirain lebih seru Bandung..Kalo gitu mau dong ikut ke Tasik :DLucu banget nama si Utun..semoga besok gak ngambek lagi..

  3. Yuukk…Cuma sayangnya gak ada tempat main yg asik di sana… Maklum di kampung…

  4. hi hi gemana kaya aku ya, mudik paling banter 2 thn sekali 🙂

  5. drackpack said: Entah kenapa juga, biarpun sudah 14 tahun di Bandung, aku tetap merasa Tasik sebagai rumah sejatiku… (apalagi sampai sekarang masih belum ngantongin KTP Bandung… hihihi… jangan bilang Pak Dada yaa…!)

    Saya laporin ke pak Heryawan sekalian, baru kapok tuh!

  6. Kalo mudiknya dengan tujuan mau jajan, ikutan dong cik.

  7. @Mbak Ros : Huaaaa…. mana tahan kalo aku gak bisa pulang begitu lama…

  8. @Bunda : tapi aku punya Kipem lhoo… jadi kalo ada razia masih lolos deh…Hehehee… Hayu ngiring, Bun… urang jajan di Tasik…

  9. Wah kok kayanya tasik menggiurkan ya

  10. Lumayanlah, sebagai kota kecil sekarang mulai ramai. Banyak tempat makan modern bermunculan. Tapi yg bikin kangen ya yang jadul2 itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: