Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Debi dan Dokter Gigi

Anak perempuanku, Debora, punya sifat penakut dan panikan yang cukup parah. Takut gelap, takut suara-suara yang keras, takut menghadapi hal-hal baru, dan terutama takut sakit.
Yang terakhir ini yang bikin aku tujuh keliling, berhubung pada umurnya sekarang gigi susunya mulai berganti dengan gigi dewasa.
Tiap kali ada gigi yang harus dicabut, selalu heboh.
Seperti barusan sore….

Dari siang aku sudah bilang kalau hari ini harus ke dokter gigi. Gigi depan bagian bawahnya belum terlalu goyang, tapi sudah tumbuh gigi dewasa di bagian belakang. Jadi harus segera dicabut.
Waktu berangkat ke dokter gigi, dia sudah manyun terus. Biarpun sudah dibujuk akan diberi hadiah kalau tidak menangis waktu dicabut, tetap saja manyun.

Begitu masuk ruang praktek dokter, air matanya langsung turun. Disuruh duduk di kursi dia malah memegang tanganku kencang.
Untung dokter Sri orangnya sabar dan baik banget. Beberapa kali mencabut gigi Debi, dia sudah hapal kalau pasiennya yang satu ini susah sekali dibujuk. Jadi beliau diam saja membiarkan aku mencoba merayu Debi supaya mau duduk di kursi periksa.

Setelah akhirnya mau duduk, Debi masih keukeuh menutup mulutnya rapat-rapat. Dokter Sri dengan berbagai cara ikutan membujuk. Tapi sampai seperempat jam tidak juga berhasil.
Akhirnya terpaksa kupegangi tangannya, sementara dokter Sri memaksa membuka mulutnya.
Dia menjerit-jerit keras sampai aku yang malu sendiri.

Cas cus disuntik beberapa kali… habis itu jebret dicabut… dan… udah..!
Gak sampai lima menit.

Begitu selesai, dokternya tanya, “Sakit nggak?”
Debi menggeleng sambil masih bercucuran air mata.
“Nah, diingat-ingat yaa… dicabut gigi itu nggak sakit. Disuntik juga nggak sakit. Jadi lain kali kalau ke sini lagi nggak usah takut begitu,” kata dokternya.

Haduhhh…… jadi aku yang senewen mikirin masih banyak gigi yang harus dicabut. Masa setiap kali harus heboh begini? Mana bayarnya jadi lebih mahal lagi……

***Udah lama aku gak nulis. Hari ini aku posting borongan… hehehe…

Advertisements

Comments on: "Debi dan Dokter Gigi" (19)

  1. sepertinya giginya lebih cepet numbuh yaa.. jadi gigi susunya harus segera minggirkalau bisa copot sendiri bagus jugakarena sering gak kerasa kalau gigi tanggal..

  2. Iya, Debi ini aneh… gigi dewasanya selalu tumbuh duluan di belakang…

  3. Ah, saya biar udah langganan jadi pasien tetap meja bedah, soal cabut gigi mah aku tetep aja takut cik. Hihihihihi……………

  4. Ngaku deeeh… saya juga sebetulnya paling males ke dokter gigi.Ngeliat peralatannya suka ngilu duluan.Tapi gak boleh ketauan sama anak dong……. hehehe…

  5. drackpack said: Ngaku deeeh… saya juga sebetulnya paling males ke dokter gigi.Ngeliat peralatannya suka ngilu duluan.Tapi gak boleh ketauan sama anak dong……. hehehe…

    Nah lho Deb, si Mamie ngaku!

  6. Masih banyak yang harus di cabut, emang harus di cabut ke dokter??Maksudnya kalau gigi itu udah mulai goyang, di cabutnya harus ke dokter??he he inget waktu kecil, nyabutin gigi sendiri kalau udah goyang.sekarang ke Dokter gigi setaun sekalu juts 4 cleaning/bersihin karang n flak nya

  7. @Bunda : psssst! jgn dibilangin dooong……

  8. @Mbak Ros : kalau giginya goyang sih bisa cabut sendiri. Ini sih selalu giginya tumbuh duluan di belakang gigi susu. Karena tumbuh gak dibawahnya jadi gigi susu itu gak goyang. Dicabutnya hrs ke dokter dan disuntik dulu.

  9. Jadi ya Debiiiii… Debi takut ke dokter gigi karena turunan mama (yg jg males ke dokter gigi) :D*kabbuuurrrrr

  10. Pengalaman Kayla, karena dokter giginya amat amat ganteng dan keren, jadinya dia enjoy aja tuh mbak, hahaha… beneran lho..Biasanya tuh gigi dibiarkan lepas-lepas sendiri, tapi karena ada gigi baru yang tumbuh dibelakang itu yah mbak yang bikin masalah?Jadi inget dulu, waktu kecil gigiku pernah goyang tapi kubiarkan aja. Pas pagi bangun tidur kok sudah tanggal sendiri, dan kucari2 kemana2 gak ada..berarti ketelen pas tidur, hehe..

  11. tapi pegel kalo ke dokter gigi teh!

  12. Tante Maya kabur? Kesempatan buat nyulik adek Fadhlan…..

  13. @Mbak Sari :Aduh, Kayla… masih kecil kok ngerti cowok ganteng…Apa aku nyari dokter cowok yg ganteng juga ya, buat Debi???

  14. @Bang Tiar :Lho kok pegel?

  15. waduh, mudah-mudahanseelah ini, debi tak takut lagi ke dokter gigi… ๐Ÿ™‚

  16. pengalaman saya bawa opang pertama kali ke dokter gigi, ketemu dokternya yang ramah n menyenangkan jadi kesan pertama gak sereem nah pas berikut2nya ketemu dokter gigi jadi biasa aja…. j

  17. abonenak said: waduh, mudah-mudahanseelah ini, debi tak takut lagi ke dokter gigi… ๐Ÿ™‚

    Tiap habis ke dokter gigi aku juga berharap begitu….. tapi teuteup aja, giliran ke dokter lagi, senewen lagi….

  18. opangpingpong said: pengalaman saya bawa opang pertama kali ke dokter gigi, ketemu dokternya yang ramah n menyenangkan jadi kesan pertama gak sereem nah pas berikut2nya ketemu dokter gigi jadi biasa aja…. j

    Dokter Sri ini juga sebetulnya baik dan sabar banget kok…. sampai aku yang malu sendiri, soalnya tiap Debi datang pasti bikin heboh….

  19. Eihh..jangan salah lho..Kayla itu ngefans berat sama Choky Sitohang :)Sampai-sampai dia pengen punya ayah kayak Choky, huahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: