Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Antara Aku dan Handphone-ku

Aku bukan termasuk orang yang tergila-gila pada kecanggihan teknologi, terutama untuk yang namanya Handphone. Suamiku juga sama saja. Buat kami, asal bisa dipakai telepon dan sms sudah cukup.

Aku ingat HP kami yang pertama, dibeli awal tahun 2000, Siemens C35

Model jadul yang masih pakai antena. Layarnya kecil banget dan cuma dua warna. Tapi buat kami itu sudah sangat sangat cukup membantu dalam pekerjaan. Terutama suamiku yang waktu itu sering kerja ke luar kota.

Waktu kemudian bermunculan HP dengan layar warna, ringtone yang lebih merdu, yang dilengkapi kamera bahkan bisa internetan, kami masih bertahan dengan si jadul. Biar jadul HP ini koneksinya baik sekali. Suaranya selalu jernih, baterenya awet, bandel lagi, gak rusak biarpun pernah jatuh berkali-kali sampai casingnya retak.

Nggak perduli orang bilang kami ketinggalan jaman. Suamiku bahkan bilang ini HP anti maling. Gak akan ada yang tertarik untuk nyolong karena dijualpun belum tentu laku.

Lalu beberapa tahun yang lalu aku dapat warisan HP Samsung X100 dari adikku dan bisa ngerasain layar warna untuk pertama kalinya.

Samsung ini jadi punyaku sendiri sementara suamiku tetap cinta mati sama si Jadul.

Dua tahun aku pakai si Samsung ini sampai akhirnya beberapa waktu yang lalu lagi-lagi dapat warisan dari adikku yang memang doyan gonta ganti HP. Kali ini aku dapat Sony Ericson K800i.

Rasanya seperti dapat harta karun. Pantas saja orang selalu bilang “Dunia dalam genggaman tangan”. Hanya dengan satu perangkat saja selain bisa telepon, bisa motret kapan saja, bisa dengerin lagu, dengerin radio, bisa dimasukin aplikasi Alkitab, bahkan bisa ngenet. Sekarang Fesbukan atau Ngempi bisa kapan saja dan dimana saja.

Ketinggalan jaman, ya? Sekarang kan orang lagi rame pakai BB….

Aku nggak pusing. Nggak kepingin BB juga (Kecuali ada yang ngasih…)

Bagiku yang ada sekarang sudah sangat lebih dari cukup.

Si Jadul akhirnya bisa pensiun juga karena Samsung-ku sekarang jadi milik suami. Sebetulnya suamiku gak keberatan bertahan dengan si Jadul. Cuma baterenya sudah harus diganti dan kami gak berhasil dapat gantinya biarpun sudah keliling BEC. Katanya sudah terlalu tua jadi nggak ada lagi yang punya stok.

Lalu apa dengan semua kemudahan yang aku punya sekarang aku bakal lebih sering posting jurnal di MP??

Hihihi… rasanya sih nggak… paling lebih rajin jalan-jalan saja. Nulis komen aja males karena cetak-cetiknya lama. Entah kalau suatu saat dapat HP dengan tombol Qwerty…

*Nunggu warisan lagi……..

Advertisements

Comments on: "Antara Aku dan Handphone-ku" (16)

  1. jadi keinginan ngempi itu gak berbanding lurus dengan canggihnya hape yah?! Saya juga suka dapet hape lungsuran dari kakak.

  2. Selama masih bisa dipake, jan terus ya Cik šŸ˜€

  3. saya juga gak pernah beli hape mbak, semua pemberian suami…hadiah standart ulang tahun…

  4. Baik sekali adiknya…Aku juga gak doyan gonta-ganti hp. Kalo belum bener-bener rusak, aku gak akan beli baru. Bagiku itu pemborosan :p Wong cuma buat nelp dan sms aja kok..Makanya heran juga sama teman2 yang hobi banget ganti HP. Ada yang setiap keluar produk baru, langsung beli. Wihhh…Yang lucu, beberapa kali sudah saya perhatikan, banyak temen2 saya yang pemakai BB jadi autis. Kemana2 terlihat sibuk kutak-katik BB-nya, nyuekin anaknya dan terus aja BB-an. Gak peduli sekitarnya deh..Wahh..

  5. sy jg selalu nunggu lungsuran dari suamihp yg sekarang sy pake sdh satu thn sy pake setelah setahun sebelumnya dipake suami :))

  6. lv u Nov…..really lv u

  7. Ah, sama kok cik dengan saya. HP saya buat ngapa-ngapain mungkin juga bisa. Lha ada fasilitas internet segala tuh walau udah termasuk tua (dibeli 4 tahun yang lalu). Tapi dasar saya cuma perlu untuk SMS dan nelepon doang, semua fasilitasnya ya saya anggurin aja. Percaya deh, saya make blue tooth dan download sesuatu aja nggak bisa lho, nggak kepengin bisa aja. Kuno juga ya?

  8. @all : Kemarin aku nulis ini karena lagi gemes dengan seorang teman yang terus membujuk-bujuk suamiku untuk pakai BB. Untungnya suamiku gak terpengaruh. Buatku gak penting kelihatan gaya dan mengikuti trend. Apalagi kalau sebetulnya gak sesuai dengan keadaan kantong. Maksa banget rasanya…

  9. sutrapelangi said: Yang lucu, beberapa kali sudah saya perhatikan, banyak temen2 saya yang pemakai BB jadi autis. Kemana2 terlihat sibuk kutak-katik BB-nya, nyuekin anaknya dan terus aja BB-an. Gak peduli sekitarnya deh..Wahh..

    Parah……………

  10. kalo hp ku motorola tombol abcdefg…vwxyz-nya sudah menjadi item merata…maklum aku beli dia sejak thn 2004… dan sekali dapat hadiah hp esia dari kantor… tapi ilang di toilet… šŸ˜¦

  11. Disini tidak diperbolehkan membawa HP berkamera, jadi saya beli Nokia 1800 seharga 120 dirhamkayaknya selevel dg C35 itu :)Awet lho, battere-nya tahan 1 minggu šŸ™‚

  12. 120 dirham tuh berapa rupiah kira2

  13. drackpack said: 120 dirham tuh berapa rupiah kira2

    Sekitar 300ribu rupiah, Cik šŸ™‚

  14. sama donk hihihihi :))

  15. so mostly we are a jadul man, keep using our belonging till the end…wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: