Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sebuah Cinta Tanpa Syarat

“Mamah…… Aning cayang Mamah….,” suaranya bening menyelusup ke telingaku seperti nyanyian malaikat. Tubuh montoknya bersandar di pinggir ranjang, wajahnya tersenyum menatapku dengan mata bercahaya.

Daniel, matahari kecilku, padahal belum setengah jam yang lalu aku kelepasan tangan, menjewer kupingnya gara-gara dia keasyikan main air padahal sudah berkali-kali kusuruh berhenti. Sambil menangis memegangi kupingnya dia sempat berucap, “Mamah galak…”

Tapi sekarang, sepertinya dia sudah lupa rasa sakit akibat jeweranku tadi. Begitu khas anak-anak. Mudah melupakan, tak pernah menyimpan dendam.

Dengan sepatah kata dari mulutnya yang masih cadel itu dia seperti ingin mengungkapkan,

Daniel sayang Mama…

Biarpun Mama cerewet,

Biarpun Mama kadang-kadang galak

Biarpun Mama bau karena belum mandi

Biarpun Mama suka lupa ngasih makan kalau keasyikan ngempi

Daniel sayang Mama

Karena Daniel sayang Mama….

Kutarik tubuhnya ke pangkuanku. Ia melonjak kegelian ketika kuciumi perut gendutnya.

Terimakasih matahari kecilku, sudah mengajari Mamamu ini tentang sebuah cinta tanpa syarat.

I love you too my little sunshine

Advertisements

Comments on: "Sebuah Cinta Tanpa Syarat" (12)

  1. SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  2. Aih…si mama galak juga ya :)Aku juga sering nyesel kalo sudah marah2in dia, apalagi kalo lihat dia tidur puless, rasa bersalah itu makin besar :)Beruntunglah mbak, sudah dikaruniai 3 anak yang sehat dan lucu..Banyak teman-teman saya yang sampai detik ini berjuang dengan gigih agar bisa mendapatkan baby…termasuk sekarang saya, yang sedang ingin banget punya baby lagi..Doakan saya ya mbak, biar seperti mbak Novi yang rumahnya sekarang pasti rame dengan celotehan bocah-bocah πŸ™‚

  3. @ Novi: Hehehe…seingat saya, saya sih tangan nya nggak pernah “jalan”. Cuma kalau “bicara” dengan anak-anak kata teman-teman saya, “terlalu panjang”. Saya sering menerima kritik dari teman-teman, sbb: Coba ya, kalau ngomong sama Audi dan Median itu jangan sama dengan ngomong sama mahasiswa. O….o

  4. sutrapelangi said: Doakan saya ya mbak, biar seperti mbak Novi yang rumahnya sekarang pasti rame dengan celotehan bocah-bocah πŸ™‚

    Tuhan akan memberi yang terbaik pada waktu yang terbaik, Mbak. Percaya deh…

  5. @Bu Sri : Kebiasaan dikampus terbawa ke rumah ya, Bu…. Saya sih kadang-kadang masih susah mengendalikan emosi. Kalo sudah menjewer, baru deh nyesel sendiri…Mesti banyak belajar dari Ibu nih…

  6. terharu bacanya. πŸ™‚

  7. hihi…pengalamanku juga nih mbak

  8. abonenak said: terharu bacanya. πŸ™‚

    πŸ™‚

  9. qaulandiarra said: hihi…pengalamanku juga nih mbak

    Masa sih, Mbak? Kayaknya Mbak Relin termasuk Ibu yang sabar deh….

  10. ah…nggak….kalo udah jengkel berton2, tetep gatel buat bentak hehehe…..

  11. Anakku jarang yang ngelawan ibunya, biasanya mengkeret duluan kalau ibunya dah mulai ‘bernyanyi’….aku jarang nyubit sih mbak, jewer juga nggak, paling banter ngomel trus mewek…bukan anaknya tapi emaknya…

  12. iras80 said: biasanya mengkeret duluan kalau ibunya dah mulai ‘bernyanyi’.

    Nyanyiannya pasti sangat merdu sampai anaknya langsung mengkeret…. hehehe….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: