Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Agustus Dalam Kenangan

Tulisanku kali ini atas permintaan Bunda Julie yang ingin tahu tentang perayaan 17 Agustus jaman baheula di kampung halamanku, Tasikmalaya.

Sekitar tahun 80-an, Tasik hanyalah sebuah kota kecil yang masih sepi. Sempat jadi bahan pemberitaan setelah meletusnya Gunung Galunggung tahun 1982.

Masa itu belum ada Jogya Dept Store, Asia Plaza, Mayasari Plaza, Matahari atau Samudra. Hiburan untuk masyarakat kota paling cuma bioskop.

Mungkin karena itulah untuk anak kecil seperti aku waktu itu, bulan Agustus adalah saat yang paling di tunggu karena begitu banyak keramaian.

Ada pawai obor pada malam hari tanggal 16 Agustus yang berakhir di Taman Makam Pahlawan.

Lalu karnaval keliling kota Tasik pada tanggal 17 Agustus.

Peserta karnaval ini begitu banyak. Dari mulai anak TK, pelajar, mahasiswa, karyawan Pemda, sampai wakil-wakil dari tiap RT.

Saking panjangnya, ketika drumband yang menjadi kepala barisan sudah tiba di lapangan Dadaha, ekor barisannya baru berangkat dari alun-alun kabupaten.

Yang paling menarik bagiku adalah pawai becak hias. Dengan kreatifnya becak-becak itu dibentuk menjadi perahu, helikopter, atau tank lengkap dengan moncong meriamnya.

Pokoknya saat itu seluruh masyarakat tumplek blek dalam keramaian. Kalau nggak ikut pawai ya berjubel-jubel menonton di pinggir jalan. Aku dan teman-teman kecilku biasanya menonton di sekitar Mesjid Agung, karena rumahku memang di dekat situ. Biasanya 1-2 jam sebelum pawai mulai kami sudah bersiap-siap supaya bisa mendapat tempat di barisan paling depan.

Selain pawai, Agustus adalah saatnya Tasik Festival (Aku lupa mana yang biasa lebih dulu diadakan, pawai Agustusan atau Tasik Festival).

Tempatnya dulu di Jl. HZ Mustofa mulai dari perempatan Mesjid Agung sampai daerah Panyerutan atau Nagarawangi. Jalan ditutup total untuk acara yang biasanya berlangsung seminggu sampai sepuluh hari ini.

Pembukaannya adalah bagian yang paling menarik karena ada pesta kembang api.

Kebetulan rumahku tidak jauh dari arena festival, jadi kembang apinya bisa ditonton dari
depan rumah.

Ada berbagai stan yang menjual berbagai macam barang. Ada juga berbagai permainan untuk anak-anak. Yang paling digemari tentu saja korsel, yang jaman itu kuda-kudaannya masih terbuat dari kayu sederhana. Ada juga atraksi Tong Setan, sepeda motor yang dijalankan berputar-putar mengelilingi sebuah tong raksasa, dan para penonton berdiri di mulut tong itu (Mama nggak pernah mengijinkan aku nonton atraksi ini).

Yang paling kusukai adalah stan Batu Batere ABC (Karena ada orang-orang cebol yang menari-nari dengan gaya lucu di atas meja) dan stan yang menjual jagong beledug (popcorn), es krim dan arumanis.

Di mulut jalan Sukawarni biasanya ada panggung hiburan yang menyuguhkan lagu-lagu dangdut atau bobodoran. Penontonnya sangat padat membuat repot kalau melewati area ini. Copet? Jangan ditanya….

Ada juga pameran-pameran produk khas Tasikmalaya. Payung, kelom geulis atau kerajinan anyaman.

Pokoknya inilah saatnya seluruh lapisan masyarakat berbaur. Berjubel-jubel untuk belanja atau cuma melototin cewek-cewek cantik yang jadi penjaga stan.

————————-

Sekarang semua kemeriahan itu cuma tinggal kenangan. Karnaval sudah sejak bertahun-tahun lalu tidak diadakan lagi. Mungkin karena Tasik sekarang sudah jadi kota yang ramai, jadi acara seperti itu cuma menambah-nambah kemacetan jalan.

Tasik Festival memang masih diadakan tiap tahun. Tapi tempatnya bukan lagi di HZ Mustofa melainkan di pinggiran seperti Cilembang, Cikurubuk, atau paling banter di Dadaha.

Dan tidak banyak lagi menarik perhatian anak-anak seperti dulu. Karena anak-anak sekarang lebih suka main di Game Master, Fun City atau di
rental-rental PS.

Aku cuma berharap surutnya minat terhadap kemeriahan Agustusan ini tidak berarti surut pula rasa cinta tanah air yang ada pada generasi sekarang….

Dirgahayu negeriku….!

Advertisements

Comments on: "Agustus Dalam Kenangan" (23)

  1. @Bunda Julie : Bunda…. PR-nya udah selesai yaa…..

  2. Wah dulu waktu kecil saya penasaran bgt sm Tong Setan! Saya pikir di dlm tong ada setannya gitu! Jd saya gak brani mendekat utk tahu apa sbenernya tong setan itu! Pas agak gedean saya br tau. Btw knpa sih dinamain tong setan? Bkn tong mtr aja gitu

  3. Mungkin kurang seru aja kalo tong motor, Mba Amel… kalo tong setan kan mengundang penasaran dan orang jadi pingin tahu…kayak Mba Amel…

  4. Kalo sekarang di Bima masih ada acara seperti itu dan selalu meriah, meski tahun ini tidak karena bebarengan dengan bulan ramadhan, entahlah kalo nanti sudah ada mol atau tempat2 hiburan sejenis..

  5. Sekarang udah gak ada yaa yg ky gitu. Bahkan jkt aja lewaat.. Semua kabanyakan mall

  6. Wuih, ampun ramenya, ngalah-ngalahin kota gede kayaknya! Saya bisa membayangkan betapa meriahnya, walaupun saya cuma pernah sekali ke Tasik waktu teman saya bapaknya meninggal. Itu lho yang punya Kooperasi Mitra Batik. Perasaan Tasik kecil aja nggak beda sama Bogor di masa itu.BTW kerajinan Tasik sentra industrinya di Rajapolah/Indihiang ya? Memang bagus-bagus tuh. Kelomnya juga bersaing sama kelom Garut. Belum lagi payung kertasnya, saya dulu seneng beli.

  7. Belom pernah ke Tasik, mba… Tapi iya, 17 Agustus-an di jaman dulu beda rasany dibanding sekarang… *jadi inget jaman SMP pas di Indramayu…

  8. merdeka…..!!!

  9. @Mba Relin : Naaa… giliran Mba Relin yang cerita tentang Agustusan seru di Bima…

  10. @Mba Nita : Untung saya masih sempat ngalamin… hehe…

  11. @Bunda : Koperasi Mitra Batik sekarang udah hilang pamornya, Bunda. Gedungnya yang besar itu sekarang jadi Jogya Dept Store. Koperasinya cuma kebagian disudut belakang. Kecil aja.Kalau Rajapolah memang masih bertahan sebagai sentra industri, terutama anyaman.Main ke Tasik lagi, Bunda… sekarang ramai dan macet karena udah banyak mall.

  12. @Mba Maya : Ayo main ke Tasik… banyak makanan enak lho.

  13. @Mba Fitri : Merdeka!!!

  14. drackpack said: Yang paling kusukai adalah stan Batu Batere ABC (Karena ada orang-orang cebol yang menari-nari dengan gaya lucu di atas meja)

    Ha….ha….. jadi ingat masa kecil sy dulu, ……setiap ke Jakarta Fair yang pertama saya cari ( dgn di tuntun ortu ) itu adalah Stan ABC….he..he…he..( saya lahir thn. 1969…….) Udah tua juga ya ?…..

  15. rasikiniin said: ..( saya lahir thn. 1969…….) Udah tua juga ya ?…..

    Beda setaun ama saya, Kang. Saya taun 70. Berarti udah tua juga ya…..

  16. rasikiniin said: Ha….ha….. jadi ingat masa kecil sy dulu, ……setiap ke Jakarta Fair yang pertama saya cari ( dgn di tuntun ortu ) itu adalah Stan ABC….he..he…he..( saya lahir thn. 1969…….) Udah tua juga ya ?…..

    Di zaman saya yang lebih tuaan lagi, yang cebol begitu “Jamu Cap Jago”. Dia dengan mobilnya selalu keliling kota, terus mangkal di pasar. Dia joged di atas kap mobil, di bawahnya yang promosi jamu teriak-teriak dalam logat Jawa medok, “ieu jamuna, jamu cap jago. Diinum dua, isuk hiji jeng ker sore……….” Maksudnya jeng ker itu jeung keur sore hehehe……… bisa bayangkan?

  17. bundel said: Diinum dua, isuk hiji jeng ker sore……….” Maksudnya jeng ker itu jeung keur sore hehehe……… bisa bayangkan?

    Ha…ha……bisa wae si Ibu teh….atuh umpami nga”jengker” mah saha nu bade…..he..he…..Tapi ayeuna mah “jalmi alit” tos terwakili ku Ucok Baba anu tenar di televisi…….( maaf, bahasa sunda saya cuma nguping dari istri…..)

  18. bundel said: Diinum dua, isuk hiji jeng ker sore……….”

    wakakakaka….. bunda mah aya-aya wae…..alim atuh ari jengker mah…..

  19. rasikiniin said: …….( maaf, bahasa sunda saya cuma nguping dari istri…..)

    Ari Kang Ikin aslina ti mana kitu?

  20. drackpack said: Ari Kang Ikin aslina ti mana kitu?

    Saya mah aslina campuran Solo + Betawi……..Ibu Solo, Bapak Betawi.Ibu solo tulen…..Bapak Betawi tulen jadi saya SB tulen…he..he…

  21. rasikiniin said: Saya mah aslina campuran Solo + Betawi……..Ibu Solo, Bapak Betawi.Ibu solo tulen…..Bapak Betawi tulen jadi saya SB tulen…he..he…

    Ooooo…..

  22. Bang Ikin dan ceu Nopi, ih, puguh itu true story oge!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: