Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Yuk kirim kartu…!!

Hari ini aku lagi melow kali ya, teringat-ingat jaman baheula terus.

Kemarin Samuel tanya, telegram dan wesel pos itu seperti apa sih? Terpaksa aku memberinya pelajaran sejarah tentang bagaimana orang jaman dahulu (Fffff…..) berkomunikasi lalu mengajaknya browsing di internet buat melihat contohnya.

Dia terkekeh-kekeh waktu kubilang, “Jaman Mama kuliah dulu karena di rumah belum pasang telepon, jadi kalau habis liburan di Tasik dan pulang ke tempat kos di Bandung, Mama harus nulis surat buat ngasih tahu Oma kalau Mama udah nyampe. Pake perangko kilat, 2 hari baru diterima. Jadi selama 2 hari si Oma ketar-ketir mikirin anaknya nyampe apa nggak.”

Samuel bilang, “Untung sekarang udah canggih ya, Ma. Kalau nanti Sem sekolah di luar kota atau luar negeri sekalipun, Mama bisa tiap saat kontak.”

Iya, sih… komunikasi sekarang sudah canggih. Katanya semua yang jauh jadi terasa dekat. Mau kirim pesan, tinggal SMS. Kalo mau panjang bisa pakai e-mail. Begitu pencet tombol langsung terkirim dalam hitungan detik. Mau kirim uang ada ATM, atau pakai e-banking. Sambil duduk di rumah, duitpun terkirim. Lebih enak lagi kalau misalnya ada alat yang bisa terima duit juga di rumah (hehehe… ngayal..!)

Tapi dengan segala kecanggihan teknologi sekarang, kadang-kadang aku merasa ada yang hilang. Sentuhan Pribadi.

Waktu menerima surat seperti jaman dahulu, kepribadian si pengirim akan terasa sekali lewat tulisan tangan, pemilihan kertas surat dan amplopnya (Aku suka kertas surat yang wangi-wangi dan bergambar lucu). Begitu juga menerima kartu ucapan selamat ulang tahun atau selamat natal. Biarpun ucapannya sama, tapi masing-masing punya kesan tersendiri karena kartunya beraneka ragam.

Bandingkan dengan menerima e-mail atau ucapan selamat lewat SMS (apalagi yang kata-katanya dapat copas dari orang lain). Rasanya biasa-biasa saja. Nggak istimewa.

Tapi ya itulah sisi lain dari kemajuan jaman. Ada begitu banyak kemudahan, sekaligus juga ada keindahan yang hilang. Sama seperti ketika melihat lahan-lahan hijau yang menghilang digantikan jalan tol.

Aku sendiri? Jujur saja, sudah lama juga ketularan virus “nggak mau repot” yang membuatku memilih mengucapkan selamat lewat SMS juga. Tapi gara-gara pertanyaan Samuel aku jadi berpikir, sebentar lagi kan lebaran. Bagaimana kalau memulai lagi kebiasaan seperti dulu. Memilih-milih kartu lebaran yang cocok, menulisinya dan mengirimkannya ke kantor pos….

Masih ada yang jualan kartu lebaran gak sih??

.

Advertisements

Comments on: "Yuk kirim kartu…!!" (19)

  1. Ceu, kuliah di mana dulu? Unpad, Unpar, atau ITB? Iya, kita dulu pake surat ya? Saya biarpun punya telepon tapi kan orang di tempat saya nyewa di daerah Haur Pancuh pada nggak punya telepon. Jadi daripada mesti ke KBU jauh di Lengkong apa Tamblong ya? Mendingan kirim surat aja.Sekarang masih ada kok yang jualan kartu ucapan. Tahun lalu saya masih kirim kartu lebaran dan natal belinya di Indomaret.

  2. Rumah ortu saya jauh dari kota, jadi kalo ada yang kirim surat pasti nyampenya luamaa meskipun pake perangko kilat..Dulu juga saya suka kumpulin perangkonya, tapi nggak tau sekarang dimana

  3. Hehehe… saya masih menyimpan kartu – kartu pos kiriman teman – teman dulu (ultah, lebaran)benar sekali mbak, serasa sangat berkesan, jauh melebihi sms atau yang melalui media internet ini

  4. bundel said: Ceu, kuliah di mana dulu? Unpad, Unpar, atau ITB? Iya, kita dulu pake surat ya? Saya biarpun punya telepon tapi kan orang di tempat saya nyewa di daerah Haur Pancuh pada nggak punya telepon. Jadi daripada mesti ke KBU jauh di Lengkong apa Tamblong ya? Mendingan kirim surat aja.

    Aihhh… Bunda pernah di Haur Pancuh??? Saya dulu kos di Teuku Umar, persis di seberang gerbang utara kampus Unpad. Sekarang rumah-rumah kontrakan di daerah Haur Mekar dan Haur Pancuh tinggal kenangan saja. Sudah nggak ada, dijadikan Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat.

  5. qaulandiarra said: Dulu juga saya suka kumpulin perangkonya, tapi nggak tau sekarang dimana

    Punya saya masih ada, Mbak Lin… ada yang Rp 10, Rp 25, gambarnya Pak Harto. Saya kasih semua ke Samuel yang senang koleksi barang antik…

  6. mimpidanasa said: benar sekali mbak, serasa sangat berkesan, jauh melebihi sms atau yang melalui media internet ini

    makanya harus dibudayakan lagi, Mas… sekalian ngelarisin kantor pos….

  7. drackpack said: Aihhh… Bunda pernah di Haur Pancuh??? Saya dulu kos di Teuku Umar, persis di seberang gerbang utara kampus Unpad. Sekarang rumah-rumah kontrakan di daerah Haur Mekar dan Haur Pancuh tinggal kenangan saja. Sudah nggak ada, dijadikan Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat.

    Oh, Teuku Umar 33 apa ya? Yang di pengkolan ‘kan? Saya juga punya temen kost di situ anak Jakarta namanya Riri. Saya sendiri sebenernya bukan di Haur Pancuh, tapi di Haur Mekar. Yang jadi monumen itu Haur Pancuh mulai dari pinggirannya Graha Soerjaatmadja sampe ke ujung ngelewatin bekas parkiran motor dan warungnya Aki segala. Habisnya sampe di daerah warungnya Eneng, sama pak Mantri. Haur Mekarnya masih ada, saya udah pernah ke sana tahun 2000-an kira-kira sepuluh tahun yang lalu.Tau nggak yang saya maksud ceu?

  8. Saya di Teuku Umar 21, Bun… Deket batagor Oyen. Warung2 yang Bunda sebutin itu saya nggak ngerti… tahunya cuma Warung Nasi Cemara (soalnya sering makan di situ). Oh, Berarti Haur Mekar masih ada di blk monumen itu ya, Bun…. Hihihi… saya malah belum pernah ke daerah sana lagi. Soalnya sekarang tinggal jauh di Bandung Selatan…Makasih ralatnya, Bun…

  9. drackpack said: Saya di Teuku Umar 21, Bun…

    Oh iya, nomor 21 yang deket pengkolan Dipati Ukur ‘kan?

  10. drackpack said: tahunya cuma Warung Nasi Cemara (soalnya sering makan di situ).

    Duluuuuu banget warung nasi nggak pake nama. Jadi nggak tau warnas Cemara. Warung nasinya Aki adanya di mulutnya Haur Pancuh persis di depannya parkiran motor yang di pinggiran jalan itu (bukan yang di halaman kampus). Warung Eneng itu yang jualan kelontong di dalemnya Haur Pancuh situ.Oh, jadi nostalgia. Memang cicik tinggal di situ tahun berapa? Saya antara 77-82.

  11. Ayo, Bunda… Kirim kartu lagi. Saya juga sedang menggalakkan kirim kartu dan surat, hehehe…Baru seorang yg mau sih, hahaha…

  12. bundel said: Oh, jadi nostalgia. Memang cicik tinggal di situ tahun berapa? Saya antara 77-82.

    tahun 88-91…. Lalu balik lagi ke Bdg tahun 97 setelah merit….

  13. mayamulyadi said: Baru seorang yg mau sih, hahaha…

    Berdua deh sama saya….

  14. wah, beneran nih? Berarti sahabat pena dong…Yuk, diwujudin :))

  15. drackpack said: makanya harus dibudayakan lagi, Mas… sekalian ngelarisin kantor pos….

    kalau mbak Novi mo kirim ke Abu Dhabi, saya akan terima dg senang hati lho..hehehe

  16. mimpidanasa said: kalau mbak Novi mo kirim ke Abu Dhabi, saya akan terima dg senang hati lho..hehehe

    Wah… khusus buat Mas Yudha harus dipikir ulang nih…. kejauhan, perangkonya mahal…. hahaha…. (pelitnya kumat).

  17. drackpack said: Wah… khusus buat Mas Yudha harus dipikir ulang nih…. kejauhan, perangkonya mahal…. hahaha…. (pelitnya kumat).

    hahaha.. bukan pelit koq mbak; realistis 🙂

  18. ikutan postcrossing aja mba, jadi kita bisa tuker2an kartu pos ma org2 di sluruh dunia. Coba daftar aja di http://www.postcrossing.com

  19. aghnellia said: ikutan postcrossing aja mba, jadi kita bisa tuker2an kartu pos ma org2 di sluruh dunia. Coba daftar aja di http://www.postcrossing.com

    Makasih infonya, Mbak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: